Ancient Strengthening Technique – Chapter 1024

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1024

Chapter 1024 – Keputusan Sekte Pedang Buddha, Resolusi Huoyun Peng

Setelah Qing Shui meletakkan formasi di sekitar Kediaman Qing, dia menjadi lebih lega.

Orang tua dari Sekte Pedang Buddha telah kembali, tetapi mereka tidak akan pernah menyerah semudah itu.

Sekte Buddha tidak pernah menemukan perilaku seperti itu terhadap mereka.

Adapun Gerbang Iblis, Qing Shui tidak khawatir.

Mereka bisa melawan Sekte Buddha dengan kekuatan yang sama, karena mereka juga kuat dalam konteks itu.

Dia tidak perlu menyibukkan dirinya dengan kemampuan mereka untuk bertarung, dan dia merasa bahwa dia mungkin membutuhkan bantuan mereka suatu hari nanti.

Sekte Pedang Buddha!

Sekte Pedang Buddha terletak di Gunung Buddha, yang merupakan wilayah pegunungan yang mengesankan yang memiliki beberapa patung yang diukir secara alami menjadi gambar seorang Buddha.

Di sepanjang gunung, patung Buddha berdiri tegak seperti pedang yang ditancapkan ke tanah.

Pemandangan dari patung-patung ini sangat hidup, dan sangat memikat.

Sekte Pedang Buddha adalah salah satu dari sembilan divisi dari Sekte Buddha yang duduk tepat di Gunung Buddha yang mereka lihat.

Jarak antara masing-masing sekte dari Sembilan Divisi Sekte Buddha, atau Sembilan Sekte, cukup dekat.

Markas umum Sekte Buddha terletak di tengah, dengan sembilan divisi lainnya mengelilinginya.

Sekte Pedang Buddha terletak di suatu tempat di antara sembilan lingkungan ini.

Markas Sekte Buddha sebenarnya dibentuk oleh Sesepuh dari sembilan divisi masing-masing.

Komandan markas adalah Grand Elder, yang memiliki kekuasaan mutlak atas markas itu sendiri.

Sembilan divisi lainnya dikendalikan oleh tuan divisi masing-masing dan penguasa sekte.

Ini adalah informasi yang diterima Qing Shui dari lelaki tua Gerbang Iblis.

Sekte Buddha hanyalah singkatan dari Sembilan Divisi Sekte Buddha.

Markas besar Sekte Buddha lebih unggul jika dibandingkan dengan gelar Sekte Buddha Sembilan Divisi.

Semua sembilan divisi terdiri dari pembudidaya bela diri yang kuat, dan mereka yang berasal dari markas terus-menerus memetik manfaat untuk divisi mereka sendiri.

Biasanya mereka tidak saling berinteraksi kecuali pada saat krisis.

Asosiasi Penatua dari markas akan bergabung untuk memberantas krisis, dan hanya di Asosiasi Penatua masing-masing Sesepuh dari sembilan divisi akan berinteraksi satu sama lain untuk berbagai hal.

Pemilihan Grand Elder didasarkan pada kecakapan bela diri dan kebijaksanaan para kandidat yang dapat dipilih dari salah satu penguasa dari sembilan divisi.

Penatua Agung memiliki kekuatan absolut, jadi semua orang dari sembilan divisi akan bermimpi menjadi Penatua Agung Sekte Buddha, karena mereka dapat memperoleh manfaat yang lebih besar untuk divisi mereka sendiri.

Pada saat itu, dua orang muncul di dalam aula besar di Buddha Sword Sect.

Salah satunya pucat seperti selembar kertas putih, dan keduanya adalah Sesepuh ditugaskan untuk mencegat Qing Shui, tetapi mereka terpaksa melarikan diri kembali ke Sekte Pedang Buddha.

Tidak banyak orang di aula besar.

Selain mereka berdua, ada pemimpin yang mengenakan jubah sutra kuning duduk di tempat bertengger tinggi dengan ketenangan yang tenang.

Dan di samping pemimpin ini berdiri seorang lelaki tua lain yang sedang menatap matanya.

Dia bisa dengan mudah diabaikan, karena dia tidak menonjol sebanyak pemimpin dalam jubah mewah.

Apa artinya ini?

Pemimpin itu memandang orang-orang tua itu, di mana salah satu dari mereka terluka, sementara yang lainnya baik-baik saja.

Auranya kabur, sepertinya tidak stabil.

"Tuan sekte, anak itu mendominasi.

Yang terpenting, binatang iblisnya sangat kuat, kami bahkan tidak bisa menang melawannya…. "

Yang tidak terluka menjelaskan dengan suara rendah.

"Kalian berdua sudah dianggap sebagai yang terbaik di lima benua, namun kamu tidak bisa mengalahkan tunggangan binatang buasnya.

Tampaknya binatang iblisnya telah melampaui kekuatan 10.000 bintang.

Meski begitu, itu hanya bisa mengeluarkan sekitar 5.500 bintang.

Tapi itu tidak berarti kalian berdua tidak memiliki kekuatan seperti itu juga. "

Kata Lord sekte dengan tenang dan perlahan.

"Tuan sekte, binatang iblis itu mampu menghilangkan 10% dari kekuatan kita.

Kami hanya bisa melepaskan kekuatan kurang dari 4.400 bintang. "

Salah satu orang tua menjelaskan dengan suara gemetar.

"Debuff 10% dari kekuatanmu?

Jadi dia menggunakan trik ini untuk melawanmu.

Apa dia benar-benar berpikir bahwa dia bisa melawan kita hanya dengan menggunakan binatang iblis dengan keterampilan membongkar? "

Tuan sekte mengerutkan kening, wajahnya terpampang dengan ekspresi jijik.

"Cukup.

Anda boleh pergi.

Pergi rawat lukamu! "

"Terima kasih tuan sekte!"

Dua dari Sesepuh turun dan meninggalkan aula.

"Paman Ketiga, bagaimana menurutmu?"

Tuan sekte berdiri dan berbalik untuk bertanya kepada seorang pria tua yang berdiri di sampingnya dengan sikap hormat.

"Pemuda ini tampaknya tidak takut pada Sekte Pedang Buddha kita.

Menurutmu apakah seorang pemuda seperti dia yang memiliki binatang iblis yang kuat akan cukup bodoh untuk menggunakan satu binatang iblis untuk melawan kita? "

Pria tua itu berkata dengan tenang, hampir seperti dia bergumam pada dirinya sendiri.

"Saya tahu itu, tentu saja.

Apakah Gerbang Iblis sangat ingin membuat hal-hal buruk bagi Sekte Pedang Buddha kita? "

kata tuan sekte bingung.

"Mengapa Gerbang Iblis menginginkan perang melawan kita begitu anak ini tiba?

Kuncinya ada pada pemuda ini. "

Pria tua yang dikenal sebagai Paman Ketiga itu perlahan membuka matanya yang sejernih air yang tidak tercemar.

"Paman Ketiga, anak dari Peng’er dan Mo Hongluo tidak bisa dibiarkan hidup di dunia ini.

Jika ini keluar, divisi lain dari Sekte Buddha tidak akan pernah mengizinkannya. "

Tuan sekte menggelengkan kepalanya, tampaknya tidak percaya dengan situasi saat ini.

Sudah 30 tahun sejak itu.

Dia pikir semuanya diselesaikan setelah memaksa putranya memutuskan hubungannya dengan Gerbang Iblis, tetapi dia tidak menyangka bahwa mereka memiliki anak bersama dan anak itu akan kembali, mungkin untuk membalas dendam pada Sekte Pedang Buddha.

Dia tidak bisa membiarkan mereka menemukannya secara terbuka seperti ini, dan dia tidak bisa membiarkan masalah ini dibesar-besarkan.

"Jika divisi sekte lain tidak dapat membiarkan kekejaman seperti itu berlanjut, mengapa kita tidak membiarkan mereka menangani situasi ini?"

"Apakah menurutmu mereka akan melakukannya?"

Tuan sekte bertanya sambil melirik ke arah Paman Ketiganya.

"Terlepas dari itu, dia tetap putri Peng’er.

Saya dapat memahami mengapa Anda tidak nyaman melakukan tugas ini.

Biarkan divisi sekte lain atau Sesepuh melakukannya.

Masalah ini menyangkut reputasi Sekte Buddha, itulah sebabnya mereka kemungkinan besar akan menerima tugas ini. "

Setelah dia selesai, dia perlahan menutup matanya dan berjalan keluar dari aula besar.

…….

Di halaman terpencil serupa di dalam Buddha Sword Sect, seorang pria berjubah coklat sedang berlatih fokus pada gerakan pedangnya.

Dia tampak seperti pria paruh baya yang tampan dengan alis lurus dan mata jernih, tetapi ada kepahitan yang tidak berubah dan emosi yang tak terlukiskan dalam ekspresinya.

30 tahun yang lalu, dia datang ke sini atas kemauannya sendiri untuk mengolah dan membersihkan hati dan keinginannya.

Dia terus melakukannya sebagai biksu pertapa, seperti yang lainnya di Sekte Buddha.

Dia telah mencoba yang terbaik untuk melupakan masa lalunya dalam 30 tahun ini.

Saat itu, dia merasa terkungkung dalam hidupnya sendiri, tetapi saat dia dewasa, dia akhirnya bisa memahami banyak hal.

Dia tidak ingin mendorong Klan Huoyun ke jurang maut karena dia, jadi dia hanya bisa menahan banyak hal yang dilemparkan padanya.

Pria ini menghabiskan sebagian besar waktunya untuk penebusan dosa, terlibat dalam pelatihan spiritual, dan mempraktikkan aliran Qi-nya, semuanya demi melumpuhkan dirinya sendiri.

Dia telah memberikan semua cintanya kepada seorang wanita, meskipun hasrat singkat mereka berdua dibagikan bersama.

Meski begitu, dia tidak akan pernah bisa mencintai wanita lain – keputusan yang dia buat 30 tahun lalu.

Dia tidak peduli dengan dunia luar dan terus berkultivasi dengan rajin setiap hari.

Huoyun Peng memiliki bakat yang kuat, hal ini dibuktikan dengan prestasinya dalam menembus Martial Emperor hanya dalam waktu 15 tahun.

Ketika dia menjadi Kaisar Bela Diri, dia belum berusia 40 tahun.

Ayahnya – Huoyun Lie – memberinya pil obat terbaik dan harta karun segera setelah itu, yang sangat mengejutkannya.

Setelah 20 tahun, ia menjadi salah satu kultivator bela diri terbaik di antara lima benua dengan kekuatan 5.000 bintang.

Namun, dia sadar bahwa tingkat kekuatan ini tidak akan menghasilkan perubahan apa pun pada hidupnya, jadi dia memutuskan untuk pergi ke empat benua lainnya selama aktivasi waypoint berikutnya.

Mungkin dia bisa memperluas kekuatannya di sana, dan mungkin setelah sepuluh tahun, dia akan lebih dari mampu untuk bertemu dengannya lagi.

Jika itu bisa dilakukan, dia akan pergi dan mencari putrinya.

Semakin dia memikirkannya, semakin tergila-gila dia.

Dia telah menahan diri untuk tidak memikirkan hal-hal itu, tetapi dia tidak bisa menahannya begitu dia tenang dan dunia di sekitarnya diam.

Hari-hari yang dia habiskan dengan cintanya sangat bahagia dan indah, termasuk saat putrinya lahir….

Saat itu, seorang wanita cantik namun tampak dewasa datang ke halaman.

Dia memiliki sosok ramping dengan fitur yang berkembang dengan baik.

Wanita ini mendekati Huoyun Peng yang sedang melamun dengan pedang di tangannya.

Kakak Peng!

"Lian Jing, bukankah aku mengatakan ini sebelumnya?

Jangan cari aku lagi.

Sudah 30 tahun, kenapa kamu tidak menyerah? "

Huoyun Peng memutar kepalanya ke arah wanita dengan sosok penuh itu.

Ekspresinya adalah pria yang tidak bahagia.

"Aku tahu kamu menyukainya, dan aku tidak pernah berpikir bahwa aku bisa menggantikan posisinya di hatimu.

Tapi dia sudah tidak bersamamu lagi, jadi biarkan aku menjagamu, oke?

Saya tidak butuh apa-apa, saya hanya ingin tetap di sisi Anda.

Begitu Anda menemukan seseorang yang Anda sukai, saya akan segera pergi. "

Lian Jing berkata dengan tenang sambil melihat ke Huoyun Peng.

"Lian Jing, hatiku adalah miliknya dan bukan milik orang lain.

Jangan buang waktumu untukku lagi.

Saya seorang biarawan pertapa sekarang.

Jika Anda benar-benar ingin saya bahagia, silakan temukan seseorang yang Anda sukai.

Dengan begitu, semua orang akan bahagia. "

"Saudara Peng, hatimu hanya berisi Hongluo jadi kamu tidak bisa menerima orang lain.

Tapi kamu telah mengambil alih hatiku, dapatkah kamu mengerti…. "

Suara Lian Jing memudar saat dia mengucapkan kata-katanya, tetapi Huoyun Peng masih bisa mendengar setiap kata dengan jelas.

Lian Jing telah menunggu Huoyun Peng selama 30 tahun.

Dia memberinya senyum pahit, menyadari bahwa dia pada dasarnya bisa memahami perasaan menunggu orang yang mereka cintai untuk jangka waktu yang lama.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat wanita dewasa yang tumbuh dari seorang wanita muda menjadi wanita dewasa dengan sosok yang berkembang dengan baik.

Tidak ada keluhan yang akan dia ucapkan, atau perasaan ketidakpuasan yang akan dia tunjukkan padanya saat dia menunggu dia dengan sabar selama 30 tahun terakhir ini.

Untuk Huoyun Peng, dia bersedia menunggu tidak peduli berapa lama!

Keduanya adalah tipe orang yang tidak bisa mentolerir hal-hal yang tidak masuk akal dalam hidup, jika tidak, mereka tidak akan menjadi seperti sekarang ini.

Namun, keduanya akan melakukan apa saja untuk orang yang mereka cintai tanpa penyesalan, dengan perbedaan menjadi Huoyun Peng untuk Mo Hongluo dan Lian Jing untuk Huoyun Peng.

…….

Dalam sekejap mata, dua hari telah berlalu.

Qing Shui telah tinggal di manor sejak dia kembali, dikunjungi sekali dari Ming Xian.

Lukanya telah sembuh total, tetapi Qing Shui mendesaknya untuk tidak datang berkunjung selama beberapa hari ke depan dan memberitahunya inti dari situasi dengan Sekte Buddha.

Qing Shui adalah orang yang sepenuhnya menyembuhkan Ming Xian, dan Ming Clan berhutang banyak padanya karena itu.

Inilah yang diinginkan Qing Shui, dan dia akhirnya mendapatkannya.

Pengaruh semacam ini membutuhkan sedikit keterlibatan di pihaknya.

Pada hari ketiga, Qing Shui membimbing anggota keluarganya pada pelatihan mereka di halaman sambil bermain dengan Qing Yu dan Qing Long di sela-sela bimbingannya.

Qing Long belum bisa berjalan, jadi dia hanya bisa memeluknya.

Huoyun Liu-Li telah memulai kultivasinya, tetapi diharuskan untuk memakai Gelang Suci setiap kali dia mengembangkan keterampilannya.

Jika dia tidak berkultivasi, dia akan meminjamkan gelangnya kepada mereka yang berlatih kultivasi, itulah sebabnya beberapa anggota Klan Qing akan berkultivasi sepanjang malam, terutama Qing Bei.

Raungan raungan….

Raungan binatang yang berbeda bisa terdengar dari jauh.

Qing Shui melihat ke cakrawala jauh dan melihat lusinan titik hitam datang ke arah kediaman.

Visinya luar biasa, jadi dia bisa melihat sekelompok Swiftshadow Dragons meskipun titik hitam berada jauh.

Meskipun dia tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang kekuatan Naga Bayangan Swift ini, dia memiliki perasaan bahwa orang-orang ini jauh lebih kuat daripada mereka berdua sebelumnya.

Qing Shui menoleh ke Zhu Qing dan menyerahkan Qing Long dari tangannya.

"Qing ‘er, pegang erat-erat putra kita.

Jaga anak-anak lain untukku juga. "

"Qing Shui, hati-hati!"

Zhu Qing berkata dengan nada khawatir.

"Jangan khawatir.

Semuanya akan baik-baik saja."

Qing Shui tersenyum dan kemudian berlutut untuk menghadap Qing Yu.

"Gadisku, tinggallah di sini dan bermainlah dengan bibi.

Kamu harus menjadi baik dan mendengarkan dia! "

Zhu Qing membungkuk dan mengambil Qing Yu dengan tangan satunya.

Pada saat yang sama, anggota lain dari Qing Clan bergegas menuju Qing Shui.

Bahkan mereka yang berada di tengah pelatihan datang untuk mengamati situasinya.

Qing Shui sekali lagi memberi perintah untuk tidak meninggalkan kediaman dan tetap dalam tata letak formasi.

Selama mereka tetap di dalam, tidak ada yang akan terjadi pada mereka.

Qing Shui keluar, memanggil Gajah Naga Skala Emasnya dan terbang ke udara.

Pada saat dia berdiri di langit, dia bisa melihat orang-orang yang datang dari jauh dengan sangat jelas.

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi merasa terkejut ketika dia melihat wajah para pengunjung yang masuk.

Sepuluh pria, masing-masing mengendarai Swiftshadow Dragon dengan cepat menuju ke arahnya.

Sepuluh Swiftshadow Dragons memiliki sayap yang diperpanjang hingga sekitar 80 meter atau lebih, menghalangi sinar matahari untuk menyinari tanah di bawah.

Kepala naga ini ganas, memancarkan aura ganas sedikit lebih rendah dari pada Gajah Naga Bersisik Emasnya.

Namun, ada dua Naga Bayangan Swift yang agak setara dengan aura ganas binatang iblisnya.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis