Ancient Strengthening Technique – Chapter 1047

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1047

Chapter 1047 – Pedang Biduk, Serigala Windfire Berkepala Lima

Batu Lima Warna yang meleleh menetes perlahan ke Pedang Biduk memenuhi atmosfer dengan aura kuno yang padat namun mencekik.

Namun, penampilan Pedang Biduk tetap tidak berubah.

Hari pertama dan hari kedua berlalu….

Pada jam terakhir dari hari ketujuh, suara berbeda yang mirip dengan paku yang jatuh ke lantai terdengar.

Dia dengan cepat mengeluarkan Batu Lima Warna sambil menyeka keringat di dahinya.

Pada saat itu, dia sangat gembira.

Dia telah berhasil menyempurnakan Pedang Biduknya, tetapi dia tidak tahu jenis perubahan apa yang telah terjadi pada pedangnya.

Mungkin pedang itu bisa meningkatkan kekuatan serangan psikis?

Pedang Biduk!

Big Dipper Sword: Dibentuk dari pertemuan pasir perak unik dari Langit dan Bumi, material tersebut kemudian ditempa menjadi pedang oleh pandai besi yang terampil.

Pedang tersebut memiliki kemampuan untuk melepaskan kekuatan kerusakan yang mematikan juga.

The Big Dipper Sword juga dapat meningkatkan kekuatan pengguna sebanyak empat kali lipat, dan meningkatkan kecepatan dan kecepatan serangan sebesar 20%.

Akan ada 20% kemungkinan meningkatkan damage serangan beberapa kali untuk setiap serangan, selanjutnya mengurangi 10% kerusakan yang diterima.

Pengguna juga akan memiliki kesempatan tertentu untuk menerima kejutan tak terduga dari pedang.

Selain itu, pedang itu memiliki kemampuan untuk menggandakan kekuatan serangan psikis!

Menggandakan kekuatan serangan psikis – Qing Shui tidak tahu berapa banyak itu, tapi dia masih senang melihatnya.

Arhat Rosary Beads sangat kuat, dan bisa menggandakan kekuatan serangan psikis juga.

Namun, manik-manik ini memiliki kekuatan signifikan lainnya yang membuatnya sangat kuat.

Karena itu, Batu Lima Warna juga dianggap kuat.

Meskipun itu hanya peningkatan dua kali lipat dari kekuatan serangan psikis, hasil dari kemampuan ini sudah luar biasa.

Dengan adanya Arhat Rosary Beads, peningkatan dua kali lipat serangan psikis akan tetap berlaku tanpa terpengaruh oleh batasan regulasi dunia.

Ini memungkinkan kekuatan Qing Shui melampaui menakutkan dalam sekejap.

Sembilan Sepatu Benua juga telah memungkinkan kecepatan Qing Shui untuk menerima dorongan yang luar biasa, meningkatkan kepercayaan dirinya dalam mengejar melawan Punggung Bukit Singa juga.

Akumulasi kekuatan yang dia peroleh akan bermanfaat baginya ketika dia berhasil menyeberang ke empat benua lainnya karena dia dapat menghadapi lebih banyak tantangan dan konfrontasi dari kekuatan eksternal.

Ketika dia akhirnya keluar dari Alam Violet Jade Immortal, itu masih sangat awal.

Mereka telah memutuskan untuk tidak maju dalam perjalanan mereka pada siang hari, dan Qing Shui hanya akan menggunakan Sembilan Langkah Benua ketika tiba waktunya untuk mendirikan tenda mereka dan menyebutnya malam.

Setelah mereka cukup istirahat, mereka akan berkultivasi lagi keesokan harinya.

Ketika langit menjadi gelap, dia akan menggunakan Sembilan Langkah Benua lagi dan mengulangi siklusnya.

Semua orang merasa riang saat mereka melanjutkan perjalanan menggunakan metode ini;

terutama Qing Shui.

Dia hanya membutuhkan enam jam di Alam Violet Jade Immortal dan bisa menghabiskan sisa waktu membimbing yang lain dalam kemajuan kultivasi mereka atau meneliti sesuatu yang lain.

Qing Shui lebih terbebaskan di malam hari karena dia akan pergi dan menghabiskan waktunya di tenda pribadi Hai Dongqing, Yu Ruyan atau Di Qing.

Itu adalah caranya meremajakan dirinya dengan wanita-wanita ini.

Wanita-wanita lain mencurigai sesuatu yang mencurigakan terjadi antara Yu Ruyan dan Qing Shui.

Namun, tidak ada yang akan mengatakan apa-apa tentang itu mengingat kecenderungan Qing Shui dengan wanita.

Karena itu, Qing Shui ingin memberi tahu semua orang tentang hubungannya dengan Yu Ruyan, tetapi dia tidak mengizinkannya melakukannya.

Dia tidak punya pilihan selain menunggu dengan sabar sampai saat yang tepat untuk menjelaskan.

Dia cukup terbuka tentang hubungannya dan tidak peduli tentang pendapat orang lain tentang dia.

Qing Shui tidak pernah peduli tentang apa yang orang lain pikirkan tentang dirinya selama hati nuraninya jernih dan dia tidak perlu menyesal.

Waktu berlalu begitu cepat, dan mereka sudah berada di tengah hutan belantara antara Benua Tengah dan Benua Suci Utara.

Semakin dekat mereka ke Benua Suci Lu Utara, semakin dingin udaranya.

Mereka yang memiliki tingkat kultivasi yang lebih tinggi mampu menahan suhu dingin dan panas, itulah sebabnya mereka lebih dari mampu berkeliling Dunia Sembilan Benua.

Dunia adalah tempat yang luas, dan dalam banyak kasus timur dan selatan akan selalu hangat sedangkan barat dan utara selalu dingin.

Namun, dikabarkan ada tempat-tempat hangat di Benua Utara Takut Lu, serta tempat-tempat dingin di Benua Pemandangan Selatan.

Orang normal tidak mampu menahan dingin atau panas pada derajat tertentu, dan mereka akan mudah jatuh sakit.

Lebih buruk lagi, mereka dapat membahayakan nyawa mereka ketika suhu tubuh mereka tidak dapat menahan perubahan atmosfer yang tiba-tiba mulai dari suhu yang sangat dingin hingga suhu panas.

Saat ini matahari sudah tinggi di langit, menandakan hari sudah sore.

Qing Shui baru saja keluar dari Alam Violet Jade Immortal karena yang lain sudah mengembangkan keterampilan mereka.

Dia memposisikan tempat tidurnya tepat di bawah sinar matahari dan berbaring untuk memungkinkan matahari menghangatkan tubuhnya.

"Ayah, kamu seperti ini lagi.

Aku bahkan tidak ingin berlatih setelah melihatmu santai seperti ini. "

Luan Luan mendekati Qing Shui dan mencubit hidungnya.

"Mmm, gadisku, kultivasi selalu penting apapun yang terjadi.

Ayah lelah jadi aku tidur siang.

Apa itu merusak pemandanganmu sekarang? "

Qing Shui berkata sambil tersenyum saat dia beralih dari tangan Luan Luan.

"Hehehe!"

Luan Luan tertawa terbahak-bahak dan terus mencubit hidungnya tanpa henti.

Pada akhirnya, Qing Shui menyerah dan membiarkan dia memegang hidungnya dengan jari-jarinya yang mungil.

"Ini harusnya berhasil!"

Qing Shui tersenyum ketika dia melarikan diri dari genggaman Luan Luan dan memberinya ketukan di kepala dengan jari telunjuknya yang melengkung.

"Hiks, aku sudah dewasa namun kamu masih memukul kepalaku.

Apa kau tidak takut pukulanmu akan membuat putrimu yang berharga menjadi tolol? "

Luan Luan cemberut saat dia mengusap kepalanya dengan lembut.

Qing Shui tidak menggunakan banyak kekuatan tentu saja.

Dia duduk dan berkata sambil tersenyum: "Kamu terlalu pintar untuk kebaikanmu sendiri.

Satu atau dua ketukan akan baik-baik saja. "

Sementara itu, Yiye Jiange sedang mengembangkan teknik pedangnya.

Dia akan berlatih sebentar dan kemudian tenggelam dalam pikirannya sendiri.

Qing Shui tidak yakin apakah dia sedang melamun atau mendapatkan wawasan untuk teknik pedangnya.

Lokasi mereka saat ini berada di perbatasan Benua Tengah yang membentang menuju inti Benua Suci Utara.

Hutan belantara antara Benua Tengah dan Benua Suci Lu Utara adalah zona bahaya terkenal.

Qing Shui tidak berani melakukan gerakan ceroboh karena dia perlu melindungi orang-orang yang bepergian bersamanya juga.

Lin Zhanhan duduk dengan santai di sepetak rumput di bawah matahari tidak jauh dari tempat Qing Shui duduk.

Ketika Qing Shui mengundangnya dalam perjalanan ini, dia sudah menyampaikan rencananya kepadanya tentang apa yang akan dia lakukan di Benua Suci Utara Lu.

Lin Zhanhan telah bersama Qing Clan selama sekitar sepuluh tahun, dan tidak sekali pun pikiran untuk mencari keadilan dari Lion King’s Ridge terlintas dalam pikirannya.

Itu bukan karena dia tidak ingin memikirkannya, tetapi karena lawannya terlalu kuat untuknya.

Dia menunggu dengan sabar berlalunya waktu untuk menghapus ingatan masa lalu, dan ketika semua orang melupakannya, dia akan kembali untuk mencari keturunan – dia ingin tahu apakah mereka masih hidup atau tidak.

Qing Shui duduk di samping Lin Zhanhan dan bertanya: "Kakek Lin, apakah ada masalah?"

Ekspresi khawatir di wajah Lin Zhanhan memicu Qing Shui untuk memulai percakapan.

Untuk Lin Zhanhan, keturunan Qing Clan seperti miliknya karena dia ada di sana selama masa pertumbuhan mereka.

Dia berbalik untuk melihat pemuda yang jahat – keturunan dari Qing Clan yang akan membawa kemuliaan tertinggi bagi keluarganya.

"Sudah lama.

Beberapa hal memang tidak ditakdirkan untuk dilupakan atau hilang begitu saja.

Meskipun saya tidak bisa menenangkan diri sendiri beberapa tahun terakhir ini, saya menjadi lebih menerima banyak hal.

Tapi sekarang, saya merasa gelisah untuk kembali ke Benua Suci Utara Lu lagi, "kata Lin Zhanhan sambil menggelengkan kepalanya dengan ringan.

"Kakek Lin, jika kamu merasa gelisah, itu berarti kamu masih memiliki seseorang yang kamu sayangi di dalam hatimu.

Anda masih tidak bisa melupakan masa lalu. "

Qing Shui memahami perasaan Lin Zhanhan.

Siapapun akan was-was jika mereka kembali ke kampung halamannya, meski mereka memiliki kenangan buruk tentang tempat itu.

"Mungkin begitu.

Bencana berdarah tahun-tahun itu masih hidup di benak saya.

Hidup hanyalah penderitaan sampai usia tua. "

Lin Zhanhan menghela nafas saat dia mengungkapkan ketidakberdayaannya pada Qing Shui.

"Kami akan membuat mereka menebus darah dengan darah.

Kakek Lin, saya adalah cucumu, jadi saya akan melampiaskan keluhan Anda atas nama Anda. "

Nada bertekad Qing Shui meyakinkan, tetapi itu akan menakutkan bagi lawan-lawannya jika mereka mendengarnya.

Qing Shui tidak berbohong ketika dia mengucapkan kata-kata itu.

Itu adalah perasaan aslinya, yang berasal dari lubuk hatinya.

"Saya sangat senang dan beruntung mendengarnya.

Namun, saya ingin Anda berhati-hati dalam apa pun yang Anda lakukan.

Anda adalah pria dengan pikiran luar biasa, tetapi Anda harus belajar untuk bersabar.

Akan sangat bermanfaat bagi Anda jika Anda dapat menghabiskan sebagian besar waktu untuk bersabar. "

"Saya mengerti.

Anda telah melihat saya tumbuh dewasa.

Saya tidak akan melakukan apa pun yang saya tidak percayai, "kata Qing Shui sambil tersenyum.

"Hanya ada beberapa hal di mana kesalahan tidak dapat dilakukan karena itu akan mengorbankan nyawa Anda."

"Terima kasih atas pengingatnya, Kakek Lin.

Saya mengerti itu sekarang. "

Qing Shui memahami kalimat itu dengan sangat baik.

Ini adalah pertama kalinya dia mendengar Lin Zhanhan mengucapkan kata-kata yang membebani pikirannya – mungkin karena pengaruh keadaan.

Qing Shui dulu acuh tak acuh tentang hal-hal ini, tetapi kali ini dia akhirnya memahami gravitasi kata-kata Lin Zhanhan.

Dia akan selalu mengingat kata-kata itu selama sisa hidupnya.

Setelah melihat ekspresi Qing Shui, dia tertawa.

Itu adalah tawa bahagia yang tulus.

Lingkungan sekitar bergema dengan raungan binatang buas yang terus menerus, tetapi Gajah Naga Bersisik Emas dan binatang iblis lainnya tidak terpengaruh dan mengeluarkan raungan mereka juga.

Teriakan itu adalah salah satu bentuk intimidasi;

mereka bisa menangkal binatang iblis dan mencegah mereka mendekat, termasuk binatang iblis yang berkeliaran dalam kelompok.

Area ini terkenal sebagai zona bahaya, dan mereka telah memasuki inti wilayah ini – wilayah paling berbahaya di zona tersebut.

Qing Shui sejauh ini menggunakan Sembilan Langkah Benua untuk menghindari bahaya sekali – dari gelombang binatang buas yang berkeliaran melintasi bidang pegunungan.

Binatang iblis ada dimana-mana, dan ini adalah pertama kalinya dia melihat pemandangan seperti itu.

Itu menakutkan.

Jika dia sendirian, dia masih bisa mendorong binatang iblis ini tanpa masalah, tetapi tanpa peningkatan ranah dan kemampuan dari Sembilan Langkah Benua, dia akan terpanggang cepat atau lambat.

Untungnya, dia selalu meninggalkan penggunaan terakhir dari Sembilan Langkah Benua hingga jam-jam terakhir hari itu;

yang telah dia putuskan akan terus dia lakukan untuk hari-hari yang tersisa.

Jika dia bisa melakukan itu, maka dia bisa menjamin keselamatan keluarganya dalam prosesnya.

Hari ini sekali lagi adalah jam terakhir hari itu.

Qing Shui dan yang lainnya menggunakan Sembilan Langkah Benua empat kali berturut-turut.

Tapi yang menunggu mereka adalah sebuah tragedi, karena ketika mereka akhirnya berhenti di tujuan mereka dari Sembilan Langkah Benua terakhir, Qing Shui bisa merasakan aura yang sangat kuat berlama-lama di udara.

Naluri pertamanya adalah menyelimuti yang lain dengan aman secepat mungkin.

Qing Shui terkejut dan dengan cepat mengikuti aura yang kuat.

Sebelum dia pergi, dia berkata: "Little Fatty, lindungi mereka untukku."

Segera setelah dia selesai, dia memanggil Gajah Naga Bersisik Emasnya dan binatang iblis lainnya, dan memerintahkan mereka untuk tinggal bersama kelompok itu.

Qing Shui pergi untuk mengejar aura yang kuat sendirian.

Dia melakukannya karena hanya ada satu aura yang kuat.

Dia bisa merasakan aura yang lebih kuat berdasarkan kekuatannya saat ini, dan aura itu pasti menakutkan.

Ini bisa lebih kuat dari Naga Berserk yang dia temui saat dia berada di Giant Beasts Mountain.

Selain aura sombong itu, ada aura lain yang sedikit lebih lemah dari yang pertama.

Ini akan menjadi hari kedua dalam empat jam dari sekarang, jadi dia tidak berharap untuk menemukan sesuatu seperti ini setelah penggunaan terakhir dari Sembilan Langkah Benua.

Kebetulan yang mematikan ini hanyalah keberuntungan yang busuk.

Woo woo….

Serangkaian tangisan menakutkan terdengar, yang menyebabkan Qing Shui mengerutkan kening.

Lingkungannya terdiri dari bukit-bukit besar dan Qing Shui bisa merasakan aura intens yang dipancarkan dari sisi lain bukit.

Bukit ini tingginya sekitar 200 meter, yang dianggap sebagai lereng di Dunia Sembilan Benua.

Semuanya terjadi dalam sekejap.

Bahkan jika dia meletakkan formasi, itu sudah terlambat.

Qing Shui memegang Pedang Biduk dan melompat ke langit.

Saat itulah dia bisa melihat binatang iblis raksasa di depannya.

Serigala Windfire Berkepala Lima!

Faktanya, empat dari mereka.

Di belakang keempatnya adalah binatang iblis lain yang memiliki enam kepala dan tubuh seperti kristal.

Seekor binatang mutasi.

Binatang Kristal Berkepala Enam!

The Five-Headed Windfire Wolves semuanya berwarna merah darah.

Mereka juga dikenal sebagai binatang iblis api yang memiliki kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan ukuran tubuh rata-rata sekitar 100 meter;

yang kira-kira sama dengan ukuran Gajah Naga Skala Emasnya.

Namun, Binatang Kristal Berkepala Enam memiliki ukuran tubuh 50 meter, yang merupakan setengah dari ukuran tubuh serigala.

The Crystal Beast memiliki seluruh tubuh dari armor kristal juga, dan kepalanya berwarna biru kebiruan.

Secara keseluruhan, perawakan proporsional dari Binatang Kristal itu kuat dan bermartabat, seolah-olah itu adalah raja yang berdiri di belakang tentara serigala.

Qing Shui telah melihat binatang ini sebelumnya dalam catatan sejarah.

Windfire Wolves memiliki peluang 1 / 10.000 untuk berevolusi menjadi Crystal Beast, tetapi peluang bertahan dari Crystal Beast juga 1 / 10.000.

Hanya satu di antara 10.000 Binatang Kristal yang akan hidup, dan hanya satu Binatang Kristal yang akan muncul di antara 100 juta Serigala Api Angin di dunia.

Binatang Kristal Berkepala Enam sudah memiliki kemampuan yang menakutkan, yaitu kemampuan memanfaatkan elemen air, api, dan angin.

Yang terpenting, kemampuan terkuat yang bisa digunakan Binatang Kristal adalah Api Es Tingkat Keenam.

Kemampuan yang tangguh ini memiliki jenis serangan yang sama dengan Api Primordial Qing Shui, dengan pengecualian apinya adalah api es.

Kebanyakan nyala api akan menjadi menakutkan saat intensitasnya naik, tetapi nyala api es bisa langsung membekukan udara dan kemudian menyebabkan ledakan.

Qing Shui tetap diam saat dia melanjutkan untuk mengeluarkan Soulshake Bell dan mulai mengguncangnya dengan keras.

Ketika kekuatan spiritual bel telah habis, dia kemudian bergerak maju dan menginjak ke arah monster iblis.

Itu adalah sebuah tragedi.

Ketika Soulshake Bell kehabisan kekuatan, rasa ketakutan menguasai keempat Serigala Windfire Berkepala Lima saat mata mereka mulai menunjukkan tanda-tanda ketakutan.

Sementara itu, Binatang Kristal Berkepala Enam tetap stabil tanpa menunjukkan reaksi apa pun dalam ekspresinya… ..

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis