Against the Gods – Chapter 8

shadow

Against the Gods – Chapter 8

Malam Pernikahan

Xia Qingyue tidak bertanya lagi. Karena bahkan wanita berjubah putih dengan silsilah tinggi dan status mulia ini yakin bahwa itu “tidak mungkin”, maka seharusnya tidak ada kemungkinan sekecil mungkin untuk itu.

“Qingyue, aku tahu Anda sangat ingin membayar hutang budi Anda sejak nyawa Anda diselamatkan pada usia muda, bahkan sampai menunda kembali ke Frozen Cloud Asgard, tetapi Anda menikahinya harus sudah cukup untuk membayar kewajiban itu. Ketika Anda kembali ke Frozen Cloud Asgard, identitas Anda akan terungkap. Meskipun dia mungkin lebih banyak dicemooh setelah kepergianmu, statusnya sebagai suami dari murid Frozen Cloud Asgard akan tetap utuh. Setidaknya di Floating Cloud City kecil ini, dengan status bergengsi seperti itu, tidak ada yang berani membuatnya terluka secara fisik. “Wanita berpakaian putih itu berkata dengan nada suara yang menghibur.

Xia Qingyue dengan lembut mengangguk dengan lembut : “Saya harap begitu.”

“Vein Mendalamnya dinonaktifkan dan dia juga tidak memiliki kekuatan lain. Dia tidak akan pernah bisa mencapai prestasi apa pun mungkin sepanjang hidupnya. Tapi kamu cantik dan pintar. Bakat dari sifat Anda lahir setiap ratusan tahun sekali. Kalau tidak, Nyonya kami tidak akan membiarkan Anda melanggar aturan seperti itu dan menikah. Menikahimu adalah kekayaan dan keberuntungan terbesarnya sepanjang hidupnya. Anda mengambil langkah ini sudah cukup adil. Jika ayahnya masih hidup dan cukup pintar, dia akan membatalkan pernikahan ini … aku harus pergi. Saya akan menjemput Anda sebulan kemudian. Selama periode ini, saya tidak akan pergi jauh. Jika Anda menemukan masalah yang tidak dapat diselesaikan, tuliskan saya surat untuk memberi saya informasi. “

” Saya mengucapkan selamat tinggal pada guru. “

Dagu perempuan berjubah putih itu berbalik. Tiba-tiba, wajah cantik dengan sedikit rasa dingin terlihat. Dia tidak mengenakan make up karena kulitnya sehalus keping salju putih. Orang tidak bisa tidak memikirkan istilah “keindahan dengan daging es dan tulang batu giok” dan “wajah salju dengan bibir mutiara” untuk menggambarkannya ketika mereka menatap mereka. Wajahnya sangat indah dan sempurna. Dia menawan dengan cara yang membuat orang-orang bahkan tidak berani menatapnya. Orang akan berpikir bahwa dia suci seperti dia angkuh ketika menatap matanya. Dia seperti peri yang naik ke atas Nirvana, tidak ternoda oleh siapa pun di dunia manusia.

Dia membuka jendela dan tubuhnya sedikit bergetar. Seolah disertai oleh roh es dingin yang tak terlihat, dia tampak seolah-olah dia telah larut tepat di tempat dia pernah berdiri.

Aula Utama Xiao Clan, sebuah Guest House lengkap.

“Paman Ketujuh Liu, tolong minum.” Xiao Che dengan hormat mempersembahkan secangkir di depan seorang pria setengah baya yang terlihat lembut.

Orang yang dipanggil Paman Ketujuh Liu berdiri ketika dia mulai tertawa . Dia mengangkat cangkirnya dan mengeringkan isinya. Dia berbicara dengan tawa: “Keponakanku, aku berteman baik dengan ayahmu, sekarang setelah aku melihatmu telah membentuk keluargamu sendiri dan menikah dengan istri yang begitu baik, hatiku bahagia untukmu.”

“Terima kasih Paman Ketujuh Liu.”

“Penatua Pertama, silakan minum.”

Penatua Pertama Xiao Clan, Xiao Li mengambil cangkir itu dan meneguk seluruh mulutnya. Dia kemudian dengan keras membanting gelas anggur ke atas meja. Selama seluruh proses ini, selain mengatakan “hmph” melalui hidungnya, dia tidak mengatakan sepatah kata pun atau menatap mata Xiao Che. Bahkan dengan sikap seperti itu, minum secangkir anggur Xiao Che sudah mengungkapkan ekspresi wajahnya yang sangat besar kepada Xiao Che.

Xiao Che tidak berbicara juga dan pindah ke meja berikutnya. Tepat ketika dia berjalan dua langkah, Xiao Li meludah ke lantai dan membuka mulutnya ketika dia berbicara dengan nada suara dingin dan dingin di dalam jangkauan pendengaran Xiao Che: Bunga yang sangat halus sekarang telah dimasukkan ke dalam kotoran. Bah! 

Ekspresi Xiao Che tetap tidak berubah. Langkah kakinya yang konsisten tidak berhenti dan seolah-olah dia belum mendengarnya. Itu hanya jika seseorang tidak melihat dari dekat, karena matanya mengeras dan kondensasi dingin yang dalam bersembunyi di belakang mereka.

Dia datang ke Penatua Kedua, sisi Xiao Bo. Xiao Che membungkuk sedikit: “Penatua Kedua, Xiao Che menawarkanmu secangkir.”

Xiao Bo tidak peduli untuk menatap mata Xiao Che tetapi dia membuka mulutnya dengan ringan berkata: “Yang sayang, tolong saya meminumnya. “

” Ya, Kakek. “Kata Xiao Yang tanpa ragu. Dia menerima tawaran anggur dari Xiao Che dan meminumnya semua, hanya membuat suara “guru”.

Secangkir anggur disajikan kepada seorang penatua tetapi minum oleh anak-anaknya tidak hanya menunjukkan penghinaan lagi. Itu semacam penghinaan publik. Setelah minum anggur, Xiao Yang meletakkan cangkirnya dan duduk di kursinya, matanya dipenuhi dengan cemoohan dan cemoohan yang tidak disembunyikan.

Xiao Che tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia hanya sedikit mengangguk dan pindah ke meja berikutnya. Sama seperti sebelumnya, begitu dia mengambil dua langkah, terdengar dengusan dingin: Hmph, sampah adalah sampah. Bahkan jika sampah naik ke Xia Clan, itu masih sampah. Xiao Lie bajingan tua itu sebenarnya akan bergantung pada cucunya? Bah! 

Suara itu mengandung penghinaan yang mendalam, sarkasme, dan tentu saja kecemburuan. Bahkan jika seseorang tidak menyebutkan kekayaan Klan Xia, jika seseorang masih dapat membual tentang bakat luar biasa Xia Qingyue. Jika dia belum menikah dengan Xiao Che tetapi sebaliknya dengan cucunya Xiao Yang, tawanya yang datang dari mimpinya sebenarnya bisa terdengar.

Xiao Che pura-pura tidak mendengar dan berjalan pergi sambil tersenyum.

Xiao Che selesai bersulang dan mengirimkan para tamu. Malam perjamuan yang panjang telah berakhir. Selama seluruh proses ini, orang-orang yang menunjukkan ucapan selamat dan sepenuh hati yang tulus sangat sedikit sehingga Xiao Che dapat menghitungnya dengan sepuluh jari kecilnya. Tak terhitung orang yang sangat sopan kepadanya, toh hari ini adalah hari pernikahannya, tetapi dia jelas melihat penghinaan di hampir semua mata mereka. Beberapa orang menghela nafas, beberapa orang iri dengan amarah. Sisanya memiliki cemoohan yang tidak terselubung dan pikiran negatif lainnya seperti “sampah” dan “tidak berharga” yang tertulis di seluruh wajah mereka. seumur hidup karena itu. Jadi mereka tidak harus berteman atau bersikap sopan dengan Xiao Che. Mereka tidak peduli jika mereka menyinggung dia karena kalaupun dia tersinggung, dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap mereka dengan Vein Mendalamnya yang cacat. Sebelum kehancuran ini, mereka bisa menjadi tidak bermoral dan tidak peduli, siap menetes dalam menunjukkan superioritas mereka. Mereka merasa kuat ketika memandang rendah orang ini yang tidak akan pernah menjadi apa pun selain orang yang lebih lemah dari mereka.

Itu adalah realitas buruk dari sifat manusia.

beristirahat. “Xiao Lie menepuk bahu Xiao Che dengan senyum lembut di wajahnya.

Xiao Che tidak tahu apa yang tersembunyi di bawah senyum kakeknya saat ini.

Sebagai Xiao Lie menjadi semakin tua, emosinya menjadi semakin lembut. Tetapi ketika dia muda, dia seperti lilin yang dapat dengan mudah dinyalakan. Jika seseorang membuatnya kesal, dia akan membuat orang itu sepuluh kali lebih marah dan tidak ada yang berani memprovokasi dia. Xiao Che tahu betul bahwa amarah kakeknya tidak menjadi lunak karena usia tua, tetapi karena dia¦.

Untuk melindungi cucunya yang tidak berguna, dia harus menjadi baik dan lembut. Bahkan jika mereka dipandang rendah, selama garis bawahnya belum dilewati, dia akan menanggungnya sebaik mungkin. Dengan cara ini, tidak akan ada musuh yang akan kembali untuk membalas dendam pada cucunya setelah dia meninggal.

Sebagai orang yang paling kuat di Floating Cloud City, Fifth Elder yang semua orang gunakan untuk ditakuti, sekarang tidak dihormati atau ditakuti oleh Penatua lainnya lagi. Ini juga berlaku untuk generasi muda.

Melihat kembali Xiao Lie, gambar wajah yang tidak sopan dan tertawa muncul di pikiran Xiao Che. Xiao Che mengepalkan tangannya perlahan-lahan saat mereka perlahan-lahan menjadi pucat. Matanya menajam dan memancarkan bayangan bilah sedingin es. Selanjutnya, sudut mulutnya perlahan terbuka dan mengungkapkan senyum yang akan membuat rambut seseorang berdiri di ujungnya.

Xiao Che pasti orang yang pendendam. Sebagai seseorang yang menyimpan dendam lama, dalam enam tahun terakhir di Benua Azure Cloud, hatinya yang dipenuhi kebencian teringat segalanya. Dia ingat semua orang yang baik padanya tetapi juga semua orang yang tidak baik juga. Dia menyimpannya jauh di lubuk hatinya … sampai tiba saatnya membalas dendam atas keluhan terkecil sekalipun.

“Kalian akan … maaf …”

Sedalam suara serak perlahan meluap dari mulut Xiao Che seperti kutukan ganas.

Karena Tuhan memberi saya kesempatan ini untuk menjadi orang lain, bagaimana saya bisa membiarkan Kakek dan saya menderita melalui intimidasi ini!

Selama pernikahan hari ini, dia tidak bisa menghindari minum banyak anggur. Pada akhirnya, dia minum sangat banyak sehingga seolah-olah dia hampir tidak bisa berdiri sendiri. Kenyataannya, dia sebenarnya jelas-jelas terjaga. Ini bukan dia yang memiliki kapasitas tinggi untuk menahan minuman kerasnya tetapi karena Sky Poison Pearl. Semua anggur yang diminumnya dipindahkan ke Sky Poison Pearl. Karena mutiara telah menjadi satu dengan tubuhnya, dia memanipulasinya seolah-olah itu seperti tubuhnya sendiri.

Suara * hua lala * terdengar lama sekali sampai semua anggur dikeluarkan dari Mutiara Racun Langit. Xiao Che mengangkat tangan kirinya yang tertutup anggur dan menyeringai. Dia menggosok anggur langsung ke wajahnya dan menahan napas sampai wajahnya memerah. Tersandung, dia mendorong pintu kamarnya terbuka lebar ketika dia bergoyang ke kiri dan ke kanan, seolah dia mabuk.

Pintu didorong terbuka dan aroma anggur mengikuti Xiao Che saat dia terhuyung-huyung ke ruangan seolah-olah dia akan segera pergi. Dia dengan canggung mengangkat kepalanya dan menatap Xia Qingyue. Xia Qingyue duduk di tempat tidur dengan mata indahnya terpejam. Itu sangat sunyi. Cahaya lilin redup berkedip-kedip di wajah lembutnya yang indah, menambahkan perasaan mistis yang menyihir bahwa seseorang tidak mungkin menahan diri.

Mata Xiao Che cerah dan kakinya bergetar saat dia berjalan menuju Xia Qingyue: Hehehehe, istriku … Aku sudah membiarkanmu menunggu lama … ayo … kita sekarang bisa … menggunakan kamar pengantin … “

Xia Qingyue tiba-tiba membuka matanya dan dengan santai melambaikan tangan kanannya.

Suatu kekuatan dingin yang tak tertahankan tiba-tiba menyapu Xiao Che dan mendorongnya keluar dari pintu. Xiao Che jatuh di bawah dan hampir menjatuhkan meja batu di halaman.

Xiao Che kesakitan dan menggosok pantatnya. Butuh banyak usaha baginya untuk bangkit dan kemudian dia dengan marah meraung, Sial! Saya hanya bercanda, Anda tidak harus kejam! Saya sangat lemah namun Anda memukul saya sekuat yang Anda bisa … siapa pun akan berpikir bahwa Anda berencana untuk membunuh suami Anda. “

Pintunya membanting.

Xiao Che mendorong ke depan tetapi mendapati bahwa pintu kamarnya tertutup rapat.

Xiao Che tiba-tiba menjadi depresi … Wanita ini, bahkan tidak berbicara tentang menggoda, bahkan lelucon dianggap serius! Bisakah aku benar-benar hidup bahagia dengan cara ini?

“Aku benar-benar hanya bercanda … Selain itu, aku hanya berada di level 1 terendah dari Elementary Mendalam Realm. Bahkan jika saya ingin melakukan sesuatu kepada Anda, itu tidak mungkin. “

Xia Qingyue tidak menanggapi.

Xiao Che berdiri di pintu untuk waktu yang lama tetapi pintu itu menunjukkan bukan tanda pembukaan sedikit pun. Halaman kecil Xiao Che hanya memiliki satu perumahan. Tidak ada gunanya menyebutkan jika dia memiliki kamar lain karena dia bahkan tidak memiliki rumah kerja atau kandang. Jika itu adalah hari yang normal, ia dapat dengan diam-diam menyelinap ke tempat bibinya yang kecil untuk tidur. Tapi malam ini adalah malam pernikahannya, jadi tidak pantas baginya untuk tidur di tempat lain.

Ketika angin malam yang dingin berlalu, Xiao Che menggigil dan sepertinya dia menjadi lebih kecil. Dia mengetuk pintu lagi dan lemah berbicara: “Hei, kamu tidak benar-benar membiarkan aku tidur di luar, kan? Anda harus tahu bahwa ada banyak orang di Klan Xiao yang ingin meletakkan tangan Anda pada Anda. Mereka sangat kesal karena malam ini adalah malam pernikahan kami. Mereka telah menyadari bahwa seseorang yang sama berbakatnya denganmu, tidak akan membiarkanku menyentuhmu walaupun kita sudah menikah, jadi mereka pasti sedang menunggu sesuatu terjadi dengan alasan untuk menertawakanku. Jika mereka datang dan melihat bahwa saya dikunci di luar, saya akan selamanya menjadi bahan tertawaan. “

” Tidak peduli apa, saya tetap suamimu. Apakah Anda benar-benar tega untuk tak berdaya menyaksikan saya ditertawakan? 

Ruangan itu masih benar-benar sunyi. Tepat ketika Xiao Che memiliki gagasan menendang pintu, pintu yang tertutup akhirnya perlahan-lahan terbuka.

Xiao Che bergegas masuk secepat kilat dan menutup pintu dengan * bang *.

Xia Qingyue tetap di tempat tidur dengan sikap sebelumnya dari sebelumnya. Meskipun dia hanya duduk di tempat tidur, dia memancarkan keanggunan mulia yang kabur. Mata indahnya sedikit menoleh, menatap Xiao Che yang bingung dan berbicara dengan suara samar: “Kamu tidak boleh berada dalam jarak lima langkah dariku.”

“….. Lalu di mana kamu akan membiarkanku tidur? Xiao Che menggosok dagunya. Kamar itu kecil; hanya memiliki tempat tidur, meja baca, meja makan, dan dua lemari. Jika seseorang berjalan dari timur ke barat melintasi ruangan, paling banyak hanya akan ada ukuran tujuh dari delapan langkah jarak di antaranya.

“Kamu tidur di tempat tidur.” Xia Qingyue berdiri dari tempat tidur.

“Tidak perlu!” Xiao Che dengan datar menolak dan duduk di sudut terjauh dari Xia Qingyue dan menutup matanya. Meskipun Xia Qingyue mungkin seratus kali lebih kuat darinya, martabatnya sebagai seorang pria menolak untuk membiarkan seorang gadis tidur di mana pun kecuali tempat tidur jika ia punya pilihan.