Ancient Strengthening Technique – Chapter 1170

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1170

Chapter 1170 – Fated Encounter, She Is Demon Lord, Pemilik Istana Raja Iblis

Tentu saja, sebagian alasannya juga karena Yan Jinyu kuat.

Semakin kuat, semakin kuat kehebatan Empat Elemen Pedang Greencloud yang bisa dilepaskan.

Namun, kekuatan yang dilepaskan oleh Yan Jinyu masih di luar dugaannya.

Namun, ketika dia memikirkan betapa kuatnya Pedang Empat Elemen Greencloud, dia tidak merasa aneh lagi.

Mungkin karena lelaki tua itu sangat memikirkan dirinya sendiri sehingga dia benar-benar datang sendiri.

Dia pasti tidak mengira akan dibunuh oleh Yan Jinyu begitu saja.

Semuanya karena satu senjata.

Tanpa Four Elements Greencloud Sword, mereka mungkin memiliki masalah untuk melarikan diri, apalagi ada kemungkinan Yan Jinyu akan mampu membunuh sesepuh itu.

"Kakak, ayo keluar dari tempat ini.

Tidak aman tinggal di sini! "

Qing Shui melihat bahwa Yan Jinyu sepertinya masih sedikit linglung dan dengan cepat berkata.

"Mmmm!"

Baik Yan Jinyu dan Qing Shui menghilang seketika, berbaur dengan kerumunan.

Ini bukan pertama kalinya dia menghadapi situasi seperti itu, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melawan lawan yang begitu kuat.

Jika dia tidak bertemu Qing Shui, tanpa Paman Zong di sisinya, mungkin akan sulit baginya untuk keluar dari perbaikan ini.

Tanpa sadar, dia semakin menyukai Qing Shui.

Ini seperti yang dimiliki seseorang untuk keluarga mereka dan tidak ada yang lain.

Itu hanya perasaan murni seperti.

Faktanya, Qing Shui merasakan hal yang sama.

Meskipun dia telah membantunya, dia merasa bahwa dia telah benar-benar memperolehnya.

Sebentar lagi, dia akan dapat mengambil bagian dalam pertempuran seperti ini dan tidak harus pasif.

Jika dia harus bertarung melawan tetua itu hari ini, jika tetua itu hanya menggunakan energi roh, maka Qing Shui akan bisa melindungi dirinya sendiri.

Namun, dia tidak tahu tentang hal lain.

Bagaimanapun juga, sulit untuk mengatakan apakah dia benar-benar bisa menghancurkan kedua naga bumi itu.

Yan Jinyu sepertinya sangat bahagia saat ini.

Dia memakai topi bambunya.

Sebenarnya ada banyak orang di sepanjang jalan yang memakai cadar atau topi bambu, terlepas dari jenis kelamin mereka.

Qing Shui juga mengenakan topi bambu dan melihat sekeliling saat dia merasakan sekitarnya dengan indra spiritualnya.

Setiap kali dia melihat para kultivator yang kuat, dia akan berusaha lebih keras untuk merasakannya.

Namun, itu bagus karena pembudidaya yang kuat sulit didapat dan karenanya tidak mudah untuk bertemu dengan mereka.

Dan di antara orang-orang di kerumunan, sepertinya tidak ada yang tahu bahwa Qing Shui dan Yan Jinyu adalah pembudidaya yang kuat.

Itu karena mereka belum mencapai level itu, jadi bahkan jika mereka berpapasan dengan para pembudidaya yang kuat, mereka tidak akan tahu.

Itu seperti bagaimana, di masa lalu, Qing Shui tidak bertemu dengan pembudidaya yang kuat sebelum dia menjadi kuat.

Itu bukan karena dia tidak berhasil bertemu siapa pun tetapi lebih karena dia tidak menyadarinya bahkan jika dia telah lewat.

Mereka awalnya berencana untuk melanjutkan perjalanan mereka, tetapi kemudian merasa bahwa itu adalah ide yang bagus.

Bagaimanapun, mereka akan bisa tiba di pusat kota keesokan harinya.

Mereka seharusnya aman di sana.

Yan Clan masih cukup kuat dan berpengaruh.

Saat ini, mereka hanya bisa khawatir dan hanya bisa menarik kesimpulan sendiri.

Itu mengkhawatirkan karena lelaki tua dari sebelumnya telah muncul.

Kultivasi orang tua itu dekat dengan Guru Negara Kelas Dua.

Seorang Guru Negara Tingkat Dua akan memiliki posisi yang sangat dihormati tetapi sebelumnya, satu orang seperti itu telah meninggal.

Di dunia pembudidaya, seseorang hanya bisa terus menjadi lebih kuat.

Akan selalu ada orang yang lebih kuat di luar sana.

Meskipun kehidupan seorang kultivator terlihat sangat kuat, kehidupan mereka sebenarnya sangat rapuh.

Orang teratas di sebuah lingkaran mungkin saja yang terlemah di lingkaran lain.

Selalu ada orang yang lebih baik di luar.

Jalan seni bela diri tidak ada habisnya.

Qing Shui terus berpikir saat dia berjalan.

Beberapa hal yang dia dengar serta pemahamannya sendiri terus meningkatkan pemahamannya tentang dunia ini dan dia semakin dapat menemukan posisinya sendiri.

Mereka tidak bepergian dengan kecepatan yang sangat cepat dan juga tidak memiliki tujuan tetap.

Mereka hanya mengikuti arus kerumunan, berjalan-jalan dan melihat-lihat jalan yang lebar ini.

Tempat itu sangat hidup.

Di bagian tengah jalan, akan ada beberapa gerbong yang lewat, termasuk gerbong binatang dan kereta kuda dengan berbagai ukuran.

Beberapa dari mereka mewah sementara yang lain sederhana.

Kedua sisinya adalah trotoar untuk pejalan kaki dan kemudian ada warung dan toko.

Tiba-tiba, Qing Shui merasakan perasaan aneh.

Itu sangat familiar, tapi dia tidak bisa benar-benar memahaminya.

Dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke langit.

Perasaan itu datang dari atas, tapi dia tidak bisa melihat apapun dari tanah.

Namun, perasaan itu benar-benar ada dan sepertinya menjadi semakin jelas.

Perasaan bahwa sumber itu ada di atasnya semakin kuat.

"Kakak, tunggu aku di sini dan hati-hati.

Aku akan segera kembali!"

Qing Shui menggunakan Cincin Batu Suci Giok Suci untuk berlari ke langit.

Dia menembakkan 200 li secara langsung.

Meskipun dia berada 200 li di udara, yang setara dengan 100.000 meter, itu sepertinya tidak cukup.

Namun, perasaan itu semakin jelas.

Selain itu, Qing Shui merasa bahwa targetnya sepertinya telah berhenti.

Pihak lain pasti merasakan Qing Shui juga.

Ketika dia menghilang dengan sekejap, Yan Jinyu telah berlari juga.

Dia kebetulan melihat siluet Qing Shui yang menghilang dan dia dengan cepat pergi juga.

Sepuluh kali.

Di ketinggian satu juta meter di langit, udara tampak lebih jernih.

Masih ada banyak udara segar di sekitarnya, kecuali di kehidupan sebelumnya, oksigen akan menipis di dataran tinggi.

Dan sekarang, Qing Shui juga akhirnya melihat sumber perasaan akrab itu berasal.

Ada kura-kura dewa besar dan seorang wanita berdiri di sampingnya.

Adegan ini sangat familiar.

Dia telah melihatnya melalui pertukaran kesadarannya.

Rambut wanita itu diikat tinggi-tinggi, dia memiliki alis yang lembut dan wajahnya yang cantik tanpa riasan seperti matahari pagi yang terpantul di salju.

Dia memiliki kecantikan seorang dewi tetapi matanya sedingin musim dingin.

Dia memiliki sepasang mata yang dingin dan indah yang sepertinya menembus tulang seseorang.

Mereka indah dan murni seperti es dan salju tetapi hawa dingin menembus jauh ke dalam tulang seseorang.

Dia adalah dewa.

Pakaian polos seputih saljunya tidak bisa menyembunyikan lekuk tubuhnya.

Bahunya tajam, dadanya melengkung menjadi lengkungan yang indah dan lekukan di pinggangnya mengalir dengan indah.

Sosok rampingnya membuatnya tampak seolah-olah dia adalah ukiran batu giok yang dibuat oleh para dewa.

Dia berdiri di sana, memancarkan aura yang membuatnya seolah-olah dia tidak boleh ternoda.

Di antara para wanita yang pernah dilihat Qing Shui, ini adalah salah satu yang tidak boleh dia dekati.

Itu tidak dingin tetapi lebih dari arogansi yang datang dari jiwanya.

Wanita dari peti mati kristal itu!

Qing Shui tidak menyangka akan bertemu dengannya dalam keadaan seperti itu.

Benar-benar kebetulan.

Itu seperti takdir.

Dia tahu bahwa itu karena potret kecantikan yang dia miliki di Alam Violet Jade Immortal.

Kalau tidak, akan sangat sulit baginya untuk merasakannya.

Bisa juga karena skinship yang mereka miliki sebelumnya.

Tidak peduli apa alasannya, dia akhirnya bisa melihatnya lagi.

Dia sudah melihat kura-kura besar di belakangnya dari waktu sebelumnya mereka berinteraksi melalui kesadaran mereka.

Itu terlalu besar, seperti gunung.

Aura yang dipancarkannya menyebabkan Qing Shui tercengang …

Penyu tua ini sama sekali tidak lebih lemah dari naga hijau dari interaksi kesadaran mereka.

Itu juga memiliki vitalitas yang kuat.

Saat itu, ketika mereka berada di istana kristal, itu sepertinya tidak terlalu kuat.

Ketika Qing Shui merasakan wanita itu lagi, dia mengerti segalanya.

Dia terlalu lemah.

Itu dulu dan terus begitu sampai sekarang.

Dia masih tidak tahu kultivasi wanita ini.

Dia mengira saat ini dia seharusnya tidak lebih lemah darinya sekarang, tetapi sekarang dia tahu bahwa tebakannya sangat jauh dari sasaran.

Dia tidak tahu apakah dia telah menyembunyikan kemampuannya saat itu, jika dia tiba-tiba mengalami kemajuan pesat atau tubuhnya telah terbangun.

Semua ini tidak lagi penting.

Yang penting sepertinya dia masih belum bisa menyusulnya.

Dia sebelumnya telah memutuskan bahwa ketika dia bertemu dengannya lagi, dia akan memberinya kehangatan.

Tapi melihat situasi saat ini, siapakah dia melakukan itu?

Qing Shui memandangi wanita ini yang dia tidak mengerti perasaannya.

Wanita itu sangat keren tetapi juga menatapnya.

Matanya masih sedingin dan menusuk, tapi sangat indah dan murni seperti salju.

Namun, mereka mengeluarkan flu sampai ke tulangnya.

Dia keren tapi sangat alami.

Segalanya tampak sangat normal, seolah-olah dia dilahirkan dengan watak seperti itu.

Qing Shui memandangi wanita itu, tidak tahu harus berkata apa.

Hanya setelah sekian lama dia kemudian berkata dengan lembut, "Halo!"

Setelah mengatakan itu, Qing Shui merasa lebih santai.

Dia tidak mengharapkan wanita itu untuk menjawabnya, tetapi dia melakukannya.

Ini membuatnya heran.

"Halo.

Aku tidak menyangka bisa bertemu denganmu lagi. "

Suaranya masih sedingin biasanya tapi bukannya tidak menyenangkan.

Ada arogansi keren di balik nada itu.

"Awalnya saya berpikir bahwa saya akan dapat membantu Anda… Saya tidak tahu mengapa tetapi saya merasa bahwa saya ingin membantu Anda.

Saya berharap untuk membuat Anda tinggal … "Ini adalah pertama kalinya Qing Shui benar-benar kosong dari kepercayaan yang dia miliki.

Bahkan tidak sedikit pun yang setara.

Kata-kata yang dia ucapkan tidak cocok dan dia tidak bisa mengatakan hal-hal yang masuk akal sekarang.

Pada saat ini, Yan Jinyu telah muncul juga dan dia naik ke sebelah Qing Shui.

Dia mendengar apa yang dikatakan Qing Shui juga tetapi tsunami besar terbentuk di dalam hatinya.

Itu karena dia melihat kura-kura ilahi dan wanita keren.

Yan Jinyu melakukan yang terbaik untuk tidak mengatakan apa-apa saat dia melihat pemandangan ini dengan bingung.

Wanita itu tidak marah, juga tidak ada perubahan pada ekspresinya.

"Saya juga merasakan aura Anda sebelumnya dan tahu bahwa Anda akan datang.

Aku hanya tidak berharap kamu datang ke sini.

Tapi bagaimana jika Anda sudah datang?

Tidak mungkin jalan kita akan bersilangan.

Baiklah, saya akan pergi.

Anda sendirian sekarang! "

Dengan itu, wanita itu berbalik untuk pergi, melakukannya dengan sangat anggun.

Qing Shui ingin mengatakan sesuatu dan setelah banyak usaha, berkata, "Hati-hati!

Kita akan bertemu lagi! "

Wanita itu pergi.

Siluetnya menghilang bersama dengan kura-kura besar itu.

Hanya setelah waktu yang sangat lama berlalu, Qing Shui melihat ke arah Yan Jinyu, "Mengapa kamu datang?"

"Qing Shui, apakah kamu tahu siapa dia?"

Ketika Yan Jinyu mengatakan ini, suaranya sepertinya bergetar.

Qing Shui merasakan ada sesuatu yang tidak benar, tetapi dia masih bertanya dengan heran, "Kamu kenal dia?"

"Saya baru saja mengenalnya.

Bagaimana Anda bisa mengenalnya? "

Yan Jinyu juga tercengang.

"Kakak, beri tahu aku siapa dia pertama kali."

Qing Shui mendesak.

Melihat bahwa Qing Shui tidak tahu siapa wanita itu, Yan Jinyu menebak bahwa mereka seharusnya tidak memiliki koneksi apa pun.

Dia memikirkannya dan merasa bahwa bahkan jika Qing Shui ingin memiliki hubungan dengan wanita itu, itu akan sangat sulit!

"Dia bukan dari Benua Sapi Barat tapi namanya terkenal.

Dia adalah Raja Iblis, seorang wanita yang seperti iblis.

Banyak orang ingin dia mati, "Yan Jinyu memandang Qing Shui dan berkata perlahan.

Mendengar kata-kata Yan Jinyu, tinju Qing Shui mengepal.

"Mengapa?"

Qing Shui memandang Yan Jinyu.

"Konon bertahun-tahun lalu, dia menghilang.

Beberapa tahun yang lalu, dia membasmi klan aristokrat yang kuat tetapi tidak ada yang tahu alasannya.

Pengaruh klan itu sangat besar dan karena itu, banyak faksi lain ingin membunuhnya.

Namun, dia sangat kuat.

Dikatakan bahwa saat ini, dia adalah Raja Iblis Istana Raja Iblis dan telah mewarisi warisan dari Raja Iblis sebelumnya.

Pertama-tama, ada banyak orang yang melawan Istana Raja Iblis. "

Meskipun Yan Jinyu berbicara sangat singkat, Qing Shui masih bisa memahami beberapa poin.

Saat ini, Qing Shui masih dalam keadaan kacau.

Namun, dia merasa bahwa jika dia tidak salah menebak, dia mungkin telah menjadi korban afrodisiak yang intens ketika Istana Raja Iblis bertempur melawan beberapa faksi lain.

Itu harus menjadi alasan mengapa dia disegel oleh kura-kura tua dan dibawa pergi dari empat benua.

Kali ini, dia pasti kembali untuk membunuh orang yang melakukan itu padanya.

Adapun warisan dari warisan Raja Iblis, itu pasti mengapa kultivasinya melonjak pesat.

Alasan dia mengatakan bahwa mereka tidak akan berpapasan pasti karena dia terlalu lemah saat dia menjadi Raja Iblis Istana Raja Iblis.

Atau bisa jadi dia tidak menyukai dia dan tidak mengingatnya.

Yan Jinyu berkata bahwa dia memiliki banyak musuh dan orang-orang itu adalah orang-orang saleh yang kuat, setidaknya, itulah namanya.

Dan dia dan Istana Raja Iblis seharusnya mirip dengan orang-orang yang membentuk Wilayah Api Merah!

Oleh karena itu, pertempuran di antara mereka tidak akan pernah berakhir.

Tidak ada pihak yang akan menyerah sampai nyawa mereka habis!

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis