Against the Gods – Chapter 875

shadow

Against the Gods – Chapter 875

Neraka Hidup

Membawa Su Hengshan, saat Yun Che mendarat di tanah, dia langsung dikelilingi oleh sekelompok besar orang.

Tidak diragukan lagi, orang-orang yang mengelilinginya semua adalah murid dari Klan Grandwake. Ketika mereka melihat Sun Hengshan dipenuhi noda darah dan rambutnya yang acak-acakan, meskipun beberapa orang memiliki ekspresi yang rumit dan sempit untuk sesaat, tidak ada sedikit pun keraguan di sekitar mereka. Barisan senjata berkilau diarahkan langsung ke mereka.

“Kamu masih ingin lari … Biarkan aku melihat kemana kamu akan lari!”

Suara sombong terdengar dari penjara bawah tanah yang runtuh. Mendengar suara ini, nama “Su Haoran” melintas di benak Yun Che.

Putra tunggal Su Hengshan, saudara laki-laki Su Ling’er dari ibu yang berbeda … Seseorang yang sudah sangat jijik dengannya dalam ” dreamscape enam tahun yang lalu.

Kerumunan terbuka dan dua puluh enam orang Yun Che merasakan sebelumnya dengan santai berjalan.

Berjalan di bagian paling depan adalah seorang pria paruh baya berpakaian seluruhnya dalam jubah hitam. Penampilannya di sisi tipis dengan sedikit pucat dan bagian tubuhnya yang paling mencolok, adalah rasi bintang tujuh yang ditandai pada jubah hitam di bagian depan dadanya. Rasi bintang itu berwarna hijau tua, menyoroti bahwa ia memiliki status yang cukup besar di Seven Stars Divine Palace. Saat dia berjalan, seluruh tubuhnya memancarkan aura tinggi seseorang di posisi tinggi, seolah-olah dia adalah raja yang menghadap segala sesuatu di sebidang tanah ini, sedangkan sisanya hanyalah semut.

Aura yang mendalam memancarkan dari tubuhnya, adalah sejauh tingkat kedelapan dari Alam Mendalam Tyrant.

Di belakangnya adalah dua pria paruh baya yang sama-sama mengenakan jubah hitam dan memiliki rasi bintang hijau muda yang ditandai di bagian depan dada mereka. Mereka persis dua Tuan yang Yun Che rasakan … Tapi mereka berdua Tuan tahap awal.

Lebih jauh di belakang, ada beberapa wajah yang dikenal.

Su Haoran, yang berteriak sebelumnya! !

Su Hengyue, yang berkolaborasi dengan Blackwood Stronghold dan ingin memaksa Su Hengshan untuk menyerahkan kunci harta itu!

Su Wangji ” Grand Elder dengan senioritas tertinggi di Klan Grandwake !!

Bahkan Heimu Qingya, Master Blackwood Stronghold yang ditakuti oleh Xia Qingyue saat itu, juga dalam formasi!

Selanjutnya, dari cara orang-orang ini berjalan masuk, sepertinya Su Haoran yang memimpin.

Dan orang-orang ini seperti sekelompok pesek yang berjalan di belakang tiga Overlord of Seven Stars Divine Palace. Tubuh mereka sedikit melengkung, mengambil sikap hormat, seolah-olah hanya berjalan bersama mereka seperti masalah yang sangat menakutkan.

Ketika mereka melihat Yun Che, mereka tertegun pada saat yang sama juga. Setelahnya, Su Haoran adalah orang pertama yang memanggilnya dan berseru. “Ini … Ini kamu !!”

Pria berjubah hitam di bagian paling depan telah menilai Yun Che dengan mata dingin sepanjang waktu. Mendengar teriakan Su Haoran, dia berkata dengan ringan. “Sepertinya kamu mengenali orang ini?”

“Ah … Ya.” Ketika pria berjubah hitam itu tiba-tiba menanyainya, pinggang Su Haoran buru-buru membungkuk sedikit lagi. Kami bertemu beberapa tahun yang lalu tetapi dia hanya sosok kecil dan tidak tahan menyebutkan. Dia tidak layak disebut-sebut sebagai Utusan Dewa Ilahi. “

” Sosok kecil? “Pria berjubah hitam yang disebut sebagai” Utusan Dewa Ilahi “dengan dingin mendengus. “Tuan muda tingkat enam benar-benar bisa menjadi sosok kecil?”

Ketika kata-kata ini jatuh, tidak peduli apakah mereka adalah orang-orang dari Klan Grandwake atau Tujuh Bintang Istana Ilahi, mereka semua terkejut di tempat . Orang-orang yang telah bertemu Yun Che enam tahun yang lalu bahkan berdiri di sana dengan tatapan kosong, sementara Su Hengshan yang diblokir di belakang Yun Che sangat tercengang.

Mata Su Haoran melebar dan kemudian, dia tergagap. “Keenam … tingkat keenam Ov … Tuan Besar !? I-itu-itu … Itu tidak mungkin. Enam tahun yang lalu … Dia hanya di Alam Yang Mendalam Roh … Bagaimana mungkin dia … “

” Apa? Mungkinkah kemampuan penginderaan yang hebat ini lebih rendah dari milikmu !? Suara utusan ilahi berjubah hitam tiba-tiba menjadi dingin.

Su Haoran langsung bergetar, saat dia berkata dengan takut. Tidak, tidak, tidak, si kecil ini salah bicara. Bahkan jika si kecil ini memiliki sepuluh ribu nyali lagi, saya tidak akan berani mencurigai Utusan Ilahi. Saya mohon Utusan Ilahi Dewa untuk pengampunan Anda. telah mati rasa oleh rasa sakit dan kesedihan yang luar biasa.

“Anak muda, saya rasa umur Anda tidak boleh lebih dari tiga puluh tahun, namun Anda sudah memiliki kultivasi seperti itu,” kata utusan ilahi berjubah hitam dengan ringan. “Bahkan di Tujuh Bintang Istana Ilahi kita, bakat tingkat ini masih kaliber tertinggi. Anda seharusnya tidak menjadi seseorang yang tidak bernama tetapi dari penampilan Anda, tidak mungkin Anda berasal dari Surga Menggagalkan Sekte atau Sekte Pedang Surgawi yang Melambung. Siapa namamu? Dari sekte mana Anda berasal? Siapa tuanmu? Ekspresinya dengan keras tenggelam. “Dan siapa yang memberimu nyali untuk memprovokasi Seven Divine Palace kami !?”

Tuan Tanah tingkat enam yang usianya belum mencapai tiga puluh. Meskipun utusan ilahi berjubah hitam tidak takut, dia tidak bisa tetap tenang di dalam hatinya. Itu sebabnya dia tidak segera bergerak dan malah ingin menarik latar belakangnya. Namun, tidak peduli latar belakang apa yang dia miliki, tidak mungkin bagi mereka untuk takut padanya … Karena mereka adalah Seven Stars Divine Palace!

Bahkan jika orang ini benar-benar dari Surga Menggagalkan Sekte atau Melonjak Pedang Surgawi Sekte, paling-paling, dia hanya bisa berdiri di tingkat yang sama dengan mereka.

Di bawah energi surga dan bumi yang berasal dari Yun Che, Su Hengshan sudah memulihkan vitalitasnya dalam jumlah besar. Dia berjuang untuk melangkah maju, dengan kuat mendorong Yun Che pergi dan meraung. Pencuri tua, pemuda ini telah salah mengira saya sebagai orang lain. Saya tidak mengenalnya sama sekali! Jika kau punya nyali, datang dan bunuh dia sekarang! 

Dia dengan keras menoleh ke arah Yun Che dan dengan suara yang lebih keras, meraung. “Lihat dengan jelas, aku Su Hengshan, bukan Ling Datong. Tempat ini adalah Klan Grandwake, bukan Klan Mendalam Kedua yang Anda cari! Masalah-masalah Klan Cucu saya, kehidupan dan kematian saya, Su Hengshan, tidak masalah bahwa Anda, orang luar yang keterlaluan, bisa ikut campur! Kenapa kamu belum pergi !? Scram !! “

Yun Che:” … “

Dia mengerti niat Su Hengshan. Dia mengatakan kepadanya bahwa orang-orang di depan mereka bukanlah orang-orang yang bisa dia tangani. Dia ingin dia segera pergi dan kemudian mencari Ling’er.

Melihat situasi di depan matanya, Su Haoran yang merendahkan dan orang-orangnya serta mayat-mayat yang mengenakan jubah Klan Grandwake ditemukan di hutan bambu … Dengan mengumpulkan detail-detail ini, Yun Che sudah lebih atau kurang mengerti apa yang terjadi di Klan Grandwake. Dia menahan dorongan untuk membantai semua orang di sini, mengambil langkah ke depan dan berbicara dengan nada tenang yang tak tertandingi. Sudahkah kalian menemukan jejak tempat-tempat yang pernah dikunjungi Su Linger? Jika sudah, maka bicaralah sekarang sehingga saya bisa membiarkan kalian mati sedikit lebih menyenangkan. 

Su Hengshan langsung terpana, telapak tangannya yang terentang telah terkulai tanpa daya. Mata utusan ilahi berjubah hitam menyipit keras dan tawa bergema di sekitarnya. Murid-murid Tujuh Bintang Divine Palace khususnya, tampaknya tertawa dalam konser, kehati-hatian awal yang mereka miliki ketika melihat Yun Che telah berubah menjadi cemoohan yang tak tertandingi … dan bahkan kasihan.

“Heh.” Utusan ilahi mengeluarkan tawa dingin yang ringan dan dengan santai berkata, “Sepertinya bakatmu cukup bagus, otakmu tidak secerah itu … Oh, aku salah, ini benar-benar kebodohan.”

Wajah Su Haoran dipenuhi dengan gloating dan dia dengan arogan berteriak. “Yun Che, aku tidak pernah berharap bahwa setelah enam tahun, kamu benar-benar mencari kematian saat kamu kembali! Apakah Anda tahu siapa sosok hebat yang berdiri di depan Anda ini !? Dia adalah Utusan Istana Ilahi yang bermartabat dari Istana Bintang Tujuh! Jika Anda segera berlutut dan bersujud sekarang, Anda mungkin masih memiliki kesempatan. Utusan Dewa Ilahi murah hati, dia mungkin bisa memberi Anda mayat penuh. “

Mata Yun Che bahkan tidak menatap Su Haoran, saat matanya perlahan menyipit. “Aku akan mengatakannya lagi, ceritakan semua informasi tentang Su Ling’er dan aku bisa membiarkan kalian mati sedikit lebih menyenangkan!”

“Heh,” utusan ilahi berjubah hitam berjubah tawa rendah. “Sepertinya, kamu sengaja mencari kematian!”

Yun Che tidak menggerakkan tubuhnya. Dengan hanya jarinya, dia dengan ringan mengetuk murid Divine Palace itu di sebelah kanan utusan ilahi berjubah hitam.

Bang !!

Suara ledakan kecil terdengar dan langsung terdengar disertai dengan teriakan yang sangat menyedihkan. Murid Ilahi Istana jatuh ke tanah, karena dadanya telah meledak terpisah. Api Gagak Emas yang ganas, dengan dadanya sebagai titik awal, menyebar ke seluruh tubuhnya.

“WAAAAHHH ….”

Bahkan seorang Raja pun hampir tidak bisa menahan panas yang membakar dari Golden. Api gagak, apalagi Overlord tahap awal … Selanjutnya, massa api Emas Gagak ini dinyalakan dari dalam tubuhnya! Dia mati-matian berteriak, mati-matian berputar dan mati-matian menggunakan energinya yang mendalam untuk melawan, namun, bagaimana api Emas Gagak Yun Che dapat dipengaruhi oleh kekuatannya !?

Adegan menakutkan yang terjadi tiba-tiba, memiliki membuat semua orang pucat karena kaget dan corak utusan ilahi berjubah hitam juga berubah. Murid Istana Ilahi di sebelah kirinya buru-buru menyerbu ke depan, ingin memadamkan “nyala api yang mendalam” di tubuhnya. Namun, saat tangannya bersentuhan dengan api, dia tiba-tiba berteriak, karena kedua tangannya sudah berubah menjadi tulang putih tebal … Setelah itu, tulang putih benar-benar terbakar jauh dari api yang membakar, sementara iblis seperti api perlahan-lahan terbakar di sepanjang lengannya, menyebabkan dia jatuh ke tanah di tengah rasa sakit dan ketakutan yang intens. Seperti murid Istana Ilahi pertama, dia mati-matian berguling dan berteriak.

Pembakaran api Golden Crow sangat lambat saat mereka dengan santai melahap tubuh mereka. Proses ini disertai dengan rasa sakit yang bahkan lebih kejam daripada api penyucian dalam imajinasi mereka. Jeritan kedua murid Istana Ilahi itu menjerit seperti tangisan hantu keji di neraka. Tubuh mereka berguling-guling dan kejang, bola mata mereka tampak seolah-olah akan keluar dari rongga mata mereka karena rasa sakit dan pembuluh darah biru di dahi mereka jelas-jelas keluar seperti cacing tanah!

“Bunuh aku … Bunuh aku … aku mohon kalian semua … bunuh aku … AAAAHHH !!! “

Suara putus asa yang mereka himpun dengan putus asa … sebenarnya adalah harapan mereka akan kematian.

Mengikuti setelah perubahan ekspresi Yun Che, api paling ganas di dunia tiba-tiba meledak dan dalam sekejap, tubuh kedua murid Istana Ilahi, seperti kain compang-camping, pecah berkeping-keping, menyebarkan fragmen api yang tak terhitung jumlahnya. Sebelum fragmen-fragmen ini bahkan dapat mendarat di tanah, mereka telah terbakar menjadi kehampaan … Lupakan mayat-mayat yang compang-camping, tidak ada setitik asap pun tertinggal. Percikan api berapi-api yang jatuh ke tanah langsung membakar ribuan lubang seperti gelembung. Semua orang benar-benar kehabisan kata-kata. Setiap orang dari mereka menatap dengan mata melebar, kulit mereka pucat seperti kertas. Tiba-tiba inflasi keheranan dan ketakutan membuat mata mereka tampak seolah-olah mereka akan meledak. Wajah Su Haoran sudah terkuras semua warna, saat ia mundur dengan panik dan dengan gemetar berkata. “Iblis … seni Iblis … Ini adalah seni iblis !!” Wajah utusan ilahi berjubah hitam telah terdistorsi sepenuhnya, tidak lagi membawa sedikit pun ketenangan dan kemuliaan. Wajahnya yang pucat menyoroti ketakutan yang melonjak dengan cepat di dalam hatinya. Dia melangkah mundur dan tiba-tiba meraung. “Semua orang bergerak … Bunuh dia !!” Ketika perintahnya jatuh, kerumunan murid-murid Istana Ilahi gemetar, saat mereka menyerang Yun Che dengan refleks yang dikondisikan. Wajah Che Che sedingin es dan dia bahkan tidak memandang sekelilingnya dengan mata. . Cahaya menyala di tangannya berubah menjadi cahaya biru dan tiba-tiba menyala. Dalam sekejap, beberapa lusin Pohon Beku End naik, membungkus semua murid Istana Ilahi yang mengisi di dalam. Cabang-cabang es yang tak terhitung jumlahnya yang dingin menusuk tulang membentang, menusuk dengan kejam dan menusuk tubuh mereka … Namun, di bawah udara dingin, sebelum darah mereka bahkan bisa mengalir keluar, mereka sudah membeku. Bahkan kehabisan kehidupan mereka, telah berubah sangat lambat di bawah udara dingin ini. Dalam rentang pendek> Ketika tumpang tindih jeritan keputusasaan ini bersama-sama, itu seperti pemakaman untuk orang mati yang berasal dari kedalaman terendah neraka!