Ancient Strengthening Technique – Chapter 1028

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1028

Chapter 1028 – Negara Bagian Satu dengan Gajah, Buah Nirvanik, Penampilan Di Qing

Saat ini, Qing Shui dan Golden Scaled Dragon Elephant’s State of One with Elephant bisa membuatnya menampilkan 30% tambahan dari kehebatan Gajah Naga Skala Emas.

Sangat disayangkan bahwa dengan peraturan dunia, dia hanya dapat memiliki sekitar 400 bintang kekuatan, meskipun begitu, ini masih sangat bagus.

Selain itu, Gajah Naga Bersisik Emas sekarang sangat lincah dan memiliki banyak teknik pertempuran yang dapat dilengkapi dengan Qing Shui.

Penghindaran dan kecepatan Pengelakan Gajah Naga Seketika dari Naga Skala Emas sangat tinggi sekarang.

Yang terpenting, ia memiliki armor berskala kuat yang menutupi hampir seluruh tubuhnya.

Selain itu, dengan Keadaan Satu dengan Gajah, Qing Shui tidak hanya memperoleh sekitar 400 bintang dalam kekuatan, tetapi bahkan Gajah Naga Skala Emas memiliki peningkatan kekuatan sebesar 400 bintang.

Itu karena saat ini, dia telah menjadi satu kesatuan dengan Gajah Naga Bersisik Emas.

Ketika Qing Shui menggunakan Big Dipper Sword-nya, dengan kekuatan serangan dua kali lipat dan efek Dominasi Area, dia bisa menyerang dengan kekuatan 10.000 bintang.

Selanjutnya, ketika dia menggunakan State of One with Elephant, dia bisa menggunakan kekuatan Golden Scaled Dragon Elephant dengan lebih baik.

Formasi Empat Fase.

Qing Shui merasa agak terlalu sulit untuk menggunakan ini sekarang karena lawan yang mereka temui sedikit terlalu kuat.

Ketika malam tiba, Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Dia akan meningkat setiap hari, tetapi pada levelnya kemajuan akan lambat.

Bagaimanapun, peningkatan 1,5 bintang dianggap cukup menyedihkan baginya.

Namun, 1,5 bintang adalah kekuatan dari Peak Martial Saint …

Qing Shui masih memprioritaskan pelatihan Teknik Penguatan Kuno.

Ini adalah yayasannya dan dia sekarang berada di fase terakhir dari Lapisan Surgawi ke-7.

Namun, jika dia ingin mencapai terobosan ke Lapisan Surgawi ke-8, sepertinya itu akan memakan waktu yang cukup lama.

Golden Pellet di Dantiannya tidak lagi bertambah besar, tetapi semakin kuat dan kencang.

Qing Shui tahu bahwa ini berarti dia masih bisa tumbuh lebih kuat.

Dulu, Golden Pellet akan semakin kuat sedikit demi sedikit.

Saat itulah dia berada di fase dasar dari Lapisan Surgawi ke-7.

Ketika Golden Pellet tidak lagi tumbuh lebih besar, itu akan berada di fase perantara dan akan dianggap di fase selanjutnya ketika itu benar-benar kokoh dan substansial, mencapai tahap kesempurnaan agung untuk Lapisan Surgawi ke-7.

Saat itulah dia akan memiliki kesempatan untuk mencapai terobosan.

Teknik Penguatan Kuno membuat tubuh Qing Shui memiliki tubuh Raja Marionette Sembilan Yang, Tubuh Buddha Sembilan Yang, dan Tubuh Yang Ekstrim.

Qing Shui tidak tahu seperti apa Tubuh Yang Ekstrim itu, tetapi tampaknya sangat kuat.

Setelah dia mengolah satu putaran Teknik Penguatan Kuno, dia akan beristirahat dan berjalan di sekitar Alam Violet Jade Immortal.

Itu karena dia membutuhkan pelatihan untuk pikirannya juga.

Qing Shui telah menggunakan banyak bunga plum 1.000 Tahun di Alam Violet Jade Immortal untuk menyeduh Anggur Bunga Plum, yang ia punya banyak.

Ini juga salah satu minatnya di waktu luang, untuk menyeduh anggur!

Tiger Bone Liquor, Plum Blossom Wine, dan Pearl Wine.

Anggur Mutiara dibuat dari embun pada bunga plum dan beberapa tanaman obat lainnya.

Anggur seperti ini, yang dibuat dari tetesan embun, bahkan lebih berharga dan membuat Qing Shui terkejut.

Hanya saja proses pembuatan birnya sangat merepotkan dan jumlah yang diproduksi sangat sedikit.

Ada banyak jenis Anggur Mutiara.

Di masa lalu, Qing Shui berpikir bahwa itu hanya bisa dibuat dengan menggunakan embun dari cabang pinus yang berumur 1.000 tahun atau lebih.

Sepertinya dia terlalu memikirkannya.

Hanya saja jumlah embunnya terlalu sedikit dan sulit untuk mengumpulkannya.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak memiliki banyak Anggur Mutiara dalam stok saat ini.

Itu adalah salah satu yang paling sedikit dia miliki dan cukup berharga.

Dia juga telah mengumpulkan banyak rempah-rempah, buah-buahan dan hal-hal seperti itu.

Jadi setiap dia memasak, asalkan tidak asin dan tidak termakan, pasti akan menjadi kelezatan yang luar biasa dengan bantuan bumbu-bumbu ini.

Di sisi lain, setelah rumput seperti api itu tumbuh menjadi pohon kecil, selama bertahun-tahun ini hanya menghasilkan satu buah.

Buah itu sekarang sebesar kepalan tangan dan berwarna hijau, dengan cahaya di sekelilingnya.

Pohon yang tingginya hanya setengah dari manusia itu memiliki buah sebesar kepalan tangan, terlihat sangat aneh.

Sebatang pohon kecil berwarna merah menyala tampak seperti kobaran api dari jauh, namun ada satu buah berwarna hijau bercahaya ‘raksasa’ di atasnya.

Saat ini, Qing Shui dapat melihat deskripsi buah ini, tetapi hanya memiliki nama — Buah Nirvanik.

Itu belum matang.

Qing Shui sangat peka terhadap kata-kata Nirvana.

Dia tahu bahwa ini adalah sesuatu yang baik.

Burung Api, atau lebih tepatnya, ‘Burung Hitam’ akan tetap datang dan melihat buah ini.

Dia bisa merasakan keinginan kuat Burung Api untuk itu.

…

Ketika dia keluar, hari itu hampir berakhir.

Hari-hari ini, waktu di mana Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal tidak tetap, tetapi biasanya itu adalah paruh awal atau akhir malam.

Setelah dia meninggalkan dunia, Qing Shui keluar.

Sebagian besar orang dari Klan Qing sudah tidur.

Tentu saja, masih ada beberapa yang berlatih.

Dia berdiri di dekat jendela dan melihat pemandangan malam di luar.

Jendela tempatnya berada menghadap ke jalan paling makmur dan saat ini masih banyak orang di sepanjang jalan, pasar malam baru saja dimulai.

"Mmm, Di Qing telah membiarkan pintunya tidak terkunci untukku."

Qing Shui memiliki senyum di wajahnya.

Sulit baginya untuk mengatakan bahwa dia telah membiarkan pintunya tidak terkunci untuknya.

Dia keluar dari jendela dan menuju gedung Di Qing.

Kecepatannya cepat, seperti hantu dan dalam beberapa kilatan dia muncul di depan gedungnya.

Bahkan jika seseorang mengawasi, mereka tidak akan bisa melihat sosoknya sama sekali.

Bangunan ini sangat kecil dan cocok untuk dua orang.

Tingkat pertama adalah aula yang luasnya lebih dari 50 meter persegi, sedangkan tingkat kedua adalah kamar tidur, kamar kecil, dan sebagainya.

Seperti yang diharapkan, pintu aula hanya ditutup dan tidak dikunci.

Qing Shui membuka pintu dan masuk.

Batu-batu cahaya menerangi tempat itu dengan terang.

Batu-batu bercahaya putih keperakan ini sangat indah, setidaknya baginya.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat wanita di tangga.

Dia mengenakan gaun tidur berwarna putih salju dan di bawah cahaya putih salju, dia tampak seperti peri dari istana bulan.

Aura tipis yang membuat orang menjauh masih kuat seperti sebelumnya, tetapi saat ini Qing Shui merasa itu menambahkan sedikit pesona.

Dia memiliki sosok yang cantik.

Baik Di Chen dan Di Qing tidak memiliki lekuk tubuh yang berlebihan, tetapi tubuh mereka masih yang paling indah, lembut dan indah, seolah-olah itu adalah karya surga.

Gaun tidurnya tersampir di bawah lututnya dan paha bawah seputih salju lurus dan mengembang dengan baik, yang memancarkan cahaya seperti batu giok.

Kaki telanjangnya seputih salju dan indah.

Qing Shui tidak memiliki fetish untuk kaki, tetapi pada saat ini dia memiliki keinginan kuat untuk memegangnya dan menciumnya dengan seksama.

Qing Shui menggosok hidungnya dan menutup pintu aula.

Tiba-tiba, dia merasa detak jantungnya menjadi cepat, yang membuatnya merasa terkejut.

Dia secara bertahap berjalan menuju tangga dan naik tepat sebelum Di Qing, dia berdiri dua langkah lebih rendah darinya.

Ketika dia semakin dekat, Qing Shui menyadari bahwa detak jantung Di Qing sangat cepat.

Dia mencoba memaksa dirinya untuk tetap tenang.

Dia meraih tangannya dan berkata, "Cantik!"

Ketika dia mendengar kata-kata Qing Shui, senyum memabukkan muncul di wajah Di Qing.

Dia meraih tangannya dengan erat dan membawanya ke atas.

Dia menyukai perasaan cemas yang dia rasakan saat ini.

Qing Shui menikmati detak jantung yang dia alami sekarang.

Melihat wanita yang memegang tangannya yang seperti peri, dia memiliki rasa kepuasan yang kuat.

Manusia mudah tergerak oleh makanan dan emosi.

Kedua hal ini adalah yang paling penting dalam kehidupan seseorang.

Di Qing memimpin Qing Shui dengan tangan dengan tangan, saat mereka pergi ke ruang tengah dan menutup pintu.

Ini adalah pintu yang sangat kecil dan Qing Shui melepas sepatunya di pintu masuk.

Di sana ada permadani seputih salju.

Ada aroma feminin samar di ruangan itu dan aroma bak mandi yang berasal dari Di Qing.

Dari saat dia melihat Di Qing sampai saat ini, dia tidak mengatakan sepatah kata pun dan Qing Shui hanya mengucapkan satu kata itu di tangga.

Qing Shui meraih tangan Di Qing, duduk di samping tempat tidur dan berkata sambil tersenyum, "Qingʻer, biarkan aku memberitahumu lelucon."

"Oh?

Lelucon apa? "

Di Qing tidak tahu mengapa Qing Shui mengungkit lelucon saat ini, tetapi dia masih bertanya dengan lembut.

"Seekor kura-kura terluka dan siputnya memanggil dokter.

Setelah dua jam, siput itu masih belum kembali.

Kura-kura itu merasa cemas dan dimarahi, ‘Sialan, jika dia tetap tidak kembali, aku akan mati!’

Saat itu, suara siput terdengar dari luar pintu, ‘Sialan kau, jika kau terus, aku tidak akan pergi lagi!’ "

Pffft!

Di Qing tertawa dan suasananya tidak sekeras sebelumnya.

Qing Shui ingin melakukan hal-hal yang menyenangkan dalam suasana yang ringan.

"Biar saya ceritakan satu lagi.

Ini masih tentang kura-kura. "

Qing Shui melingkarkan salah satu tangannya di pinggang rampingnya dan tersenyum, dan berkata.

"Baik!"

Di Qing bersandar pada Qing Shui dan tersenyum.

Dia merasa sangat bahagia dan santai sekarang.

"Dua kura-kura yang sedang kepanasan pergi kencan di tepi pantai.

Namun, hanya penyu jantan yang kembali.

Semua orang bertanya mengapa dia kembali sendirian?

Dimana penyu betina?

Kura-kura jantan berkata, [Kami ingin menjadi lebih beradab hari ini dan melakukannya dengan pose seperti manusia.

Oleh karena itu, dia membiarkan saya melakukannya saat dia berbaring… Oh!

Rasanya enak!

Benar-benar perasaan yang sangat berbeda… Jika Dia belum kembali, itu berarti dia belum berhasil membalikkan badan!] "

"Pffft, dasar bajingan."

Di Qing tersenyum.

Dia memberi Qing Shui pukulan ringan dan menegurnya, rona merahnya membuat penampilannya sangat menggoda.

Qing Shui melihat kecantikan yang memabukkan itu dan membalik, menekannya ke tempat tidur empuk saat dia menggoda, "Qingʻer, kita manusia.

Haruskah kita mencoba pose lain?

Anda tahu, kami menangkap Katak Hijau Rumput Bermata Tiga itu.

Bagaimana dengan pose itu? "

"Ahhh, dasar bajingan!

Saya melarang Anda mengatakan hal-hal seperti itu! "

Di Qing menjadi merah padam, saat dia melihat pria yang ada di atasnya.

Saat itu, dua Katak Hijau Rumput Bermata Tiga yang mereka tangkap telah membuatnya takut karena malu.

Qing Shui memeluknya dan berbalik sehingga keduanya berbaring bersebelahan, di pelukan satu sama lain saat hidung mereka bersentuhan.

Wajah mereka kurang dari satu inci dari satu sama lain dan dia bisa merasakan nafas yang harum ketika Di Qing menghembuskan napas.

Qing Shui meraih kepalanya ke depan dan menggigit bibir lembut itu, menghisap sepasang bibir indah yang manis seperti bunga.

Bibirnya yang lembut digigit dan ditarik dengan lembut.

Hidung Di Qing bergerak sedikit, saat dia mengeluarkan suara nafas lembut.

Dia merasakan kupu-kupu di perutnya dan memiliki perasaan yang tidak bisa dia gambarkan.

Lengannya tanpa sadar mengencangkan diri di sekitar leher Qing Shui.

"Qingqing Kecil, ulurkan lidahmu."

Qing Shui melepaskan bibir indahnya dan berkata dengan lembut.

"Saya tidak ingin…"

"Kamu benar-benar tidak mau?"

Qing Shui menggoda.

Pada saat ini, Di Qing telah membuka mata indahnya yang berkabut dan menatap Qing Shui dengan cemas.

Rona merah muda di pipinya menarik hati Qing Shui.

"Benar-benar tidak ingin…"

"Lalu aku akan melepas pakaianmu dan menghisapmu di sini."

Qing Shui berkedip dan salah satu tangannya meraih puncaknya.

Bahkan jika Di Qing tahu apa yang akan terjadi hari ini, dia masih merasa cemas ketika Qing Shui mengatakannya dengan keras.

Tepat ketika Qing Shui mengulurkan tangannya untuk melepaskan pakaiannya, dia menutup matanya dan menjulurkan lidah kecilnya yang lembut.

Qing Shui terkekeh dan dengan lembut mengisap sebagian kecil dari lidah yang indah itu, merasakan sedikit gemetar wanita itu.

Tanpa disadari, tangan Qing Shui telah melepaskan pakaian Di Qing.

Di Qing tahu, tetapi dalam prosesnya dia dengan gugup meraih tangan Qing Shui dua kali.

Ini adalah gerakan bawah sadar, dan ketika tubuh sempurna Di Qing ditampilkan di hadapan Qing Shui, dia masih terpana oleh betapa menakjubkannya Sang Pencipta.

Tangan Qing Shui perlahan menjelajahi tubuhnya, inci demi inci …

…

Keduanya terjerat bersama sampai fajar sebelum mereka tenang.

Di Qing meringkuk di pelukan Qing Shui, wajahnya yang lelah juga dipenuhi dengan kepuasan yang ekstrim.

Mereka berdua memiliki kultivasi tingkat tinggi dan meskipun ini adalah pertama kalinya Di Qing, rasa sakit yang dia rasakan bukanlah apa-apa.

Selain itu, Qing Shui juga memberinya pijatan dalam prosesnya…

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis