Ancient Strengthening Technique – Chapter 1145

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1145

Chapter 1145 – Taichi Golden Qi, Grand Opening, Mungkinkah Dia Menjadi Terkenal Dunia?

Keesokan harinya, Qing Shui bangun sangat pagi.

Dia tinggal di halaman terakhir di sudut.

Setelah bangun, dia segera mulai berlatih Tinju Taichi di sana.

Sampai sekarang, Qing Shui dapat melakukan Tinju Taichi-nya dengan sempurna tanpa pemikiran ekstra, sedemikian rupa sehingga dia bahkan merasa seperti dia tidak benar-benar fokus saat melatihnya.

Dia sebenarnya tidak melakukan teknik tertentu.

Sebaliknya, dia hanya menggerakkan tangannya dengan anggun.

Tinju Taichi sekali lagi memasuki kondisi lain.

Meskipun sepertinya itu tidak terdiri dari teknik apa pun dan sepertinya tidak mengancam, jika pikiran untuk menyerang seseorang pernah terlintas dalam pikiran Qing Shui, tinju itu sendiri akan langsung berubah menjadi gerakan pembunuh yang perkasa.

Dengan teknik pendiam, menggunakan yang lemah untuk mengalahkan yang kuat, menaklukkan kekuatan brutal dengan kelembutan, memulai serangan hanya setelah musuh bergerak.

Membunuh lawan hanyalah sesuatu yang bisa dilakukan dalam sepersekian detik.

Perlahan, Qing Shui melatih tinju Taichi-nya.

Dia bisa merasakan Golden Qi samar mengelilingi dirinya.

Itu sangat redup, sedemikian rupa sehingga orang akan mengira itu hanya ilusi.

Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilihat ketika seseorang benar-benar berkonsentrasi untuk melihatnya.

Taichi Golden Qi!

Qing Shui pada saat ini mengungkapkan ekspresi yang sangat riang.

Wajahnya dipenuhi dengan senyuman yang sangat menenangkan, tidak ada yang benar-benar bisa memprediksi teknik yang dia praktikkan begitu mematikan.

Ikan di Air!

Apa yang sedang dilakukan Qing Shui adalah mencampurkan kedua gerakan kaki Taichi-nya bersama dengan gerakan kaki yang baru saja dia pelajari.

Gerakannya terlihat anggun dan lincah.

Setiap gerakannya diiringi aura yang sangat garang dan dominan.

Meskipun demikian, rasanya Qing Shui dapat segera mundur ke belakang jika dia mau.

Qing Shui saat ini terasa seperti bulu yang sangat lincah.

Matahari perlahan terbit.

Qing Shui berhenti berlatih.

Setelah makan beberapa makanan, dia pergi keluar dengan tujuan untuk pergi ke Divine Weapon Street.

Dia ingin melihat apakah dia bisa membuka tokonya hari ini karena dia sudah kurang lebih mengatur tempat itu kemarin.

Hanya ada sedikit senjata di dalamnya.

Selain itu, mereka semua adalah senjata biasa.

Alasan mengapa ini terjadi adalah karena semuanya terbuat dari bahan berkualitas biasa.

Pada saat Qing Shui tiba di toko pandai besi, toko itu sudah buka.

Bagian depan toko itu sangat bersih.

Ini adalah Jalan Senjata Ilahi, bahkan pintu depan serta bagian dalam toko akan bersih.

Sebagai perbandingan, satu-satunya tempat kotor adalah stasiun fabrikasi dan tempa.

Begitu Pak Tua Wang melihat Qing Shui, dia buru-buru mendekatinya, "Tuan, tolong datang!"

"Pak Tua Wang, hari ini toko kita buka.

Tolong biarkan aku pergi dan gantung papan nama toko dulu!

Tolong bantu saya menyebarkan karpet di lantai juga! "

Qing Shui tersenyum ketika dia melewatinya di karpet merah.

Qing Shui telah mengamati toko pandai besi lainnya memiliki karpet.

Terlihat sangat berkelas atau paling tidak membuat orang merasa nyaman untuk memiliki karpet di lantai.

Oleh karena itu, ia juga memutuskan untuk menggunakan karpet merah pada hari pembukaan tokonya.

Dia membuatnya sendiri.

Bahan yang digunakan untuk membuatnya adalah kulit binatang dari binatang iblis merah.

Mereka menyelesaikan semua itu dengan cukup cepat.

Segala sesuatu di toko pandai besi telah diganti dengan barang baru oleh Qing Shui.

Mereka memiliki stasiun-stasiun tempa baru.

Pedang Bergerigi, Pedang Bluebronze, Kapak Bluebronze serta garpu rumput juga dipamerkan di toko.

Mereka jelas jauh lebih kuat dari yang ditampilkan di masa lalu.

Qing Shui memiliki beberapa hal ini.

Dia menemukan mereka sangat cocok untuk ditampilkan di sini.

Bagaimanapun, dia hanya akan memikirkan mereka membantu toko terlihat lebih baik.

Semua rak senjata di sini juga baru.

Qing Shui meninggalkan cukup banyak bahan tempa di Alam Violet Jade Immortal.

Dia juga memiliki banyak senjata dan baju besi yang dia buat saat berlatih menempa di masa lalu.

Dia tidak benar-benar membutuhkannya tetapi pada saat yang sama, itu juga terasa sedikit sia-sia untuk membuangnya, karenanya, dia selalu menyimpannya di dalam alam.

Mempertimbangkan bahwa dia telah mengumpulkan tumpukan besar, ini akan menjadi waktu yang paling cocok baginya untuk menggunakannya sebagai pajangan.

Kembali ke Kota Selatan, dia pernah menjadi pandai besi selama beberapa waktu.

Oleh karena itu, dia sangat terampil dalam melakukan semua ini.

Di sisi lain rak, dia juga memajang beberapa Salep Obat Emas dan pil obat lainnya.

Semuanya berkualitas terbaik di antara obat-obatan kelas rendah.

Pada saat dia menyelesaikan semua ini, hampir tengah hari.

Orang tua Wang dan cucunya juga membantu Qing Shui memilah-milah toko.

Ketika dia melihat semua senjata dan baju besi yang baru ditampilkan ini, lelaki tua itu menyadari bahwa dia benar-benar jauh dari pemuda ini dalam hal menempa senjata.

Meskipun keluarganya adalah generasi pandai besi, mereka semua hanyalah pandai besi biasa.

Mereka tidak akan pernah bisa menempa kualitas senjata yang sedang ditampilkan.

Dia memandang cucunya sendiri dan menganggapnya sebagai satu-satunya harapan di masa depan.

Cucunya sudah dianggap sangat beruntung bisa bertemu dengan pemuda seperti itu dan menjadi muridnya di sini.

Dia menemukan keputusannya untuk tetap berada di belakang keputusan paling masuk akal yang bisa dia buat.

Bahkan jika cucunya hanya belajar sedikit, itu akan tetap bermanfaat bagi hidupnya selamanya.

Dulu ketika Qing Shui berada di lima benua, senjata-senjata ini bisa dijual dengan harga setinggi langit.

Oleh karena itu, dia merasa bahwa dia masih perlu menjualnya dengan harga yang cukup mahal di sini, hanya dengan pengecualian bahwa itu adalah dalam kisaran berapa banyak seseorang yang mampu membelinya.

Qing Shui memberi label setiap harga mereka sebagai lima ratus emas.

Tentu saja, itu juga merupakan pilihan lain bagi pelanggan untuk menukarnya.

Begitu pula dengan harga yang bisa dinegosiasikan.

Dengan lebih banyak emas, dia bisa menggunakannya untuk membuat Esensi Ekstrak Emas.

Namun, jumlah emas yang dibutuhkan untuk mengekstrak Golden Extract Essence itu sendiri sudah merupakan angka astronomi.

Tangan Pak Tua Wang menggigil saat dia melihat Qing Shui memberi label semua harga.

Dia merasa bahwa beberapa orang akan membeli semua senjata itu segera setelah mereka melihatnya.

Meskipun ada banyak orang miskin di negeri ini, masih ada sedikit orang yang kaya.

Satu-satunya hal yang sangat jelas adalah bahwa senjata-senjata ini adalah sesuatu yang tidak dapat digunakan oleh orang miskin.

Semua senjata Qing Shui terlihat indah dan kokoh.

Mereka adalah senjata kelas terbaik di antara prajurit peringkat rendah.

Pasarnya masih sangat besar.

Tujuannya adalah membuat nama untuk Toko Pandai Besi Firecloud.

Di Chen tahu tentang toko pandai besi ini.

Jika dia benar-benar berhasil membuat reputasi toko di Dinasti Yu Agung, apakah hal-hal akhirnya bisa sampai ke telinganya?

Apakah dia akan datang dan berkunjung?

Setelah itu, Qing Shui terus berpikir.

Jika dia ingin membuat dirinya terkenal, apakah akan membantu membuat Di Chen mengenalinya?

Dia menjadi linglung sesaat.

Tapi setelah itu, dia lebih jelas tentang apa yang harus dia lakukan di masa depan.

Tepat pada saat ini, sekelompok orang datang ke toko pandai besi.

Mereka ada delapan.

Pakaian yang mereka kenakan tampak seperti milik orang kaya.

Setiap orang dari mereka terlihat sangat bangga pada diri mereka sendiri.

"Pak Tua Wang, kenapa kamu mengubah tanda toko?

Sejujurnya, tanda toko ini benar-benar menarik perhatian saya.

Ini adalah pertama kalinya saya melihat tanda yang begitu bagus.

Eh?

Semuanya di sini terlihat sangat baru, "Pria muda yang memimpin itu terkekeh.

Dia hampir seusia dengan Qing Shui.

Selain itu, dia terlihat tampan dan memiliki mata yang panjang dan kurus.

Alisnya tajam dan hidungnya tinggi.

Dia berdiri dengan kedua tangan tergenggam di belakang punggungnya.

"Bai bangsawan muda, tokonya sudah terjual.

Saya hanya bekerja di sini, "Pak Tua Wang menjawab dengan sopan sambil tersenyum.

"Itu terjual?

Bukankah sudah kubilang aku menginginkannya?

Mengapa Anda menjualnya kepada orang lain? "

Pria itu menatap Pak Tua Wang dan berkata dengan nada tidak senang.

Orang-orang di belakang bangsawan Bai muda semuanya tersenyum dan melihat sekeliling dengan santai.

"Ah, untuk berpikir bahwa pedang patah seperti ini sebenarnya akan menelan biaya lima ratus emas… .. Pergi dan ambil!"

"Ya, harganya lima ratus emas ……"

……

Bangsawan muda Bai tidak sengaja mendengar percakapan itu.

Dia melupakan Pak Tua Wang dan melihat ke arah rak senjata.

Semua benda di sana berharga lima ratus emas.

Lima ratus emas bukanlah apa-apa di mata bangsawan Bai muda.

Hanya beberapa saat yang lalu, semua benda di sini adalah senjata yang harganya sekitar sepuluh perak.

Selain itu, sangat sedikit orang yang akan membelinya.

Tapi sekarang, semuanya segera terangkat hingga lima ratus emas.

Di sudut tidak begitu jauh, Qing Shui melebur besi yang dia dapatkan sebelumnya.

Saat ini, dia sedang memaluinya.

Karena dia tidak ada hubungannya, dia akan memperlakukannya seperti mempraktikkan Teknik Seribu Palu dengan terlebih dahulu membuatnya menjadi Esensi Logam Tempered.

"Pak Tua Wang!

Siapa pemilik toko ini saat ini? "

Bai Riyi bertanya pada Pak Tua Wang dengan alis berkerut.

"Saat ini milik Tuan Qing di sana."

Pak Tua Wang menunjuk ke arah Qing Shui yang masih memalu besi.

Bai Riyi mengalihkan pandangannya ke Qing Shui.

Dia melihatnya memalu besi.

Pada saat Qing Shui melakukan itu, palu di tangannya entah bagaimana membuat orang merasa sangat aneh.

Itu sangat misterius.

Dia mengambil salah satu senjata di rak dan dalam sekejap, terpana olehnya.

Setelah itu, dia berteriak, "Kakak Ketiga Yang, kalian harus keluar dulu."

Beberapa orang yang semula masih mengoceh langsung keluar begitu mendengar perkataan Bai Riyi.

Tuan Muda, ada apa?

Seorang pria yang terlihat sedikit lebih tua berjalan menuju Bai Riyi dan bertanya dengan lembut.

"Berhenti bertanya.

Kakak Ketiga Yang, buat mereka semua diam dan jangan mengatakan hal bodoh.

Aku seharusnya lebih tegas dengan kalian. "

Baiklah, aku akan membuat mereka berhenti.

Kakak Ketiga Yang dengan cepat keluar.

Klan Bai tempat Bai Riyi berada adalah klan yang cukup besar di sini.

Setidaknya itu dianggap salah satu di sekitar area ini.

Itu bukanlah sesuatu yang bisa dihadapi Ma Clan.

Bai Riyi memegang posisi yang cukup baik di klannya.

Hanya saja dengan peraturan normal, tidak mungkin baginya untuk mendapatkan posisi kepala klan.

Dia memiliki kultivasi yang baik, tapi dia bukan yang terbaik.

Juga, tidak ada individu kuat yang mendukungnya dari belakang.

Masih awal bagi generasinya untuk mengambil alih kepala klan.

Dia di sisi lain, dia sedang mempertimbangkan untuk mencari penolong.

Dia mengamati palu yang dipegang Qing Shui.

Ada perasaan yang sangat mendalam padanya.

Tidak kusangka seseorang bisa mencapai kondisi ini meski masih sangat muda… Dan juga dari senjata itu, dia bisa merasakan bahwa pemuda ini bukanlah orang biasa.

Di masa lalu, dia dulunya adalah seseorang yang tidak peduli sedikit pun pada pandai besi.

Ding-ding ……

Suara yang jelas namun menyedihkan dapat terdengar terus-menerus.

Suara itu ditransmisikan cukup jauh.

Bai Riyi hanya berdiri disana dan mengamati sosok itu dengan tenang.

Butuh waktu lama sebelum dia menarik kembali pandangannya.

Dan saat ini, sudah ada banyak orang di toko.

Kebanyakan dari mereka sedang mendiskusikan toko.

Ada pria dan wanita dan juga wanita simpanan dari keluarga kaya.

Di antara mereka, tampaknya ada cukup banyak orang kaya juga.

Dari waktu ke waktu, suara terkejut akan terdengar.

Tiga senjata telah terjual.

Selain itu, tak sedikit pula aksesori yang dijual.

Wajah Pak Tua Wang dipenuhi dengan senyuman.

Dia berakhir sebagai kasir di sini.

Hanya beberapa dari senjata ini yang harganya lebih mahal daripada tokonya.

Banyak orang mengalihkan pandangan mereka ke Qing Shui yang sedang menempa logam.

Qing Shui juga berhasil mendengar beberapa komentar dari mereka.

Tangannya hampir gemetar saat mendengarnya.

"Pandai besi itu terlihat sangat tampan dan muda.

Dia pasti sangat kuat! "

"Ya, dia terlihat sangat tampan saat menempa logam.

Siapa tahu dia juga akan setampan ini di ranjang.

Dia terlihat jauh lebih baik dibandingkan dengan tuan muda yang memiliki pandangan di atas kepala mereka. "

"Sister Lang, Anda sangat tidak terkendali.

Lihatlah dia, dia sangat tenang dan tenang.

Matanya terlihat sangat bagus.

Berhenti menonton.

Aku merasa seperti akan jatuh cinta padanya jika terus menonton. "

"Kami mengerti, Nona Yu.

Seolah-olah kamu belum pernah jatuh cinta pada pria tampan berkali-kali, "wanita yang berbicara sebelumnya tertawa.

"Hehe……"

Gadis-gadis itu tertawa saat mereka keluar dari toko.

Pada saat mereka mencapai pintu masuk toko, mereka melirik Qing Shui dengan tatapan enggan.

Pada saat Qing Shui meletakkan palu di tangannya, sudah dua jam.

Dia melangkah maju.

Demikian pula, Bai Riyi mendekatinya dan berkata sambil tersenyum, "Tuan Qing, senang bertemu dengan Anda, saya Bai Riyi."

Qing Shui memandang pria itu sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Senang bertemu denganmu, saya Qing Shui.

Apa yang kamu kejar?

Itu tertulis di seluruh wajahmu. "

(功利 ç›® – berarti seseorang sedang memikirkan tentang manfaat yang dapat diberikan seseorang kepada mereka. Dengan tujuan itu, mendekati orang tersebut untuk mendapatkan keuntungan.)

Bai Riyi tercengang.

Ekspresi yang tidak wajar muncul di wajahnya.

Setelah itu, dia memberikan senyuman canggung: "Aku hanya ingin berteman denganmu."

"Mengapa saya?

Mengapa tidak Pak Tua Wang? "

Qing Shui dengan tenang menatap Bai Riyi.

Dia masih tersenyum.

Ini pertama kalinya Bai Riyi merasa begitu pasif berdiri di depan seseorang yang hampir seusianya.

Dia tidak tahu bahwa Qing Shui diam-diam telah melepaskan tekanan spiritual tak berbentuk.

"Aku… .Aku…."

"Apakah karena Pak Tua Wang tidak bisa membantumu dengan apa yang kamu butuhkan?

Sudah kubilang semuanya tertulis dengan sangat jelas di wajahmu.

Jika Pak Tua Wang mengatakan hal serupa tentang berteman denganmu, apa yang akan kamu lakukan? "

Qing Shui memandang Bai Riyi.

Dia tidak suka orang seperti ini.

Jika bukan karena keadaan, dia tidak akan bergaul dengan orang seperti ini.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis