Ancient Strengthening Technique – Chapter 1144

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1144

Chapter 1144 – Fish In Water, namanya Firecloud Blacksmith Store

Qing Shui melihat-lihat hal-hal yang tersedia di sini.

Mereka semua kuno.

Namun, gaya struktur bangunan tampak seperti toko lainnya.

Semuanya dibangun dengan gaya istana.

Secara keseluruhan, menurutnya toko itu cukup memuaskan.

Toko pandai besi terhubung ke sisi timur dan barat jalan, sedangkan pintunya terletak di utara.

Menuju sisi selatan toko pandai besi, ada juga halaman.

Halaman itu tidak terlalu besar, bahkan lebih jauh ke selatan ada paviliun.

Qing Shui melihatnya dengan sangat singkat.

Dia menemukan segalanya di sini sangat suram.

Tidak heran tempat ini dijual.

Ada juga seorang anak laki-laki di toko itu.

Dia seharusnya berusia sekitar tiga belas atau empat belas tahun.

Saat ini, dia sedang menempa logam.

Anak laki-laki itu tampak cukup kuat dan sepertinya masih tumbuh.

Qing Shui mendekati bocah itu.

Dia tersenyum dan berkata, "Salam, di mana pemilik toko Anda?"

Meskipun Qing Shui berasumsi bahwa lelaki tua itu yang menempa logam menjadi penjaga toko, dia juga bisa menjadi pandai besi yang dipekerjakan oleh pemilik toko.

Oleh karena itu, dia merasa lebih tepat untuk bertanya sebelumnya.

"Itu kakekku, dia penjaga toko di sini!"

Anak laki-laki itu dengan cepat tersenyum dan berkata.

Sepertinya dia tahu apa yang diinginkan Qing Shui.

Qing Shui mengangguk dan berjalan menuju lelaki tua itu.

Pada saat ini, lelaki tua itu sepertinya telah menyelesaikan apa yang telah dia lakukan.

Secara kebetulan, ketika dia berbalik dan menemukan bahwa Qing Shui dan cucunya sedang mendekatinya, dia tersenyum.

"Kakek, orang ini sedang mencarimu," kata anak laki-laki itu kepada orang tua itu.

Pada saat ini, Qing Shui melihat wajah lelaki tua itu.

Dia terlihat agak tua, tapi dia terlihat cukup energik.

Ada banyak kerutan di wajahnya.

Jejak usia tua tertanam di setiap kerutan di wajahnya.

"Senang bertemu denganmu orang tua.

Saya melihat Anda menjual toko, saya ingin tahu apakah ini benar? "

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Senang bertemu denganmu, aku menggunakan nama keluarga Wang.

Anda bisa memanggil saya Pak Tua Wang.

Bagaimana saya harus memanggil Anda? "

Orang tua itu menepuk-nepuk tubuhnya.

Setelah itu, dia mengisyaratkan Qing Shui untuk berjalan menuju sisi selatan halaman.

"Nama keluargaku Qing.

Tapi Anda bisa memanggil saya Qing Shui. "

Keduanya pergi ke meja batu di luar dan duduk.

Meja batu ini sangat kecil.

Hanya ada dua bangku batu kecil di kedua sisinya.

Di atasnya ada paviliun kecil.

Di sampingnya ada kolam kecil dengan diameter tiga meter.

Selain itu, ada beberapa ikan mas dan tumbuhan air di dalam kolam.

Meskipun tempat ini kecil, Qing Shui sangat menyukainya.

"Apa kamu benar-benar berencana untuk membeli tempat ini?

Toko kecil saya ini tidak dapat memberikan keunggulan kompetitif apa pun. "

Orang tua itu menggelengkan kepalanya dan tersenyum pada Qing Shui.

"Mungkinkah toko itu tidak bisa mempertahankan pendapatannya?

Atau, mengapa Anda menjualnya?

Oh, apa yang kalian berdua rencanakan di masa depan? "

Qing Shui ingat bahwa anak laki-laki sebelumnya masih sangat muda.

"Saya tidak akan menjualnya jika itu bisa mempertahankan mata pencaharian kami di sini.

Itu memang karena kita tidak bisa lagi mempertahankan mata pencaharian kita.

Tidak ada lagi gunanya menjaganya tetap aktif dan berjalan.

Setelah menjual tempat ini, kita akan melanjutkan untuk membeli halaman kecil lagi dan mencari toko pandai besi untuk bermain biola kedua.

Mengingat saya telah menempa logam sepanjang hidup saya, ini adalah sesuatu yang dapat saya kelola. "

Orang tua itu tersenyum saat menjelaskan.

"Lalu berapa harga yang kamu rencanakan untuk menjual toko ini?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Saya tidak tahu.

Pak, berapa yang Anda rencanakan untuk membayarnya?

Saya tidak akan berbohong kepada Anda, toko ini sulit untuk dijual.

Alasannya karena itu terletak di Divine Weapon Street.

Setelah Anda membelinya, Anda harus memulai proyek lain yang sesuai dengan bisnis Anda.

Yang terpenting, tempatnya sangat kecil.

Jika Anda melanjutkan bisnisnya sebagai toko pandai besi, Anda tidak akan bisa bersaing dengan yang lain, "lelaki tua itu memandang Qing Shui dan berkata dengan serius.

"Orang tua, apa kau tidak takut aku tidak akan membelinya setelah kau memberitahuku semua ini?"

Qing Shui sangat mengagumi kejujuran lelaki tua itu.

"Saya lebih suka tidak dijual."

Orang tua itu menggelengkan kepalanya.

"Bagaimana kalau begini, aku akan membeli toko pandai besi dan setengah dari halamanmu.

Aku akan membayarmu tiga ribu emas untuk itu. "

Qing Shui menunjuk ke paviliun kecil.

Tiga ribu emas pasti dianggap sebagai uang yang cukup banyak.

Bagi keluarga normal, tiga ribu perak sudah cukup untuk membuat mereka sangat kaya, apalagi fakta bahwa ini adalah emas yang mereka bicarakan.

"Ah, tuan, itu keterlaluan.

Tidak terlalu berharga, "orang tua itu menjawab dengan cepat.

"Orang tua, apakah halaman ini sesuatu yang ditinggalkan oleh leluhurmu?

Menurut harga pasar saat ini, harga ini kira-kira seharusnya merupakan harga yang tepat.

Ini adalah Divine Weapon Street, seharusnya tidak ada perbedaan besar antara harga saya dan harga rata-rata.

Namun, saya pikir orang normal juga akan kesulitan mencoba membayar jumlah yang begitu besar. "

Qing Shui tidak peduli dengan uangnya, karenanya, dia pasti tidak akan membuat orang tua itu menderita kerugian.

"Tidak, ini keterlaluan.

Bagaimana kalau begini, bayar saja aku seribu.

Kami akan tetap di sana.

Oh ya, Tuan, Anda berencana tinggal di mana? "

Orang tua itu memandang Qing Shui dengan bingung.

"Tidak jauh dari sini, saya punya rumah.

Aku akan segera membayarmu.

Anda tidak harus membantu saya menghemat uang, saya tidak mencoba memanfaatkan Anda.

Tempat ini sangat cocok untukku.

Jika saya harus membeli toko pandai besi lain, jumlah ini mungkin tidak cukup untuk membayar harganya. "

Qing Shui tersenyum.

Orang tua itu mengambil akta untuk tanah itu.

Qing Shui tidak terlalu keberatan.

Untungnya, akta itu hanya termasuk toko pandai besi, maka kesepakatan berjalan sangat cepat.

Qing Shui mengeluarkan uang kertas dan beberapa batang emas dan perak.

"Pak Tua, jika kamu dan cucumu masih harus mencari pandai besi lain untuk pekerjaan serupa, maukah kamu tinggal di sini?

Saya akan berbicara dengan Anda tentang gaji nanti, ” Qing Shui bertanya setelah berpikir sejenak.

"Bolehkah aku melakukannya?"

Orang tua itu memandang Qing Shui dengan heran.

Ini adalah sesuatu yang ditinggalkan leluhurnya, bisa terus bekerja sebagai pandai besi di sini juga merupakan hal yang baik.

"Tentu saja!"

……

Setelah itu, Qing Shui akan mulai benar-benar sibuk dengan pekerjaan.

Dia menghapus tanda Untuk Dijual di luar dan mulai memalsukan tanda toko lain sendiri.

Qing Shui juga memutuskan untuk menyebutnya Toko Pandai Besi Firecloud.

Karena toko Qing Shui kecil, dia dengan sengaja membuat tanda toko lebih besar.

Selanjutnya, dia menempanya dengan keterampilan menempa yang brilian.

Orang yang melakukan penelitian dalam penempaan pasti bisa mengatakan bahwa ini dibuat dari keahlian yang luar biasa.

Qing Shui memutuskan untuk mencampur beberapa Violet Jade.

Dia memalsukannya dengan Thousand Years Metallic Essence.

Tidak mungkin orang mencuri tanda toko, bukan?

Qing Shui bertanya-tanya apakah ada kemungkinan seperti itu.

Hari ini sudah cukup larut.

Qing Shui berencana menutup tokonya untuk hari ini dan melanjutkan besok.

Setelah itu, dia bisa mengadakan upacara pembukaan.

Tapi saat dia berpikir lebih dalam, dia memutuskan untuk tidak memegangnya.

Bagaimanapun, tempat ini masih milik kakek dan cucunya.

Apa yang dia lakukan sekarang ……

Saat Qing Shui memikirkan sampai saat ini, dia memutuskan untuk tidak mengaturnya.

Meski begitu, tanda toko tetap harus diubah.

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada lelaki tua itu, Qing Shui kembali ke halaman yang baru saja dia beli.

"Ini benar-benar halaman yang tidak menyenangkan!"

Qing Shui kembali dan berkata dengan nada sedih.

Dia menyewa dua penjaga dan dua pengasuh untuk meningkatkan suasana di sekitar halaman.

Dua penjaga yang mengawasi pintu adalah dua orang cacat.

Mengingat mereka sudah cukup tua, Qing Shui mengizinkan mereka melakukan hal-hal mereka sendiri di depan pintu.

Selama tempat ini dijaga, tidak apa-apa bagi mereka untuk minum teh dan berbicara satu sama lain juga.

Kedua pengasuh itu terutama berada di sini untuk pekerjaan rumah dan untuk memelihara halaman, kolam, bunga, dan pepohonan.

Di kedua sisi gerbang, ada rumah.

Meski kecil, mereka masih cukup nyaman untuk ditinggali. Mereka sepertinya cocok untuk dua penjaga.

Ketika Qing Shui kembali, dia menyapa kedua lelaki tua itu dan masuk. Qing Shui hanya tahu bahwa salah satu lelaki tua itu memiliki nama keluarga Mu sedangkan yang lainnya menggunakan nama keluarga Lu.

Mereka adalah orang-orang miskin dari dekat.

Bahkan di tempat yang mewah, orang miskin adalah mayoritas penduduk.

Pada saat Qing Shui kembali ke kamarnya, dia membuat makan malam untuk dirinya sendiri.

Sebenarnya, dia tidak benar-benar membutuhkan siapa pun untuk membantu menjaganya.

Hanya ketika dia bersama gadis-gadis itu mereka akan menyiapkan makanan untuknya dan membereskan kamar.

Tentu saja, hidangan yang disiapkan gadis-gadis itu tidak akan terasa sebagus Qing Shui, lagipula, Qing Shui cukup ahli dalam memasak.

Alasan mengapa dia merasa bahwa hidangan yang disiapkan gadis-gadis itu enak ada hubungannya dengan pendapat subjektifnya.

Itu lebih seperti efek resonansi antara sepasang kekasih.

Ketika Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal, dia mengamati dua Ikan Panjang Umur.

Tidak ada perubahan penting di dalamnya.

Mereka masih sangat aktif di kolam.

Qing Shui tahu bahwa mereka sangat gesit di air saat mereka melayang di air seperti peri.

Ini semacam perasaan, namun cukup mengejutkan bahwa hal itu terjadi pada ikan dengan panjang tubuh kurang dari satu kaki.

Qing Shui mengamati dua tubuh Ikan Umur Panjang.

Cara mereka menghindari benda-benda di dalam air, cara mereka bergerak maju.

Tanpa disadari, dia sekali lagi tenggelam dalam menonton.

Tiba-tiba, Qing Shui menggerakkan tubuhnya.

Dia membubung ke langit dan mengayunkan tangannya.

Gelombang Pasang Surut!

Dalam sekejap, Qing Shui ditelan gelombang besar air.

Beberapa waktu yang lalu ketika dia masih di Laut Selatan, dia sudah merasa seperti bebek di air ketika dia berlatih Tidal Cloud Wave Seal.

Sekarang, dia sekali lagi bergerak.

Baik tubuh dan langkah kakinya sangat mulus.

Rasanya seolah-olah dia telah menyatu dengan alam.

Ada harmoni yang tak terlukiskan dalam cara dia bergerak dari setiap langkah yang dia ambil.

Perlahan, gelombang pasang menghilang.

Namun, Qing Shui masih terus melayang di langit.

Apakah ini Langkah Jiwa Bebas, Langkah Hantu, atau Langkah Cloudmist?

Tak satu pun dari mereka seperti langkah yang diambilnya.

Jika seseorang ada di sini, mereka pasti akan merasakan sosoknya seperti gerakan renang Ikan Panjang Umur di kolam kecuali bahwa mereka lebih cemerlang daripada gerakan ikan itu sendiri.

Ikan Dalam Air!

Seolah-olah tubuhnya dapat menembus apapun seperti ikan yang tidak akan pernah menabrak batu atau dinding tidak peduli seberapa cepat mereka berenang di air.

Pada saat Qing Shui berhenti, rasanya sudah lama berlalu.

Dia mengintip binatang iblis di Alam Violet Jade Immortal hanya untuk menemukan mereka menyempurnakan teknik mereka.

Itu akan memakan waktu lama sebelum mereka bisa kembali ambil bagian dalam pertempuran.

Belum ada tanda-tanda Buah Nirvanic yang matang.

Dari waktu ke waktu, Burung Api akan mengawasi daerah itu.

Kadang-kadang, bahkan mengeluarkan sedikit api ke arah mereka.

Pada awalnya, bahkan Qing Shui sendiri takut karenanya.

Tapi sekarang, dia tidak lagi khawatir.

Tidak hanya Buah Nirvanik yang tidak rusak, kualitasnya juga meningkat dari hal tersebut.

Qing Shui memetik Buah Misterius.

Ini sudah yang kedua dia petik.

Dia tidak menggunakan yang terakhir karena rencana aslinya adalah hanya menggunakannya ketika dia mendapatkan dua dari mereka.

Bagaimanapun, persentase keberhasilannya terlalu kecil.

Dengan dua di antaranya, persentase keberhasilan akan sedikit lebih tinggi.

Meskipun tidak pernah ada kasus kegagalan dari sebelumnya, dia masih merasa tidak aman melakukannya.

Dia meletakkannya karena dia tidak terburu-buru untuk mengkonsumsinya.

Belakangan ini, dia merasa sedikit gelisah.

Itu mungkin karena dia baru saja tiba di Benua Barat dan bahwa dia tidak terlalu familiar dengan hal-hal di sini.

Meskipun demikian, hal-hal yang terjadi sekarang berkembang secara positif, karenanya dia juga berhasil perlahan menemukan kedamaian dalam dirinya.

Dia mengeluarkan beberapa esensi logam, sedikit Violet Jade dan mulai menempa.

Selain itu, kata-kata Firecloud Blacksmith Store juga dibuat sendiri.

Tulisan tangan Qing Shui adalah yang terbaik dari yang terbaik.

Dia juga menggambar siluet buram di papan nama.

Sosok buram itu persis milik Huoyun Liu-li.

Bahkan teman-teman yang dekat dengannya tidak akan bisa mengenalinya.

Meski demikian, sosok itu sangat menyenangkan untuk dilihat.

Qing Shui mampu melakukan semua ini dengan lancar dan mudah.

Selain itu, dia berhasil melakukannya dengan sangat menarik.

Bahkan Qing Shui sendiri tercengang setelah melihat apa yang dia buat.

Kata-kata Firecloud Blacksmith Store diukir di atas papan nama Qing Shui.

Di sisi kiri, ada siluet buram yang sepertinya melihat ke arah kanan.

Di sisi kanan adalah senjata yang ditarik oleh Qing Shui.

Ada Violet Jade Sword, Greenedge Sword, Battle axe dan juga cambuk.

Gambar Qing Shui sudah mencapai tingkat menggambar tulang.

Dia menariknya keluar, mengukirnya dan melemparkannya dengan logam cair.

Dibandingkan dengan tanda toko di sini, Qing Shui terlihat jauh lebih cantik dan anggun.

Yang terpenting, masih ada baju besi dan aksesori.

Setelah meletakkan tanda toko, Qing Shui menenangkan pikirannya dan mulai melihat-lihat.

Dia berpikir sendiri tentang jalan yang harus dia ambil di masa depan.

Dia berpikir bahwa yang terbaik adalah menetap di sini untuk sementara waktu dan hanya memikirkan sisanya setelah dia lebih tenang.

Setelah itu, Qing Shui membudidayakan Segel Gelombang Awan Pasang Surut dan Ikan di Air.

Sedikit demi sedikit, waktu berlalu.

Pada saat dia keluar, hari itu hampir berakhir.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis