Against the Gods – Chapter 745

shadow

Against the Gods – Chapter 745

Serangan Balik Dimulai

Mati !!

Boom ””””

Booooom ””””

Boom boom boom ”””

Berkelanjutan suara ledakan mencapai Floating Cloud City dari timur jauh. Meskipun sangat jauh, itu masih sangat luar biasa sehingga membuat hati orang-orang sangat tidak nyaman sehingga mereka merasa seolah-olah akan meledak. Jika Anda memberi tahu orang-orang di Floating Cloud City bahwa ini adalah suara dua orang yang saling bertarung sejauh tiga ratus kilometer jauhnya, pasti tidak ada yang akan mempercayainya.

Suara ledakan yang luar biasa luar biasa ini tidak hanya sering terjadi, terus selama dua jam penuh dan tidak berhenti sama sekali. Banyak warga Floating Cloud City pergi ke sisi timur kota untuk mencoba dan menemukan sumbernya dengan melihat ke timur.

Ssss!

Ssss !!

< p> Dua celah panjang hitam pekat muncul di bayangan Yun Che. Setiap tebasan serangan Fen Juechen disertai oleh energi mendalam yang sangat gelap. Namun setelah menebas lebih dari sepuluh kali seperti badai yang dahsyat, yang dia pukul hanyalah bayangan Yun Che. Ketika serangan terakhir mendarat, ombak dipangkas terbuka dengan keras, tetapi sosok Yun Che semakin jauh.

“Uuaahhhhh !!”

Ombaknya melonjak. Badai energi besar hitam pekat yang menyebabkan awan berubah warna, dan itu dibebankan ke Yun Che dengan aura yang menakutkan. Yun Che memusatkan tatapannya, menyilangkan tangan di depan dadanya, dan meraung dalam-dalam …

Bang !!

Badai energi gelap yang mendalam bertabrakan dengan tubuh Yun Che, mengirimnya jatuh menjauh . Sebuah karang raksasa, sepanjang tiga kilometer dikirim terbang ke udara dari tepat di bawah Yun Che. Sebelum bisa mendarat, itu langsung berubah menjadi bubuk halus di dalam badai energi.

Yun Che sengaja tidak bertahan. Tubuhnya ditembak tiga atau empat kilometer jauhnya oleh kejutan energi gelap yang mendalam. Ketika dia berhenti, dia melihat lengannya … ujung lengannya telah terbakar hitam. Tidak ada pendarahan atau rasa sakit … dia bahkan tidak bisa merasakan kulit dan dagingnya!

Whoosh !!

Api Phoenix menyala di lengannya, menyebarkan kegelapan hitam pekat yang aneh dalam sekejap mata dan mengungkapkan dagingnya yang sebelumnya telah diselimuti … Kecepatan di mana tubuhnya beregenerasi telah melampaui batas dari apa yang seharusnya terjadi.

“Fen Juechen, sudah tiga jam ! Anda benar-benar mengecewakan saya! Hahahahaha … “

Yun Che tertawa liar, tetapi tidak satu pun bagian tubuhnya yang rileks. Setiap kali ada celah antara serangan Fen Juechen, Yun Che tanpa ampun akan mengejeknya seolah-olah hanya dia sendiri yang benar-benar praktisi yang kuat. Dia menggoda dan mempermalukan lawannya seolah-olah dia kucing yang bermain dengan tikus. Namun, di dalam hatinya, Yun Che tahu bahwa situasi yang sebenarnya tidak seperti itu.

Seiring waktu berlalu, Fen Juechen menjadi semakin jengkel. Raungannya telah lama menjadi serak, dan energi gelap yang mendalam yang dilepaskan oleh tubuhnya sudah menjadi jauh lebih lemah. Meskipun demikian, serangannya masih sangat sengit. Setiap pemogokan dilakukan tanpa peduli dengan hidupnya sendiri … Seluruh orangnya telah menjadi orang gila yang marah. Satu-satunya gambar dalam mata merah darahnya adalah sosok Yun Che! Pikiran dan jiwanya hanya punya satu pikiran, dan itu adalah untuk membunuh Yun Che!

Sinar pedang sepanjang tiga puluh meter secara horizontal diiris, dengan kejam dan kejam merobek-robek langit. Sosok Yun Che bergoyang sedikit, lalu tiba-tiba muncul kembali di atas permukaan laut seratus lima puluh meter di bawah. Desah pelan tiba-tiba keluar dari mulutnya ketika dia melihat Fen Juechen meraung dan menyerang lagi.

Hanya berdasarkan energi yang dalam, Fen Juechen memang benar-benar melampaui dirinya. Jika dia bertarung bersamanya, meskipun dia tidak perlu dikalahkan dalam waktu singkat, dia pasti akan kalah.

Tapi Fen Juechen masih terlalu muda.

Dan temperamennya terlalu ekstrem.

Dia berasal dari Burning Heaven Clan. Sebagai tuan muda Burning Heaven Clan, dia secara alami tidak akan mengalami pertempuran hidup dan mati.

Selain itu, setelah dia mendapatkan energi gelap yang kuat, dia belum menemukan lawan yang bisa menandingi dia.

Adapun Yun Che, tidak hanya dia memiliki pengalaman dari dua kehidupan, dia juga mengalami banyak pertempuran hidup dan mati. Sebelumnya, Fen Juechen mengaum bahwa dia telah “melewati neraka,” tetapi semua hal yang Yun Che alami adalah hal-hal yang bahkan Fen Juechen tidak akan pernah bisa bayangkan.

Karena itu, meskipun kekuatannya melampaui Yun Che, itu tidak berarti … bahwa dia bisa mengalahkan Yun Che!

Di Benua Azure Cloud, ada banyak dengan kekuatan jauh melebihi kekuatan Yun Che. Namun tak terhitung jumlah mereka akhirnya jatuh di tangan Yun Che !!

“Sepertinya kita tidak perlu delapan jam sama sekali,” Yun Che berbicara dengan suara rendah. Dia memfokuskan pikirannya dan menggunakan semua kekuatannya untuk berurusan dengan Fen Juechen yang menutup jarak kepadanya seperti binatang buas.

Floating Cloud City, Xiao Clan.

Nomor Satu Di Bawah Surga melayang di udara, memandang ke timur tanpa suara. Bagi warga normal Floating Cloud City, ledakan meledak dan merobek hanyalah suara aneh di kejauhan, tapi dia tahu bahwa, di balik setiap suara, kekuatan mengejutkan disembunyikan.

Pertarungan telah berlangsung selama empat jam penuh, Nomor Satu Di Bawah Surga menurunkan alisnya dan berkata dengan suara rendah. “Saudara Yun bahkan bisa melukai Duke Huai dalam satu serangan dengan pedangnya … untuk berpikir bahwa kekuatan Fen Juechen muda itu benar-benar telah mencapai tingkat yang mengejutkan!”

“Dan dia bukan seseorang dari Sacred Grounds!”

“Empat jam telah berlalu, namun itu masih sangat intens … sangat menakutkan.” Kedua tangan Nomor Tujuh Di Bawah Surga tanpa sadar melilit perutnya saat dia merasa takut pada bayi dalam rahimnya.

“Kakak kuat, dia pasti tidak akan kalah.” Teriak Xiao Yun dengan percaya diri, namun suaranya sedikit gemetar.

“Sedikit Bibi … jangan khawatir. Tidak ada yang akan terjadi pada Kakak Yun. Bahkan jika dia tidak bisa mengalahkan Fen Juechen, dia dapat menggunakan bahtera yang dalam dan segera kembali, “Feng Xue terus-menerus menghibur Xiao Lingxi … karena aura Xiao Lingxi telah kacau sepanjang waktu ini. Ekspresinya belum rileks sesaat, dan wajahnya dipenuhi kekhawatiran, teror, dan ketakutan. Keningnya juga tertutup lapisan keringat halus.

Tangan Xiao Lingxi mencengkeram jubah salju Feng Xue dengan sangat erat. Dia memohon sekali lagi, “Xueer, tolong bawa aku ke sana … Aku sangat khawatir, aku …”

“Kakak Yun, dia … dia pasti akan aman,” kata Feng Xueer , menghiburnya. Lalu dia menggigit bibirnya dengan lembut. Dalam hatinya, dia tidak kalah khawatirnya dengan Xiao Lingxi. Lebih dari itu, dia telah mendengar Yun Che sendiri mengatakan bahwa … dia bukan lawan untuk Fen Juechen.

“Tidak ada hal buruk yang bisa terjadi pada Little Che, hal yang sama berlaku untuk Kakak Fen … keduanya adalah mereka harus aman! Fen Juechen benar-benar bukan orang jahat. Dia bahkan menyelamatkan saya dua kali! Jika dia dibunuh oleh Little Che, aku tidak akan pernah memiliki ketenangan pikiran lagi … Aku harus pergi dan menghentikan mereka … Mereka sudah bertarung begitu lama, itu sudah cukup! mulai panik. Suara-suara yang datang dari timur dengan jelas menggambarkan betapa kejam dan kejamnya pertarungan kebencian itu. Kemungkinan pertarungan antara Fen Juechen dan Yun Che hanya akan berhenti ketika salah satu dari mereka meninggal.

Jika Yun Che meninggal, dia tidak lagi ingin hidup. Namun, jika Fen Juechen meninggal, itu juga akan sulit baginya untuk menerimanya.

“Tapi … tapi aku berjanji pada Kakak Yun. Saya perlu mendengarkan kata-kata Kakak Yun, “Feng Xue panik dan menggelengkan kepalanya.

Pada saat ini, suara penindasan dari pertempuran eksplosif dari timur tiba-tiba berhenti. Bahkan setelah waktu yang lama, itu tidak melanjutkan. Kekuatan penindasan samar yang mereka rasakan, dari pertempuran yang jauhnya ratusan kilometer, bahkan telah menghilang pada saat ini.

Ah? Apakah akhirnya … berakhir? Xiao Yun berkata dengan suara rendah, dan pada saat yang sama ekspresi semua orang menjadi serius.

Karena pertarungan telah berlangsung empat jam penuh, tidak mungkin bagi mereka untuk memprediksi hanya betapa tragis hasilnya nanti.

Feng Xue dengan tergesa-gesa mengambil giok transmisi suaranya dan bertanya dengan nada yang sangat gugup, “Saudara Yun, kamu baik-baik saja? Apakah Anda mengalahkannya? 

Setiap napas setelah transmisi terasa mencekik saat mereka menunggu jawaban. Namun, suara Yun Che cepat dikirim kembali.

“Yakinlah, aku baik-baik saja. Lagipula, tidak ada cara apa pun akan terjadi pada saya. Anda semua tidak perlu khawatir sama sekali … Saya akan kembali paling lama dua jam lagi … “

Suara Yun Che sangat santai dan penuh percaya diri. Tawa kecil yang samar bisa terdengar juga.

Saat itu, semua orang merasa lega.

”””””””””””””

Samudra Timur Sky Yang Dalam.

Yun Che perlahan-lahan menyingkirkan giok transmisi suaranya, lalu dengan dingin menatap Fen Juechen di depannya. Rambut Yun Che menjadi benar-benar acak-acakan, dan tidak ada lagi pakaian yang menutupi tubuhnya. Selain sudut mulutnya, tidak ada darah yang terlihat di tubuhnya. Namun, tubuhnya ditutupi tanda hitam dari tempat dagingnya hangus. Dia terengah-engah … tetapi dia dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada Fen Juechen.

Fen Juechen telah berhenti menyerang, tetapi matanya masih seperti serigala. Dadanya naik-turun dengan intens seolah-olah itu bisa meledak kapan saja. Aura di sekitar tubuhnya jauh lebih lemah dari pada awalnya, tetapi keputusasaan, kekerasan, kedinginan, dan niat membunuh masih tetap ada.

“Kamu … adalah … sengaja … mengkonsumsi … kekuatanku!” A cahaya berdarah melintas melalui murid-murid hitam pekat Fen Juechen.

Fen Juechen bangga dan percaya diri. Selanjutnya, ia memiliki niat yang sangat membenci dan membunuh untuk Yun Che. Dengan demikian, sangat mudah bagi Yun Che untuk membuatnya marah dan menyebabkannya menyerang dalam kemarahan liar. Saat dia menyerang dan gagal, itu hanya membuatnya semakin marah … Empat jam ini, dia terus-menerus menyerang Yun Che, dan energi yang mendalam di sekitar tubuhnya telah berkurang lebih dari enam puluh persen!

Sebagai untuk Yun Che … energinya yang besar telah berkurang kurang dari tiga puluh persen!

Serangan pedang barusan telah menghasilkan gelombang besar dalam radius tiga kilometer. Ketika air laut yang dingin turun, itu telah membasahi seluruh tubuh Fen Juechen, mengejutkannya ketika hawa dingin menyerang pikirannya. Namun, ini juga menjernihkan pikirannya, menyebabkan dia tiba-tiba menyadari niat sebenarnya Yun Che.

Yun Che tetap tenang saat dia berkata sambil tersenyum, Benar. Pada akhirnya, Anda berhasil melihatnya. Namun, kamu butuh empat jam penuh pertempuran untuk menyadari hal ini, kamu benar-benar tidak dapat dianggap cerdas. “

Fen Juechen mencemooh, dan pedang hitam pekat di tangannya membuat suara-suara yang menakutkan,” Arus Anda hanyalah sampah yang harus mati! Tidak peduli apa pun permainan pikiran yang Anda gunakan hari ini, Anda dapat berhenti berpikir untuk meninggalkan sini hidup-hidup! 

“Ya ampun, sepertinya bahkan mengatakan kamu tidak cerdas menyanjungmu.” Ekspresi Yun Che adalah senyum santai, sedikit, “Aku hanya bertahan tanpa menyerang selama empat jam serangan terus menerusmu, tapi aku tidak mati dan mereka tidak menyebabkan cedera serius. Bahkan seorang idiot pun harus mengerti sekarang bahwa, dengan keterampilan dan kecepatan gerakanku, kau ingin membunuhku sekarang … benar-benar omong kosong bodoh! Sebelumnya, ketika Fen Juechen benar-benar menyerang, kekuatan dan momentumnya sama-sama menakutkan, tetapi Yun Che sekarang memiliki Fen Juechen sepenuhnya tahu. Keahlian dan kecepatan pergerakan Fen Juechen tidak dapat disangkal setidaknya setingkat di bawahnya! Jauh sebelum pertempuran ini, Yun Che telah memutuskan untuk menggunakan metode ini untuk berurusan dengan Fen Juechen. Dia percaya pada keterampilan dan kecepatan gerakan superiornya dan berharap bahwa mereka akan memberinya keuntungan … Saat ini, tampaknya tidak hanya keunggulan ini ada, itu juga lebih besar dari yang dia harapkan. Sekarang Fen Juechen telah memperhatikannya, dia secara alami tidak bisa terus melakukannya. Yun Che juga tidak pernah berniat untuk tetap bertahan tanpa pembalasan apapun juga. Tahan !! Lampu merah berkedip, dan Heaven Smiting Sword sekali lagi berada di tangan Yun Che. Pada saat itu, di bawah aura pedang yang tiada bandingannya, ombak laut dan angin menderu mereda, seolah-olah mereka telah membeku. Senyum acuh tak acuh muncul di wajah Yun Che saat dia dengan dingin mencibir dan berkata dengan suara rendah, “Tidak hanya itu, hari ini, orang yang tidak akan pergi dari sini hidup-hidup … adalah kamu !!”