Against the Gods – Chapter 731

shadow

Against the Gods – Chapter 731

Akhir Perang

“Ayah Kerajaan !!”

Suara Divine Phoenix Ark menyala menyebabkan Feng Xueer terbang keluar dari aula utama, tapi dia hanya pada waktunya untuk melihat jejak bayangan merah menghilang ke arah barat.

“Ayah kerajaanmu telah pergi.” Yun Che berbalik dan berkata kepadanya.

“Tapi mengapa Ayah Kerajaan pergi begitu saja, bahkan tanpa mengucapkan selamat tinggal padaku?” Wajah mungil Feng Xueer menunjukkan sedikit kebingungan. Ini adalah pertama kalinya dia, sejak dia lahir, meninggalkan sisi ayahnya dan Divine Phoenix Sect.

“Ayah kerajaanmu khawatir sekali dia melihatmu, dia akan enggan berpisah denganmu . Selain itu, dia percaya padamu seperti kamu saat ini, dan tentu saja, dia juga mempercayaiku. “Yun Che berkata, tersenyum,” Kamu mungkin perlu tinggal di Blue Wind Nation untuk jangka waktu yang lama di masa depan. Ini bukan hanya tentang tidak dapat bertemu ayahmu dan saudara-saudaramu, kamu juga akan dikelilingi oleh orang asing … Apakah kamu takut? “

” Oh … Tentu saja tidak. “Feng Xueer dengan lembut mengguncangnya. Kepala dan tersenyum sedikit, “Karena Xueer masih memiliki Saudara Yun di sisinya.”

Yun Che melangkah maju dan mengambil tangannya. Dengan nada lembut, dia berkata, “Yakinlah, Xueer. Selama periode waktu ini di Blue Wind Nation, Anda tidak perlu mengambil apa pun pada diri Anda sendiri. Anda dapat melakukan apa pun yang ingin Anda lakukan, pergi ke mana pun Anda inginkan … dan jika Anda bersedia, saya akan menemani Anda. “

” … Mn! “Feng Xue’er dengan penuh semangat menganggukkan kepalanya, alisnya melengkung ke bulan sabit saat dia tersenyum. Dengan hanya beberapa kata dari Yun Che, kepanikannya teratasi, hanya menyisakan kebahagiaan yang meluap dalam jiwanya, “Terima kasih, Kakak Yun.”

“Kakak ipar !!” >

Suara angin menderu di belakang mereka saat Xia Yuanba bergegas maju. Nomor Satu Di Bawah Langit, Dongfang Xiu dan Qin Wushang mengikuti tepat di belakangnya. Setelah melihat Xia Yuanba, Feng Xueer tersenyum dengan malu-malu, Kita bertemu lagi, Kakak Besar yang Besar. Xue belum berterima kasih kepada Big Brother Bigky karena telah melindungi kita saat itu di Ark Primordial Mendalam. “

” Hehe, “Xia Yuanba tertawa malu-malu,” Ini tugas saya. Sudah tiga tahun sejak kita terakhir bertemu, tetapi Little Sister Xueer tampaknya tidak banyak berubah. “

” Tapi Kakak Besar yang besar sepertinya … menjadi lebih besar. “Feng Xueer dengan penasaran memandang Xia Yuanba. Tiga tahun lalu, Xia Yuanba memblokir Ye Xinghan dan Feng Feiyan dengan tubuhnya, membiarkannya dan Yun Che melarikan diri dari Tabut Mendalam Primordial. Selain itu, dia adalah keluarga Yun Che yang paling penting, sehingga Feng Xue’er memegang perasaan kekeluargaan yang kuat untuk Xia Yuanba. Dia tiba-tiba tersenyum dan berkata, “Juga, Kakak Besar yang besar telah menjadi benar-benar hebat, bahkan mencapai tingkat keenam dari Sound Mendalam Realm! Anda bahkan mungkin lebih kuat dari Kakek. “

“Hehe … Eh?” Xia Yuanba berkedip, “Bagaimana kamu tahu? Apakah saudara ipar memberi tahu Anda tentang hal ini? “

Yun Che tertawa,” Xueer sekarang menjadi raja tingkat delapan, baginya merasakan tingkat kekuatan mendalam Anda adalah sepotong kue. “

“! @ # ï¿¥ persen … Wha! “Xia Yuanba berseru kaget, rahang kendur.

Di belakangnya, Dongfang Xiu dan Qin Wushang tersentak, hampir jatuh dari langit.

“Lev … level delapan Monarch?” tanya Nomor Satu Di Bawah Surga, terperangah. Xia Yuanba yang berumur dua puluh satu tahun yang mencapai kekuatan menakutkan dari level enam Monarch sudah cukup untuk mengejutkannya, namun wanita muda di depannya ini dengan wajah yang tidak kalah dengan Permaisuri Setan Kecil, dan yang baru saja dikatakan Xia Yuanba tidak namun dua puluh, sebenarnya adalah raja tingkat kedelapan !?

Itu jauh lebih tinggi dari ayahnya, Ambisi Terbesar di Bawah Langit!

Di Benua Langit Yang Mendalam ini … bagaimana mungkin ada yang seperti itu keberadaan yang tak terduga dan tidak masuk akal !!

“A … seperti yang diharapkan dari Little Sister Xueer, itu … itu luar biasa.” Xia Yuanba menelan ludah dan tergagap. Dongfang Xiu dan yang lainnya sudah lama tercengang. Monarch tingkat delapan adalah konsep yang bahkan mereka tidak berani pikirkan.

Xia Yuanba menggelengkan kepalanya dan akhirnya berbisnis, “Kakak ipar, saya melihat bahwa Feng Hengkong memiliki naik Divine Phoenix Ark dan pergi. Mengapa Little Sister Xueer tinggal di belakang? Apa yang terjadi? “

” Tentang ini … “Yun Che hendak menjelaskan inti dari situasinya kepada Xia Yuanba dan Dongfang Xiu ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa Cang Yue tidak meninggalkan aula. Dia mengerutkan kening dan melonggarkan tangan Feng Xue, “Xueer, jelaskan masalah ini kepada mereka. Aku akan pergi memeriksa Yue’er. “

Yun Che kemudian dengan cepat terbang kembali ke Blue Wind Hall.

Seperti yang diharapkan, Cang Yue duduk di … untuk lebih akurat , merosot di takhta phoenix. Wajahnya pucat dan auranya lemah. Yue Che segera bergegas, meraih pundaknya dan dengan lembut memasukkan aliran energi yang mendalam ke tubuhnya, “Apakah Anda baik-baik saja, Yueer?”

Cang Yue sedikit mengangguk. Dia meletakkan kepalanya di bahunya, wajahnya menunjukkan senyum lelah namun puas. Kekuatannya yang mendalam hanya di Alam Roh Mendalam, namun dia tidak menyerah pada tekanan besar dari Feng Hengkong. Setelah Feng Hengkong pergi, tekanannya lenyap dan dia segera runtuh.

“Fokus saja pada istirahat, jangan memikirkan hal lain … Feng Hengkong sudah pergi, meninggalkan Xue di belakang. Blue Wind Nation kita aman. “Yun Che bergumam sambil memeluknya dengan penuh kasih sayang.

” Mn … “Cang Yue dengan lemah menegaskan:” Semua ini karena Suami, kalau bukan karena Suami … 

“Tidak,” Yun Che menggelengkan kepalanya, “Semua ini karena Yueer. Jika bukan karena Yueer memikul segalanya dalam tiga tahun terakhir, kami tidak akan mendapatkan hasil seperti itu hari ini. Dibandingkan dengan apa yang telah dilakukan Yueer selama tiga tahun terakhir, apa yang telah kulakukan beberapa hari terakhir ini tidak layak disebut. “

” Heh … “Cang Yue tertawa pelan. Tidak ada bayang-bayang stres atau kegelapan dalam tawanya, “Saudaraku Yun Yun, suamiku, dia selalu bisa membuatku bahagia.”

“… Yue’er, kau sudah sangat menderita tiga tahun ini aku bahkan tidak punya keberanian untuk memikirkannya. Aku benci Kerajaan Ilahi Phoenix, tapi itu benar bahwa kamu membenci mereka lebih daripada aku. “Yun Che menyuarakan pertanyaan hatinya,” Mengapa kamu membuat keputusan seperti itu ketika menghadapi Feng Hengkong, yang bersedia menerima segala jenis hukuman ? Lima puluh miliar sebagai kompensasi mungkin banyak, tetapi bagi Divine Phoenix, itu mungkin hanya air dari punggung bebek. “

” Itu karena hukuman apa pun yang diberikan hanya akan membawa sensasi berumur pendek dan kemenangan, tetapi pada gilirannya, itu akan menanam benih kebencian dan kebencian pada orang lain. Ini akan menghasilkan lingkaran setan dan sejarah akan terulang kembali, bahkan meletus menjadi perang besar di masa depan tertentu. Dibandingkan dengan Divine Phoenix, Blue Wind lemah. Jika itu terjadi, orang yang akan tenggelam dalam masa kesulitan pasti akan menjadi Blue Wind. Bagaimanapun juga, ini bukan … pengampunan … “Cang Yue tersenyum. “Suamiku dan aku telah merebut Putri Salju paling berharga dari Divine Phoenix!”

“Jika kami membiarkan Adik Xue’er menikahimu, suamiku, itu akan lebih bermanfaat bagi masa depan Blue Wind Nation daripada menempati setengah dari Divine Phoenix Nation. Bagi saya, ini juga akan menjadi resolusi terbaik juga. “

Yun Che dengan lembut mengusap pipinya, bergumam,” Kamu adalah penguasa negara ini, namun kamu memulai pernikahan antara aku dan wanita lain . Selain itu, dia akan diberikan sebagai istri yang sah dengan status yang sama seperti milikmu … tidakkah kamu merasa ini tidak adil bagimu? “

Cang Yue tersenyum samar, dengan lembut menggelengkan kepalanya. Aku hanya bisa bermimpi untuk bersamamu di masa lalu. Tetapi sekarang, impian saya telah terpenuhi, dan saya adalah orang yang paling bahagia dan paling puas di dunia. Tidak ada ketidakadilan dalam hal ini. “

” Adik Xueer adalah gadis paling sempurna yang pernah kulihat dalam hidupku. Penampilan, karakter, asuhannya, status, kekuatan yang mendalam, segala sesuatu tentangnya sempurna. Dan tentu saja, wanita paling sempurna di dunia harus menjadi milik suamiku. Heh … Saya sangat menginginkan semua hal paling sempurna di dunia menjadi milik suami saya. “

“Yueer …” Yun Che menghela nafas saat perasaan hangat menyebar ke setiap sudut tubuhnya. Dia tahu bahwa dia tidak bisa mengecewakan Cang Yue … bahkan tidak sedikit pun.

“Suami …” Terkurung dalam pelukannya, Cang Yue menutup matanya dan berbisik, “Tidakkah kau memberiku anak? Ketika dia lebih tua, saya akan memberinya tahta. Dengan cara ini, saya bisa berada di sisi Suami dan benar-benar milik Anda. “

Yun Che mengangguk dengan lembut ketika jari-jarinya membelai lehernya yang bersalju. Dia menundukkan kepalanya dan menyeringai, “Kalau begitu kita harus melakukan yang terbaik mulai hari ini, oke?”

Meskipun Cang Yue menutup matanya, pipinya yang bersalju perlahan-lahan diliputi warna merah. Dengan malu-malu dia membenamkan kepalanya lebih dalam ke pelukannya. Beberapa saat kemudian dia akhirnya mengeluarkan erangan lembut, bernada tinggi, “Mn …”

Dari hari kedua Divine Phoenix Ark pergi, ada penataan ulang yang cepat dari semua pasukan Divine Phoenix yang ditempatkan di Blue Wind Nation. Meskipun pasukan tidak sepenuhnya mundur dari Blue Wind, semua pasukan ditarik keluar dari kota kekaisaran dan diberi perintah tegas untuk tidak menyerang lagi.

Invasi Bangsa Angin Biru oleh Divine Phoenix Nation memuncak pada cara tak terduga ini.

Perkembangan situasi ini kemudian mengejutkan seluruh Benua Langit yang Mendalam … Pada hari kelima kembalinya Feng Hengkong ke Divine Phoenix, ia mengumumkan bahwa Keluarga Angin Biru Kekaisaran akan diberi kompensasi lima puluh miliar ungu koin yang sangat besar, dan juga berbakat dengan tambahan tiga puluh ton Kristal Ungu dan tiga belas ribu set baju besi dan persenjataan ringan yang disempurnakan dengan nyala Ilahi Phoenix. Sore pada hari yang sama, puluhan ribu tentara Divine Phoenix mulai masuk ke Blue Wind Imperial City … tetapi tidak untuk invasi. Kali ini, para prajurit dikirim ke Blue Wind Imperial City untuk membantu dan membangun kembali struktur yang dihancurkan selama perang.

Berita Yun Che membunuh beberapa pangeran dan tetua Dewa Ilahi dan menghancurkan Kota Phoenix telah secara luas menyebar di antara tujuh kerajaan.

Bahkan orang yang paling bodoh pun bisa menebak apa yang terjadi di antara keduanya.

Meskipun Blue Wind Nation masih berantakan, itu akhirnya melihat lapisan perak di balik awan. Seluruh bangsa dalam perayaan yang menggembirakan sebagai warga Angin Biru yang tak terhitung jumlahnya tidak perlu lagi melarikan diri; mereka semua kembali ke tanah air mereka sambil menangis dan tertawa. Pada saat yang sama, mereka meneriakkan nama Yun Che, karena mereka tahu ini adalah orang yang menyelamatkan Blue Wind Nation dari ambang kehancuran.

Di luar Blue Wind Nation, enam negara lainnya pasti sangat terkejut.

Itu akan menjadi alasan jika Divine Phoenix mundur begitu saja, tetapi Divine Phoenix tidak hanya mundur, mereka menambahkan jumlah yang tinggi sebagai kompensasi, dan mereka bahkan mengerahkan hampir tujuh puluh persen pasukan mereka untuk membantu membangun kembali Blue Wind …

Agar Divine Phoenix melakukan hal seperti itu, bahkan alasan paling sederhana membuat bangsa-bangsa gemetar ketakutan. Selama beberapa hari terakhir, para raja dari Navy Tide, Black Fiend, Sunflower Dew, Grand Asura, dan Divine Incense mengalami malam-malam tanpa tidur dan kehilangan nafsu makan. Lagi pula, selama tiga tahun ketika Blue Wind menderita di bawah Divine Phoenix, tidak peduli bagaimana Blue Wind menundukkan kepala mereka atau hampir meminta bantuan, mereka telah menutup mata, dan mereka bahkan merobek-robek surat banding.

Bukankah itu permainan anak-anak bagi mereka untuk membalas dendam jika mereka mampu menyudutkan Divine Phoenix Empire ke keadaan yang menyedihkan?

Terutama dengan kepribadian mulish Yun Che dan metode ganas … Kelima raja secara pribadi telah menyaksikan ini tiga tahun lalu, selama Turnamen Ranking Tujuh Bangsa!

Setelah menyingkirkan bayangan Blue Wind Nation telah tinggal di, mereka memulai proses pemulihan mereka dan Cang Yue secara alami menjadi lebih sibuk. Dia harus mengelola urusan nasional di siang hari, dan menunggu Yun Che di malam hari. Yun Che, di sisi lain, sangat menganggur. Setiap pagi, dia akan mengunjungi makam Cang Wanhe untuk menemani Feng Xueer … Untuk menebus dosa Feng Hengkong, Feng Xueer bersikeras untuk berlutut di depan makam Cang Wanhe selama sepuluh hari sepuluh malam, dan Yun Che dan Cang Yue tidak punya pilihan selain menyerah. Sisa waktu dihabiskan bepergian antara Blue Wind Imperial City dan Floating Cloud City.

Sepuluh hari kemudian.

Saat fajar mendekat, langit cerah. Cang Yue sudah bangun, tapi dengan tubuhnya yang lembut, batu giok yang halus bersatu dengan Yun Che, dia enggan bangkit. Bahunya yang terbuat dari porselen pucat menyilaukan keluar dari selimut bersulam.

“Yang Mulia, raja Sunflower Dew, Gui Wanli, mencari audiensi … Gui Wanli telah menunggu di luar istana sejak jam tiga pagi. “

Dari balik tirai, pelayan istana Cang Yue melaporkan dengan hormat. Dengan mata setengah tertutup, Cang Yue dengan lembut menggeser tubuhnya di pelukan Yun Che dan menggambar, “Dicatat, biarkan dia menunggu satu jam lagi.”

“Dipahami.”

Setelah pembantu istana pergi, Cang Yue membuka matanya dan membuang selimut. Pada detik itu, hamparan luas dari kulit giok bersalju terungkap di mata Yun Che. Yun Che mengulurkan tangan dan menariknya kembali ke pelukannya, Kenapa repot-repot bertemu dengannya? Biarkan saja dia meninggalkan upeti dan kemudian tersesat. “

Cang Yue tertawa pelan dan menggelengkan kepalanya, Sudah waktunya bagimu untuk bangun juga, suamiku. Adik Perempuan Xueer sudah berlutut di depan makam ayahku selama sepuluh hari sepuluh malam penuh. Jika Anda tidak akan membawanya kembali, saya akan mati karena sakit hati, “Cang Yue dengan mudah mengayunkan muslin phoenix ke tubuhnya. Dia berlutut di tempat tidur, dan dengan sepasang tangan batu giok yang ramping dan halus, dia mendandani Yun Che dan merapikan rambutnya. Dia kemudian mengenakan jubah dan coronet phoenix, sebelum bergegas keluar untuk menyiapkan sarapan untuk Yun Che. Setelah dia meninggalkan istana, Yun Che dengan cepat terbang ke utara kota. Di depan makam Cang Wanhe, seorang wanita muda berlutut dengan tenang, kepalanya tertunduk dan tangannya tergenggam di depan dadanya. Wajah putih saljunya yang tenang dan tulus. Rambut panjang dan roknya dibasahi embun pagi, membentuk siluet elegan namun kesepian yang akan membangkitkan sakit hati yang memilukan dari siapa pun yang menonton.