Against the Gods – Chapter 960

shadow

Against the Gods – Chapter 960

Berjuang Ji Hanfeng

Yun Che seperti bidat yang diciptakan oleh surga yang dikirim ke alam fana. Penampilannya benar-benar menghancurkan pengetahuan umum semua orang yang hadir. Dia melakukan itu di Benua Langit yang Mendalam, lalu Alam Iblis Ilusi.

Dan sekarang, dia melakukan hal yang sama di Alam Dewa.

Sepertinya pedang Yun Che telah menghancurkan ke dalam benak setiap orang yang hadir, menyebabkan mereka terkejut tanpa kata-kata untuk waktu yang lama.

Sudah tidak bisa dipercaya bahwa dia telah mengalahkan Li Mingcheng, tetapi sekarang, kekuatannya yang dalam telah meledak secara eksplosif meningkat lagi dan dia telah menggunakan satu serangan … untuk memaksa Ji Hanfeng kembali!

Ji Hanfeng adalah murid resmi Balai Salju Pembekuan dan dia telah berkultivasi di sana selama sekitar dua puluh tahun. Dia bisa mengawasi ujian murid baru dari Freezing Snow Hall membuktikan bahwa dia kuat dan cukup berpengalaman untuk melakukannya.

Namun dia telah dipaksa kembali oleh pedang seorang peserta ujian yang hanya di Realm Mendalam Sovereign !

Dampak adegan ini tidak dapat dilukiskan. Hampir semua orang di sana merasa terpesona, seolah-olah mereka mungkin bisa bermimpi.

Ji Hanfeng, yang melarikan diri tiba-tiba, terus berjungkir balik sampai dia berada tiga ratus meter jauhnya. Ketika dia mendarat, sensasi jantung yang berdebar yang dia rasakan sebelumnya masih ada di sana. Ini sangat mengejutkannya dan pada saat yang sama, dia merasa lebih terhina. Dia benar-benar telah dipaksa pergi oleh pedang seseorang yang sebelumnya dia anggap sebagai lelucon … sekarang itu adalah lelucon raksasa !!

Tapi tidak peduli seberapa enggan dan tidak percaya dia, dia tidak akan lagi berani memegang Yun Che menghina. Itu karena teror serangan itu tepat di depan matanya.

Ji Hanfeng menggertakkan giginya dengan keras. Dia mengulurkan tangan dengan meraih dan mengambil longspear perak dari cincin spasialnya. The longspear adalah sembilan kaki panjang, seluruh tubuhnya berkedip dengan cahaya perak beku. Seketika tombak itu muncul, itu benar-benar disertai dengan raungan naga bergema.

“Naga Burst Spear!” Beberapa murid Hall Salju yang Membeku berseru dengan kaget.

Sebagai murid resmi Membekukan Snow Hall dan pengawas ujian ini, dia benar-benar mengeluarkan Dragon Burst Spear. Jelas bahwa Ji Hanfeng takut pada Yun Che !!

“Yun Che, kamu bangga dengan serangan itu sebelumnya, bukan?” Tatapan Ji Hanfeng menjadi gelap ketika suaranya membawa suara dia menggertakkan giginya dengan marah, “Aku akan segera … mengembalikannya kepadamu sepuluh kali lipat!”

“Tidak peduli berapa banyak sampah dari dunia bawah yang berjuang, mereka selamanya akan tetap menjadi sampah !!”

Saat ia melampiaskan pikirannya, Ji Hanfeng mengangkat Naga Burst Spear. Dia tidak pergi ke udara tetapi malah berjalan di tanah, lurus seperti panah. Dengan setiap langkah yang diambilnya, ujung tombak itu seolah memanjang. Kemudian, di tengah raungan yang keras, langkah kakinya menjadi lebih berat ketika Dragon Burst Spear menusuk Yun Che.

Pada saat itu, tanah di bawahnya segera menjadi bubuk yang hancur dan Dragon Burst Spear mengeluarkan sangat naga resonan mengaum. Seolah-olah tubuhnya telah berubah menjadi Naga Sejati berwarna perak saat menerjang Yun Che dengan kekuatan naga tanpa batas.

Di bawah raungan naga ini, semua praktisi yang hadir merasa seolah-olah semua darah dan mendalam energi dalam tubuh mereka gelisah. Hati mereka juga tiba-tiba merasa seperti mereka menyusut.

Dengan Ji Hanfeng ditambahkan ke Dragon Burst Spear, kekuatan tombak ini benar-benar menjadi menakutkan ini !!

Sebuah pikiran melintas dalam benak semua orang yang hadir: Bagaimana mungkin Yun Che menerima serangan ini !?

Alis Yun Che merosot saat nadi di kedua lengannya menonjol keluar. Di bawah kekuatan yang mengejutkan seluruh kerumunan praktisi yang mendalam, dia sebenarnya tidak mundur sama sekali dan tiba-tiba maju. Pedang Pembantai Iblis Pemukul Surga langsung hancur, menyambut Dragon Burst Spear.

Crack !!

Pedang dan tombak bertemu dan bunyi logam bergema melalui seluruh Aula Utama Pembekuan Salju . Dengan dua orang ini di intinya, batu ilahi di bawah kaki mereka semua telah terbang setelah pecah.

Kaki kedua belah pihak telah tenggelam jauh ke dalam tanah, namun tidak satu pun mundur satu langkah. Ji Hanfeng mencengkeram Dragon Burst Spear dengan kuat dan rasa tidak percaya yang lebih kuat dari yang sebelumnya muncul di dalam pandangannya. “Kamu … kamu benar-benar …”

Tombak ini membawa kemarahan dan penghinaan yang dia rasakan karena dipaksa kembali oleh serangan Yun Che sebelumnya. Tidak hanya dia mengeluarkan Dragon Burst Spear, dia bahkan menyerang dengan kekuatan penuh dan tidak menahan sedikitpun karena dia ingin menghancurkan Yun Che menjadi debu.

Namun, tombak yang menahan kekuatan penuhnya sebenarnya telah diterima oleh Yun Che … dan ini adalah konfrontasi langsung, tanpa trik dangkal!

“Haaah !!”

Saat dia mengeluarkan raungan keras, Tombak Ji Hanfeng menarik dan kemudian tiba-tiba melesat mundur dan pedang Yun Che juga dengan kuat bangkit untuk menemuinya.

Dentang !!

Naga Meledak Tombak dan Surga Memukul Pedang Pembunuh Iblis Pedang bertabrakan sekali lagi. Di bawah suara gemuruh yang menggoncang surga, kedua pihak telah tersentak terpisah oleh kekuatan yang sangat besar. Yun Che kehilangan keseimbangannya sementara Ji Hanfeng benar-benar memutar tubuhnya terbalik di langit. Rasa dingin yang tak tertandingi menyertai ujung tombak saat ia menyapu ke bawah.

“Pemakaman Badai Salju !!”

Pedang berat itu secara alami tidak gesit seperti tombak dan Yun Che belum sepenuhnya menguasai Pedang Pembantai Iblis Pembunuh Setan yang baru lahir ini. Sebelum Yun Che punya waktu untuk memblokir menggunakan pedangnya, tombak sudah dengan kasar menyapu, mengirimnya terbang. Dia secara paksa menekan energi yang berputar dan darah di dalam tubuhnya saat dia membanting ujung pedangnya ke tanah. Dia dengan cepat menghentikan dirinya sendiri di tengah suara pedang yang menusuk telinga yang membajak di tanah.

Pada saat yang hampir bersamaan ketika dia menghentikan tubuhnya, Ji Hanfeng sudah terbang dari atas. Dengan tombak yang menyerupai naga, dia langsung menabrak.

Yun Che tidak mengangkat kepalanya. Kedua lengannya langsung berlipat tiga saat suara letusan sendi bergema. Pedang Pembantai Iblis Penyembah Surga diayunkan dengan kekuatan penuh dan gemuruh dahsyatnya benar-benar menekan teriakan Naga Burst Spear.

Bahkan jika Yun Che tidak terluka berat, darah dan energi di tubuhnya pasti akan berada dalam kekacauan setelah dikirim terbang oleh serangan tombak Ji Hanfeng sebelumnya. Karena serangan tindak lanjutnya secepat kilat juga, tidak pernah dalam mimpinya Ji Hanfeng akan berpikir bahwa Yun Che mampu menstabilkan tubuhnya, apalagi langsung melakukan serangan balik. Ini tidak semua, yang bertemu dengannya adalah pedang yang mungkin tidak sedikit pun lebih lemah dari sebelumnya.

Boom !!

Tanah di bawah kaki Yun Che sekali lagi pecah karena keduanya kakinya hampir seluruhnya tenggelam ke lantai. Ji Hanfeng, yang memiliki pengaruh dari udara, seperti daun mati disapu angin kencang. Dia telah dikirim membalik ke belakang.

Yun Che tidak mengejar dan membuat serangan lanjutan. Sebaliknya, pedang itu tiba-tiba tenggelam dan menghantam tanah. Baru setelah beberapa saat dia mengangkatnya lagi. Namun napasnya, akhirnya menjadi berat.

Ji Hanfeng mendarat keras dan jatuh selusin langkah dengan sisa energinya. Dia tampak agak celaka ketika energi dan darah di tubuhnya bergejolak tanpa henti. Namun, setelah melihat keadaan Yun Che, dia tertawa. “Jadi begitu. Anda benar-benar mengandalkan pedang itu. Heh, pedang itu pasti cukup berat kan? Saya bertanya-tanya berapa kali lagi Anda dapat mengangkatnya !! 

Yun Che, … 

Kata-kata Ji Hanfeng langsung menargetkan titik lemah Yun Che. < / p>

Perbedaan antara budidaya yang mendalam Yun Che dan Ji Hanfeng terlalu besar. Itu jelas bukan hanya bidang perbedaan besar tetapi jurang alami dari cara ilahi. Bahkan dengan tingkat pertumbuhan eksponensial Evil God Arts dan kekuatan tubuh yang melampaui rakyat jelata lainnya, itu masih tidak setara dengan budidaya Ji Hanfeng di tingkat keenam dari Divine Origin Realm. Itu hanya dengan bantuan pedang kuat Heaven Smiting Devil Slayer Sword yang mungkin dia nyaris tidak bisa memasuki jalan buntu sementara.

Setelah Honger memakan Pedang Setan Malam Abadi, kekuatan Pedang Setan Surga yang meledak secara eksplosif meningkat tetapi itu juga secara eksplosif menambah bobotnya. Berat yang mencapai hampir lima juta kilogram bukanlah sesuatu yang bisa dikendalikan Yun Che saat ini. Dalam keadaan normal, bahkan mengangkatnya sangat sulit. Bahkan di bawah kondisi Api Penyucian, melambaikannya tiga puluh kali hampir mencapai batasnya.

Apalagi menggunakannya dengan kekuatan penuh untuk pertandingan kematian sebelum dia.

Meskipun dia hanya menyerang tiga kali, ini sudah membuat kedua lengannya mati rasa, napasnya acak-acakan.

“Mari kita lihat berapa lama … kau bisa terus berjuang untuk!”

Ji Hanfeng dengan cepat menjadi stabil energi dan darah di tubuhnya dan terbang.

Dentang! Boom!

Boom !!!

Tanah retak terbuka dan batu pecah beterbangan di seluruh tempat saat seluruh aula utama bergetar sedikit. Suara pedang dan tombak yang menyerang seperti suara jam di surga tanpa henti membunyikan belnya. Setiap suara booming seolah-olah berdebar di hati penonton.

Wajah setiap peserta ujian yang baru saja lulus sudah pucat pasi. Mereka terus menerus mundur semakin jauh ke belakang. Mereka secara tidak jelas merasa bahwa jika mereka tidak mundur lebih jauh, hanya suara ledakan yang tampaknya mengandung kekuatan ilahi akan memberi mereka cedera internal.

Mereka benar-benar dapat menerima bahwa Ji Hanfeng sekuat itu tetapi Yun Che¦ sebenarnya juga sangat kuat.

Mereka percaya bahwa bahkan jika mereka melepaskan semua energi yang mendalam di tubuh mereka, mereka tidak akan mampu menciptakan kekuatan yang mengerikan seperti itu. Namun Yun Che, dengan satu serangan demi serangan … teknik rahasia macam apa yang dia gunakan atau mungkin, monster seperti apa yang bisa melepaskan kekuatan ilahi yang mengejutkan dengan tubuh hanya pada tingkat kelima dari Realm Realm Sovereign Realm?

Terutama para praktisi mendalam yang berada dalam kelompok yang sama dengan Yun Che. Di tengah keterkejutan mereka, mereka semua mengingat ketika mereka memperlakukan Yun Che sebagai lelucon karena mereka selalu percaya diri mereka lebih kuat. Mereka bahkan pernah menertawakannya beberapa kali sebelumnya, menyebabkan mereka merasa agak malu.

Mu Xiaolan, yang selalu memperlakukan Yun Che karena beberapa pelemah wilayah lebih rendah terpana dan sejenak terdiam. Ini karena bahkan dia merasa sulit untuk menerima kekuatan penuh Ji Hanfeng Dragon Burst Spear. Namun Yun Che menerimanya pukulan demi pukulan!

Wajah Mu Fengshu terus berubah karena semakin banyak kejutan telah lama menggantikan kemarahan di dalam hatinya. Pada saat yang sama, dia mulai menyadari bahwa itu adalah Li Mingcheng yang berkomplot melawan Yun Che pertama … mungkin itu bukan hanya ucapan acak.

Zhi Mo, apa yang sebenarnya terjadi sebelumnya? Ceritakan dengan detail lengkap! Mu Fengshu tiba-tiba berteriak pada murid Aula Salju Pembeku di sebelah kanannya.

Hati murid Beku Salju bernama Zhi Mo bergetar. Dia segera menjawab, “Master Hall Utama, sebelum … sebelum dalam ujian Realm Es Mendalam, Yun Che telah mendapatkan tempat pertama. Li Mingcheng menuduh Yun Che selingkuh dan mengusulkan pertukaran pukulan untuk memverifikasi penempatannya. Namun¦ hasilnya, Li Mingcheng kalah. Lalu … Lalu … “

Zhi Mo ragu-ragu, sedikit mengertakkan giginya dan kemudian melanjutkan,” Kemudian Li Mingcheng tiba-tiba menyerang Yun Che dan targetnya bahkan merupakan titik vital. Dia tidak pernah menyangka bahwa Yun Che akan melakukan serangan balik … “

” Bajingan !! “Kulit Mu Fengshu menjadi gelap saat dia berteriak marah.

Zhi Mo dengan cepat menunduk. “Master Hall Utama, tolong tenangkan amarahmu.”

“Tidak peduli alasannya, dia harus membayar dengan nyawanya setelah berani melukai Mingcheng sedemikian rupa!” Mu Fengshu bergumam dengan suara yang sangat suram.

Namun ledakan lain terdengar ketika dua arus kekuatan besar meledak di langit. Sosok dua orang menembak pada saat yang sama dari dalam mata badai. Yun Che mendarat jauh. Tubuhnya menjadi lembut saat Pedang Pembunuh Setan Surga Memukul berat menusuk tanah.

Yun Che kemudian mengangkat pedang, keringat hangat mengalir turun ke seluruh tubuhnya saat dia bernapas berat. Setelah bertemu dengan pukulan Ji Hanfeng dua puluh kali berturut-turut, seluruh tubuhnya menjadi lemas di bawah beban besar Pedang Pembunuh Iblis Pemukul Surga. Kedua lengannya benar-benar kehilangan semua perasaan dan serangan dari sebelumnya mungkin adalah kekuatan terakhir yang bisa dia keluarkan. Mengikuti keturunannya, dia hampir tidak bisa mengangkat Pedang Pembunuh Iblis Surga Smiting sekali lagi.

“Ha..ha … ha …” Napas Ji Hanfeng juga sangat kasar dan dadanya naik-turun dengan keras. Namun, energi yang ditinggalkannya jauh melebihi apa yang bisa dikerahkan Yun Che. Melihat kondisi Yun Che saat ini, matanya melebar saat dia tertawa terbahak-bahak. Tidak memberi Yun Che sedikitpun kesempatan untuk bernafas, dia memusatkan semua kekuatan yang dia tinggalkan ke Dragon Burst Spear, secara langsung mengincar ruang di antara alis Yun Che.

“Oh tidak !!” Mu Xiaolan tangan mengencang ketika ekspresinya berubah.

Karena tombak dari Ji Hanfeng ini mengejutkan pukulan maut yang tidak memberikan jalan keluar.

Dan Yun Che jelas telah menghabiskan seluruh kekuatannya; tidak mungkin baginya untuk menerimanya kali ini.

Seolah-olah dia sudah melihat dirinya menusuk Yun Che, kesenangan intens mengalir dalam hati Ji Hanfeng. Dan pada saat ini, ketika kepala tombak menunjuk kepadanya bahwa dia melihat Yun Che perlahan mengangkat kepalanya untuk mengungkapkan senyum jahat.

Dingin yang tak dikenal tiba-tiba menyerang jiwanya, menyebabkan seluruh tubuhnya menjadi kaku, menyebabkan gerakannya melambat. Tubuh Yun Che tiba-tiba meledak dengan aliran udara. Saat dia hendak mendekati Yun Che, Ji Hanfeng, yang telah menggunakan semua kekuatannya yang dalam dalam serangan itu, tersentak. Dia telah secara langsung terguncang oleh gelombang udara itu. Setelah jatuh kembali, dia mengangkat kepalanya dengan waspada dan melihat Yun Che perlahan bangkit, kedua tangannya di gagang pedang besar yang sangat indah. Energi mendalam merah di tubuhnya melilit liar ketika warna darah yang menakutkan muncul di kedua matanya. Di samping telinganya, terdengar suara jahat Yun Che, “Karena aku sudah melumpuhkan yang satu … Aku mungkin juga melumpuhkan yang lain !!”