Against the Gods – Chapter 873

shadow

Against the Gods – Chapter 873

Akhirnya Kembali ke Azure Cloud

Benua Azure Cloud berjarak sekitar lima juta kilometer jauhnya dari Benua Langit Yang Mendalam. Jarak antara Realm Demon Iblis dan Benua Azure Cloud juga sekitar sejauh itu. Jasmine pernah mengatakan kepadanya bahwa dengan sisa kekuatan yang tersisa di Primordial Mendalam Ark, paling banyak bisa melakukan satu perjalanan pulang pergi ke Benua Azure Cloud.

Namun, mengingat keadaan Yun Che saat ini, dulu sudah cukup .

Setelah meninggalkan Golden Crow Lightning Flame Valley, Yun Che tidak kembali ke Demon Imperial City tetapi sebaliknya segera mengaktifkan Ark Mendalam Primordial. Jasmine sudah meninggalkan lokasi Benua Azure Cloud dalam ingatannya.

Konsekuensi pergi ke Benua Azure Cloud adalah sesuatu yang tidak bisa dia prediksi. Namun, jika dia tidak pergi, itu akan tetap menjadi penyesalan besar dalam hidupnya.

Transfer spasial jutaan kilometer juga hanya membutuhkan satu saat.

Meninggalkan Bahtera Primordial Mendalam , Emosi Yun Che tiba-tiba dalam kekacauan … Karena, tanah yang dia injak, adalah Azure Cloud Continent yang sudah akrab namun sangat jauh.

“Benua Cloud Azure …” Dia bergumam pelan. Majikannya, Linger-nya, semua yang terjadi di dunia ini. Kenangan dan gambar yang tak terhitung membanjiri pikirannya seperti gelombang yang bergelombang dan bergemuruh dengan keras. Tidak ada yang bisa memahami pengalamannya dua kali seumur hidup dan juga, tidak ada yang bisa mengerti bagaimana perasaannya saat ini.

Angin sepoi-sepoi gunung bertiup, menenangkan hati Yun Che. Dia akhirnya melihat sekelilingnya. Di depan matanya ada gunung yang berkelok ke atas. Puncak tertinggi berada di atas awan dan berputar, lima ratus kilometer pemandangan bisa dilihat … Dia jelas berdiri di sisi gunung yang tinggi.

Yun Che diam-diam melihat sekelilingnya dan dengan cepat, sebuah nama terlintas di benaknya.

Ini …

Grandwake Mountain !!

Hatinya sangat terkejut … Posisi yang dicetak Jasmine dalam bukunya jiwa bukan hanya lokasi umum Azure Cloud Continent tetapi secara akurat menunjukkan lokasi Gunung Grandwake yang berdiri di dekatnya !!

Adapun milik Grandwake Clan Su Ling’er, ia berada di kaki Gunung Grandwake ini!

Jantungnya berdebar dan dia tidak bisa tenang. Yun Che tidak berminat untuk mengagumi pemandangan Gunung Grandwake. Dia segera turun dan tak lama, dia tiba di kaki gunung.

Hutan hijau jade besar membentang di kaki Gunung Granwake. Memasuki hutan, Yun Che memperlambat langkahnya dan berjalan semakin lambat. Enam tahun lalu, di dalam dunia yang seperti mimpi, tempat ini juga merupakan hutan besar. Kemudian, Su Ling dengan bersemangat membawanya ke hutan sambil melompat dan melompat … karena, ini adalah tempat favoritnya.

Tempat ini, juga hutan.

Jika …

Jika semuanya nyata, ujung hutan yang lain, akan menjadi Klan Grandwake tempat dia tinggal.

Langkah Yun Che menjadi lebih ringan seolah-olah dia takut gerakannya akan mengganggu angin sepoi-sepoi di sini. Dia terutama ingin bertemu Su Ling’er tetapi juga takut bahwa segala sesuatu dari awal hingga akhir hanyalah mimpi …

Hutannya sangat sunyi kecuali suara angin yang bertiup dan ranting-rantingnya gemerisik. Tidak ada gerakan lain juga tidak ada sosok orang atau binatang. Daripada diam, akan lebih akurat untuk menggambarkannya sebagai kesepian yang menakutkan.

Yun Che terus bergerak dan setelah berjalan beberapa saat, dia tiba-tiba berhenti.

Di tengah-tengah hutan lebat, ada sebidang kecil tanah kosong. Di tengah tanah kosong, ada sebuah rumah bambu yang terbaring diam-diam di sana.

Rumah bambu itu kecil dan sederhana dan bahkan terlihat agak tua. Semua bambu sekarang berwarna kekuningan.

Melihat rumah bambu kecil, mata Yun Che kabur. Dia bergegas maju dan membuka pintu bambu yang tidak terkunci.

Di dalam rumah bambu, ada sebuah tempat tidur dan meja kecil yang terbuat dari bambu. Yun Che mengulurkan tangannya yang gemetar dan dengan lembut menekan ke tempat tidur bambu. Tempat tidurnya sederhana namun kokoh. Mengikuti telapak tangannya, bersentuhan dengan itu, itu membuat suara mencicit yang lembut … tidak ada satupun setitik debu di tempat tidur.

Melihat ke atas, di atas rumah bambu, ada adalah lubang bundar. Pada malam hari, cahaya bulan yang cerah akan bersinar dari atas dan menerangi seluruh bagian dalam rumah.

Selama enam tahun penuh, selain bambu yang menguning, tidak ada apapun tentang rumah bambu yang berubah … Itu sama meskipun itu adalah bayi yang telah dicintai dan dirawat dengan hati-hati dalam pelukan seseorang. Selama enam tahun penuh, tidak ada kerusakan sama sekali.

“Ling’er … Ling’er … Ling’er … Ling’er … Ini benar-benar Ling’er …”

Pikiran Yun Che jatuh. Visinya menjadi benar-benar kabur, emosinya benar-benar berantakan, jiwanya bergetar hebat. Setiap ons darah dalam dirinya mendidih dengan intensitas … Meskipun Jasmine telah berulang kali mengatakan kepadanya dengan keyakinan penuh bahwa “ilusi” dari enam tahun yang lalu jelas bukan ilusi, dia masih memiliki rasa tidak percaya … Dia berani tidak percaya bahwa ada kebenaran di dunia ini yang begitu sempurna sehingga seperti mimpi. Dia tidak berani berharap bahwa dia masih bisa memeluk Linger yang sudah hilang selama-lamanya.

Namun, hutan ini dan rumah bambu kecil yang dia bangun untuk Su Ling’er di dalam hutan membuktikan bahwa apa pun yang terjadi enam tahun lalu bukanlah mimpi, tetapi sebenarnya kenyataan. Itu adalah kebenaran yang bahkan tidak berani dia bayangkan dalam mimpinya.

“Linger” Linger “Linger” Linger !!! “

Perasaan hangat yang menyelimuti seluruh tubuhnya tidak mengarah ke kepalanya. Yun Che bergegas keluar dari rumah, terus-menerus memanggil nama Su Ling’er dan bergegas seperti orang gila ke arah Klan Kakek dalam ingatannya.

Bambu hijau yang tak terhitung jumlahnya dirobohkan olehnya tetapi dia tidak bisa terganggu tentang hal itu dan terus dipercepat.

Tepat ketika dia akan melompat ke langit, angin bertiup dari depan membawa bau menyengat yang tidak normal.

Ini adalah bau Yun Che sangat akrab dengan … ini jelas bau mayat yang membusuk !!

Seolah-olah seember air dingin baru saja dituangkan padanya, indera Yun Che tampaknya dengan cepat pulih dari kekuatannya. agitasi ke pikiran yang jernih. Ini jelas sangat dekat dengan Grandwake Clan … mengapa ada bau yang kuat dari mayat yang membusuk?

Yun Che mempercepat ketika dia bergerak maju, bau di udara menjadi semakin kuat dan kuat. Lambat laun, hutan di depan tidak lagi utuh dan ada banyak kerusakan. Tanah dan tubuh bambu semua dipenuhi dengan noda darah yang sudah mengering sejak lama.

“…” Alis Yun Che tenggelam dan sesosok mayat juga muncul di hadapannya saat itu. < / p>

Di dalam hutan seperti ini, kecepatan di mana mayat membusuk tidak akan terlalu cepat. Menilai dari kondisi mayat yang membusuk di depan, sudah mati selama setengah bulan. Namun, apa yang menyebabkan hati Yun Che mencengkeram erat adalah pakaian bernoda darah yang dikenakan mayat …

Itu jelas pakaian seseorang dari Klan Grandwake!

Selain itu, ada bukan hanya mayat itu. Saat Yun Che terus maju, bagian depan hutan telah sepenuhnya hancur. Noda darah kering menutupi seluruh lantai dan bambu rusak. Semakin jauh ke depan ia melanjutkan, semakin banyak mayat di sana. Pada akhirnya, semua mayat ditumpuk bersama dan adegan itu mengejutkan. Bau menyengat dari mayat-mayat yang membusuk benar-benar menutupi udara segar yang datang dari hutan bambu.

Di sepanjang jalan, dia melihat hampir seribu mayat sama sekali. Waktu mereka meninggal cukup dekat satu sama lain dan menilai dari pakaian mereka, mereka semua milik Klan Grandwake!

Ekspresi Yun Che menjadi lebih buruk dan lebih buruk, agitasi dan kegembiraan gila sebelumnya digantikan oleh dingin menusuk tulang … Apalagi ribuan mayat, bahkan jika sepuluh ribu atau seratus ribu diletakkan di depan Yun Che, ekspresinya tidak akan berubah. Namun, ini berada di dekat Klan Grandwake dan selama setengah bulan, tidak ada yang peduli dengan mayat anggota Klan Grandwake ini!

Ini tidak diragukan lagi membuktikan bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi pada Klan Grandwake !!

Lalu, Ling’er …

Aura sedingin es menyebar dari tulang belulang Yun Che ke bagian atas tubuhnya kepala. Tinjunya terkepal erat, kulit kepalanya mati rasa dan dia bergegas ke depan menuju Klan Grandwake seperti kilat.

Apa yang terjadi dengan Klan Grandwake?

Ling’er … kau pasti baik-baik saja … Aku berdoa untuk keselamatanmu !!!

Yun Che mengaktifkan Petir Mirage Ekstrim dengan kekuatan penuh dan sangat cepat, Klan Grandwake dari enam tahun lalu muncul di depan matanya.

Menatap di pintu selatan Klan Grandwake dari jauh, meskipun Yun Che sangat khawatir, dia tidak segera menerobos masuk. Sebaliknya, dia berhenti, menyembunyikan auranya dengan petir mengalir yang tersembunyi sebelum dia berjalan diam-diam menuju Klan Grandwake.

Di dalam Klan Grandwake, beberapa tokoh bergerak. Sepertinya mereka tidak dalam bahaya, juga tidak ada aura yang sangat berhati-hati. Semuanya tampak normal. Menyelinap ke Klan Grandwake, Yun Che segera menyadari bahwa ada beberapa aura yang luar biasa kuat di antara mereka.

Tiga puluh dua Thrones, dua tingkat dua Tuan, dan bahkan satu tingkat delapan Tuan !!

Tatapan Yun Che langsung menjadi dingin.

Klan Grandwake dan Benteng Blackwood memerintah dalam wilayah Negara Supwake dan Klan Grandwake sedikit lebih kuat daripada Benteng Blackwood. Di sini, Realm Langit Mendalam sudah keberadaan puncak. Jika Singgasana muncul, dia cukup untuk memerintah seluruh Rivereast. Bahkan dua hegemon Klan Grandwake dan Benteng Blackwood juga tidak setingkat Tahta.

Namun, saat ini, ada tiga puluh dua Singgasana dan tiga Tuan yang tiba-tiba muncul bersama Klan Grandwake!

Dan aura mendalam mereka jelas bukan milik anggota Klan Kakek.

Yun Che mengertakkan giginya sedikit, hatinya melebar dengan gelisah. Dia hanya bisa terus-menerus berdoa untuk keselamatan Su Ling’er di dalam hatinya dan bahwa tidak ada yang terjadi padanya … Jika tidak, dia tidak akan dapat memprediksi hal-hal gila apa yang akan dia lakukan !!!

Menghirup dalam-dalam, Yun Che buru-buru menyelinap ke Klan Grandwake dan langsung pergi ke posisi Tuan Besar itu. Kemudian, ketika dia melewati dua murid Grandwake Clan, dia mendengar percakapan mereka.

“… Saat itu, jika master klan tidak cukup baik untuk mengadopsi saya, saya akan kehilangan hidup saya sudah. Saya bahkan tidak perlu membandingkan dengan apa yang saya miliki sekarang … Namun, saya telah mengkhianati pemimpin klan … Menghela nafas, kadang-kadang, ketika saya memikirkannya, saya benar-benar tidak manusiawi. “

“Pilihanmu tidak salah. Anda telah melihat bahwa mereka yang keras kepala dan mempertahankan kesetiaan mereka semuanya mati. Bagaimanapun, mereka adalah Aula Tujuh Dewa Bintang. Hanya orang idiot yang cukup bodoh untuk melawan mereka. “Tujuh Bintang Divine Hall!? Nama ini menyebabkan mata Yun Che sedikit menyusut.” Sigh, mengapa master klan harus begitu keras kepala. Ikuti rencana Young Clan Master dan lintah dari Seven Star Divine Hall. Ini adalah sesuatu yang sekte lain tidak pernah bisa impikan … “” Aku mendengar bahwa meskipun master klan sudah terjebak begitu lama, dia masih menolak untuk mengatakan apa-apa. Tidak ada yang tahu mengapa dia bertahan sekeras ini. Dia akan melepaskan kesempatan langka dan mencari kematian. Tidak tahu apakah kita harus memanggilnya benar atau keras kepala … Pembicaraan antara keduanya tiba-tiba berhenti dan dua telapak tangan yang dingin tiba-tiba muncul entah dari mana dan mencengkeram leher mereka dengan kuat. Mata kedua murid Grandwake Clan melebar dan wajah mereka menunjukkan kejutan. Seolah-olah mereka baru saja melihat hantu. “Tuan klan yang kalian semua maksudkan, apakah dia Su Hengshan? Keduanya mengangguk ketakutan, tidak bisa mengeluarkan suara.” Katakan padaku, di mana dia disimpan? “Suara Yun Che adalah tulang yang sedingin es. Namun, begitu dia mengetahui bahwa Su Hengshan belum mati, dia merasa sedikit lebih lega. Tangan yang mencengkeram pria di sebelah kanan itu perlahan-lahan melonggarkan, memungkinkannya mengucapkan dengan suara yang sulit, “Dia di … sel … bagian dalam … satu … “” Lalu bagaimana dengan Su Ling’er? “Saat Yun Che mengajukan pertanyaan ini, dadanya melebar sekali lagi. Kedua mata mereka melebar dan melayang ketika mereka berdua menggelengkan kepala.” Heh … “Yun Che tertawa luar biasa menyeramkan, “Ingat, dalam kehidupan Anda berikutnya, jangan menjadi binatang yang tidak tahu berterima kasih!” Dengan retakan lembut, tulang-tulang di kedua tenggorokan langsung dan tanpa ampun dihancurkan oleh Yun Che yang marah.