Against the Gods – Chapter 477

shadow

Against the Gods – Chapter 477

Munculnya kembali Api Api

Bang!

Dragon Fault pecah menjadi dua bagian, mendarat sangat ke kiri dan kanan Yun Che, dan tidak lagi menunjukkan tanda-tanda gerakan. Ujung pedang yang berbentuk seperti kepala naga ganas, perlahan-lahan kehilangan energinya. Cahaya memudar sepenuhnya dari mata naga saat itu menjadi warna abu-abu kusam.

Yun Che berbaring di tanah, menatap kosong ke pemandangan di depannya, dan tidak kembali ke akal sehatnya untuk selamanya sementara. Setelah itu, dia mengulurkan lengannya, membuat gerakan untuk memanggil Kesalahan Naga … Namun, Kesalahan Naga hancur, dan kesadaran spiritual yang masih belum matang di dalam pedang bersama dengan itu. Pedang itu tidak menunjukkan respons terhadap panggilannya.

Yun Che berdiri, mengambil dua keping Dragon Fault tanpa kata, dan kemudian merosot di sudut, membisu menatap pedang yang hancur dengan linglung.

Empat tahun yang lalu, dia telah menerima Kesalahan Naga dari tempat percobaan Dewa Naga. Setelah itu, ia menerima kekuatan dari roh Naga Azure yang masih tersisa, menjadi Kaisar Senjata Mendalam. Selama ini, itu telah menemani Yun Che, menantang rintangan yang tak terhitung banyaknya bersamanya, dan bertempur dengan dia bahu-membahu. Kesalahan Naga telah menjadi serupa dengan anggota tubuh lainnya untuk Yun Che, dan juga telah menjadi teman yang paling dapat diandalkan, prestise mereka tumbuh dengan setiap prestasi yang mereka raih bersama.

Tapi hari ini, itu rusak, dan di tangannya sendiri tidak kurang, gertakan karena kekuatannya sendiri.

“Kekuatanmu sekarang sudah di dunia yang berbeda dibandingkan dengan apa yang sebelumnya. Bagaimanapun, itu hanyalah Senjata Mendalam Kaisar. Keadaan kekuatan Anda saat ini sudah lebih dari apa yang bisa ditanggungnya. Pintu batu ini memiliki kekerasan yang tak tertandingi dan praktis mencerminkan kekuatan penuh pukulan Anda, bahwa Dragon Fault akan pecah dari itu benar-benar masuk akal, “kata Jasmine dengan suara datar. Begitu Yun Che memasuki keadaan Api Penyucian, dia pada dasarnya bisa memprediksi hasil ini.

“Ah …” Yun Che menghela nafas panjang. Dia mengambil Patahan Naga dengan hati-hati, tangannya perlahan membelai tubuh pedang yang sedingin es, dan dengan lembut berkata, “Teman lamaku, kita sudah bertempur bersama selama bertahun-tahun, sedikit yang kuharapkan bahwa kau akhirnya akan menjadi dihancurkan oleh tanganku sendiri … Mungkin lebih baik begini, sudah waktunya bagimu untuk beristirahat. Begitu aku meninggalkan tempat ini, aku akan memikirkan cara untuk memulihkanmu. 

Setelah dia selesai berbicara, Yun Che menjaga Dragon Fault, dan jantungnya segera pulih keseimbangannya. Matanya tertuju pada bagian pintu yang dipatahkan Dragon Fault.

Tidak ada lagi titik putih, melainkan, di tempatnya, muncul … celah kecil !!

Roh Yun Che terguncang, dan dia dengan cepat bergerak lebih dekat ke pintu. Matanya tidak menipu dia. Sebuah celah kecil muncul di permukaan datar pintu batu. Celah ini hanya selebar kuku jari kelingkingnya dan kedalaman retakan setara dengan ketebalan satu lembar kertas. Namun, itu setidaknya bisa dianggap sebagai retakan.

Tapi ini tidak membuat Yun Che senang, karena retakan kecil ini telah dibeli dengan harga mahal, penghancuran Dragon Fault. Tanpa Dragon Fault dan dia menggunakan tangan kosongnya, mustahil untuk menciptakan kembali cacat seperti itu.

“Tolong … temukan dia …”

Ini menyebabkan Yun Che, yang tersesat di berpikir ketika dia menatap celah itu, dengan keras mengangkat kepalanya dan melihat ke depan.

“Apa yang terjadi?” tanya Jasmine.

“… Aku mendengar suara itu lagi, sama Suara yang kudengar pada hari pertama kita memasuki Ark Primordial Mendalam. “Kata Yun Che sambil berdiri. Begitu turbulensi dimensional memulai serangannya, seluruh energinya dihabiskan untuk melawannya; dia hanya mendengar suara ledakan dan sobekan ruang, dan tidak ada yang lain. Bahkan jika suara itu mencoba berbicara dengannya selama periode itu, itu pasti akan diliputi oleh suara yang dibuat oleh turbulensi dimensi.

Sekarang turbulensi dimensi telah mereda, suara aneh, yang halus, yang memiliki lokasi tidak dapat ditentukan, terdengar sekali lagi.

“Apa yang sebenarnya kamu dengar?” tanya Jasmine sambil mengerutkan alisnya.

Yun Che berpikir sejenak dan kemudian berkata, Suara sebelumnya hanya datang sesekali, dengan jeda lama di antaranya. Tampaknya meminta saya untuk menemukan seseorang … dan kemudian menyelamatkannya … itu juga menyebutkan Sky Poison Pearl. Suara yang sama yang berbicara kepada saya lagi barusan, menanyakan ‘tolong temukan dia’, masih meminta agar saya menemukan seseorang. “

” Suara itu menyebutkan Mutiara Racun Langit? “Mata Jasmine berkedip, dan setelah dia Merenung sejenak, melanjutkan, “Abaikan suara untuk saat ini. Anda saat ini terjebak di sini dan bahkan tidak bisa menyelamatkan diri, apalagi menyelamatkan orang lain. Anda harus mencari cara untuk meninggalkan tempat ini terlebih dahulu. “

Yun Che menganggukkan kepalanya dan duduk bersila di lantai. Setelah memeras otaknya untuk waktu yang lama, dia mengambil Flame Dragon Heart yang selalu enggan dia konsumsi dari Sky Poison Pearl. Setelah menggunakan api Phoenix untuk memasaknya, dia mulai melahapnya. Setelah lebih dari setahun tidak makan apa-apa, meskipun tubuhnya tidak terlalu terpengaruh oleh hal itu, perutnya sudah lama memasuki keadaan lapar ekstrim. Dia belum pernah pergi tanpa makanan selama ini, bahkan menghitung kedua hidupnya.

Yun Che dengan cepat mengisi perutnya dan mengikuti makannya dengan semangkuk besar darah naga. Dia menggosok perutnya dan mendesah dengan puas, setelah itu dia bertanya: “Jasmine, sudah berapa lama aku di sini?”

“Delapan belas bulan.”

“Delapan belas bulan … untuk berpikir bahwa begitu banyak waktu telah berlalu. “Wajah Yun Che dipenuhi dengan kebingungan, dan dia buru-buru menoleh ke arah Jasmine,” Jika aku berada di sini selama ini, maka segel yang telah kamu tempatkan pada dirimu sendiri seharusnya sudah dilepaskan kan ? “

Jasmine menatapnya dengan dingin, dan berkata dengan suara dingin,” Kenapa? Apakah Anda ingin meminjam kekuatan saya untuk meninggalkan tempat ini? “

” Jika Anda telah memulihkan kekuatan Anda, maka itu tentu saja akan menjadi metode terbaik. “Kata Yun Che, wajahnya dipenuhi dengan harapan sebagai dia melanjutkan, Sudah lebih dari tiga tahun sejak kamu menyegel kekuatanmu. Menurut apa yang Anda katakan pada awalnya, mengenai kerangka waktu segel ini, kekuatan Anda seharusnya sudah pulih sekarang. “

” Jika Anda ingin mengandalkan kekuatan saya untuk meninggalkan tempat ini, Anda harus menyerah di atas kereta pemikiran itu. “Jasmine memalingkan wajahnya dan dengan kesal berkata,” Ketika kekuatanku pulih, aku secara alami akan memberitahumu. “

” Jadi itu berarti kekuatanmu masih belum pulih? ” Keputusasaan dan kekecewaan muncul di wajah Yun Che, tapi perasaan ini dengan cepat mereda. Dia menatap Jasmine dan tiba-tiba tertawa. Dia berjalan ke arahnya dan berdiri di depannya, dan dengan ringan memeluknya ketika dia melihat dengan terkejut.

Itu benar-benar di luar harapan Jasmine bahwa dia tiba-tiba akan melakukan tindakan seperti itu, dan dia tanpa sadar berjuang melawan itu, tapi bagaimana mungkin tubuhnya “tak berdaya” berjuang bebas dari pelukan Yun Che? Dia berteriak dengan amarah dan sedikit kebingungan, “Kamu … Apa yang kamu pikir kamu lakukan ?!”

“Tentu saja aku memelukmu.” Kata Yun Che sambil tersenyum. Setelah aku mengirim Xueer pergi, aku berpikir bahwa aku pasti akan mati. Siapa yang mengira bahwa secara tak terduga saya berhasil bertahan lagi … Perasaan tidak kehilangan hidup saya, tidak kehilangan harapan, dan tentu saja, tidak kehilangan Anda benar-benar hebat, jadi saya tiba-tiba memiliki keinginan untuk merangkul Anda. ” >

“… Aku tuanmu! Apa aku mengizinkanmu memelukku ?! “Jasmine berkata dengan suara geram saat dia berjuang dengan lemah.

Yun Che berkata dengan polos,” Tapi … apa yang salah dengan pelukan? Saat itu, aku bahkan menciummu, dan kamu tidak marah padaku seperti sekarang. 

Ciuman yang dia maksudkan telah terjadi ketika mereka bertemu naga api, dan Jasmine telah menggunakan semua kekuatannya untuk menghilangkannya, memperburuk racun di tubuhnya dan hampir menyebabkan jiwanya memudar dari keberadaan. Untuk menyelamatkannya, Yun Che telah memberinya banyak darah dari mulut ke mulut …

Tentu saja, Jasmine pasti tidak akan melupakan apa yang telah terjadi. Ketika Yun Che menyebutkannya, tubuhnya menegang, dan rasa malunya berubah menjadi kemarahan. Kemarahan dan niat membunuh miliknya tiba-tiba meledak. Dia berhenti berjuang, dan sebaliknya berkata dengan suara yang sangat dingin, “Lepaskan!”

Namun, meskipun dia tidak berusaha untuk memproyeksikan aura yang menakutkan, pada akhirnya, dia tidak memiliki niat membunuh yang benar terhadap Yun Che, dan bahkan amarahnya muncul karena malu, jadi ini bahkan tidak membangkitkan perasaan jera dalam diri Yun Che. Sudut mulut Yun Che bergerak dan dia mengucapkan “baik-baik saja yang putus asa” dengan lembut ketika dia melonggarkan cengkeramannya di sekitar Jasmine.

Jasmine mundur dengan cepat, menatap Yun Che dengan wajah yang dipenuhi amarah, dan berkata: ” Jika kamu berani menyentuhku tanpa izin lagi, jangan berpikir aku tidak akan berani melumpuhkan tanganmu begitu aku sudah pulih sepenuhnya! “

Yun Che menekan ujung hidungnya dan perlahan mengangguk, Oh¦ terima kasih sudah mengingatkanku. Setelah kamu memulihkan kekuatanmu, aku tidak akan bisa memelukmu lagi, jadi … bukankah seharusnya aku memelukmu lebih banyak lagi sementara aku masih punya kesempatan? “

Setelah mengatakan itu, Yun Che menyipit. matanya dan maju ke arah Jasmine, mengambil posisi yang mengindikasikan dia akan memeluknya sekali lagi.

“Kamu !!” Jasmine menggertakkan gigi putihnya, mengepalkan tangan kecilnya dengan erat, dan dengan tangisan, berubah menjadi sinar cahaya merah yang menghilang dari mata Yun Che, segera kembali ke Sky Poison Pearl.

“Kamu adalah tipe orang yang selalu berkeliling menipu dan menindas gadis-gadis, yang menurut kakakku adalah yang paling kebencian, nafsu berahi! Sekarang Anda berani mengulurkan tangan jahat Anda ke arah tubuh putri ini! Jika tidak … Jika bukan karena … Aku pasti akan membunuhmu! HMPH! “

Setelah Jasmine menyelesaikan kata-katanya, dia terdiam, dan tidak peduli apa yang dilakukan Yun Che, dia mengabaikannya.

Yun Che duduk di depan pintu batu, matanya menatap celah kecil itu. Menutup matanya, dia memusatkan seluruh energinya untuk memikirkan cara untuk melarikan diri. Setelah tidak bergerak selama beberapa jam, dia tiba-tiba membuka matanya, dan mereka bersinar dengan cahaya aneh.

Dia mengangkat kedua tangannya dan meletakkan telapak tangannya di pahanya, menghadap ke atas. Setelah ini, pada saat yang sama, tangan kanannya mulai membara dengan api Phoenix, sementara di tangan kirinya tumbuh sebuah ‘Pohon Akhir Beku’ yang halus.

Yun Che menutup matanya sekali lagi, dadanya naik dan turun dengan keras. Ini diikuti oleh napas lambat dan mantap. Suasana tumbuh lebih berat dari biasanya. Dalam keheningan yang tebal ini, panas dari api Phoenix dan energi dingin dari Tree of Frozen End mulai berdenyut dengan kacau. Energi panas dan dingin saling mengimbangi pada awalnya, dan ini juga sesuai dengan salah satu hukum alam paling mendasar di dunia. Tetapi seiring berjalannya waktu, dua energi yang saling bertentangan yang seharusnya saling mengimbangi mulai memisahkan dan mengasingkan diri.

Dua jam kemudian, ruang kecil itu secara bertahap telah dibagi menjadi dua bidang yang berbeda, satu setengah sama panasnya dengan lahar, yang lain sedingin es abyssal.

Dua bidang yang seharusnya saling mengimbangi, entah bagaimana berhasil hidup berdampingan bersama-sama di ruang yang benar-benar terbuka tanpa mengganggu satu sama lain sedikit pun!

Pada saat ini, Yun Che akhirnya mulai bergerak. Perlahan, dia mulai membawa tangan kanannya, terbakar dengan nyala api Phoenix, dan tangan kirinya, mempertahankan energi Ujung Beku, bersama-sama. Ini dilakukan dengan cara yang sangat hati-hati dan dari ekspresinya, tampaknya setiap gerakan kecil yang dilakukan Yun Che, mengharuskannya untuk mengkonsumsi sejumlah besar energi mental dan kekuatan fisik … Jarak sejauh memerlukan napas tiga puluh penuh sebelum gerakannya. tangan kiri dan kanan akhirnya bisa saling menyentuh.

Saat itu nyala api Phoenix dan Frozen End bersentuhan … tidak ada pencairan Ujung Beku atau penindasan nyala api Phoenix. Sebaliknya api Phoenix merah dan Frozen End biru kristal mulai menyatu, Frozen End terbenam dalam api Phoenix dan sebaliknya. Setelah beberapa saat, baik api Phoenix dan energi Frozen End benar-benar bergabung bersama dan membentuk sekelompok api aneh yang berayun lembut di udara, mengeluarkan cahaya biru dingin.

Pada saat yang sama, ruang yang dibagi menjadi dua bidang yang berbeda telah digabungkan bersama juga. Selain itu, kombinasi ini tidak berarti bahwa energi panas dan dingin saling menekan. Alih-alih itu adalah perasaan dingin yang menusuk tulang dan panas pahit yang ada secara bersamaan, saling menjalin dan menjalin bersama secara kacau.

“Saya berhasil …” Yun Che membuka matanya dan melihat api es yang menari-nari di telapak tangannya. . Awalnya, ketika dia berada di Frozen Cloud Asgard, upaya pertamanya untuk berhasil membentuk nyala es yang menantang surga ini membutuhkan waktu dua hari penuh.

Namun, setelah pertumbuhan eksplosif dari kemampuan dan mentalnya kekuatan, ditambah dengan pencerahan yang baru ditemukan mengenai energi surga dan bumi, ia hanya membutuhkan dua jam singkat untuk berhasil pada percobaan keduanya!

Selain itu, kekuatannya juga menyebabkan kekuatan api Phoenix dan Frozen End Divine Arts meningkat secara dramatis. Api es saat ini, dibandingkan dengan yang terbentuk di Frozen Cloud Asgard, jauh lebih kuat!

Tangan Yun Che, yang mengendalikan api es, mulai bergetar dan sepertinya dia mungkin kehilangan kendali atas sekelompok api es ini. Kombinasi yang menantang dari surga dan tidak alami ini, dimanifestasikan sebagai energi yang menentang kedua hukum alam. Meskipun apa yang dia hasilkan hanyalah sekelompok kecil api, tujuh puluh persen energi mendalam Yun Che dan lima puluh persen dari kekuatan mentalnya telah dikonsumsi.

“Pastikan … untuk tidak mengecewakanku.” Yun Che bergumam ketika matanya menyala, dan dia mendorong telapak tangannya ke depan, memukul pintu batu dengan sekelompok api esnya. ia melafalkan semua suara yang sama. Suara itu mengatakannya, tapi Yun Che berpikir bahwa dia harus menemukan “dia”. Ini tidak salah, terima kasih!