Against the Gods – Chapter 746

shadow

Against the Gods – Chapter 746

Pertempuran Tak Terduga

“Kau ingin melibatkannya secara langsung?” Tanya Jasmine lembut. “Meskipun dia telah menghabiskan lebih dari setengah energinya yang sangat besar, itu mungkin belum turun ke tingkat harapanmu. Jika hadiah yang Anda ingin paksa dia bertarung secara langsung, itu masih terlalu banyak untuk ditanyakan. “

” Tidak masalah, “kata Yun Che dengan yakin. Meskipun kekuatannya yang luar biasa sangat kuat, dia masih belum bisa mendapatkan penguasaan penuh atas kekuatan baru ini. Lebih jauh lagi, tingkat dia menghabiskan energi yang dalam jelas jauh lebih tinggi dari biasanya. Sebelum ini, saya hanya bertahan tanpa menyerang, namun dia praktis melukai dirinya sendiri dari serangan beberapa kali … sepertinya kebenciannya telah menenggelamkan rasionalitasnya. Dia terlalu cemas untuk sukses dan dia hanya berfokus untuk menjadi lebih kuat, lalai mengambil waktu untuk menstabilkan dirinya sendiri. “

Peningkatan eksplosif energi yang mendalam dari Fen Juechen adalah karena dia menyerap dan menyatu dengan apa yang disebut Jasmine sebagai” asal iblis dan bukan sesuatu yang ia peroleh melalui kultivasinya sendiri. Selain itu, dia hanya memiliki waktu singkat untuk meningkatkan kekuatannya, jadi sudah jelas bahwa tubuhnya belum sepenuhnya bergabung dengan Asal Iblis. Akibatnya, dia belum mendapatkan penguasaan penuh atas kekuatan barunya.

“Oh, jadi kamu sudah melihat ini …” kata Jasmine dengan lembut.

“Ditambah dengan keunggulan senjata saya dan kelemahan dalam kepribadiannya … bahkan jika ia masih memiliki hampir empat puluh persen dari kekuatannya yang tersisa, masih ada kemungkinan bahwa saya dapat mengalahkannya dalam pertempuran langsung !! “

Memegang Surga Memukul Pedang dalam genggaman dua tangan, Yun Che membuat busur normal di udara dengan pedang. Dalam sepersekian detik, lautan di bawah kaki Yun Che bergejolak saat ombak meledak dan aura tirani yang sangat berat dan luar biasa melesat di atas area yang lebarnya ratusan kilometer. Semua kehidupan laut di daerah itu meringkuk ketakutan. Seolah-olah mereka telah diperbaiki di tempat, karena mereka tidak berani bergerak satu inci pun.

Pada saat itu, seolah-olah dewa iblis kuno tiba-tiba turun dari atas, menjebak bumi di Keagungannya yang mengerikan.

Murid Feng Juechen tiba-tiba berkontraksi, tatapannya yang dingin ditarik secara paksa kemudian dikunci ke pedang besar berwarna merah muda di tangan Yun Che. Aura Yun Che sama sekali tidak menciptakan sedikit tekanan untuknya sama sekali, tetapi saat pedang besar berwarna merah muda muncul di tangan Yun Che, dia jelas bisa merasakan sensasi yang menindas dan menyesakkan.

Selanjutnya, saat dia fokus tatapannya pada pedang itu, energinya tiba-tiba dilemparkan ke dalam kekacauan saat sensasi mengerikan yang tidak menyenangkan memenuhi seluruh tubuhnya. Sensasi ini tidak memudar ketika dia mengedarkan energi yang dalam, malah nampaknya mengintensifkan untuk beberapa alasan. Itu mencapai titik di mana itu begitu tak tertahankan sehingga seolah-olah ada sesuatu yang secara keji merobek organ dan jiwanya.

Wajah Fen Juechen berputar dengan kasar dan dia tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke samping. Segera, perasaan tak tertahankan mulai berkurang; namun, ketidaknyamanannya masih tetap ada.

Perbedaan antara saat dia pertama kali bertemu dengannya di Primordial mendalam Mendalam Ark dan Honger saat ini yang telah memecah belah baru-baru ini tidak ada bandingannya. Kekuatan Heaven Smiting Sword benar-benar berbeda juga. Itu bahkan mulai memancarkan aura samar keagungan dan kekuatan yang mampu “mengguncang langit dan bumi.”

Namun, perubahan ini tidak sepenuhnya merupakan hal yang baik untuk Yun Che sebagai tingkat Heaven Smiting Sword. pertumbuhan sudah jauh melampaui tingkat pertumbuhannya sendiri. Selain itu, dia baru-baru ini telah mencurahkan seluruh waktu dan upayanya untuk meningkatkan kekuatan yang mendalam dari para wanita Asgard Beku dan belum menyentuh Heaven Smiting Sword dalam hampir tiga bulan. Jadi sekarang setelah dia memegang Heaven Smiting Sword di tangannya, dia malah merasakan tekanan yang sangat besar … bahkan terasa seolah-olah dia mungkin kehilangan cengkeramannya.

Berapa banyak hal yang dicuri Honger telah dicuri untuk makan selama tiga bulan ini ?!

Mungkinkah itu … dia benar-benar mengemil pada salah satu pedang Tuan Besar ?!

Dan bahkan jika seseorang tidak memperhitungkan yang tiada taranya kekuatan pedang dari Heaven Smiting Sword, pedang itu memberikan perasaan bahwa gunung itu seberat gunung. Perkiraan konservatif Yun Che adalah bahwa Heaven Smiting Sword setidaknya lima ratus ribu kilogram!

Ekspresi Yun Che tetap tenang, dan posturnya adalah seseorang yang percaya diri dalam kemenangan mereka. Dia telah memperhatikan reaksi aneh Fen Juechen ketika Heaven Smiting Sword muncul. Dia memiliki beberapa kecurigaan mengenai reaksi itu, namun dia tidak membawanya ke hati. “Nama lengkap pedang ini adalah ‘Pedang Pembantai Iblis Pemukulan Surga’, jadi izinkan saya memberi kesaksian tentang berapa lama Anda dapat bertahan di hadapannya !!”

Dan segera setelah Yun Che berbicara, dia mengeluarkan suara rendah mengaum. Dia membuka gerbang “Purgatory” dan semua energi yang mendalam di tubuhnya melonjak. Api membakar tinggi-tinggi di langit ketika Heaven Smiting Sword menghantam ke bawah … Mengingat energinya yang dalam jauh dari kedalaman dan ketebalan Fen Juechen dan jumlah energi yang sangat besar yang terkuras saat memegang Heaven Smiting Sword saat ini, ia tidak mampu lagi tinggal lebih lama lagi. .

Itu adalah serangan langsung tanpa keterampilan berkembang atau mendalam namun memegang semua kekuatan di tubuh Yun Che. Kekuatan penindasan dari serangan itu begitu besar sehingga sepertinya ada gunung yang jatuh dari langit.

Tatapan Fen Juechen menjadi dingin dan fokus ketika dia melepaskan cahaya hitam yang bahkan lebih gelap daripada malam paling gelap dari setiap lubang tubuhnya. Pedang di tangannya juga sepenuhnya terbungkus dalam cahaya hitam. Sebuah energi mendalam gelap yang menakutkan dan liar dengan gila-gilaan melonjak dari pedang, melepaskan pekikan mengerikan saat merobek ruang untuk memenuhi Heaven Smiting Sword yang akan datang.

Memukul langsung dengan pedang yang berat jelas bukan langkah yang cerdas … Bahkan, itu bisa disebut langkah yang sangat bodoh.

Tapi, bahkan jika Fen Juechen menyadari hal ini, dia tetap akan membuat keputusan yang sama pula.

Semua karena kebanggaan dan egonya yang kuat!

Dan ini justru “kelemahan dalam kepribadiannya” yang dibicarakan Yun Che.

Dentang !!!!

Kedua pedang hancur bersama dan suara logam pada logam merobek awan saat mengguncang langit dan lautan. Air di bawahnya langsung berubah menjadi zona bencana neraka yang membuat badai biasa tampak jinak. Ratusan gelombang raksasa menjalar ke kehidupan saat mereka melonjak menuju langit.

Di tengah ombak besar yang bergolak, bentrokan antara merah merah dan hitam pekat masih sangat mencolok dan jelas. Pada titik di mana lampu berpotongan, kedua pedang itu masih terkunci dalam pertarungan yang mematikan. Pedang Nyala Langit yang menyala masih memancarkan kekuatan ilahinya sementara pedang hitam di tangan Fen Juechen, meskipun sudah bengkok seperti bulan sabit, menolak untuk pecah karena mengalami serangan Pedang Perusak Surga.

The tatapan kedua belah pihak menyapu melewati pedang mereka saat mereka saling melotot, wajah mereka tidak lebih dari satu meter dari satu sama lain. Wajah satu tenang sedangkan yang lain sedingin es … Namun, dalam hati mereka, mereka dipenuhi dengan kejutan dan alarm.

Yun Che heran bahwa Fen Juechen, yang sudah menghabiskan sebagian besar energinya yang dalam dan hanya memiliki pedang hitam Kaisar Mendalam, mampu benar-benar memblokir serangan yang telah dia berikan dengan kekuatan penuh dengan Heaven Smiting Sword. Selain itu, dengan dukungan dari kekuatannya yang sangat kuat, pedang itu bahkan belum patah.

Sementara itu, Fen Juechen bahkan lebih terkejut bahwa Yun Che, yang hanya memiliki aura praktisi Kaisar Mendalam Realm, bisa sebenarnya menerima serangan dari pedangnya dengan kekuatan penuh juga !!

Pedang hitam di tangan Fen Juechen pada awalnya adalah pedang Mendalam Bumi. Namun, pada tahun-tahun di mana kekuatan Fen Juechen telah tumbuh dengan cepat, pedang Bumi yang Mendalam ini telah mengalami perubahan mendasar di bawah pengaruh energi gelap yang telah dilepaskannya. Dan dalam rentang pendek>

Sementara Kaisar Mendalam Pedang dapat dianggap sebagai raja pedang di dalam Blue Wind Nation dan itu bahkan masih akan dianggap sebagai harta yang sangat indah di antara pedang dari Benua Langit yang Mendalam, jika itu akan naik melawan Yun Che’s Heaven Smiting Sword … Tanpa bayangan keraguan, Yun Che memiliki keuntungan absolut ketika datang ke senjata!

Dan terlepas dari kenyataan ini, Fen Juechen masih bisa sepenuhnya memblokir serangan Yun Che. Jadi jelas bahwa meskipun energinya yang dalam sebagian besar telah habis, dia pasti masih melebihi Yun Che dalam hal kekuatan.

Mata Fen Juechen menjadi begitu menyeramkan sehingga mereka tampak seperti mata yang liar, haus darah serigala. Cahaya hitam yang mengelilingi tubuhnya dengan kuat membengkak sekali lagi … Namun pada saat ini, tiba-tiba dia merasakan energi gelap yang mendalam dalam kerusuhan tubuhnya, seolah-olah itu telah menerima semacam trauma. Tidak hanya cahaya hitam yang mengelilingi pedangnya gagal menyala, itu bahkan mulai tiba-tiba berputar dan melengkung di udara. Saat ia berputar dan melengkung, serpihan cahaya hitam mulai menghilang seolah ditelan diam-diam lubang hitam yang tak terlihat.

Tekanan yang datang dari Fen Juechen tiba-tiba melemah. Mata Yun Che menjadi terfokus ketika Golden Crow menyala di tubuhnya dengan eksplosif melonjak keluar sementara dia menyapu Pedang Penyanyi Langit ke depan sekali lagi. Fen Juechen mengeluarkan erangan tumpul saat kekuatan besar menghantam dadanya, tanpa ampun melemparkan lengan pedangnya. Tubuhnya bergetar dalam angin seperti daun ketika dia meledak jauh.

“Oh?”

Yun Che memusatkan hati dan pikirannya, jadi dia tidak memperhatikan perubahan energi mendalam gelap Fen Juechen. Tapi Jasmine telah menyaksikan seluruh peristiwa dan cahaya aneh segera muncul di kedalaman matanya.

Kebuntuan antara dua lawan yang sama-sama cocok hanya berlangsung untuk waktu yang singkat dan rusak ketika Fen Juechen tidak bisa lagi mempertahankan tekanan. Ini adalah contoh pertama di mana kedua belah pihak telah secara resmi bentrok, tetapi Fen Juechen, yang memiliki keunggulan absolut dalam kekuatan mendalam, dikirim terbang oleh Yun Che, yang sekarang memiliki keunggulan absolut dalam persenjataan.

Yun Che juga merasa sangat terkejut bahwa dia bisa mendapatkan tangan atas dengan mudah. Dia tertawa dingin dan mengangkat Heaven Smiting Sword saat dia bergegas maju seperti pusaran. “Fen Juechen, sepertinya kau benar-benar tidak banyak … mari kita lihat berapa banyak pukulan yang bisa kau ambil !!”

Fen Juechen berjungkir balik ke udara berkali-kali sebelum akhirnya berhasil menstabilkan dirinya sendiri di udara. Badai pedang berat yang Yun Che hancurkan bukanlah hal kecil. Meskipun Fen Juechen hanya dihancurkan oleh angin pedang, itu telah menyebabkan semua darah dan energi di tubuhnya bergejolak, secara praktis menyebabkan organ-organ dalamnya terbalik … Biasanya ini hanya akan menjadi cedera sepele baginya. Bahkan jika dia menerima cedera yang sepuluh kali lebih buruk, dia bahkan tidak akan mengangkat alis. Tetapi kali ini, untuk beberapa alasan yang tak terduga, sensasi aneh dan tidak menyenangkan itu muncul lagi, menyebabkannya merasa pusing dan mual.

Yun Che meraung saat dia mendekat dan menghancurkan Heaven Smiting Sword, membawa aura gunung, dengan sekali lagi. Murid Fen Juechen mengeluarkan cahaya merah darah ketika semua energi gelap yang mendalam di tubuhnya meledak dengan kencang …

Badai energi besar menyapu ke segala arah dan riak spasial yang merupakan penyebaran selebar tiga puluh meter penuh keluar dari pusat bentrokan. The Heaven Smiting Sword sekali lagi bentrok dengan pedang hitam. Kali ini pedang hitam itu hampir tertekuk menjadi bulan purnama yang berwarna hitam. Pedang pedang itu bergetar ketika mengeluarkan lengkingan yang mengingatkan pada ratapan para hantu.

Bentrokan antara kedua pedang, sekali lagi, tidak bertahan. Setelah sepersekian detik, kekuatan pedang hitam dengan cepat surut sekali lagi.

Boom !!

Api dan cahaya hitam secara bersamaan meledak, kedua orang ditembak di arah yang berlawanan. Yun Che hanya membalik di udara sebelum mendapatkan kembali kendali atas keseimbangannya, namun Fen Juechen masih terbang jauh ke kejauhan. Pedang hitam di tangannya sudah tertekuk ke sudut yang mengkhawatirkan dan hampir saja patah.

Yun Che, yang sudah mendapatkan kembali keseimbangannya, tidak memberikan kesempatan bagi Fen Juechen yang kurang beruntung untuk meratakan menarik napas. Dia mengaktifkan Extreme Mirage Lightning dan tubuhnya berubah menjadi kilatan berwarna hitam saat Heaven Smiting Sword sekali lagi menabrak dengan keras, membawa lolongan guntur.

Clank !!

Seolah-olah palu langit telah datang dengan keras jatuh saat riak mengerikan dari suara melambung di sepanjang gelombang laut, mengguncang langit.

Setiap serangan pedang Yun Che menyebabkan Fen Juechen mundur dengan cepat . Pedang hitam di tangannya semakin bengkok dari bentuknya dengan setiap pukulan, namun pedang itu tidak pernah patah. Saat ia hampir membengkok dalam lingkaran dari setiap pukulan, wajah Fen Juechen mengalir melalui gamut ekspresi ketika itu berputar, bengkok kesakitan, menunjukkan ketidakpuasan ekstrim, kedengkian …

Boom! Ledakan! Boom!

Di tengah suara-suara besar yang terus mengguncang langit, Fen Juechen telah hancur lima kilometer ke belakang. Semua darah dan energi di tubuhnya bergejolak dan darah hitam pekat terus keluar dari mulutnya. Dari saat Yun Che meluncurkan Heaven Smiting Sword, Fen Juechen berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan sejak pukulan pertama. Dan dia pada dasarnya hanya memiliki kekuatan untuk menangkis pukulan Yun Che … dan sekarang bahkan menangkis pukulan itu adalah permintaan yang semakin besar.

“Phoenix Sky Wolf Slash !!”

Boom !!! Deru Serigala Langit terjalin bersama dengan tangisan Phoenix saat serangan merobek langit. Fen Juechen melesat seperti bintang jatuh ketika ia dengan keras menabrak karang kecil yang beberapa kilometer jauhnya, menyebabkan terumbu itu sepenuhnya dilenyapkan. Di belakangnya, sebuah parit yang sangat dalam telah digali di permukaan lautan, dan itu tidak menghilang untuk waktu yang lama … seolah-olah sepetak lautan besar ini telah langsung dipotong menjadi dua. “Batuk … Batuk, batuk … “Fen Juechen berdiri di permukaan laut ketika dia terhuyung berdiri dan terus batuk darah yang jelas lebih gelap daripada orang normal …. Apa yang terjadi …? Apa yang salah dengan kekuatanku …? Mengapa tiba-tiba keluar dari kendali …? Mengapa tiba-tiba menghilang …? Hanya apa yang terjadi …? Di belakangnya, angin kencang mendekat dengan cepat. Fen Juechen dengan keras kepala memaksakan seteguk darah basi. Saat dia berbalik, dia memancarkan aura amat buruk yang mengalir ke langit. Hal pertama yang dilihatnya bukanlah Yun Che, tetapi pedang besar merah muda raksasa yang hampir sebesar tubuh Yun Che. Segera, semua darah dan energi di tubuhnya mulai berputar dengan panik sekali lagi, dan sensasi jiwanya yang tak tertahankan ditusuk sekali lagi menyerangnya. Pada saat itu, dia akhirnya menyadari sesuatu … Itu adalah pedang Yun Che !! sensasi yang dia rasakan selalu terjadi ketika tatapan atau kekuatannya bersentuhan dengan pedang itu !! Justru ketika pedangnya sendiri bersentuhan dengan pedang Yun Che, energinya yang dalam tiba-tiba berputar di luar kendali dan menghilang seolah-olah itu memiliki pedang. telah dilahap !! Pedang itu … sebenarnya bisa menahan kekuatanku !?