Ancient Strengthening Technique – Chapter 1048

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1048

Chapter 1048 – Binatang Kristal Berkepala Enam, Pertempuran

Hasilnya di luar dugaan Qing Shui.

Dia berpikir bahwa setidaknya satu dari Serigala Windfire Berkepala Lima akan terkena Soulshake Bell atau bahkan melarikan diri dari pertempuran, tetapi semuanya masih di tempat semula, tidak tergerak dan tidak terluka.

Meskipun hasil yang tidak terduga, serigala menunjukkan tanda-tanda ketakutan tetapi hanya sedikit.

Setelah melihat Binatang Kristal Enam Kepala di belakang serigala-serigala ini, Qing Shui menemukan sesuatu yang aneh tentang itu.

The Crystal Beast tetap tenang dan tidak terpengaruh sementara Serigala Windfire Berkepala Lima tampak terguncang, sebagaimana dibuktikan oleh ketakutan di mata mereka, tetapi tidak ada yang aneh yang terjadi.

Ini adalah efek menakutkan dari Binatang Kristal Berkepala Enam – kehadiran seorang raja yang bermartabat.

Woo woo….

Tiba-tiba, Binatang Kristal Berkepala Enam melolong singkat.

Empat Serigala Windfire Berkepala Lima, yang dikenal karena kecepatan dan serangan berbasis api mereka, memisahkan diri ke empat arah berbeda dan bergegas menuju Qing Shui dalam sekejap.

Qing Shui mengambil langkah cepat!

Sembilan Langkah Istana: Sembilan Langkah Kebingungan Istana!

Qing Shui melewati serigala dan menghindari dikelilingi.

Dia melepaskan Teknik Pedang Kombinasi dengan Big Dipper Sword-nya saat dia melompat ke belakang salah satu serigala, tampaknya untuk menguji kekuatan mereka sebelum dia bisa memikirkan strategi melawan lawan-lawannya.

Di antara kepala Serigala Api Berkepala Lima, kepala tengah akan selalu menjadi yang terbesar.

Empat kepala lainnya yang mengelilinginya sedikit lebih kecil tetapi ukurannya relatif mirip satu sama lain, kecuali kepala tengah.

Keempat kepala ini juga berwarna merah darah.

Mata merah berdarah itu dingin tapi ganas saat mereka memfokuskan pandangan mereka pada Qing Shui.

Empat kepala yang sedikit lebih kecil ditempatkan menghadap keempat arah mata angin, dengan kepala kelima dan terbesar di tengah.

Salah satu kepala menghadap Qing Shui secara langsung, memamerkan giginya sebelum melepaskan serangan dari mulutnya.

Tembakan api merah darah, yang panjangnya tiga meter dan setebal paha orang dewasa, bergerak menuju Qing Shui dengan gerakan cepat.

Bloodflame Burst!

Ini adalah serangan terkuat dari Five-Headed Windfire Wolf, yang juga dianggap sebagai serangan paling mematikan.

Meskipun salah satu kepala kecil memulai serangan, nyala api bergerak dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, hampir secara instan.

‘Api berdarah’ yang panjangnya sekitar sepuluh kaki tampak seperti ular ganas yang melayang di udara.

Ekor api tampak lebat, hampir seperti payung raksasa yang berayun ke arah Qing Shui dengan maksud untuk menyapunya ke dalam genggamannya.

Cambuk Api Primordial!

Qing Shui jelas tahu bahwa menggunakan kekuatan fisik saja tidak akan membantu menuju kemenangannya, jadi dia memutuskan untuk memperkuat kemampuan psikisnya dengan melepaskan beberapa gerakan pada lawan-lawannya.

Cambuk api yang tebal seperti lengan orang dewasa berputar dengan gerakan zig-zag, seperti naga air yang bergegas keluar dari laut untuk menabrak Bloodflame Burst.

Pada saat yang sama, siluet Qing Shui melintas saat dia menghindari serangan ekor raksasa.

Selama dia bertarung melawan Serigala Windfire Berkepala Lima, Binatang Kristal Berkepala Enam tidak bergerak dan berdiri di suatu tempat di dekatnya untuk mengamati pertarungan.

Gerakan Binatang Kristal sangat tidak biasa untuk binatang iblis.

Terlepas dari itu, mata kristal di kepala raksasa di tengahnya sangat gesit.

Bang bang ……

Serangkaian suara bentrok terdengar.

The Bloodflame Burst telah dihamburkan oleh Primordial Flame Whip Qing Shui.

Saat nyala api tersebar oleh cambuk, tiga kepala lainnya dari Serigala Api Angin Berkepala Lima secara bersamaan menembakkan tiga Ledakan Api Darah berturut-turut, yang membentuk segitiga saat api diarahkan ke arah Qing Shui.

Cambuk Api Primordial: Naga Kembar Mengejar Mutiara!

Ular Api Primordial yang dimuntahkan oleh Pedang Biduk Qing Shui dibagi menjadi dua, saling silang saat mereka bergegas menuju Ledakan Api Darah yang masuk!

Bang!

Tiga Serigala Windfire Berkepala Lima lainnya mengikuti dan menyemburkan Bloodflame Bursts di Qing Shui juga.

Pada saat itu, seluruh sekeliling dipenuhi dengan ular-ular menyala yang berputar.

Serangkaian ledakan terdengar di udara seperti gemuruh guntur.

Serigala Api Angin Berkepala Lima sama gesitnya dengan angin saat mereka berhasil menjebak Qing Shui di tengah dengan mengelilinginya setiap saat.

Tentu saja, dia akan menggeser posisinya terus menerus dan menghindari Bloodflame Bursts sepenuhnya.

Ular Api Primordial: Ular Berputar!

Sebelum Primordial Flame Whip yang telah dilepaskan Qing Shui dapat diambil, itu meledak di udara yang menyebarkan Primordial Flames menjadi jalur api yang tak terhitung jumlahnya.

Itu setebal jari orang dewasa, yang menghujani sekelilingnya seperti sambaran petir.

Qing Shui dilindungi di tengah, sementara Api Primordial yang tersebar bertindak sebagai perisai yang memblokir semua Ledakan Api Darah yang ditujukan padanya.

Woo woo woo… ..

The Six-Headed Crystal Beast tiba-tiba melolong panjang.

Woo woo… ..

Serigala Winfire Berkepala Lima menjawab dengan serangkaian tangisan serigala.

Dalam contoh berikutnya, kepala terbesar di salah satu serigala yang menghadap Qing Shui menyemburkan aliran awan api berwarna merah darah ke arahnya dengan gerakan tiba-tiba.

Bloodflame Cloud!

Ini adalah bentuk lain dari Bloodflame Burst tetapi hanya kepala di tengah serigala yang memiliki kemampuan untuk melepaskan skill ini.

Api merah darah selebar sepuluh meter berputar dalam gerakan bergelombang, seperti gelombang pasang kecil dari ‘laut darah’.

Itu adalah gambar yang mengerikan saat Bloodflame Cloud menabrak Qing Shui seolah-olah itu bisa melahapnya.

Awan yang berputar-putar juga memancarkan kekuatan penyempitan yang kuat padanya, berniat untuk membatasi gerakannya untuk mencegahnya menghindar.

Serangan berdasarkan energi spiritual!

Lingkungan di sekitar Qing Shui masih hujan dengan Api Primordial yang tersebar.

Namun, ketika Awan Api Darah semakin dekat, Api Primordial yang tersebar perlahan-lahan diserap oleh awan segera setelah nyala api menyentuh awan api merah darah yang masuk.

Pada saat inilah Qing Shui mulai menganggap situasi ini lebih serius.

Dia awalnya santai ketika dia menyadari dia menghadapi sekelompok lawan berelemen api.

Namun, sekarang dia telah menemukan bahwa apinya masih kurang meskipun memiliki Primordial Flames yang tangguh, dia berharap dengan sekuat tenaga bahwa Heart of Roc-nya akan mencapai Tahap Kesempurnaan Agung secepat mungkin.

Tiba-tiba, Qing Shui mengayunkan Pedang Biduknya ke langit!

Telapak Buddha Emas raksasa muncul dari langit dan menahan awan berdarah dalam sekejap!

Bang!

Ledakan internal!

Ledakan bergemuruh bergema di daerah tersebut.

‘Awan berdarah’ telah lenyap, begitu pula telapak emasnya.

Pada saat itu, Qing Shui tertawa.

Telapak Buddha Emas Besar Sembilan Gelombang memang kuat dan mendominasi.

Setelah dia menguji kemampuannya untuk beberapa saat, dia bisa lebih memahami kekuatan dan keterampilannya.

Binatang Kristal Berkepala Enam masih memelototinya dengan permusuhan dan Qing Shui tidak pernah sekalipun menurunkan kewaspadaannya terhadap penonton yang galak ini di pinggir lapangan.

Sembilan Gelombang Telapak Buddha Emas Besar: Enam Gelombang Telapak Emas!

Big Dipper Sword dipukul dengan kekuatan luar biasa saat melepaskan Enam Gelombang Golden Palm melawan salah satu dari Serigala Windfire Berkepala Lima!

Woo woo ……

Serigala yang menjadi sasaran mulai menggigil ketakutan saat menyaksikan Golden Buddha Palm beringsut mendekat untuk mengakhiri hidupnya.

Sorot matanya terlihat putus asa dan putus asa.

Pu pu ……

Melolong……..

Setelah semuanya menjadi tenang, Qing Shui tertegun.

Yang bisa dia lihat hanyalah genangan lumpur yang tertinggal di tempat kejadian dan dia tidak percaya bahwa ini adalah perbuatannya sendiri.

Ini adalah kehebatan yang luar biasa dari Pohon Buddha Emas Sembilan Gelombang.

Woo woo… ..

Tiga Serigala Windfire Berkepala Lima yang tersisa mengeluarkan serangkaian lolongan dalam.

Binatang iblis dengan kekuatan seperti itu sangat pintar dan mereka yang memiliki bakat luar biasa akan dapat berkomunikasi secara telepati, seperti Laba-laba Setan Berkepala Lima dan kura-kura tua di Istana Kristal.

Qing Shui telah membunuh salah satu serigala dan dia tidak berniat untuk berhenti di situ.

Dia diliputi oleh rasa bangga yang luar biasa dan gelombang kepercayaan diri setelah dia menguji Telapak Buddha Emas Sembilan Gelombang, yang dapat menggunakan kekuatan spiritualnya untuk memulai dan mengabaikan batasan yang ditimbulkan oleh peraturan dunia.

Big Dipper Sword miliknya bisa menggandakan serangan psikisnya juga.

Bahkan setelah salah satu dari Serigala Api Angin Berkepala Lima terbunuh, Qing Shui melirik sekilas ke Binatang Kristal Enam Kepala dan menemukan mata kristal besarnya yang tiba-tiba tenang dan tidak tergoyahkan.

Ini menyebabkan Qing Shui berdebar ketakutan sejenak.

Mata menatapnya dengan ketidakpedulian.

"Saya tahu Anda bisa mengerti apa yang saya katakan.

Mengapa kita tidak membuat kesepakatan? "

Qing Shui berbicara saat dia menghubungkan pikirannya dengan Binatang Kristal Berkepala Enam.

Itu adalah hening sesaat setelah itu.

Qing Shui menjadi curiga.

Mungkin lawannya tidak bisa memahaminya.

Itu tidak mungkin, pikirnya.

Qing Shui masih tidak tahu apa yang diinginkan binatang iblis ini pada akhirnya.

Suara yang dia gunakan dalam komunikasi telepati tidak terdengar seperti suara manusia.

Itu adalah suara metalik, seperti nada musik yang kaku.

Ini pasti kemajuan selanjutnya dari komunikasi telepati!

"Kamu sangat berani.

Jika Anda bisa keluar hidup-hidup dalam pertarungan ini, maka kita bisa membicarakan kondisi Anda! "

Suara seorang wanita muda terdengar di lautan kesadarannya.

Suaranya metalik dan tidak hidup, yang merupakan sesuatu yang mengejutkannya.

Dia tidak menyangka kalau Binatang Kristal Berkepala Enam yang tampan itu adalah perempuan dari segala hal.

Qing Shui tidak begitu yakin apa yang membuat komunikasi telepati, karena suara logam yang dia dengar bisa dari laki-laki dan perempuan dan dalam usia yang berbeda juga.

Namun, itu tidak terlalu buruk karena ini adalah cara terbaik untuk berkomunikasi dengan binatang iblis tetapi hanya dengan mereka yang memiliki kekuatan dan kecerdasan yang hebat.

Qing Shui memandangi tiga Serigala Api Angin Berkepala Lima yang sudah berjongkok di tanah.

Dia tahu mereka tidak bisa bergerak lagi karena di dunia binatang iblis, yang kuat akan selalu dihormati.

Kebenaran ini lebih kejam dari pada manusia.

Begitu mereka telah menyerahkan diri kepada penguasa, mereka harus tunduk dengan kepatuhan mutlak, seperti bagaimana serigala ini menyerahkan diri mereka kepada Binatang Kristal Berkepala Enam.

Mereka tidak akan pernah bisa melarikan diri tidak peduli apa yang terjadi pada mereka.

Dia menyerah mencoba untuk membunuh tiga Serigala Windfire Berkepala Lima yang tersisa karena mereka tidak lagi menjadi ancaman baginya.

Qing Shui ingin menjinakkan binatang iblis yang sekuat Binatang Kristal Berkepala Enam ini tetapi akan sangat sulit untuk melakukannya.

Bagaimanapun, dia harus mengalahkan binatang ini terlebih dahulu sebelum dia bisa menjinakkannya sebagai miliknya.

Dia mengangkat Big Dipper Sword dan menyulap Primordial Flame Ball sebesar kepala orang dewasa dari ujung pedang.

Bola api yang intens terkekeh saat tumbuh lebih besar.

Dengan gerakan menusuk yang diarahkan ke Binatang Kristal Berkepala Enam, Bola Api Primordial secara instan dilepaskan, meninggalkan jejak api yang mengerikan di belakangnya.

Woo woo… ..

Kepala tengah raksasa itu berteriak dengan suara pelan.

Kepala di bawahnya membuka mulutnya dan menembakkan jejak api biru biru dengan cepat untuk melawan Bola Api Primordial Qing Shui.

Bzzt bzzt… ..

Bentrokan kedua api itu terdengar seperti aliran listrik, namun seperti sambaran petir dan guntur yang keras.

Daerah sekitarnya dipenuhi dengan gambar api yang mengerikan, yang kemudian diikuti oleh ledakan udara yang terlihat!

Cambuk Api Primordial!

Pedang Biduk Qing Shui mengeluarkan ular abu-abu murni sepanjang 50 meter yang setebal lengan orang dewasa.

Warnanya adalah warna abu-abu paling murni yang pernah dilihatnya, dan tidak ada jejak bayangan hitam di permukaan abu-abu Primordial Flame Whip.

Segera setelah cambuk seperti kehidupan ditarik keluar, cambuk itu menghantam Binatang Kristal Berkepala Enam tanpa ragu-ragu.

Woo woo… ..

Kepala tengah dari Binatang Kristal Berkepala Enam membuka mulutnya dan mengeluarkan beberapa lolongan sekali lagi.

Pada saat itu, lingkaran kristal transparan mengelilingi Binatang Kristal seperti medan gaya yang melindungi Binatang Kristal di dalamnya dari bahaya.

Ketak!

Perisai kristal bergetar sedikit, yang diharapkan karena serangan berdasarkan energi spiritual perlahan akan menghilang begitu serangan itu terjalin.

Itu akan terus menghilang sampai salah satu dari mereka akhirnya kehabisan energi spiritual untuk melanjutkan, atau kecuali serangan itu berhasil mengenai lawan secara langsung.

Namun, satu fakta tetap ada: Binatang Kristal Berkepala Enam memiliki, seperti tersirat dalam namanya, enam kepala.

Woo woo!

Salah satu kepala binatang itu membuka mulutnya dan menyemburkan semacam cairan ke perisai kristal yang dengan cepat diserap oleh perisai itu sendiri, sehingga menstabilkannya agar tidak gemetar lebih jauh.

Kemudian pada saat itu, Binatang Kristal Enam Kepala melintas ke arah Qing Shui, dengan dua kepalanya menghembuskan dua Ular Api biru biru yang berputar cepat ke arahnya.

Ular Api itu kurus, tetapi mereka berputar dalam bentuk bor saat melintas ke arah Qing Shui seperti meteorit yang jatuh ke Bumi.

Latihan Naga Api Primordial!

Qing Shui mengangkat salah satu tangannya, sementara yang lain menyulap Api Primordial dengan gerakan bergetar.

Ini adalah serangan Primordial Flame terkuat yang dia miliki – Primordial Flame Dragon Drill!

Anehnya, Primordial Flame Dragon Drill kali ini tidak bersuara, seolah-olah semuanya menjadi tidak nyata.

Namun, Qing Shui sadar bahwa apinya sangat mematikan, dan dia tidak akan berani menguji kematian api bahkan jika dia ingin tahu tentangnya.

Dia tidak khawatir, karena dia hanya akan terkena 30% dari kerusakan jika api menyentuh tubuhnya.

Kehebatan Spirited Snake Turtle dan Arhat Rosary Beads membuat Qing Shui berseri-seri dengan penuh semangat.

Dia tidak benar-benar berharap bahwa Spirited Snake Turtle akan menjadi sekuat ini suatu hari nanti!

Ular Api telah dinetralkan!

Qing Shui terkejut.

Meskipun dia tidak menggunakan kartu as di lengan bajunya, Binatang Kristal Berkepala Enam juga tidak menggunakan seluruh kekuatannya.

Kekuatan binatang iblis akan bertahan lebih lama dalam banyak kasus tetapi Qing Shui tidak menghabiskan banyak energinya, jadi dia tidak khawatir dia akan kehabisan kekuatan untuk saat ini.

Namun, dia merasa bahwa Binatang Kristal Berkepala Enam pada akhirnya akan jatuh karena itu tidak akan bertahan selamanya selama sisa waktu pertempuran.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis