Ancient Strengthening Technique – Chapter 1125

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1125

Chapter 1125 – Perasaan Sejati Yu Ruyan, Kembali ke Qing Clan

Setelah mendengar kata-kata Qing Shui, Yu Ruyan mengangguk.

Matanya menjadi berkabut dan dia tersenyum.

Dia tidak bisa membuat Qing Shui melepaskan tangannya setelah sedikit usaha dan dengan demikian dia membiarkannya.

Meski berada di bawah meja, yang lain masih bisa tahu.

Karena tidak perlu berkultivasi di malam hari, Qing Shui memiliki lebih banyak waktu luang.

Dia berkeliling kamar dan sekali lagi bertanya-tanya kapan dia bisa berbagi tempat tidur dengan semua istrinya.

Namun, dia tahu bahwa akan sulit hanya memikirkannya.

Untungnya, Qing Shui memiliki banyak energi.

Dia pertama kali pergi ke kamar Hai Dongqing dan Di Qing dan setelah berhubungan seks, dia didorong pergi.

Dia disuruh mencari saudara perempuan mereka yang lain.

Qing Shui merasa ini mengerikan.

Di Dunia Sembilan Benua, tidak ada sistem tetap dari satu suami ke satu istri.

Tentu saja, banyak juga yang tetap setia pada pasangannya.

Namun, tidak banyak pria kuat yang hanya memiliki satu wanita.

Qing Shui memiliki waktu yang cukup menyenangkan selama periode ini.

Dia hanya tidak membawa Yiye Jiange dan Wenren Wu-shuang, apalagi Yu He.

Setelah keluar dari kamar dua wanita, Qing Shui langsung pergi ke kamar Yu Ruyan.

Selama periode waktu ini, Qing Shui tidak memiliki kontak yang terlalu dekat dengan Yu Ruyan.

Paling banyak yang akan dia lakukan adalah memegang tangannya.

Mengetuk pintunya dan melihat ekspresinya yang sedikit panik, Qing Shui merasakan jantungnya tersentak.

Dia ingin menjadi seseorang yang bisa dia andalkan, seseorang yang bisa membuatnya bahagia.

Qing Shui merasa bahwa dia terkadang terlalu chauvinis laki-laki.

Namun, dia tidak merasakan emosi seperti itu terhadap wanitanya, atau lebih tepatnya, emosi semacam ini tidak ada terhadap mereka.

Dia mencintai mereka, mencintai segala sesuatu tentang mereka.

Itu seperti saat Yiye Jiange, di mana dia rela melakukan banyak hal hanya untuknya.

Qing Shui mengunci pintu, meraih tangan Yu Ruyan dan membawanya ke sofa di samping.

Pakaiannya sangat rapi meski sudah larut malam.

Dia tidak tahu apakah dia tidak tidur atau apakah dia telah mengenakan pakaiannya lagi.

Qing Shui melihat bahwa tidak ada rasa kantuk di matanya dan berkata, tersenyum, "Apakah kamu menungguku?

Kenapa kamu tidak tidur saat sudah larut? "

"Aku tidak akan memikirkanmu."

Yu Ruyan berkata dengan tidak wajar.

Suaranya dewasa dan mengantuk.

Selain itu, dia juga memiliki disposisi cerdas yang mirip dengan Hai Dongqing.

"Ruyan, aku harap kamu bisa bahagia tapi aku tidak tahu harus berbuat apa."

Qing Shui meraih tangannya dan mereka duduk bersebelahan di sofa.

Meskipun Yu Ruyan berpakaian rapi, pakaiannya sangat tipis.

Qing Shui duduk sangat dekat dengannya dan dia bahkan bisa merasakan suhu tubuhnya.

Ada juga aroma harum yang datang darinya.

Wanita ini adalah salah satu dari Potret Kecantikan, dan dia memiliki tubuh dewa.

Itu seperti saat mereka bersama karena kesalahan, perasaannya tetap sama, seolah dia masih perawan.

Kulitnya indah seperti giok, lembut dan lembut dengan elastisitas tinggi.

Ada juga ekspresinya… Dia adalah seorang wanita yang sangat tradisional dan karenanya sangat konservatif terhadap topik itu.

Bahkan sekarang, Qing Shui merasa seolah-olah dia belum sepenuhnya menguasai hatinya.

"Qing Shui, saya sudah sangat bahagia.

Ruyan diberkati telah bertemu denganmu dan diselamatkan olehmu dua kali. "

Setelah mengatakan ini, Yu Ruyan tersenyum.

Afinitas benar-benar sesuatu yang sangat menakjubkan.

Seperti yang dia katakan, kedekatan mereka mungkin sudah berlangsung selama seribu tahun.

"Kamu benar-benar bahagia?

Aku tidak ingin ini menjadi alasannya … "Qing Shui mendekat ke wajah cantiknya dan bertanya.

"Qing Shui, selalu ada alasan untuk menyukai seseorang tapi itu mungkin bukan hanya satu alasan.

Meskipun kamu telah menyelamatkanku dua kali, bukan berarti aku harus bersamamu hanya karena kamu menyelamatkanku dua kali! "

"Lalu Ruyan, kamu mengatakan bahwa kamu menyukaiku?"

Qing Shui tersenyum.

Yu Ruyan tersipu dan mengangguk sedikit.

"Lalu bisakah aku mengajukan permintaan?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Tidak!"

Yu Ruyan berkata dengan lugas.

"Eh, kenapa?"

Qing Shui tersedak.

"Kamu tersenyum seperti penjahat…"

"Baiklah, karena kamu bilang aku seperti hooligan, lalu haruskah aku melakukan sesuatu?

Jika tidak, saya tidak akan layak dengan alamat ini. "

Qing Shui menggosok kedua tangannya saat dia melihat ke arah Yu Ruyan.

"Apa yang kamu inginkan?"

Yu Ruyan tersipu.

Namun, dia tidak takut.

Sebaliknya, dia merasa malu.

"Tentukan pilihanmu.

Apakah Anda ingin saya memaksakan ciuman panjang pada Anda atau Anda ingin memberi saya kecupan?

Anda hanya bisa memilih satu.

Anda diberi waktu untuk mempertimbangkan satu napas.

Waktu dimulai sekarang. "

Qing Shui tersenyum dan mendekat saat dia menggosok kedua tangannya.

Tidak keduanya …

Yu Ruyan belum menyelesaikan kata-katanya ketika Qing Shui mengambil salah satu tangannya dan menariknya masuk. Tubuh lembut dan indahnya jatuh ke pelukannya dan menjadi lembut.

Qing Shui dengan cepat mendaratkan ciuman di bibir lembut itu dan bersandar di sofa.

Ini adalah sofa tiga tempat duduk tapi sangat lebar.

Itu sekitar lebih dari satu meter dan seperti tempat tidur kecil.

Qing Shui berbaring di sana sementara Yu Ruyan berbaring di pelukannya dan memeluknya erat.

Saat mereka jatuh, dia melonggarkan cengkeraman pada giginya dan lidah Qing Shui masuk.

Yu Ruyan berjuang sedikit pada awalnya tetapi menyerah setelah beberapa saat.

Lidahnya bahkan perlahan menjawab ciuman Qing Shui sementara dia dengan rakus mencari lebih banyak dan mengisap, seolah-olah dia ingin memasukkan semua lidahnya ke dalam mulutnya.

Kedua tangannya menyentuh pantatnya yang gagah yang halus dan lembut untuk disentuh, telapak tangannya mencengkeramnya erat.

Yu Ruyan terengah-engah saat dia berjuang untuk berpisah dari bibir Qing Shui.

Salah satu tangannya bahkan menekan tangan yang dimiliki Qing Shui di pantatnya, tidak membiarkannya bergerak, "Qing Shui …"

Qing Shui memandangi mata indahnya yang berkabut dan wajahnya yang memerah.

Melihat bahwa dia menghindari tatapannya sedikit, dia mengangkat kepalanya sedikit dan mematuk bibirnya, "Aku akan mendengarkanmu.

Jika Anda ingin saya pergi, saya akan segera pergi.

Aku tidak akan membiarkanmu melakukan sesuatu yang tidak kamu inginkan. "

"Qing Shui, tidak seperti itu … Kau memintaku untuk … sebelum mereka … kau bajingan!"

Yu Ruyan berkata, malu.

"Apa yang memalukan tentang ini?

Mereka sudah mengira kita bersama sejak lama.

Apa kamu tidak tahu? "

Qing Shui bertanya, heran.

Yu Ruyan: "…"

"Kupikir itu karena kamu tidak mau bersamaku.

Ruyan, Anda mengalami reaksi. "

Jari Qing Shui memasuki lubang pantatnya.

…

Setelah latihan pagi keesokan harinya, semua orang duduk untuk makan bersama.

"Sister Ruyan, kamu bahkan lebih cantik hari ini!"

Wenren Wu-shuang duduk di hadapan Yu Ruyan dan tersenyum saat berbicara dengannya.

Mendengar kata-kata Wenren Wu-shuang, semua wanita lain menatap Yu Ruyan.

Di Qing dan Hai Dongqing tersenyum dan melihat ke arah Qing Shui.

Di Qing kemudian tersenyum dan berkata, "Alasan mengapa Sister Ruyan menjadi lebih cantik hari ini adalah berkat Qing Shui."

Untungnya, tidak ada orang luar di sini.

Yiye Tian, ​​Lin Zhanhan, Little Fatty, dan Luan Luan semuanya tidak ada.

Mereka dengan sengaja mencoba memberikan lebih banyak waktu untuk Qing Shui habiskan dengan para wanita.

Yiye Jiange makan dengan tenang sementara Yu He menatap Qing Shui dengan tatapan menggoda.

"Baiklah, ayo makan.

Apakah kamu belum kenyang? "

Qing Shui menyeringai dan berkata sambil melihat ke arah Hai Dongqing dan Di Qing.

Keduanya mengeluarkan ‘ck’ dan berhenti berbicara.

Sore hari, Qing Shui dan yang lainnya mengucapkan selamat tinggal pada Qiu Feng.

Qing Shui mengatakan bahwa dia akan kembali sebelum Formasi Besar Kuno diaktifkan dan kemudian kembali bersama yang lain.

Perjalanan pulang sangat tenang.

Bahkan tanpa mempertimbangkan Qing Shui, kekuatan kelompok orang ini tidak boleh diabaikan.

Dalam perjalanan, setiap kali Luan Luan bertemu dengan binatang iblis, dia akan terus menjinakkan mereka.

Dengan Medali Beast King, itu mudah baginya.

Mereka kembali ke tempat tinggal Yiye Tian dan membawa serta istrinya dan Yiye Tong sebelum melanjutkan perjalanan.

Sembilan Langkah Benua sangat luar biasa dan kuat, dan segera, mereka memasuki hutan belantara antara dua benua.

Mereka tidak menemui bahaya apapun saat mereka melewati hutan belantara.

Bahkan ketika mereka menemukan segerombolan binatang iblis, keamanan mereka terjamin.

Perjalanan menjadi lebih membosankan setelah mereka memasuki hutan belantara karena hanya bergantian antara bercocok tanam dan bepergian.

Mereka hanya bisa mendirikan tenda dan beristirahat di hutan belantara juga.

Meskipun itu adalah perjalanan yang membosankan, itu adalah perjalanan yang bermanfaat.

Setelah hampir satu bulan, mereka mendekati Benua Tengah.

Ketika Qing Clan pindah dari Benua Greencloud, Qing Shui telah memutuskan untuk tinggal di Benua Tengah karena terletak di tengah-tengah Lima Benua dan akan nyaman ke mana pun mereka harus pergi.

Ketika Qing Shui melihat manor yang dikenalnya, dia merasa sangat bahagia.

Ini adalah rumahnya dan senang bisa kembali.

Hanya karena dia memiliki rumah sehingga dia tidak akan merasa kesepian.

Rumah adalah pelabuhan spiritual seseorang.

Fair Wind City.

Kota Angin yang Adil hari ini tiba-tiba memiliki gelombang populasi yang besar.

Tidak perlu dijelaskan mengapa.

Qing Shui dan Qing Clan ada di sini.

Masalah dengan Sekte Buddha, Gerbang Iblis, dan yang lainnya sudah menyebar.

Mengetahui bahwa suatu daerah memiliki seorang ahli akan membuat orang merasa aman.

Itu karena mereka tidak perlu khawatir kota mereka akan hancur dan karenanya akan terpengaruh.

Dengan seseorang yang kuat di sekitar, tidak ada yang berani membunuh orang yang tidak bersalah secara sembarangan dan mereka tidak akan berani menghancurkan kota.

Itu karena tindakan seperti itu akan menjadi penghinaan bagi ahli di daerah itu!

Ketika kelompok itu muncul di pintu masuk manor Qing Clan di Fair Wind City, semua orang keluar dengan senyum gembira.

Banyak orang berkumpul juga.

Ming Clan juga ada.

Berita tentang Punggung Bukit Singa telah menyebar jauh-jauh ke sini, atau lebih tepatnya, dapat dikatakan bahwa itu telah disebarkan sangat jauh.

Ming Xian, Ming Chen, dan banyak lainnya semuanya telah datang.

"Saudara Qing!"

Ming Xian menyapa dengan senang hati.

"Saudaraku, ayo, masuk dan duduklah."

Qing Shui pergi untuk meraih Ming Xian dan Ming Chen saat dia berbicara.

"Saudaraku, kamu baru saja kembali, jadi kamu harus bersatu kembali dengan keluargamu terlebih dahulu.

Malam ini, saya akan mengadakan pesta di tempat saya.

Kalau begitu kita akan minum. "

Ming Xian tersenyum dan berkata.

Qing Shui tidak bersikeras dan tersenyum, berkata, "Baiklah, saya pasti akan berada di sana!"

Qing Shui melambai ke orang-orang di sekitarnya dan kemudian pergi untuk memeluk ibu dan keluarganya.

Luan Luan berdiri di sisi lain Qing Yi dan berbagi cerita dengan neneknya tentang Qing Shui, memujinya sampai ke langit.

Generasi Ketiga dan Keempat di Qing Clan juga datang.

Qing Yi menyuruh putranya pergi menemani anak-anaknya.

Qing Shui hanya bisa membawa satu di setiap lengan, Qing Yu dan Qing Yan.

Qing Ming cemberut ke samping.

Qing Shui berjongkok sambil menggendong kedua putrinya dan berkata sambil tersenyum, "Ming’er, kamu laki-laki dan kamu harus kuat.

Jika terjadi sesuatu, Anda harus belajar untuk membawanya di pundak Anda.

Lihatlah Zunʻer. "

Qin Yin dan Qing Zun telah tumbuh cukup banyak dan mereka tampak jauh lebih dewasa dan pengertian daripada anak-anak lain seusia mereka.

Mereka tidak akan kalah dari anak-anak dari klan besar itu.

Namun, Qing Ming justru sebaliknya.

Dia memiliki temperamen yang aneh, berpakaian aneh, dan bahkan tidak berpikir dengan cara yang sama seperti orang lain.

Dia cenderung menyukai hal-hal gelap yang tidak boleh ditampilkan di depan umum.

"Ayah, jika kamu bias, katakan saja kamu bias.

Jangan berikan alasan yang buruk.

Apakah saya begitu mudah tertipu? "

Kata Qing Ming menggoda.

Bibir cemberutnya sekarang melengkung ke bawah, seolah-olah dia sedang menghina.

Qing Shui merasa seolah-olah ada garis hitam di kepalanya.

Mingyue Gelou sangat siap, jadi anak ini hanya bisa mengejarnya.

Apakah dia sebenarnya sangat gelap…?

"Bajingan, bagaimana kabarmu dengan ayahmu.

Apakah Anda meminta pemukulan? "

Mingyue Gelou berkata dengan marah saat dia berjalan.

"Kamu seharusnya tidak memukul anak-anak.

Jika Anda tidak bisa menangani mereka, biarkan ibu yang melakukannya. "

Qing Shui tersenyum dan berkata kepada Mingyue Gelou.

"Ayo, bajingan, biarkan Ayah memberimu hadiah."

Qing Shui mengulurkan satu tangan ke Qing Ming sambil membawa dua gadis yang cekikikan.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis