Ancient Strengthening Technique – Chapter 1004

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1004

Chapter 1004 – Melakukan Teknik Tangan Tendon Lunak Lagi, Akupunktur Jarum Emas

Qing Shui merasa sangat cemas setelah dia menyelesaikan kalimatnya.

Dia tidak memiliki niat untuk mencemari wanita yang sangat dia hormati dari lubuk hatinya.

Dia berpikir untuk meningkatkan kekuatan Yiye Jiange menjadi Martial Emperor secepat mungkin.

Hanya dengan begitu dia bisa menggunakan Pill Hallow.

Qing Shui gugup ketika dia baru saja berbicara.

Dia tidak berani melakukan kontak mata dengannya.

Namun, dia masih memperhatikannya dengan sungguh-sungguh setelah dia selesai berbicara sehingga dia bisa merasakan ketulusannya.

Dia tidak akan berani mengatakan hal seperti itu di masa lalu.

Tetapi dia mengatakannya sekarang karena dia tidak berniat melepaskan wanita ini.

Jadi ini pertama kalinya dia mengambil inisiatif, meski agak terburu nafsu.

Yiye Jiange menatap mata Qing Shui yang jernih.

Dia memelototinya dan sedikit menundukkan kepalanya.

Dia memiliki pil obat yang diberikan Qing Shui padanya di tangannya.

Dia bisa merasakan gelombang energi yang kuat di atasnya ketika dia melihatnya sebelumnya.

"Berapa banyak yang bisa meningkatkan kekuatan saya?"

Suara Yiye Jiange sangat lembut.

Qing Shui terkejut.

Dia tahu bahwa Yiye Jiange tidak sedang berbicara tentang pil obat melainkan Akupunktur Jarum Emas.

"Ini tergantung pada bakat individu.

Ini mungkin menggandakan kekuatan Anda atau bahkan melipatgandakannya beberapa kali tetapi mungkin juga hanya meningkatkannya sedikit. "

"Apakah kamu melakukan ini di Luan Luan ketika dia masih kecil?"

Yiye Jiange mengangkat kepalanya dan tersenyum pada Qing Shui.

"Iya.

Saya telah melakukan ini pada putri kami ketika dia masih kecil.

Saya telah membantu untuk melakukan akupunktur ketika kami berada di Skysword Sect, "jawab Qing Shui sambil tersenyum.

"Anggap saja karena kamu akan menjadi wanitaku di masa depan dan kamu akan merasa kurang canggung tentang itu ……" Qing Shui menasihati Yiye Jiange, yang telah menjadi diam sekali lagi.

Dia memiliki perasaan yang tak terlukiskan saat dia mengatakan semua itu kepada wanita luar biasa ini yang selalu menjadi seseorang yang tidak boleh tercemar di dalam hatinya.

"Anda menjadi lebih dan lebih mampu sekarang.

Apakah Anda senang berbicara dengan saya seperti ini? "

Wajah Yiye Jiange diwarnai merah.

Ada sedikit keanehan dalam nada suaranya.

Qing Shui segera menggenggam tangannya dan meremasnya.

Saya lakukan!

Qing Shui tertawa sambil menggosok hidungnya dengan tangan lainnya.

Untuk pertama kalinya, wajahnya juga memerah karena itu adalah efek dari darah yang mengalir deras ke kepalanya dalam kegembiraannya.

"Qing Shui, bahkan jika kamu melakukan akupunktur pada saya sekali, sepertinya kekuatan saya tidak akan meningkat terlalu banyak."

Yiye Jiange menggelengkan kepalanya dan mendesah.

"Wanita, kamu luar biasa di hatiku.

Aku memujamu dan ingin sangat mencintaimu.

Sangat sulit bagi saya untuk memaksa diri saya melakukan ini dan Anda tidak pernah memberi saya kesempatan.

Saya baru menemukan keberanian setelah bertahun-tahun.

Namun, saya tidak pernah berniat memaksa Anda.

Saya membawa pil obat di sini yang memungkinkan kekuatan Anda meningkat cukup banyak.

Tapi ini hanya dapat dikonsumsi oleh kultivator tingkat Kaisar Bela Diri, "Qing Shui mengungkapkan pikirannya sambil melihat ke arah Yiye Jiange.

Yiye Jiange terkejut.

"Apakah Anda yakin bahwa saya akan mencapai Martial Emperor setelah akupunktur?"

"Lebih atau kurang.

Saya akan memikirkan cara lain.

Biasanya butuh waktu sekitar setengah tahun, "kata Qing Shui setelah berpikir.

Sebenarnya dia tidak benar-benar berani mengatakan bahwa dia akan dapat meningkatkan kekuatannya dalam waktu satu bulan melalui Duo Cultivation.

"Kamu benar-benar tidak akan bisa melihat apapun jika kamu menutupi matamu?"

Yiye Jiange bertanya pada Qing Shui sambil menatapnya dengan matanya yang anggun dan indah.

"Saya dapat melihat!"

Qing Shui tidak punya pilihan selain mengatakan yang sebenarnya ketika mata indah yang tak terlukiskan itu hanya beberapa inci darinya.

"Betapa jujurnya dirimu.

Datanglah ke kamarku malam ini …… "Yiye Jiange pergi setelah dia selesai berbicara.

Qing Shui menggosok hidungnya dan tersenyum kecut.

Wanita dan anak-anaknya yang sedikit lebih tua semuanya telah diakupunktur sebelumnya.

Meskipun kekuatan tidak akan meningkat secara eksponensial ketika jenis akupunktur ini diterima di usia muda, kecepatan kultivasi akan meningkat.

Jadi wajar untuk mengatakan bahwa efek akupunktur yang dihasilkan paling baik saat diterima di usia muda.

Meskipun tidak ada masalah dalam menerima akupunktur pada usia Yiye Jiange, itu sedikit canggung karena Qing Shui adalah seorang laki-laki.

Ketika Yiye Jiange setuju dengan Qing Shui, dia tahu bahwa dia tidak akan menikahi pria lain dalam hidupnya.

Qing Shui tersenyum.

Dia tidak ingin membiarkan wanita seperti dia pergi, tidak peduli betapa luar biasanya pria itu.

Ini adalah perubahan mentalitasnya.

Jika wanita itu tidak mencintainya tetapi mencintai orang lain di masa lalu, dia akan benar-benar memilih untuk melepaskannya.

Tetapi sekarang, dia menyadari bahwa dia telah berubah.

Pada siang hari, Qing Shui membimbing yang lain dari Klan Qing dalam kultivasi mereka.

Tapi mata Yiye Jiange yang elegan dan wajahnya yang sangat pemalu terus muncul di benaknya.

Qing Shui punya kamarnya sendiri.

Para wanita dan bahkan seluruh Qing Clan tahu bahwa dia berkultivasi di malam hari.

Jadi pada dasarnya tidak ada dari mereka yang akan mengganggunya di malam hari tanpa alasan yang jelas.

Ini masih pagi.

Qing Shui biasanya memasuki Alam Violet Jade Immortal segera setelah hari berikutnya datang dan tinggal di sana sampai langit sedikit cerah, menghabiskan total enam jam.

Setelah makan malam, beberapa pergi ke halaman belakang untuk bercocok tanam sementara beberapa kembali ke kamar pribadi mereka untuk bercocok tanam.

Qing Shui malah berjalan menuju kamar Yiye Jiange dengan gugup.

Jarak antara kamar mereka tidak jauh.

Faktanya, jarak antara kamar Qing Shui dan beberapa kamar wanita juga tidak terlalu jauh.

Mereka pada dasarnya dekat satu sama lain, dengan satu ruangan paling banyak di antaranya.

Tetapi kamar-kamar di sini sangat luas karena semuanya berisi satu ruang tamu kecil dan kamar tidur.

Qing Shui dengan lembut mendorong pintu Yiye Jiange dan itu terbuka.

Dia segera menguncinya setelah masuk.

Dia berada di ruang tamu kecil.

Dia melihat Yiye Jiange di suatu tempat di dekatnya ketika dia menoleh.

Keduanya tetap diam.

Qing Shui masih merasa sedikit canggung sehingga dia hanya bisa tersenyum dan mendekatinya.

Bahkan jika seorang pria tidak tahu malu, dia harus berani pada saat-saat seperti ini.

Dia meraih tangannya saat mereka menuju kamar tidur.

Pada saat ini, Qing Shui menemukan bahwa tangan Yiye Jiange sedikit dingin dan akan bergetar dari waktu ke waktu.

Dia juga menghela nafas dengan sedih pada kenyataan bahwa wanita yang sama ilahi seperti dia selalu lajang.

Qing Shui selalu merasa bahwa Yiye Jiange tidak terlalu memperhatikan hal-hal seperti emosi dan kasih sayang antara pria dan wanita.

Dia tidak bersikap dingin tentang itu tetapi agak acuh tak acuh tentang itu.

Namun, Qing Shui tidak bisa bertanya apa-apa sekarang.

"Kamu sangat gugup?"

Qing Shui menggoda Yiye Jiange sambil memegang tangannya.

"Kamu hanyalah anak nakal di mataku.

Aku tidak gugup sama sekali, "balas Yiye Jiange saat melihat ekspresi menggoda di wajah Qing Shui.

"Senang untuk mendengarnya.

Sebenarnya tidak ada yang perlu dicemaskan.

Selama Anda tidak sepenuhnya siap, saya tidak akan melakukan apa pun.

Beri tahu saya jika Anda sudah siap, "kata Qing Shui dengan ambigu.

Meskipun Yiye Jiange kurang berpengalaman, dia tahu apa yang ingin dikatakan Qing Shui setelah menghubungkan titik-titik itu dan melihat ekspresi aneh di wajahnya.

"Kamu harus ingat apa yang kamu katakan," katanya dengan lemah setelah memutar matanya ke arah Qing Shui.

"Tentu saja.

Saat itu, aku harus membuat Jiange jatuh cinta padaku.

Aku ingin Jiange melepas pakaianku atas kemauannya sendiri di malam pernikahan kita, "kata Qing Shui dengan gagah berani …….

"Pergi ke neraka!"

Yiye Jiange mengetuk kepala Qing Shui.

Gurauan mereka telah meredakan ketegangan.

Keduanya tiba di kamar Yiye Jiange.

Kamar tidurnya tidak ternoda bahkan oleh setitik debu.

Tempat tidur berbulu putih bersalju dan bantal di atasnya membuatnya merasa luar biasa…

Qing Shui tidak terburu-buru melakukan akupunktur.

Dia malah merasakan denyut nadinya dari waktu ke waktu atau menekan titik akupuntur di tubuh, lengan dan bahu dengan tangannya.

Teknik Tangan Tendon Lembut yang Luar Biasa!

Sekarang keterampilan Qing Shui menjadi lebih baik.

Tanpa disadari, Yiye Jiange sudah bersandar di pelukannya dengan lemah.

Kedua tangannya ditempatkan di bahu Qing Shui sementara Qing Shui sedang memijat dan memukul lembut punggungnya dengan kedua tangannya.

"Sayang *, lebih baik kau ingat kata-katamu sendiri.

Jika tidak, aku akan mengabaikanmu selama sisa hidupku. "

Yiye Jiange memberinya tampilan yang sedikit genit dengan matanya yang menawan.

[TL Note: Secara mentah, Yiye Jiange berbicara tentang Qing Shui dengan cara yang menawan seperti bagaimana seseorang akan menyapa seseorang yang membawa banyak masalah kepada Anda namun Anda tidak mau berpisah dengannya atau ketika Anda berada dalam hubungan cinta-benci dengan seseorang .]

Ketika Qing Shui melihat kondisi Yiye Jiange saat ini, dia juga tidak akan meragukan kata-katanya.

Dia benar-benar menyesali apa yang dia katakan barusan, sesuatu tentang malam pernikahan.

Meski begitu, darahnya masih berpacu dari cara dia memanggilnya.

Dia jatuh ke belakang, menyebabkan Yiye Jiange berakhir di atas tubuhnya.

Payudaranya yang gagah dan goyang ditekan rata di dada Qing Shui.

Tekanan dan getarannya sangat mengejutkan.

Karena Qing Shui mengingat kata-katanya, dia tidak akan melahapnya.

Sebaliknya, dia bisa mengirimnya ke surga dengan cara lain.

Dia meletakkan kedua tangannya di bagian belakang tubuhnya yang bulat sempurna dan indah ilahi.

Bahkan dengan pakaian di antara mereka, dia bisa merasakan kelembutan dan kelembutannya.

Sensasi luar biasa itu tak terlukiskan.

"Qing Shui, kemana tanganmu pergi…" tanya Yiye Jiange.

Seluruh tubuhnya lemas dan matanya sudah berkaca-kaca karena senang.

"Aku tidak akan melahapmu.

Saya membantu Anda untuk meningkatkan sirkulasi darah Anda sebelum akupunktur.

Apakah itu terasa enak? "

Qing Shui tertawa tanpa malu-malu.

Kecepatan tangannya yang membelai tubuhnya semakin meningkat.

Qing Shui tiba-tiba merasakan tubuh Yiye Jiange bergetar.

Tubuhnya yang lemas tiba-tiba menjadi kaku sesaat.

Kemudian menjadi lemas bahkan lebih dari sebelumnya.

Seolah-olah dia benar-benar tanpa tulang.

"Jangan bergerak!"

Pipi Yiye Jiange terasa panas saat ini.

Matanya tertutup.

Bahkan bulu matanya bergetar.

Dia tidak berani melihat Qing Shui.

Qing tidak berharap wanita berbudi halus seperti dia akan berada dalam kondisi seperti itu.

Dengan waktu yang cukup lama, Teknik Tangan Tendon Lembut yang luar biasa dapat memuaskan seorang wanita dengan cara lain ketika digunakan pada titik-titik sensitif mereka.

Qing Shui tetap tidak bergerak saat dia memeluknya erat dan tertawa, "Bagaimana keahlian saya?"

"Aku akan mandi!"

Yiye Jiange bangkit dan buru-buru pergi.

Qing Shui hanya melakukan semua ini untuk melonggarkan Yiye JIange.

Tak kurang dari setengah jam, Yiye Jiange muncul lagi terbungkus handuk putih bersalju.

Rambutnya yang halus menutupi bahunya, membuatnya tampak memikat.

Qing Shui terpesona oleh kulitnya yang terbuka yang putih seperti salju.

"Anda tidak perlu menutupi mata Anda lagi.

Hanya saja, jangan menatap… "kata Yiye Jiange lembut sambil duduk di samping Qing Shui.

"Aku hanya bisa melihat punggungmu karena kamu duduk di depanku.

Saya tidak akan melihat apa pun yang ada di sisi depan.

Jangan khawatir jika saya menyentuh apa yang tidak boleh saya sentuh.

Anggap saja karena kau juga akan menjadi milikku di masa depan …… "

"Bocah, berhentilah mengatakan omong kosong.

Saya tahu Anda ingin saya santai.

Jika saya bersedia melakukan ini, apakah Anda masih memerlukan penjelasan lebih lanjut? "

Yiye Jiange memandang Qing Shui.

Qing Shui tertawa.

Dia perlahan mengulurkan tangan untuk melepas handuk mandinya, tubuhnya yang seperti batu giok yang seperti karya surga terungkap di depan matanya.

Kulitnya yang halus dan halus berkilau seperti batu giok.

Leher halusnya panjang dan gundukan di depan dadanya sepertinya bisa masuk tepat ke tangannya.

Mereka tidak besar tapi bulat dan gagah.

Selain itu, mereka memiliki bentuk yang paling sempurna.

Qing Shui mengeluarkan Jarum Emasnya dan mulai melakukan akupunktur tanpa melakukan kesalahan.

Dia tidak menghindari apapun.

Yiye Jiange malah menutup kedua matanya.

Wajah cantiknya merah.

Dia berhenti peduli apakah Qing Shui melihat atau tidak.

Banyak titik akupuntur di tubuhnya setengah bersih dan dia hanya memiliki satu paling banyak yang akan dibersihkan.

Melihat sampai titik ini, Qing Shui sangat bahagia.

Membersihkan titik akupuntur ini akan menjadi peningkatan yang luar biasa.

Kekuatannya dalam pertempuran juga akan meningkat pesat.

Pu!

……….

Memelihara konstitusi, membangkitkan potensi, membersihkan titik akupuntur, memperkuat meridian dan dantian.

Tiga jam berlalu hanya dalam sekejap.

Ada paling banyak 108 jarum di tubuh Yiye Jiange sekaligus.

Mereka menutupi hampir seluruh tubuhnya.

Tentu saja ini juga memungkinkan Qing Shui untuk memperhatikan setiap bagian dari dirinya.

Bahkan ada tiga Jarum Emas di ujung tempat paling pribadinya.

Bahkan Yiye Jiange yang acuh tak acuh merasa sangat malu hingga dia hampir dikalahkan.

Setelah Qing Shui selesai melepasnya satu per satu, dia segera pergi untuk mandi, bahkan tidak berani melirik Qing Shui lagi.

Qing Shui menggosok hidungnya saat dia menyingkirkan semua Jarum Emas.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis