Against the Gods – Chapter 938

shadow

Against the Gods – Chapter 938

Peluang Realm Dewa

Yun Che menenangkan pikirannya dan fokus, mengedarkan kekuatan Dewa Kemarahan dengan sedikit kekuatan pemurnian Sky Poison Pearl. Telapak tangannya perlahan bergerak turun dari dada Mu Bingyun sampai ke perut bagian bawahnya sebelum bergerak kembali ke atas. Selama proses ini, alisnya mencubit lebih kencang.

Meskipun racun dalam tubuh Mu Bingyun kuat, itu jauh lebih rendah daripada racun yang telah ditimbulkan oleh Jasmine dan juga tidak beracun seperti racun iblis yang sebelumnya dimiliki Honger. Namun, hanya ada sedikit jejak racun setan di tubuh Hong saat itu; itu mungkin baru saja menginvasi dia pada waktu itu, tepat sebelum dia disegel di dalam Peti Mati Keabadian. Akibatnya, dia dengan mudah bisa sepenuhnya membersihkan racunnya.

Namun racun Mu Bingyun … menurut Mu Xialan, dia telah terinfeksi oleh racun ini seribu tahun yang lalu dan tidak bisa menyembuhkannya selama itu sepanjang waktu. Mampu bertahan selama seribu tahun tentu berarti bahwa dia mengandalkan sejumlah besar harta untuk secara paksa melestarikan hidupnya. Sangat mudah untuk membayangkan seberapa jauh racun itu bisa menyebar ke seluruh milenium.

Tidaklah mengejutkan bahwa racun ini telah sepenuhnya menyerang tubuh jiwanya dan bahkan mengambil bentuk untuk menjadi roh racun. < / p>

Selain itu, itu adalah roh racun tingkat tinggi yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Roh beracun adalah hal yang telah dia lihat berkali-kali sebelumnya. Hanya racun tingkat tinggi yang bisa melahirkan roh racun. Kembali ketika dia menemani Yun Gu di Benua Azure Cloud untuk berlatih kedokteran, dia telah melihat puluhan roh beracun. Kembali ketika dia mengeluarkan racun dari tubuh Chu Yuechan, racun dingin di tubuhnya juga telah melahirkan roh racun … tapi itu semua adalah roh racun tingkat rendah dengan kesadaran tingkat rendah.

Namun, roh racun yang lahir dari racun Mu Bingyun jelas sudah memiliki kesadaran tingkat tinggi, bahkan begitu banyak sehingga memiliki kekuatan hidup mandiri. Lifeforce itu lahir dari garis hidup Mu Bingyun dan mereka benar-benar terhubung. Jika roh racun mati, tidak ada pertanyaan bahwa dia akan mati juga. Di sisi lain, jika Mu Bingyun meninggal, tidak hanya roh racun tidak menghilang, itu akan benar-benar menjadi entitas independennya sendiri.

Dengan demikian, jika dia ingin membubarkan racun di tubuhnya, dia harus menghilangkan roh racun. Dan jika dia ingin menghilangkan roh racun, dia harus memutuskan hubungan antara garis hidup Mu Bingyun dan roh racun.

“Fiuh … betapa merepotkan,” gumam Yun Che.

Api Phoenix menyala di telapak tangannya ketika dia mengangkat tangan kanannya. Itu menggantung di udara di atas dada Mu Bingyun dan kemudian perlahan-lahan turun. Dibungkus dalam kekuatan Dewa Kemarahan, itu langsung tenggelam ke tubuh Mu Bingyun.

Yun Che benar-benar terdiam saat seluruh tubuhnya benar-benar diam, selain dari butiran keringat yang perlahan-lahan menyelinap ke dahinya.

Postur ini dipertahankan selama satu jam penuh. Kemudian, mata Yun Che tiba-tiba terbang terbuka saat dia mengangkat kedua tangannya.

Hss!

Diikuti oleh suara tangisan melengking yang tidak jelas, seberkas api tiba-tiba melarikan diri dari tubuh Mu Bingyun dan dengan cepat melengkung ke gambar api yang tampak menyeramkan.

Roh racun !!

Roh racun berjuang dengan sekuat tenaga sambil mendesis, seolah-olah ingin menjauh dari Mu Bingyin’s tubuh. Namun, roh racun itu masih beracun. Bahkan roh racun tingkat tinggi dapat dimurnikan menjadi residu di depan kemampuan memurnikan Sky Poison Pearl. Tangan kiri Yun Che melesat seperti kilat dan segera meraih roh racun … Roh racun segera ditutupi oleh lampu hijau sebelum benar-benar menghilang setelahnya.

Namun, Yun Che tidak menghela nafas lega . Ekspresinya sedikit berubah.

Itu adalah … Golden Crow Flames !?

Roh racun itu, serta media yang mengatasinya … jelas api Golden Crow.

Apa yang terjadi?

Orang yang telah melukai dan meracuni Mu Bingyun ribuan tahun yang lalu … adalah seseorang yang memiliki kekuatan Dewa Gagak Emas!

Yun Che sudah tahu bahwa ada orang di Alam Dewa yang memiliki api Gagak Emas. Jasmine sebelumnya memberitahunya tentang “Flame God Realm” yang berisi orang-orang yang mewarisi kekuatan Three Supreme Fire Attribut Beasts; Vermillion Bird, Phoenix dan Golden Crow

Mungkinkah Alam Dewa Api dan Alam Lagu Salju … adalah musuh?

Setelah pemikiran ini terlintas di benak Yun Che, dia segera berkonsentrasi. Mulai dari urat nadi kehidupan Mu Bingyun, dia mentransfer energi surga dan bumi sambil perlahan memurnikan racun api di dalam.

Di luar Snow Congealing Hall, langit tanpa disadari telah menjadi gelap. Selama enam jam penuh, tidak sedikit suara yang bisa terdengar dari dalam Snow Congealing Hall. Tidak diketahui berapa kali Mu Xialan mondar-mandir di luar; seiring waktu terus berlalu, semakin besar ia terbakar dengan kecemasan. Dia mungkin bahkan tidak rileks sesaat pun. Dia khawatir tentang apakah Yun Che benar-benar bisa menyelamatkan Mu Bingyun … dan bahkan lebih khawatir tentang apakah orang yang rendah, tercela, dan menjijikkan ini akan memanfaatkan kesempatan ini untuk melakukan hal-hal yang licik kepada tuannya.

Murong Qianxue dan yang lainnya juga menunggu di luar aula. Tidak seorang pun pergi ke tempat lain dan mereka semua dipenuhi dengan kecemasan. Jika semua ini benar, maka orang yang berbaring di Snow Congealing Hall … adalah leluhur mereka!

Bagaimana ini bisa menjadi masalah kecil?

Di dalam Snow Congealing Hall, Yun Che akhirnya pindah dari tubuh Mu Bingyun. Dengan dahi yang berkeringat, dia menghembuskan napas berat. Seluruh tubuhnya dipenuhi dengan kristal es yang terbentuk oleh keringatnya sendiri.

Tidak mungkin untuk membubarkan semua racun di tubuhnya hanya dalam waktu enam jam. Namun, lebih dari setengah dari racun dalam hidupnya telah dibersihkan dan racun tidak akan lagi menyebar untuk saat ini. Selain itu, di bawah energi langit dan bumi yang padat dan murni, seluruh tubuhnya sekarang dapat memulihkan vitalitasnya sendiri.

Yun Che menyebarkan kristal es di tubuhnya, lalu duduk di kursi es di belakangnya . Dia tidak menggunakan banyak energi fisiknya dalam enam jam itu tetapi beban mental masih cukup berat. Setelah dia mengambil beberapa terengah-engah besar, dia tiba-tiba mulai berbicara pada dirinya sendiri, “Jadi, bahkan peri dari Alam Dewa adalah malas ini, tidak pernah repot-repot bangun setelah bangun.”

“.. . Begitu suaranya jatuh, perempuan berpakaian putih di atas es perlahan-lahan membuka matanya. Dua sinar cahaya yang bahkan lebih dingin dan lebih murni daripada batu giok salju langsung muncul di dalam aula yang diciptakan oleh es beku.

Dia duduk dan mengangkat lengan batu gioknya untuk memeriksa bagian belakang tangannya. Lalu, matanya mendarat di Yun Che. Dia berkata dengan lembut, “Siapa sebenarnya dirimu?”

Suaranya selembut salju yang mengambang, namun juga ringan seperti mata air yang jernih. Tidak ada kejutan, tidak ada sukacita dan tidak ada kegembiraan. Meskipun itu adalah sebuah pertanyaan, itu sangat datar sehingga terdengar seperti pernyataan.

“Aku seharusnya bertanya padamu dulu.” Yun Che sangat kagum pada reaksi Mu Bingyun. Seseorang yang memakai racun api selama seribu tahun, seseorang yang melayang di antara batas hidup dan mati, seharusnya terkejut setelah bangun untuk mengetahui bahwa racun api di tubuh mereka telah melemah dan vitalitas mereka pulih. Namun, dia sebenarnya tenang dan acuh tak acuh, seolah-olah emosinya telah tersegel dalam es.

Jenis ketidakpeduliannya juga beberapa mil di luar detasemen dingin yang digunakan Chu Yuechan untuk mengusir orang lain. Meskipun matanya tidak hangat, mereka tidak kedinginan; meskipun suaranya tanpa emosi, itu selembut angin musim semi yang bersih namun masih tidak bisa didekati, jangan sampai terkecoh ketika mendekati.

“Apakah kamu benar-benar Mu Bingyun, orang yang mendirikan Frozen Cloud Asgard seribu tahun yang lalu?” Tanya Yun Che dengan lugas.

Mu Bingyun bangkit dari tempat tidur es. Begitu pakaian putihnya terkulai ke bawah, seberkas cahaya melintas melewati wajahnya yang bersalju. Dia mengalihkan pandangannya ke luar aula dan berkata dengan lembut, “Sepertinya Xiaolan sudah memberitahumu banyak hal.”

Jawabannya ini tidak diragukan lagi merupakan penegasan diam-diam.

œKetika saya pergi seribu tahun yang lalu, saya sudah bertekad untuk memutuskan semua hubungan dengan dunia ini. Saya tidak pernah berharap bahwa saya benar-benar tidak dapat melepaskannya dan kembali ke sini. Sebagai hasilnya, saya bahkan mendapatkan harapan untuk bertahan hidup. Atau mungkin ini juga takdir yang ditakdirkan oleh surga. “

” Kamu … “Yun Che belum pernah melihat orang yang apatis sebelumnya … dan itu bahkan keindahan yang ekstrem. Dia bertanya dengan penuh tanya, “Kamu akan mati lebih awal tapi aku baru saja menyelamatkanmu, mengapa kamu tidak merasa senang atau gembira?”

Mu Bingyun mengalihkan pandangannya dan dengan tenang menatapnya. œSelama beberapa tahun terakhir ini, saya selalu menunggu kematian. Saya sudah tidak peduli apakah saya hidup atau mati. Sekarang ada harapan saya selamat, saya sebenarnya agak bingung. “

Yun Che. “…”

“Meskipun benar bahwa bisa hidup adalah hal yang baik,” kata Mu Bingyun pelan ketika cahaya di matanya akhirnya menunjukkan sedikit gerakan.

“Saya sudah menjawab pertanyaan Anda, tetapi Anda belum memberi tahu saya siapa Anda.” Mu Bingyun bertanya, matanya menatap lurus ke arah Yun Che. œKarena saya telah terluka parah saat itu, saya telah kehilangan semua kekuatan saya yang dalam dan tidak dapat membubarkan racun dalam tubuh saya. Hal ini menyebabkannya menyerang urat nadi dan jiwaku, yang akan menimpaku. Sangat tidak mungkin untuk menyembuhkan bahkan di Alam Lagu Salju saya. “

” Tapi Anda, seseorang yang jelas-jelas berasal dari alam rendah, mampu menyembuhkan saya ke tingkat seperti itu dalam beberapa jam. Jika ini tidak terjadi pada tubuh saya sendiri, saya tidak akan pernah percaya. Yun Che, kamu benar-benar orang yang luar biasa. “

Yun Che mencondongkan tubuh ke depan dan berkata dengan kaget,” Bagaimana kamu tahu namaku? “

” Dalam beberapa tahun terakhir , karena saya tahu bahwa saya tidak perlu hidup lama, tempat ini selalu ada di pikiran saya. Saya telah mengunjungi Frozen Cloud Asgard tiga kali. Pertama kali adalah ketika Frozen Cloud Asgard baru saja mengalami musibah. Kali kedua kami datang, Anda sudah ditunjuk sebagai Asgard Master yang baru. Pada saat itu, saya merasakan bahwa Anda telah benar-benar berhasil mempelajari Frozen End Divine Arts dengan paksa dan bahkan menggabungkannya dengan nyala api Golden Crow atribut yang bertolak belakang. Saat itulah saya merasa Anda luar biasa. Hari ini adalah kunjungan ketiga kami dan Anda membuat saya takjub lagi karena kekuatan Anda yang dalam telah meningkat dari Alam Mendalam Kaisar ke Alam Mendalam Yang Berdaulat hanya dalam dua tahun. 

“…” Yun Che sedikit kaget. Mu Bingyun sebenarnya telah datang ke sini dua kali dan bahkan telah memperhatikannya!

“Di Snow Song Realm, pertumbuhan seperti ini tidak ada yang luar biasa, tetapi di Blue Pole Star ini yang memiliki hukum tingkat rendah dan tipis energi keruh, bisa dikatakan luar biasa. Selain itu … “Mata Mu Bingyun bersinar dengan kilau kristal es. “Kamu bahkan penguasa Sky Poison Pearl, harta ilahi kuno.”

Yun Che perlahan bangkit dari kursi es. Namun, dia langsung mengerti dalam benaknya, namun sudah terlambat untuk menutupi atau mencari alasan. Dia hanya bisa berbicara tanpa daya. “Baiklah … Kamu menang.”

Persetan! Hanya dari melihat matanya, dia sebenarnya terlempar sedikit lengah!

Wanita ini, mengapa dia harus memiliki mata yang begitu indah !? Membuat marah! Ini terlalu menyebalkan!

“Sepertinya, itu benar-benar Sky Poison Pearl.” Di dalam mata bersalju Mu Bingyun yang bahkan bisa membuat bintang-bintang di langit kehilangan warnanya, sedikit kejutan yang sebenarnya akhirnya terlintas .

“Jangan khawatir, saya tidak akan memberi tahu siapa pun tentang masalah ini. Karena kamu menyelamatkan hidupku, bagaimana mungkin aku bisa melakukan sesuatu yang bisa membahayakanmu? Tanpa perlu peringatan atau permintaan Yun Che, Mu Bingyun telah mengambil inisiatif untuk mengangkat masalah ini. Menutup matanya, dalam sekejap, rasanya seolah seluruh Snow Congealing Hall telah meredup sedikit. “Karena itu adalah Sky Poison Pearl, sepertinya umurku>

Meskipun dia sudah lama mempersiapkan diri secara mental, ketika Mu Bingyun langsung melihat … atau lebih tepatnya, ketika dia” tertipu “untuk mengekspos Langit Racun Mutiara, dia masih merasa sedikit sedih. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya. “Adil … Peri Mu, kamu seharusnya tidak melihat Sky Poison Pearl sebelumnya, kan? Selanjutnya, menurut pengetahuan saya, bahkan di Alam Dewa Anda, Sky Poison Pearl hanyalah rumor dan belum pernah dilihat oleh siapa pun. Bagaimana Anda begitu yakin bahwa saya menggunakan Sky Poison Pearl untuk mengeluarkan racun di tubuh Anda? “

Mu Bingyun dengan lembut berkata,” Itu hanya dugaan yang tiba-tiba melintas di benak saya. Racun di tubuhku sudah ada selama seribu tahun dan aku lebih sadar daripada siapa pun tentang kekuatannya yang mengerikan. Bahkan kakak perempuan saya tidak bisa berbuat apa-apa. Tapi, Anda sebenarnya bisa mencapai kemajuan seperti itu dalam waktu singkat. Mustahil bagiku untuk tidak memikirkan legenda yang berasal dari Era Primordial. “

” … “Sudut bibir Yun Che berkedut. Sepertinya yang terbaik adalah lebih berhati-hati ketika merawat luka orang lain di masa depan. Dia harus memperlambat langkahnya sebanyak mungkin. Racun yang bisa dimurnikan dalam sepuluh napas, harus diseret dari sepuluh hari menjadi setengah bulan! Namun, racun dalam tubuh Mu Bingyun terlalu kuat dan hidupnya dalam bahaya, jadi dia tidak mungkin mengampuni upaya sama sekali.

Hanya menghadap ke belakang, emosi Yun Che akhirnya bisa sedikit mereda. Warna di matanya sedikit berubah dan dia akhirnya tidak bisa menahannya lagi. “Peri Mu, aku benar-benar yakin bahwa aku akan dapat memurnikan semua racun dalam tubuhmu dalam satu bulan. Setelah itu, esensi Anda yang rusak dan energi yang dalam harus bisa pulih dengan cepat juga. Namun, saya tidak menyelamatkan Anda tanpa biaya … Saya memiliki kondisi. “” Silakan bicara. “Suara Mu Bingyun masih sangat ringan dan lembut, seolah-olah itu salju yang beterbangan di angin. Yun Che mengangkat kepalanya dan berbicara sambil menekan kegembiraannya, “Aku ingin kamu … untuk membawaku ke Alam Dewa!”