Ancient Strengthening Technique – Chapter 1096

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1096

Chapter 1096 – Menuju ke Lion King’s Ridge, Kota Laut Utara

Mereka menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan makanan ini.

Karena masih pagi setelah mereka selesai makan, Yiye Jiange mengajak Qing Shui berjalan-jalan dengannya dan mendiskusikan beberapa hal.

Qing Shui mengikuti Yiye Jiange keluar dari halaman dan masuk ke desa.

Dia sangat tenang sekarang.

Dengan kekuatannya yang besar, tidak banyak orang yang bisa membuatnya merasa bermasalah di Lima Benua.

Dengan seorang wanita seperti peri di sampingnya, dia merasa sangat damai.

Qing Shui sudah lama memperlakukannya sebagai eksistensi yang tidak akan pernah dia biarkan orang lain cemar.

Meskipun mereka belum memiliki kemajuan fisik, mereka berdua tahu seperti apa masa depan mereka.

Punggung Bukit Singa akan menjadi tantangan mereka.

Hanya setelah masalah dengan Lion King’s Ridge diselesaikan, Yiye Jiange bisa keluar dari traumanya.

Atau lebih tepatnya, bisa dikatakan bahwa hanya setelah melenyapkan Lion King’s Ridge barulah dia benar-benar bisa merasa bahagia.

Kemudian beban di hatinya juga akan dilepaskan.

"Istriku, kamu pasti sedang dalam mood yang bagus!"

Qing Shui memandangi Yiye Jiange yang tersenyum dan tidak bisa membantu tetapi menggodanya sedikit.

"Kamu tidak diizinkan memanggilku seperti itu.

Seriuslah."

Yiye Jiange tersenyum dan berkata dengan tenang.

Dia bahkan menatap Qing Shui sekilas.

Namun, ekspresinya menunjukkan sedikit rayuan karena senyuman di wajahnya.

"Ini tidak serius?

Haruskah aku memanggilmu bayi Jiange? "

Qing Shui menggoda dan berkata sambil menyeringai.

"Kau sangat menjijikkan …" Yiye Jiange berpura-pura tidak tahan lagi.

Ekspresi penurutnya yang langka membuat bahkan Qing Shui menjadi linglung.

Qing Shui menyeringai dan mengambil tangan lembut Yiye Jiange, menyaring apa yang baru saja dia katakan dan bertanya, "Lalu aku harus memanggilmu apa?

Menguasai?"

"Kamu melakukan ini lagi.

Kamu tidak diizinkan memanggilku seperti itu. "

Yiye Jiange berkata dengan marah, wajahnya memerah.

Ini adalah sesuatu yang selalu dia khawatirkan, masalah seorang Guru menjadi suami istri dengan muridnya sendiri.

Meskipun dia tidak pernah benar-benar mengakui hubungan guru-murid mereka dan tidak pernah mengajarkan Qing Shui seni bela diri apa pun, ini masih merupakan sesuatu yang sangat dia khawatirkan.

"Baiklah baiklah.

Karena istri saya mengatakan bahwa saya tidak diizinkan untuk memanggilnya seperti itu, saya tidak akan. "

Qing Shui dengan cepat berkata.

Yiye Jiange tersenyum tak berdaya dan tidak memaksa.

Bahkan dia tidak punya cara untuk menghadapinya saat dia menjadi bajingan.

Dia bahkan tidak tahu kapan dia mulai terbiasa dengan dia mengambil tangannya.

Qing Shui meraih tangan Yiye Jiange, merasa puas.

Mereka berjalan terus saat matahari terbenam secara bertahap.

Hati Qing Shui tenang seperti air dan semuanya berjalan dengan baik.

"Qing Shui, aku sudah memberi tahu kakak laki-laki dan perempuan ipar bahwa kita akan pergi ke Punggung Bukit Singa.

Mereka ingin ikut dengan kita, bahkan Tong Kecil.

Kakak juga tidak menghentikannya. "

Ketika Yiye Jiange mengatakan ini, hatinya terasa sangat berat.

Qing Shui tahu apa yang dia khawatirkan.

Dia tersenyum dan menatapnya, "Apa rencanamu?

Apakah kamu percaya diri dengan suamimu? "

Yiye Jiange melihat ekspresi tersenyum Qing Shui yang sepertinya tidak bercanda dan menghela nafas.

"Jika aku tidak mempercayaimu, aku tidak akan mengizinkanmu pergi ke Lion King’s Ridge.

Namun, saya masih sedikit gelisah.

Mungkin karena saya gelisah atau karena saya takut kehilangan semua yang saya miliki sekarang.

Tidak heran jika semakin banyak orang mendapatkan, semakin takut mereka kehilangan barang. "

"Jiange, dengan kemampuanku sekarang, aku memiliki kepercayaan diri yang mutlak untuk menghancurkan Punggung Bukit Raja Singa.

Itu mungkin tidak akan berhasil bahkan jika Anda mengatakan bahwa Anda tidak akan membiarkan kakak laki-laki Anda pergi.

Namun, saya masih berharap adik ipar dan Tong Kecil dapat tetap tinggal. "

Qing Shui takut kecelakaan mungkin terjadi.

Selain itu, beberapa wanita dengan Qing Shui juga bersikeras untuk pergi bersamanya, menolak untuk tetap tinggal.

Ini membuat Qing Shui sakit kepala.

Rencananya sebelumnya hanya membawa Yiye Jiange, Luan Luan, serta Lin Zhanhan, untuk menuju ke Lion King’s Ridge.

Dia tidak menyangka akan bertemu Yiye Tian dan keluarganya.

Ini bisa dianggap sebagai kejutan besar bagi Luan Luan, karena dia dipertemukan kembali dengan keluarganya.

Ini juga membuat Yiye Jiange stres.

Bagaimanapun, dia sekarang memiliki kakak laki-laki untuk berbagi beban dengannya.

"Baiklah, aku akan melakukan yang terbaik untuk membujuk kakak agar membiarkan kakak ipar dan Tong Kecil tetap tinggal."

Yiye Jiange tersenyum dan berkata.

"Saya awalnya hanya merencanakan untuk diri saya sendiri, Anda, Luan Luan, dan Kakek Lin pergi ke sana.

Namun, kakakmu harus pergi.

Saudari Yu, Saudari Qing dan yang lainnya ingin pergi juga. "

Qing Shui berkata dengan tenang.

Bahkan dia tidak yakin apa yang ingin dia katakan.

Yiye Jiange terdiam.

Dia telah tinggal dengan Qing Clan untuk waktu yang lama dan mengetahui hubungan mereka dengan Qing Shui.

Memikirkan hal ini, dia memandang Qing Shui dengan ekspresi aneh.

Qing Shui tiba-tiba merasa sangat tidak nyaman, seolah-olah dia tidak mengenakan pakaian sama sekali.

Sepertinya ada sedikit rasa malu di wajahnya, "Jiange, jangan lihat aku seperti itu.

Sudah kubilang aku akan membuatmu melepaskan pakaianku dan mengambil inisiatif pada malam pernikahan kita.

Jika Anda tidak bisa menunggu sampai saat itu, saya akan memberikan apa yang Anda inginkan malam ini… "

"Kami berhutang budi kepada Anda di kehidupan sebelumnya dan kami terus berhutang budi kepada Anda dalam kehidupan ini.

Namun, kami harus mulai melunasi hutang kami dari kehidupan ini. "

Yiye Jiange melihat ekspresi tidak nyaman Qing Shui dan berkata sambil tersenyum.

Qing Shui menenangkan diri dan berkata, "Akulah yang berhutang budi pada kalian.

Ada beberapa hal yang tidak pernah bisa dilunasi sepenuhnya.

Oleh karena itu, Surga telah menahanmu di sampingku, sehingga aku dapat terus membalas budi kamu di kehidupan ini, di kehidupan selanjutnya, dan di kehidupan saya setelah kehidupan berikutnya. "

Mata Yiye Jiange berbinar dan tersenyum saat dia melihat ke arah Qing Shui, "Untuk berpikir bahwa kamu tahu bagaimana mengatakan sesuatu yang begitu baik.

Apakah Anda berhasil mendapatkannya dengan metode yang sama? "

Qing Shui mengusap hidungnya, "Ini pertama kalinya aku mengatakan ini.

Bahkan saya merasa agak lembek.

Hanya saja aku tidak merasakan apa-apa saat mengatakannya sebelumnya… "

Yiye Jiange sangat senang melihat Qing Shui memiliki ekspresi ini tetapi dia tidak menunjukkannya di wajahnya.

Sebelumnya, dia merasa bahwa Qing Shui telah mengucapkan kata-kata itu dari lubuk hatinya dan itu bukan hanya kata-kata yang lembek.

"Qing Shui, apakah mereka akan berada dalam bahaya jika mereka pergi?"

Yiye Jiange ternyata sangat senang.

Selain terkait dengan Qing Shui, mereka sedekat mungkin dengannya seolah-olah mereka adalah saudara perempuan yang memiliki hubungan darah.

"Tidak ada bahaya.

Cincin Batu Ilahi Giok Suci cukup bagi kalian untuk melindungi diri sendiri.

Oh iya.

Saya juga sudah menyiapkan satu untuk kakak laki-laki.

Anda bisa memberikannya nanti.

Ini akan memungkinkan dia untuk mempertahankan hidupnya jika sesuatu terjadi. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Terima kasih!"

Yiye Jiange berbicara dengan sangat tulus.

Dia tahu betul betapa berharganya Cincin Batu Ilahi Giok Suci ini, dia telah memperlakukan semua yang dia cintai serta dia mencintainya.

Alasan dia memperlakukan kakaknya dengan baik adalah demi dia.

"Jiange baby, kamu sepertinya sudah lupa apa yang suamimu katakan sebelumnya."

Tangan Qing Shui yang lain meraih dadanya yang berkembang dengan baik, menyebabkan dia tidak dapat menahan gemetar.

Dia berkata, "Haruskah saya menyentuh, atau haruskah saya memukulnya?"

Qing Shui tersenyum dan menahan dorongannya saat dia melihat wanita merah yang memerah itu.

"Biarkan aku pergi sekali ini!"

Kata Yiye Jiange, sedikit kaku.

Suara lembutnya kaku tapi menggoda.

Ekspresinya juga sama.

Qing Shui tahu bahwa setengahnya adalah dia yang mencoba bermain bersamanya.

Dia merasa sangat bahagia dan berkata, "Kalau begitu panggil aku suami!"

"Kamu harus menjaga kata-katamu dan tidak memukulku setelah aku memanggilmu itu."

Yiye Jiange sedikit menunduk dan berkata.

Tangan Qing Shui tidak meninggalkan tempat itu yang membuat hatinya melonjak.

"Suamiku, Jiange menyukaimu!"

Suara yang tidak wajar itu menyebabkan Qing Shui menjadi linglung.

Melihat wanita cantik ini, dia tahu bahwa dia benar-benar ada di sini.

Sebelumnya, dia masih berencana untuk memukulnya sekali tidak peduli apakah dia memanggilnya atau tidak.

Dia merasa pantatnya yang berkembang dengan baik pasti terasa sangat enak untuk disentuh.

Namun, dia tidak menyangka bahwa Yiye Jiange akan benar-benar memanggilnya seperti itu dan bahkan menambahkan baris lain di belakang.

Pikiran Qing Shui menjadi kosong dan dia memeluknya erat-erat, seolah dia sedang memeluk hadiah paling berharga di dunia.

Yiye Jiange tersenyum, mengulurkan tangannya di sekitar punggung Qing Shui.

Qing Shui memeluk Yiye Jiange dan hanya mengangkat kepalanya untuk melihat wanita yang cerdas dan anggun ini setelah sekian lama.

Meskipun dia tepat di depan matanya, dia merasa seolah-olah dia tidak bisa melakukan apa-apa.

Dia seperti eksistensi suci dan murni yang tidak bisa dinodai.

Saat mereka kembali, hari sudah gelap.

Qing Shui memberikan Yiye Jiange Cincin Batu Suci Giok Suci dan menyuruhnya untuk memberikannya kepada Yiye Tian.

Dia juga menyuruhnya untuk membujuk Yiye Tian agar membiarkan istrinya dan Yiye Tong tetap tinggal.

Qing Shui, di sisi lain, tinggal di aula bersama dengan para wanita, Little Fatty, dan Lin Zhanhan.

Qing Shui tidak ingin membawa para wanita bersamanya dan ingin berdiskusi lagi.

Namun, setelah berdiskusi lama, tidak ada satupun dari mereka yang setuju.

Mereka tersenyum dan menatap Qing Shui.

Pada akhirnya, Qing Shui hanya bisa mengangguk dan menyetujui semua orang untuk pergi ke sana bersama.

Baru saat itulah para wanita merasa bahagia.

Qing Shui tahu bahwa itu akan menjadi seperti ini.

Mereka sudah membicarakan hal ini sekali.

Dia memahami perasaan mereka, dan alasan dia tidak ingin mereka ikut adalah demi kebaikan mereka.

Namun, itu hanya akan membuat mereka merasa sedih.

Apalagi mereka sudah memiliki kemampuan untuk melindungi diri dan juga memberikan bantuan yang cukup banyak.

Jika mereka akan menjadi beban bagi Qing Shui, bahkan jika dia membiarkan mereka bergabung dengannya, mereka tidak akan melakukannya.

Yiye Jiange telah menyelesaikan diskusinya.

Istri Yiye Tian dan Yiye Tong setuju untuk tetap tinggal.

Wanita cantik ini juga mengerti bahwa jika dia pergi, dia hanya akan menjadi beban dan menyebabkan yang lain terganggu.

Inilah mengapa dia setuju untuk tetap tinggal.

Dua hari kemudian, mereka melanjutkan perjalanan.

Kali ini, mereka menuju ke utara, di mana Lion King’s Ridge berada.

Konon tempat itu tertutup es selama 10.000 tahun dan bahkan kota-kota di sana seperti kota salju.

Mereka terus melakukan perjalanan hanya menggunakan Sembilan Langkah Benua.

Mereka kadang-kadang bepergian dengan binatang iblis selama setengah hari juga tetapi mereka jarang melakukannya.

Hanya dalam beberapa hari ini Yiye Tian mengerti bahwa Qing Shui adalah andalan di sini dan betapa dia sangat kuat.

Bahkan beberapa wanita cantik yang tak tertandingi ini adalah wanitanya.

Meskipun Yu Ruyan tidak diperkenalkan seperti itu, Yiye Tian masih dapat mengetahui bahwa ada sesuatu yang terjadi di antara mereka.

Beberapa wanita terus bekerja keras saat berkultivasi.

Hal yang sama berlaku untuk Yiye Tian.

Hanya Lin Zhanhan dan Qing Shui yang bertindak santai, minum anggur atau bahkan berkeliling di sekitar binatang iblis untuk melihat apakah ada harta karun.

Jika mereka menemukan sungai atau danau, mereka juga akan memancing dengan Pancing Emas Murni.

Qing Shui sangat bebas dan karenanya dia akan memasak juga.

Dia melakukan ini agar mereka memiliki lebih banyak waktu dengan kultivasi mereka.

Bagaimanapun, memasak bukanlah masalah besar bagi Qing Shui dan itu bahkan lebih cepat dengan Lin Zhanhan membantunya.

Bepergian adalah sesuatu yang sangat membosankan tetapi beberapa wanita, Yiye Tian, ​​dan Little Fatty fokus pada kultivasi mereka sementara Qing Shui dan Lin Zhanhan akan memeriksa sekitarnya seolah-olah mereka sedang tur.

Untuk sebagian besar waktu, Qing Shui juga akan berkultivasi atau memberi bimbingan pada kultivasi orang lain.

Kota Laut Utara!

Mereka melewati banyak kota dalam perjalanan, tetapi mereka tidak tinggal lama.

Kota-kota itu juga tidak meninggalkan kesan apa pun di benak Qing Shui.

Namun, kota tempat mereka baru saja tiba ini memberinya kesan yang sangat kuat dan dia berencana untuk tinggal di sini selama beberapa hari.

Kota Laut Utara benar-benar kota laut, menghadap Laut Utara yang luas.

Jika seseorang ingin pergi ke Lion King’s Ridge, mereka harus melintasi Kota Laut Utara.

Kota Laut Utara sudah dianggap sebagai wilayah kutub.

Ada banyak pengaruh tersembunyi di sana dan bahkan Formasi Besar Kuno yang terkait dengan Empat Benua lainnya juga ada di wilayah Arktik ini.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis