Against the Gods – Chapter 424

shadow

Against the Gods – Chapter 424

Kota Phoenix

Yun Che turun dari Absolute Phoenix Cliff, meninggalkan Phoenix Mountain Range, merenung sebentar, dan kemudian langsung kembali ke Divine Phoenix City, langsung menuju Kota Phoenix.

Phoenix City terletak di barat daya daerah Divine Phoenix City. Sementara milik Divine Phoenix City, itu juga ada secara mandiri, dan merupakan kota khusus di dalam kota. Sama seperti Divine Phoenix Imperial Palace, Phoenix City juga merupakan basis inti dari Divine Phoenix Sect. Perbedaannya adalah, satu adalah inti dari otoritas, dan yang lainnya adalah inti dari kekuatan. Sementara keduanya, keduanya memiliki kekuatan pencegahan yang sangat kuat.

Di dalam Phoenix City, ada sebuah tempat bernama Phoenix Realm, yang merupakan tempat di mana Turnamen Tujuh Negara selalu diadakan di.

Mendekati Phoenix City, perasaan tertekan yang membuat seseorang meraba, dan udara yang sangat panas melonjak ke wajah seseorang. Di atas gerbang kota raksasa itu ada phoenix besar, megah, dan menakjubkan. Yun Che berhenti di langkahnya, tetapi tidak berjalan masuk. Sebagai peserta turnamen, ia harus memiliki tempat tinggal yang sudah diatur, tetapi pasti akan ada banyak faktor yang tidak pasti jika ia pindah ke sini, karena identitasnya istimewa. Dia datang kali ini, hanya untuk mengintai lokasi. Setelah mengkonfirmasi lokasi Phoenix City, dia berbalik dan pergi, lalu dengan cepat menyamarkan dirinya dan check in di sebuah penginapan terpencil dan tenang.

Dari awal Turnamen Peringkat Tujuh Bangsa, tiga hari terakhir tersisa .

Tiga hari, sudah cukup baginya untuk selesai menyerap Sky Profound Universal Pellet.

Setelah memasuki penginapan dan mengamati dengan benar lingkungan sekitar sebelum menutup pintu kamar, Yun Che mengeluarkan Phoenix Halianthus, Devil’s Flaming Blood Crystal dan material lainnya, lalu dengan cepat memperhalusnya dengan Sky Poison Pearl. Segera, pelet berwarna merah tua yang seolah-olah baru saja direndam dalam darah segar muncul di telapak tangan Yun Che. Saat pelet terbentuk, gelombang aura berserking juga langsung habis, dengan kasar mendorong udara di sekitarnya.

Mengangkat Pelet Universal Mendalam Langit yang baru dan halus ini, Yun Che bahkan tidak berpikir, dan melemparkannya dalam mulutnya tanpa ragu-ragu.

Sky Mendalam Universal Pellet meleleh saat memasuki mulutnya, dan langsung berubah menjadi gelombang panas seperti lava, membanjiri vena yang dalam dan meridian seluruh tubuhnya. Seketika, rasa sakit seolah-olah dia ditusuk oleh jarum datang dari seluruh tubuhnya. Yun Che menutup matanya, ekspresinya benar-benar tenang, seolah-olah dia tidak merasakan apa-apa. Pelet semacam ini yang secara paksa dapat meningkatkan kekuatan seseorang dalam waktu singkat tentu akan memiliki khasiat obat yang sangat ganas, dan risikonya seringkali jauh lebih besar daripada hadiahnya. Tapi Yun Che, bagaimanapun, memiliki Darah Phoenix dan Sumsum Naga, dengan Jalan Agung Buddha sebagai perlindungan; dia bahkan bisa mengkonsumsi dan meminum darah dan darah Kaisar Mendalam Naga dengan tubuh Alam Mendalam Roh saat itu. Dengan tubuh Realm Bumi Mendalam saat ini, mengkonsumsi Pelet Universal Sky Mendalam akan lebih sedikit dari masalah.

Meski begitu, di bawah properti obat ganas dari Sky Profound Universal Pellet, itu masih sangat tidak menyenangkan bagi Yun Che. Saat kekuatan obat perlahan-lahan menghilang, uap panas yang mengalir ke nadinya yang dalam juga menjadi semakin kejam dan ganas. Meskipun ekspresinya tenang di wajahnya, dahinya sudah tertutup dengan keringat halus dan lembut.

¦¦¦¦¦¦¦¦¦¦¦¦

Waktu dibutuhkan untuk menyerap Pelet Universal yang Mendalam ada di sekitar yang diharapkan Yun Che. Ketika dia benar-benar selesai menyerap, dan membuka matanya, itu sudah pagi di hari ketiga.

Yun Che berdiri dan mengulurkan tangannya. Dalam tiga hari ini, pakaiannya basah kuyup sekali dan sekali lagi oleh keringat, dan mengeluarkan bau keringat yang menyengat. Dia membuka telapak tangannya, dan pusaran energi kecil yang mendalam muncul di tengah telapak tangannya. Dan ketika dia menutup telapak tangannya, pusaran energi yang dalam segera menyebar, mengeluarkan suara gemuruh dari udara yang bermunculan.

Tingkat peningkatan kekuatan hampir sama dengan yang saya harapkan. Dari Sky Profound Realm, akhirnya hanya ada satu langkah lagi. “Yun Che mengepalkan tinjunya, dan bergumam pada dirinya sendiri:” Jasmine, berapa lama bagiku untuk menyerapnya ??”

hari. “

” Oh … Apa? Tiga hari ?! “

Yun Che gemetar, dan melompat dengan ganas. Dia cepat-cepat melihat keluar jendela, menilai waktunya sedikit, lalu bergegas menuju pintu: Jasmine! Kenapa kau tidak meneleponku! Hari ini adalah tanggal Turnamen Ranking kamu tahu, masih ada jarak yang cukup jauh dari sini ke Phoenix City! “

” Aku tidak punya kewajiban untuk memperingatkanmu. “

Saat dia bergegas ke ambang pintu, Yun Che berhenti di langkahnya. Dia mencium lengan bajunya sedikit, dan dengan berat menutup pintu dia membuka sekali lagi: “Oh well, biarkan aku mandi dulu.”

Jasmine: “…”

”””””””””””””””””””””

Ketika Yun Che bergegas ke Kota Phoenix, sudah hampir jam sembilan pagi. Sejak awal Turnamen Ranking, kurang dari setengah jam tersisa.

Bagian depan gerbang Kota Phoenix dikelilingi oleh orang banyak yang padat. Orang-orang ini adalah orang-orang yang tidak memenuhi syarat untuk masuk, atau tidak berhasil mendapatkan tiket masuk, dan hanya bisa dengan enggan mondar-mandir di luar kota, berharap mereka dapat menerima umpan turnamen pada saat pertama. Yun Che cepat mendorong kerumunan ke samping dan bergegas ke depan gerbang kota utama Phoenix City, kemudian dihentikan oleh dua murid Phoenix.

“Tunjukkan kualifikasi Anda untuk masuk.” Salah satu murid Phoenix yang menghentikannya kata malas. Kata-kata yang sama, dia mungkin telah mengulangi berkali-kali hari ini.

“Saya adalah peserta dari Blue Wind Nation.” Kata Yun Che singkat, dan pada saat yang sama mengeluarkan lambang pesertanya.

Saat lambang peserta merah dikeluarkan, tatapan dua murid Phoenix langsung berkonsentrasi dalam perhatian. Ketika mereka mengucapkan dua kata “Angin Biru” dengan jelas, mereka saling memandang sedikit, dan mengungkapkan ekspresi aneh yang sama di mata mereka. Salah satu murid Phoenix berteriak di bagian dalam: “Saudara Senior Zhanyun, peserta Blue Wind Nation telah tiba!”

“Hah? Blue Wind !? 

Segera, seorang pemuda dengan tubuh yang kuat berjalan keluar. Dia melihat lambang peserta di tangan Yun Che sekilas, lalu memberinya tatapan dan berkata dengan lembut: “Kami mengira bahwa Blue Wind Nation Anda tidak berani datang, Anda benar-benar datang pada saat ini. Kamu memperlakukan Turnamen Ranking ini dengan terlalu ceroboh … Lupakan, biarkan aku secara pribadi membawa kalian. Di mana orang-orang selain kamu? “

” Tidak ada. “Yun Che menggelengkan kepalanya:” Hanya aku . “

” Hah? Hanya kamu sendiri? “

” Benar, Blue Wind kali ini, hanya aku saja yang menjadi peserta turnamen. Tidak ada yang lain, juga tidak ada pendamping. Aku akan menyusahkanmu untuk membawaku masuk, Turnamen Ranking akan segera dimulai. “Kata Yun Che dengan tenang.

Feng Zhanyun mengukur Yun Che dari ujung rambut sampai ujung kaki, lalu memeriksa kekuatannya yang mendalam pada kemauan. . Sudut bibirnya rata, karena dia terlalu malas untuk mengatakan hal lain. Dia berkata dengan lengah: “Oh, baiklah, karena kamu telah datang, maka ikutlah denganku.”

“Kakak Senior Zhanyun, haruskah kita melaporkan ini kepada Penatua Agung?”

“Tidak butuhkan. “Feng Zhanyun melambaikan tangannya:” Turnamen Ranking akan segera dimulai, tidak perlu mengalihkan perhatiannya dengan masalah sepele seperti itu. Bagaimanapun, dia hanya di sini untuk menunjukkan formalitas, hanya membuat pengaturan seperti yang Anda inginkan. “

Kota Phoenix adalah tanah inti dari Divine Phoenix Sect, dan tentu saja tidak akan membiarkan orang luar masuk sesuai keinginan mereka . Sarana untuk mencapai inti Phoenix Realm, adalah jalan yang agak panjang dan sempit. Di kedua sisi lorong itu muncul aura formasi yang mendalam. Jelas, siapa pun yang berani mencoba masuk ke area di luar lorong pasti akan menghadapi serangan oleh formasi yang mendalam.

Memasuki Phoenix Realm, bahkan sebelum mendekati arena Ranking Tournament, gelombang udara yang ramai dan berapi-api sudah meledak langsung. Ketika memasuki arena, seluruh orang Yun Che tertegun sebentar.

Cang Wanhe telah memberitahunya sebelumnya, bahwa kepada para praktisi mendalam Blue Wind, Turnamen Peringkat Tujuh Bangsa adalah aib yang paling tidak ingin mereka lakukan. berbicara tentang. Tetapi untuk enam negara lainnya, ini adalah kesempatan yang paling penting dan besar bagi dunia praktisi yang mendalam yang datang setiap dua puluh lima tahun. Ketika sesi Turnamen Peringkat Tujuh Bangsa mendekat, dari kaisar ke rakyat jelata, tak satu pun dari mereka tidak akan mengikuti dengan sepenuh hati. Untuk turnamen peringkat ini, mereka bahkan akan mulai mempersiapkan lima tahun sebelumnya.

Dan pada saat ini, Yun Che akhirnya mulai memahami apa yang dimaksud dengan “Turnamen Ranking Bangsa Tujuh” yang jarang disebutkan oleh Blue Wind Nation.

Skala arena yang sangat besar, jauh melampaui harapannya, dan yang luar biasa Mayoritas arena, tentu saja kursi penonton. Sepintas, kerumunan orang sibuk dengan aktivitas, tanpa akhir dan tanpa batas. Dari atas ke bawah, seluruh arena dipenuhi oleh orang-orang, dan pastinya jumlahnya tidak kurang dari beberapa juta. Di langit yang tinggi di atas, banyak orang yang terbang seperti belalang.

Membandingkan atmosfer dan skala Turnamen Ranking Angin Biru dengan ini … Dapat dikatakan bahwa Turnamen Ranking Angin Biru bahkan tidak memenuhi syarat untuk menjadi dibandingkan.

Area tempat duduk yang sangat besar dibagi menjadi beberapa bagian, dan setiap bagian dipenuhi dengan orang-orang, tanpa kursi kosong sama sekali, tetapi mereka masih dapat dianggap terbagi secara berbeda. Di area paling depan dari tempat duduk, Yun Che melihat lencana masing-masing dari lima negara, dan lima peserta serta pendamping negara duduk di antara kursi-kursi ini. Di belakang mereka, semuanya pada dasarnya adalah pendukung negara mereka sendiri. Bahkan sebelum Turnamen Ranking dimulai, wajah masing-masing dan setiap dari mereka benar-benar memerah, mata mereka bersinar, dan ekspresi mereka dipenuhi dengan kegembiraan dan harapan. Bagi mereka, bisa memasuki panggung turnamen peringkat untuk bersorak untuk negara mereka sendiri dan bersaksi kursus turnamen, sudah merupakan suatu kehormatan bahwa mereka bisa memamerkan seluruh hidup mereka.

Area tempat duduk utama dari arena secara alami milik Divine Phoenix Sect. Namun, kursi terdepan Divine Phoenix Sekte kosong, dan tembakan besar Divine Phoenix Sekte belum tiba.

Tatapan Yun Che dengan cepat menyapu, tetapi ia tidak bisa menemukan area tempat duduk Blue Wind sama sekali.

“Heh, bagaimana? Apakah Anda terkejut, apakah Anda belum pernah melihat tontonan yang luar biasa sejak Anda dilahirkan? “Feng Zhanyun bertanya sambil menatap Yun Che dengan sudut matanya.

” Kenapa tidak ada area tempat duduk untuk Blue Wind Nation? “Yun Che bertanya dengan alisnya dirajut.

” Mengapa harus ada? “Feng Zhanyun mengerutkan bibirnya, dan bertanya kembali,” Praktisi mendalam Blue Wind Nation-mu datang. untuk Turnamen Ranking Tujuh Bangsa ini, bukan hanya untuk membuat jumlah ‘Tujuh Bangsa’, atau mungkin … Heheh, menambahkan sedikit bahan tertawaan. Ngomong-ngomong, kalian harus memiliki kursi, lagipula, kalian semua setidaknya adalah negara yang merdeka. Tetapi sampai tiga hari yang lalu, kami masih belum menerima berita dari Blue Wind Nation, dan berpikir bahwa kalian bahkan tidak repot-repot untuk ‘membuat’ nomor, jadi kami tidak menyiapkan apa pun mengenai Blue Wind Anda. Bangsa, termasuk tempat duduk. “

Alis Yun Che mengencang, dan tidak berbicara. Ini bukan masalah apakah tempat duduk disiapkan atau tidak, bahkan jika Blue Wind Nation menyatakan tidak berpartisipasi beberapa bulan sebelumnya, masih harus ada tempat duduk Blue Wind Nation daerah di sini … Karena ini adalah pengakuan paling dasar dan penghormatan terhadap negara yang benar-benar ada. Tapi di seluruh arena saat ini, keenam negara semuanya hadir, hanya area tempat duduk Blue Wind Nation yang tidak ada … Ini hanya sudah tidak menempatkan Blue Wind Nation di mata mereka tanpa ada niat untuk menyembunyikannya! Bahkan bisa menjadi tindakan penghinaan dan penghinaan yang disengaja. Dia percaya bahwa harus ada banyak penonton dari Blue Wind Nation di arena. Setiap orang dari Blue Wind Nation melihat pemandangan semacam ini, pasti akan menjadi sangat marah sehingga paru-paru mereka akan meledak. “Dan beruntung bahwa kita tidak mempersiapkannya. Hanya anak seperti kamu yang datang dari Blue Wind. Sial, jika sepotong tempat duduk untuk Blue Wind dicadangkan, itu benar-benar terlalu boros. Sedangkan untuk Anda … Hm, tidak ada kursi kosong lainnya, Anda hanya bisa berdiri di sini. Ketika Anda diminta untuk memasuki panggung, Anda bisa terbang dari sini, betapa nyamannya itu … Oh benar, Anda tampaknya hanya berada di Alam Mendalam Bumi, dan belum dapat menggunakan Teknik Mengambang yang Mendalam. Maka lakukan saja sesuai keinginan Anda, saya kira. Aku, Feng Zhanyun secara pribadi membawamu ke sini, dan bahkan mengatur tempat di sini untukmu berdiri, sudah mendapatkan banyak wajah untukmu, cukup bagimu untuk memamerkannya selama satu dekade atau lebih. “” Di sini “Feng Zhanyun sedang berbicara tentang, adalah sudut di ujung paling atas dari arena kolosal. Tidak hanya lokasinya yang sangat buruk, pusat arena tidak dapat dilihat jika daya pandang seseorang tidak cukup, bahkan tidak dapat dianggap sebagai tempat duduk! Jika seseorang benar-benar harus menemukan keuntungan untuk posisi ini, hanya bisa jadi lokasi ini dapat mengabaikan sebagian besar dari arena.