Against the Gods – Chapter 5

shadow

Against the Gods – Chapter 5

Upacara Pernikahan

Xia Qingyue muncul di antara lengan dua pengiring pengantin. Dia mengenakan coronet phoenix merah di atas kepalanya. Tirai halus dari manik-manik tergantung dari

‹‹

Xia Qingyue perlahan-lahan datang ke sisi Xiao Che dalam pelukan pengiring pengantin dan setiap langkah yang dibuatnya ringan dan elegan, seolah-olah dia berjalan melintasi awan. Orang biasa akan terlihat seperti sedang berjalan tetapi jika mereka berada di dalam tubuhnya, mereka akan terlihat seperti peri yang naik di atas awan. Posturnya yang biasa sudah begitu indah dan Xiao Che melihat pesta yang indah untuk mata.

Xia Qingyue akhirnya datang ke depan gerbong dan dua pengiring pengantin berjalan pergi membungkuk ke belakang. Sesuai dengan tradisi pernikahan Kekaisaran Angin Biru, pengantin pria akan membawa pengantin wanita ke kursi pengantin. Xiao Che melangkah maju dan mengulurkan tangan membantu di Xia Qingyue. Xia Qingyue dengan elegan mengangkat tangannya … Namun, ketika Xiao Che mengambil tangan Xia Qingyue di telapak tangannya, energi dingin yang menusuk terurai ke tangan Xiao Che dan seluruh lengan kanannya menegang kesakitan, setengah bergerak.

The Sensasi dingin yang menggigit perlahan menghilang saat Xiao Che meletakkan lengannya dengan ekspresi acuh tak acuh yang diam. Selain kerutan di antara alisnya ketika dinginnya es menghantamnya, dia tidak membuat ekspresi lain atau suara sekecil apa pun.

Jika seseorang membuka tirai manik-manik halus milik Xia Qingyue, orang akan melihat matanya yang indah berkedip. terkejut dan kemudian menjadi dingin sekali lagi.

Xiao Che duduk di atas kuda dan prosesi pernikahan berjalan dengan kekuatan dan semangat yang luar biasa. Tim pernikahan Xia Clan mengikuti arahan Xiao Clan tak lama setelah itu.

Setelah satu setengah jam, prosesi kembali ke pintu masuk utama Xiao Clan. Perjalanan yang panjang ini mulus dan tenang, mengecewakan orang-orang yang menantikan perkembangan drama apa pun.

Xiao Lie sudah berada di ambang pintu dan berdiri untuk menyambut tamu-tamu mereka. Sedihnya, jumlah orang yang datang untuk Xiao Che dapat dihitung dengan satu tangan. Sebagian besar tamu datang untuk Xiao Lie dan Xia Clan. Dengan ketenaran Xiao Lie dan koneksi Xia Clan, banyak tamu terlihat. Di luar pintu masuk rumah Xiao Clan, orang-orang yang datang untuk melihat acara itu berada di sebelah tak terbatas, jalan-jalannya begitu penuh sehingga bahkan tetesan air pun tidak bisa melewatinya. Semua orang ini datang untuk menikahi kecantikan nomor satu di Floating Cloud City.

Kereta pengantin Xia Qingyue perlahan berhenti di tengah-tengah kebisingan. Sebuah sudut tirai dibuka ketika pembantunya Xia Dongling dengan lembut berbicara: “Nona, kami telah tiba.”

Setelah itu, sebuah tangan mengulurkan tangan dan Xia Dongling dengan lembut menurunkan lengannya. Begitu dia keluar dari gerbong, suasana memekakkan telinga tiba-tiba menjadi sunyi untuk digantikan oleh napas dalam-dalam yang mengikuti satu demi satu.

Saat itu hampir siang. Sinar matahari yang lembut terpantul pada coronet phoenix-nya sementara jubahnya dengan indah berkilauan melawan angin membuat mata seseorang kabur jika terlihat terlalu panjang. Rambutnya dibungkus tinggi menjadi sanggul di atas kepalanya dan coronet phoenix yang membingkai kepalanya adalah rambut empat lapis. Lapisan atas dihiasi dengan jepit rambut emas halus sementara bagian bawah memiliki beberapa ukiran phoenix emas. Koronet phoenix emas merah satin melebar menjadi

Suara napas yang tak tertahankan saling tumpang tindih karena banyak orang menatap lurus ke depan, tidak dapat kembali ke kenyataan. Itulah kekuatan karisma Xia Qingyue, karena ini semua terjadi tanpa mengungkapkan wajahnya! Berdasarkan aura dan posturnya saja, dia masih tampak seperti peri yang keluar dari lukisan. Kecantikannya begitu besar sehingga tidak ada yang bisa mengalihkan pandangan darinya.

Xia Dongling membungkus selempang sutra merah di sekitar tangan Xia Qingyue. Secara alami, ujung selempang diikat ke tangan Xiao Che. Saat dia turun dari pelana, Xiao Che tersenyum ketika dia berjalan untuk memimpin Xia Qingyue melintasi

Ketika mereka masuk melalui pintu masuk utama klan Xiao, suara itu tidak mereda. Ekspresi Xiao Che tidak berubah saat dia mengikuti langkahnya, tetapi dia secara alami ingin pernikahan itu berakhir sesegera mungkin.

Ini adalah aula tengah Xiao Clan untuk pertemuan penting. Satu-satunya orang yang diizinkan menggunakan tempat ini untuk pernikahan adalah pemimpin Klan Xiao dan Tetua itu. Untuk pernikahan ini, ruangan tersebut mengalami transformasi skala besar. Itu benar-benar visi yang harus dilihat. Sejauh yang bisa dilihat, pilar-pilar itu semua tertanam dengan topas kuning dan dindingnya dicat dengan naga yang dihiasi dengan mutiara berharga yang langka. Karpet merah menyebar di tengah-tengah aula dalam garis lurus dan berhenti di tangga emas pendek. Cahaya keemasan halus memenuhi atmosfer, membuat aula yang sudah didekorasi dengan indah ini lebih memesona. Klan Xiao tidak mau menginvestasikan uang sebanyak itu untuk Xiao Che dan sebagian besar berasal dari Klan Xia. Xia Hongyi bersedia menghabiskan sebanyak yang dibutuhkan untuk pernikahan putrinya yang tersayang.

Xiao Lie dan Xia Hongyi duduk di kursi tertinggi aula, senyum terpampang di seluruh wajah mereka ketika mereka menyaksikan Xiao Che dan Xia Qingyue masuk. Di kedua sisi karpet merah ada tiga baris kursi cendana mawar, semuanya sudah dipenuhi orang. Pemimpin klan Xiao, Lord Xiao Yunhai juga ada di sana bersama dengan empat Sesepuh klan Xiao lainnya. Ketika Xiao Che berjalan dengan senyum bahagia, ekspresi mereka masih ada di permukaan tetapi di lubuk hati mereka, mereka mencibir dengan jijik.

Klan Xiao adalah klan yang mempraktikkan cara Mendalam selama beberapa generasi. Memiliki Xiao Che dengan Vena Mendalam yang cacat yang lahir di klan adalah hal yang memalukan bagi Klan Xiao. Jika dia bukan cucu dari Penatua Kelima, Xiao Lie, dia pasti sudah dikeluarkan bukannya tetap di dalam seperti dia sekarang …. Dan jika bukan karena fakta bahwa dia akan menikahi putri terkenal dari Klan Xia, mereka bahkan tidak akan repot-repot muncul secara pribadi apalagi hadir di tempat kejadian.

Mengenai Xiao Che, jika mereka mendengar namanya, mereka hanya bisa memikirkan kata “sampah” dan tidak memperhatikan karena mereka bahkan tidak ingat bagaimana tampangnya. Di Benua Langit yang Mendalam, seseorang tidak pantas mendapatkan martabat jika seseorang tidak memiliki keterampilan untuk mendukungnya. Itu adalah kenyataan pahit dan kebenaran universal yang diikuti oleh banyak orang, bahkan terhadap anggota dari klan yang sama.

Ekspresi wajah generasi muda Xiao juga tidak konsisten konsisten. Mereka semua melihat Xiao Qingyue dan mata mereka mendustakan kegilaan mereka yang tak tertahankan. Saat mata mereka beralih ke Xiao Che, mata mereka hampir meletus dengan rasa iri yang telanjang. Murid luar Xiao Clan selalu memandang rendah orang cacat ini dan tidak pernah dalam mimpinya berpikir bahwa dia benar-benar akan menikahi harta nomor satu Floating Cloud City. Perasaan tidak nyaman yang dibangkitkan kedua orang di ruang pernikahan itu mirip dengan memakan lalat mati mentah.

Orang yang bertanggung jawab atas pernikahan itu adalah manajer logistik Xiao De. Upacara pernikahan dimulai pada seruan suaranya.

Pemimpin upacara pertama-tama memperkenalkan calon pengantin dan kemudian membaca nama-nama dari daftar tamu terhormat yang telah datang berkunjung. Saat ia melanjutkan, ekspresi Xiao Che tetap netral tetapi di dalam hatinya berbenturan gelombang air. Apa pun yang dikatakan oleh pemimpin upacara setelah itu adalah sesuatu yang tidak bisa didengar Xiao Che karena dia berulang kali merenungkan masalah yang sebenarnya dia pedulikan.

Perasaan aneh yang tiba-tiba dia rasakan pada Xia Clan ketika tangannya bertemu dengan tangan Xia Qingyue? Apakah itu semacam kekuatan yang mendalam? Tapi dia belum pernah mendengar kekuatan misterius di Floating Cloud City. Bagi Xia Qingyue untuk mencapai level 10 Alam Mendalam Dasar pada usia enam belas tahun benar-benar prestasi luar biasa …. tapi dia masih di titik terendah dari Realm Mendalam Dasar ke-10; bagaimana mungkin dia bisa tanpa suara melepaskan aura sedingin es yang benar-benar melumpuhkan seluruh lengannya? Apa kekuatan mistifikasi menakjubkan yang ditampilkan pada tingkat seperti itu?

Atau¦. apakah ini kekuatan tersembunyi Xia Qingyue yang telah mencapai tingkat 10 tertinggi dari Alam Mendalam Dasar?

Suara master upacara berhenti. Setelah jeda singkat, suaranya menjadi delapan oktaf lebih tinggi:

“Busur pertama ke surga dan bumi!”

Pikiran Xiao Che dengan cepat berputar ketika dia melirik Xia Qingyue melalui sudut matanya tertunduk ke arah pintu, ke langit dan bumi.

“Haluan kedua untuk para penatua!”

Kedua orang itu berbelok 180 derajat ke arah yang duduk Xia Hongyi dan Xiao Lie dan membungkuk. Xiao Lie dengan tegas mengangguk dan tersenyum penuh kasih pada Xiao Che dan cucunya yang baru. Xia Hongyi juga tersenyum dan berseri-seri dalam konten.

“Suami dan istri, tukar busur!”

Tubuh Xiao Che berbalik ke arah Xia Qingyue dan pada saat yang sama Xia Qingyue juga berbalik untuk menghadap dia. Tindakan cepat yang tidak menahan keraguan atau penundaan ini membuat semua anggota generasi muda Klan Xiao mengepalkan gigi mereka. Dalam pikiran mereka, mereka percaya bahwa Xia Qingyue tidak rela memasuki pernikahan ini dengan bajingan yang lumpuh tetapi sebaliknya dipaksa untuk datang oleh klan Xia. Yang mengecewakan mereka, bahkan sampai saat ini, tidak ada perlawanan sama sekali dari Xia Qingyue. Bahkan tidak ada garis tali dari dirinya yang diduga gagal melarikan diri yang mereka bayangkan telah terjadi.

Kedua orang membungkuk dan ketika mereka berdua saling membungkuk, Xiao Che melihat mata dingin mengintip melalui celah-celah tirai manik …. Mata sedingin es yang tidak menunjukkan jejak emosi.

Biasanya pada saat-saat seperti ini, orang banyak akan disambut tepuk tangan antusias, tawa nyaring dan sorakan. Tetapi hanya beberapa orang yang secara otentik bertepuk tangan untuk pasangan yang sudah menikah, itu cukup canggung.

“Memang Penatua Kelima harus diberi selamat.” Penatua Pertama Xiao Li yang duduk di sebelah Xiao Yunhai berkata dengan sinis keanehan dalam kata-katanya.

“Saya mengucapkan selamat kepada Anda dalam mewakili semua harapan baik Lima Tetua.” Bahkan Penatua Pertama Xiao Li yang duduk di sebelah Xiao Yunhai mendengar cemoohan sinis aneh dalam kata-katanya. < / p>

Penatua Kedua Xiao Bo tertawa dengan keanehan yang sama yang datang dari pemimpin klan Xiao sebelumnya dan perlahan melanjutkan: œPenatua Kelima, mendapatkan cucu ipar yang begitu berbakat telah menambahkan kemuliaan bagi Klan Xiao. Adapun Klan Xia mendapatkan menantu seperti itu, haha, juga cukup dapat diterima. Selamat. “

Suasana di aula segera mendingin. Jika seseorang bukan idiot, mereka akan dengan jelas mendengar ironi yang tampak dalam kata-kata œselamat yang keluar dari mulut mereka.