Ancient Strengthening Technique – Chapter 1021

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1021

Chapter 1021 – Ibu dan Putri Dipersatukan Kembali, Keterikatan Emosional selama 36 Tahun

Qing Shui mengendarai Golden Scaled Dragon Elephant dan bergegas menuju Fair Wind City.

Dia memikirkan kata-kata Pak Tua tadi.

Jika Sekte Buddha mengetahui keberadaan Huoyun Liu-Li, mereka pasti tidak akan membiarkan Liu-Li tetap hidup di dunia ini.

Qing Shui merasakan amarahnya membara memikirkannya.

Jika Sekte Buddha benar-benar berani membuat gerakan apa pun pada Liu-Li, dia tidak akan bersikap lunak pada mereka.

Qing Shui berencana untuk mengungkapkan tentang Huoyun Liu-Li ketika dia pergi ke Sekte Buddha.

Tapi kata-kata Pak Tua membuatnya sedikit ragu-ragu.

Namun, Qing Shui memutuskan untuk pergi ke Sekte Buddha dan bertemu Huoyun Peng di lain waktu.

Dia ingin melihat apakah ada yang bisa dilakukan Klan Huoyun.

Qing Shui!

Tepat ketika Qing Shui tenggelam dalam pikirannya, Mo Hongluo memanggilnya dengan lembut.

Qing Shui terkejut.

"Ada apa, Bibi?"

Tidak butuh waktu lama baginya untuk mengetahui situasinya ketika dia melihat Mo Hongluo yang tampak sedikit gugup.

Meski begitu, dia tetap menanyakan pertanyaan itu sambil tersenyum.

Dia pasti senang atau gugup karena dia akan segera bertemu Liu-Li.

"Apakah Liu-Li tahu tentang kita?"

Mo Hongluo bertanya dengan gugup.

Jika Liu-Li tidak tahu tentang dia, akankah lebih baik jika dia tetap tidak mengerti selamanya?

Tidak terlalu buruk untuk hal-hal tetap seperti itu.

Dia benar-benar puas hanya dengan mengetahui bahwa Huoyun Liu-Li telah hidup dengan baik.

"Bibi, Liu-Li tahu keberadaanmu sejak dia masih muda.

Orang tua angkatnya sudah memberitahunya ketika dia masih kecil.

Namanya tetap sebagai Huoyun Liu-Li juga.

Berkat merekalah aku bisa mengetahui keberadaanmu secepat ini juga. "

Qing Shui menjelaskan sambil tersenyum.

"Oh.

Apakah dia membenciku kalau begitu? "

Mo Hongluo sangat tegang ketika dia menanyakan pertanyaan ini.

"Tidak juga.

Karena orang tua angkatnya telah memberitahunya bahwa Anda berdua telah melakukan ini karena putus asa.

Liu-Li baru tahu tentang kalian berdua baru-baru ini. "

"Qing Shui, bisakah kamu memberitahuku beberapa hal tentang Liu-Li?

Saya benar-benar ingin tahu lebih banyak. "

Mo Hongluo meminta Qing Shui dengan sungguh-sungguh.

"Liu-Li adalah gadis yang baik …"

Qing Shui menceritakan pertemuan pertamanya dengan Liu-Li sampai sekarang padanya.

Sementara dia perlahan berbicara, Mo Hongluo mendengarkan dengan tenang di satu sisi dengan senyum tipis di wajahnya.

Mereka telah tiba di Fair Wind City bahkan sebelum mereka menyadarinya.

Qing Shui tersenyum ketika dia melihat ke arah Mo Hongluo yang bertindak sedikit terlalu berhati-hati.

"Bibi, jangan gugup.

Liu-Li sangat ingin bertemu denganmu.

Aku yakin dia akan sangat senang melihatmu. "

"Qing Shui, bisakah kita mendarat di suatu tempat yang lebih jauh dan pergi ke sana dengan kereta?"

"Tentu!"

Qing Shui tahu bagaimana perasaan Mo Hongluo.

Dia pasti merasa bahwa dia telah gagal memenuhi harapan putrinya.

Sebagian besar pikirannya telah terhenti sejak lama.

Mereka memikirkan hari ketika Liu-Li dikirim ke Huoyun Blacksmith Store.

Anak-anak yang ditelantarkan biasanya banyak memikirkan orang tua mereka.

Tetapi tentu saja sebagian besar dengan kebencian, kecuali alasan mereka melakukannya adalah karena mereka tidak punya alternatif.

Mo Hongluo sangat bersemangat.

Dia akan segera bertemu dengan daging dan darahnya sendiri, bayi berkulit putih dan seperti giok sejak saat itu.

Anak yang dengan enggan dia berikan kepada orang lain saat itu.

Duka dan penderitaan yang dia rasakan saat itu tetap segar dalam ingatannya, masih terasa menyakitkan bahkan sampai sekarang.

Mereka naik kereta binatang dan melanjutkan perjalanan mereka ke Qing Residence di Fair Wind City.

Mereka tiba di pintu masuk Kediaman Qing segera dan kereta binatang itu pergi.

Mo Hongluo berdiri di pintu masuk saat dia menatap manor, merasa sangat emosional di dalam hatinya.

"Bibi, ayo kita masuk!"

Qing Shui memberi tahu Mo Hongluo sambil tersenyum.

"Qing Shui, apakah ini rumahmu?"

"Ya, saya baru saja membeli tempat ini.

Itu juga akan menjadi rumahku mulai sekarang. "

Qing Shui masuk ke dalam Kediaman Qing bersama Mo Hongluo saat mereka berbicara.

Kediaman Qing ini tidak memiliki penjaga.

Mungkin mereka akan memilikinya di sini di masa depan, tetapi untuk saat ini dia tidak punya rencana untuk melakukannya.

Saat mereka masuk, mereka melihat beberapa anak bermain-main di kejauhan.

Baik Huoyun Liu-Li dan Luan Luan ada di sekitar.

"Ayah!"

Tepat pada saat itu, Qing Yu berlari menuju Qing Shui dengan kecepatan kilat begitu dia melihatnya dan memeluknya.

Huoyun Liu-Li juga berbalik untuk melihat ke arahnya.

Tapi dia tampak terkejut begitu dia menatap wanita cantik di sisi Qing Shui.

Dia merasa agak aneh.

"Nak, apa kau nakal?"

Qing Shui bertanya sambil tersenyum padanya.

"Yu’er paling patuh.

Mengapa saya menjadi nakal? "

Qing Yu terkikik dan mengedipkan mata bulat besarnya.

Mo Hongluo menatap Huoyun Liu-Li tanpa berkedip.

Dia bisa mengatakan bahwa gadis ini adalah putrinya sendiri hanya dengan sekali pandang karena Liu-Li sangat mirip dengannya, terutama matanya.

Huoyun Liu-Li juga merasakan hal yang sama.

Tiba-tiba, dia sepertinya telah menyadari sesuatu, sebelum dia berbalik ke arah Qing Shui dengan tatapan bertanya-tanya.

Qing Shui tersenyum padanya tanpa mengatakan apapun.

Mo Hongluo perlahan berjalan ke arahnya.

"Kamu adalah Liu-Li ……"

Dia sedikit gagap dan dia terlihat sangat emosional.

Matanya memerah dalam sekejap.

Pada saat yang sama, Huoyun Liu-Li juga menatap wanita ini dengan tatapan kosong.

Sekarang, dia sudah menyadari identitas wanita ini.

Dia hanya tidak menyangka Qing Shui bisa membawanya ke sini secepat ini.

"Saya Huoyun Liu-Li.

Kamu siapa?"

Meskipun Huoyun Liu-Li sudah tahu siapa dia, dia tetap mengajukan pertanyaan.

"Putri, kamu benar-benar putriku!"

Air mata Mo Hongluo segera menetes di wajahnya, saat dia melangkah maju untuk memeluk Huoyun Liu-Li dengan erat.

Huoyun Liu-Li tertegun.

Kemunculannya yang tiba-tiba membuatnya merasa seperti berada dalam mimpi.

Ibu, ibu kandungnya.

Dia merasa sangat aneh saat dia dipeluk oleh wanita ini, dia merasakan hubungan aneh di antara mereka.

"Liu-Li, kamu adalah putriku.

Ibu telah mengecewakanmu …… "

"Ibu, aku tahu semua tentang itu.

Tidak mudah juga bagimu. "

Huoyun Liu-Li menghiburnya, saat dia melihat wanita yang matanya sudah bengkak.

Dia juga tidak bisa menahan air matanya sendiri.

Huoyun Liu-Li berpikir bahwa dia tidak akan memiliki perasaan apapun pada ibu kandungnya pada awalnya.

Jika bukan karena fakta bahwa dia tahu bahwa dia berada dalam situasi tanpa harapan saat itu, dia masih akan membencinya.

Meski begitu, masih ada sedikit kebencian di hatinya.

Jika dia tahu bahwa dia tidak bisa membesarkannya, mengapa dia masih melahirkannya?

"Kamu mau memanggilku Ibu?

Liu-Li, saya minta maaf.

Apakah kamu membenci ibu? "

Mo Hongluo bertanya dengan cemas.

Dia menatap Huoyun Liu-Li dengan gembira, namun pada saat yang sama hatinya memilukan.

"Iya.

Aku benci kalian berdua karena melahirkanku saat kau tahu kau tidak bisa membesarkanku. "

Huoyun Liu-Li menjawab dengan lembut.

"Kami berencana untuk melarikan diri ke tempat di mana tidak ada yang mengenal kami, sehingga kami bertiga bisa menetap dan menjalani kehidupan normal.

Tetapi Sekte Buddha dan Gerbang Iblis tidak mengizinkannya dan kami tidak dapat membiarkan mereka menemukan keberadaan Anda.

Karena itu, kami tidak punya pilihan selain memberikan Anda kepada seseorang.

Saat itu, hatiku terasa seperti terkoyak.

Saya masih ingat bagaimana Anda menatap saya saat itu, menangis dan berteriak.

Meskipun kamu masih kecil, kamu sepertinya tahu bahwa aku akan meninggalkanmu.

Tangan kecilmu menggenggam lengan bajuku dan kamu tidak mau melepaskannya… "

Ketika Huoyun Liu-Li mendengar cerita itu dari Mo Hongluo, dia merasa simpul di hatinya telah terlepas dalam sekejap.

Dia kembali ke pelukan erat wanita ini yang memberinya perasaan yang sangat aneh.

Dia merasa sangat dekat dan sayang padanya, seolah-olah ada tali tak terlihat yang menghubungkan keduanya.

Mungkin seperti inilah rasanya hubungan darah.

"Ibu.

Saya menemukan Ibu! "

Huoyun Liu-Li mengangkat wajah cantiknya yang berlinang air mata dan berkata dengan gembira.

Mo Hongluo sangat senang.

Ini adalah hari terindahnya selama 30 tahun terakhir.

Dia mengulurkan tangan untuk menghapus air mata Huoyun Liu-Li, merasa sangat puas.

Dia sangat puas.

"Sekarang setelah saya bertemu dengan putri saya, saya tidak lagi menyesal.

Aku telah memikirkanmu selama 36 tahun ini, tapi aku tidak berani melihatmu karena Sekte Buddha pasti tidak akan membiarkanmu pergi jika mereka menemukan keberadaanmu. "

Dia ingin membunuhku?

Huoyun Liu-Li memandang Mo Hongluo dengan kaget.

"Dasar gadis bodoh, bagaimana ayahmu bisa memaksa dirinya untuk membunuhmu?

Itu yang lainnya. "

Mo Hongluo tahu siapa yang dia maksud.

Qing Shui memperhatikan mereka sambil memegang Qing Yu di pelukannya.

Luan Luan telah membawa beberapa anak lainnya ke halaman belakang.

Mo Hongluo hanya melepaskan Liu-Li setelah waktu yang lama.

Ada senyum puas di wajahnya.

Dia kemudian melihat gadis kecil yang lembut di pelukan Qing Shui.

"Nak, kamu sudah menjadi seorang ibu."

Wajah Huoyun Liu-Li masih berlinang air mata saat dia mengambil putrinya dari lengan Qing Shui.

Senyum bahagia muncul di wajahnya saat dia melihat wajah Qing Yu.

"Yu’er, panggil Nenek!"

Apa itu Nenek?

Yu’er bertanya dengan cemberut penasaran.

Mo Hongluo mencubit pipinya dan tertawa sangat bahagia.

Beberapa dari mereka berjalan menuju halaman belakang.

Saat mereka masuk, mereka menyadari bahwa Klan Qing dan yang lainnya berkumpul di sana.

Secara alami, mereka tidak lupa untuk membuat perkenalan.

Semua orang tahu tentang sejarah Huoyun Liu-Li, jadi mereka tidak menganggapnya aneh.

Qing Yi dengan senang hati mengobrol dengan Mo Hongluo sambil memegang tangannya.

Kesempatan seperti ini jarang terjadi.

Reuni kerabat.

Selanjutnya, mereka telah dipisahkan sejak kelahiran Liu-Li dan baru disatukan setelah lebih dari 30 tahun.

Ini menyayat hati bahkan untuk yang lain, tapi mereka sangat bahagia untuk mereka sekarang.

Orang paling bahagia di ruangan itu masih Mo Hongluo.

Dia tidak pernah berpikir bahwa hari ini akan datang, bahkan dalam mimpinya.

Melihat putrinya yang sudah tumbuh menjadi wanita yang ramping dan anggun, dia sudah menjadi ibu bagi seorang putri di atas itu, dia sangat bahagia dan puas.

Saat itu, dia sebenarnya mengkhawatirkan putrinya selama ini.

Dia tidak berani membicarakannya, apalagi bertemu dengannya.

Sekarang dia datang ke sini hari ini dan melihatnya, dia puas.

Tetapi dia tidak tahu apakah tindakannya akan menyebabkan Sekte Buddha mencari tahu tentang dirinya.

Jika mereka benar-benar menemukan sesuatu, apa yang harus dia lakukan?

Dia tahu bahwa fakta bahwa putrinya dapat tetap aman dan sehat sampai sekarang berarti Huoyun Peng tidak memberi tahu siapa pun tentang dia.

Tidak ada yang tahu bahwa Huoyun Peng dan dia memiliki seorang putri di luar sana.

Ini membuatnya merasa sedikit hangat di hatinya.

Dia sangat menyayangi putrinya.

Huoyun Liu-Li tidak banyak bertanya tentang Huoyun Peng.

Dia sadar bahwa ini adalah situasi yang sangat berbahaya.

Dia tidak akan membiarkan Qing Shui secara membabi buta mengambil risiko, jadi dia tidak ingin mengungkapkan kerinduannya terhadap masalah ini.

Mo Hongluo secara alami menangkapnya.

Dia juga tidak akan mengatakan apa-apa karena dia sudah berencana untuk menyerah setelah ini.

Putrinya masih hidup dan sehat.

Ini sudah akhir yang terbaik.

Adapun kerinduannya terhadap pria itu, dia hanya bisa menguburnya di lubuk hatinya dan menyimpannya di lubuk hatinya selamanya.

Qing Shui dan keluarganya memberi ibu dan putrinya ruang dan pergi ke aula besar.

Banyak orang melihat Qing Shui dengan rasa ingin tahu, sepertinya ingin menanyakan beberapa pertanyaan.

"Bei kecil, jika ada yang ingin kau katakan, katakan saja.

Bukankah sulit untuk menahan diri? "

Qing Shui bertanya sambil tersenyum

"Brother Shui, apakah Anda akan pergi ke Sekte Buddha?"

Qing Bei dengan hati-hati menanyainya.

Faktanya, banyak orang di antara Klan Qing ingin menanyakan pertanyaan yang sama.

Mereka hanya menahan diri.

Sekarang, mereka juga telah memperoleh cukup banyak pengetahuan tentang Sekte Buddha dan Gerbang Iblis melalui rumor dan sadar bahwa mereka adalah sekte yang tangguh.

Tentu saja, mereka juga tahu tentang kisah antara Huoyun Peng dan Mo Hongluo juga, jadi mereka bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Qing Shui.

"Ya, saya pergi ke sana.

Kenapa tidak?

Jika saya tidak pergi ke sana, saya tidak akan datang ke Benua Tengah. "

Qing Shui terkekeh.

"Tapi Sekte Buddha adalah sekte yang sangat tangguh.

Brother Shui, Anda dapat meningkatkan kekuatan Anda dengan sangat cepat.

Mengapa Anda tidak mempertimbangkan untuk menunda ini sedikit lebih lama?

Jika tidak, tidak hanya Anda tidak akan dapat membantu adik ipar, tetapi juga menempatkan diri Anda dalam bahaya besar. "

Qing Bei berkata dengan nada suara yang sedikit cemas.

"Gadis kecil, sejak kapan Brother Shui-mu melakukan sesuatu yang dia tidak percayai?"

Qing Shui tersenyum dan menepuk kepalanya.

Pada saat itu, dia tiba-tiba menyadari bahwa Qing Bei telah tumbuh sangat tinggi dan tidak kecil lagi.

"Bei Kecil, kamu sudah dewasa sekarang.

Apakah kamu sudah menemukan pria yang kamu suka? "

Dia terkekeh.

"Saudara Shui, apakah kamu berpikir untuk mengejarku keluar dari Qing Clan?"

Qing Bei bertanya dengan suara menyedihkan.

Qing Shui menyeka keringat dingin dari dahinya.

"Ketika Little Bei kita menikah di masa depan, syarat pertama kita untuk suamimu adalah menikah dan tinggal bersama klan pengantin perempuan!"

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis