Ancient Strengthening Technique – Chapter 1182

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1182

Chapter 1182 – Ada Sesuatu yang Amis, Kehilangan Keuntungan dari Serangan Pertama, Mulai Pertempuran

"Saya kebetulan bertemu dengan Tuan Muda Yu dan yang lainnya ketika saya tiba.

Mungkin lain kali.

Lain kali, saya akan pergi mengunjungi Tuan Muda Yan, "pria itu tersenyum dan berkata.

"Saya tidak akan berani meminta itu.

Lalu aku akan meninggalkan Pangeran Ketiga dan Putri Ketujuh.

Aku akan memberimu hadiah di lain hari, "kata Yan Yangchi dengan cepat.

"Baiklah, kalau begitu kami tidak akan mengganggumu."

"Kakak ke-3, Kakak ke-5 juga ada di sini.

Aku akan menunggunya. "

Putri Ketujuh tidak pergi tetapi hanya berbicara dengan santai.

Tidak ada perubahan pada ekspresi Pangeran Ketiga.

Dia tersenyum dan berkata, "Itu akan bagus juga.

Kemudian Anda bisa bergabung dengan Tuan Muda Yan.

Saat Kakak ke-5 ada di sini, dia akan datang untuk mencari Tuan Muda Yan. "

Pangeran Ketiga pergi bersama orang-orang dari Klan Yu.

Sejak awal, Yan Yangchi dan yang lainnya tidak berbicara sepatah kata pun kepada orang-orang dari Yu Clan.

Tidak ada pihak yang terlalu sering bertatapan.

Akhirnya Qing Shui adalah orang yang melihat mereka dengan seksama, bahkan Pangeran Ketiga dan Putri Ketujuh.

Dia memandang mereka dengan sangat terbuka tetapi Pangeran Ketiga, Putri Ketujuh dan bahkan orang-orang dari Klan Yu tidak akan menyadarinya.

Namun, bahkan jika mereka menyadarinya, tidak akan ada yang bisa mereka lakukan.

Itu karena tatapan Qing Shui adalah salah satu yang sepenuhnya nyaman.

Bahkan Putri Ketujuh tidak dapat menemukan kesalahan apa pun baginya untuk menyalahkan pria ini.

Itu juga alasan mengapa selama periode waktu ini, Putri Ketujuh telah melihat Qing Shui tidak kurang dari tiga kali.

Meskipun dia tidak bisa mengatakan apa-apa, dia tidak memiliki perasaan khusus tentangnya.

Dia hanya merasa tatapan pria ini sangat jelas dan dia juga tampak sedikit menyihir, itu membuatnya merasa sedikit berkonflik.

Tanda ungu di dahinya memiliki perasaan yang mempesona, tetapi matanya sangat jernih dan memiliki tanda kelelahan dunia bagi mereka.

Kelompok itu pergi tetapi Putri Ketujuh tetap tinggal.

"Tuan Muda Yan, ayo kita tunggu di depan.

Kakak ke-5 akan segera tiba. "

Putri Ketujuh memandang Yan Yangchi dan tersenyum.

Senyumannya sangat tenang dan sangat anggun.

Dia memiliki pesona yang tak terlukiskan padanya dan tanpa sadar mampu menarik tatapan orang lain.

"Baik!"

Kata Yan Yangchi dan kemudian melihat ke arah Qing Shui dan yang lainnya.

"Ayo pergi, lebih banyak lebih baik.

Aku hanya tidak tahu apakah Putri Ketujuh keberatan, "Yan Yangzhao tersenyum dan berkata.

"Apa yang dikatakan Tuan Muda Yan?

Saya suka berteman.

Kenapa, kamu tidak akan memperkenalkan kami? "

Putri Ketujuh tersenyum dan bertanya.

Dia hanya mengenali Yan Yangchi dan Yan Yangzhao.

Yan Yangzhao dengan cepat membuat perkenalan.

Namun, ketika sampai pada Qing Shui, Putri Ketujuh sedikit terkejut.

Untuk berpikir bahwa pemuda ini bukan anggota Yan Clan.

"Halo, Putri Ketujuh.

Saya seorang pandai besi.

Senang bertemu dengan mu."

Ketika Qing Shui diperkenalkan, dia tersenyum dan mengucapkan salam.

"Betulkah?

Hal-hal apa yang Anda tempa? "

Putri Ketujuh sepertinya sangat penasaran.

"Senjata, baju besi, aksesori, dan hal semacam itu.

Saya memiliki Firecloud Blacksmith Store tidak jauh dari sini.

Jika Putri Ketujuh memiliki kebutuhan, saya akan memberikan diskon 30% … "Qing Shui dengan cepat memperkenalkan.

Ini adalah kesempatan.

Jika dia mengiklankannya, efeknya seharusnya cukup bagus.

Putri Ketujuh tertegun beberapa saat sebelum dia tersenyum.

Tidak ada orang yang masih menawarkan untuk memberikan diskon setelah mengetahui identitasnya … Orang lain akan memberikannya padanya dan dia akan tetap menolak mereka.

Sekarang, orang ini menawarinya diskon 30%… Dia merasa itu cukup menarik.

Yan Yangzhao dengan cepat tersenyum dan berkata.

"Qing Shui hanya bercanda denganmu.

Jika Anda pergi, itu pasti akan gratis. "

"30% adalah jumlah maksimal yang bisa saya lakukan.

Saya hanya mendapat sedikit keuntungan, Anda tidak dapat mengharapkan saya untuk merugi, bukan? "

Qing Shui tertawa.

Namun, dia mengatakannya dengan sangat serius.

"Kalau begitu aku akan berterima kasih.

Saya pasti akan pergi melihat-lihat toko Guru, "Putri Ketujuh tersenyum dan berkata.

Yan Yangzhao tidak dapat memahami Qing Shui, tetapi dia masih merasa sedikit khawatir.

Pihak lainnya adalah anggota keluarga kerajaan.

Siapa yang bisa dengan jelas mengatakan seberapa dalam orang-orang dari keluarga kerajaan itu?

Bahkan Dinasti Tingkat Dua, jika diberi cukup waktu, akan memiliki fondasi yang sangat kuat.

Selain itu, juga sulit untuk mengatakan seberapa besar kekuatan yang bisa dipanggil oleh anggota keluarga kerajaan ini.

Misalnya, jika bakat dari Dinasti Tingkat Dua menikmati status yang sangat tinggi dalam sekte yang kuat dan mungkin dapat memberikan manfaat besar bagi sekte besar, maka kekuatan yang dapat dikeluarkan oleh Dinasti Tingkat Dua akan sangat besar. besar …

Saat mereka mengobrol, sekelompok orang berjalan mendekat.

Yang memimpin adalah seorang wanita muda dan seorang pria.

"Kakak Keempat, Kakak Kelima!"

Putri Ketujuh menyambut keduanya yang memimpin, tampak sangat bahagia.

"Mengapa kamu di sini?"

Wanita itu memandang Putri Ketujuh dan bertanya, tersenyum.

Wanita itu sangat dewasa dan menawan dan memiliki sepasang mata yang sangat indah.

Qing Shui tahu bahwa ini adalah tunangan Yan Yangchi dan merasa bahwa dia sangat beruntung.

Dia telah melihat Putri Kelima sebelumnya.

Dia tampak sangat anggun dalam penampilan, tetapi dia diam-diam adalah orang yang menggoda.

Saat bersama pria yang dicintainya, dia akan menunjukkan dirinya yang lain dan bisa dianggap sebagai wanita idaman pria.

Dia bertanya-tanya apakah Yan Yangchi pernah menikmatinya sebelumnya …

Ketika Qing Shui melihatnya, dia teringat pada Huoyun Liu-Li.

Mereka berdua adalah wanita yang terlahir dengan pesona menggoda batin mereka.

"Aku sedang menunggumu!

Mengapa, Anda menemukan kami di jalan?

Kita akan pergi nanti, "Putri Ketujuh tersenyum dan berkata.

"Kamu hanya tahu bagaimana menyemburkan sampah!"

Yan Yangchi dan yang lainnya sudah berbicara dengan Pangeran Keempat.

Qing Shui memandang Pangeran Keempat ini.

Yang terakhir memiliki sikap yang luar biasa, memberikan perasaan toleransi dan murah hati.

Qing Shui merasa bahwa ini adalah pria yang dapat mencapai hal-hal hebat.

"Suya, haruskah kita mencari restoran untuk duduk?

Sangat jarang kita semua berkumpul di sini hari ini, "kata Yan Yangchi kepada wanita itu.

Sepertinya mereka sudah memiliki hubungan yang sangat dekat.

"Itu bagus juga!"

Pangeran Keempat juga mengangguk setuju.

Kelompok itu menemukan sebuah restoran di sekitarnya.

Itu adalah milik Yan Clan dan dengan demikian sangat nyaman.

Mereka langsung menuju ke lantai tertinggi, yang biasanya tidak terbuka untuk pelanggan.

Qing Shui memiliki perasaan aneh.

Itu karena dia yakin Pangeran Ketiga dan Keempat tidak akur dan bahkan bisa dikatakan berseberangan.

Salah satunya mendukung Klan Yu, Klan Yan lainnya.

Kali ini, tindakan Klan Yu bahkan bisa dipicu dan didorong oleh Pangeran Ketiga.

Di dunia ini, persaingan yang ketat selalu ada.

Hubungan antara anak-anak muda ini atau lebih tepatnya, generasi muda, saat ini memang tidak mewakili klan masing-masing tetapi mungkin akan berbeda di masa depan.

Saat ini, klan masing-masing tidak akan menghentikan mereka untuk berinteraksi dan bahkan mungkin mendukung mereka.

Tentu saja, prasyaratnya adalah mereka bisa menerima pihak lain.

Yan Yangchi dan Putri Kelima bertunangan dan dikatakan bahwa mereka akan segera mengadakan pernikahan.

Pangeran Keempat dan Putri Kelima berbagi orang tua yang sama dan mungkin karena alasan inilah mereka sangat, sangat dekat.

"Yangchi, kalian harus berhati-hati.

Kali ini, saya terus merasa bahwa mereka memiliki sesuatu yang direncanakan, "Putri Kelima memandang Yan Yangchi dan berkata.

"Kami juga merasa ada sesuatu yang salah, tapi kami tidak yakin apakah kami akan bisa menebaknya.

Kami juga merasa tidak nyaman. "

Yan Yangchi merasa sedikit tidak nyaman, dia juga merasa ada yang tidak beres.

…

Dengan sangat cepat, dua hari berlalu.

Hari ini adalah hari kompetisi antara Yan Clan dan Yu Clan.

Lokasinya berada di arena terbesar di sepanjang Jalan Yan Kota Yan.

Yan Street adalah jalan paling makmur di daerah itu.

Meskipun itu adalah sebuah arena, pertarungan sesungguhnya akan terjadi di udara.

Banyak orang sudah mulai mencari posisi menonton yang bagus dari beberapa hari sebelum kompetisi.

Pesaing antara Yan Clan dan Yu Clan telah diputuskan sejak lama dan bahkan ada taruhan yang sulit dipercaya, dengan pihak yang kalah pergi ke pengasingan.

Ini sepertinya tidak adil bagi Yan Clan tapi begitulah beberapa hal.

Kekuasaan memutuskan segalanya, terlepas dari keadilan.

Yan Clan, Yu Clan dan bahkan anggota keluarga kerajaan ada di sini.

Mereka sudah berada di sekitar arena.

Ada banyak tenda yang didirikan dan orang bisa menebak identitas mereka dari tenda.

Ada cukup banyak orang dari Yan Clan di sini.

Selain mereka yang berpartisipasi, Yan Dingtian dan beberapa pria tua juga ada.

Pertempuran ini sangat penting bagi mereka dan meskipun kadang-kadang taruhan antara klan besar tampak sangat kekanak-kanakan, terkadang begitulah keadaannya.

Penjudi bisa menjadi sangat gila dan bahkan mungkin ada saat-saat di mana mereka dihadapkan pada pilihan.

Misalnya, Klan Yu bisa saja dipaksa oleh Pangeran Ketiga….

Yan Jinyu berdiri di samping Qing Shui.

Dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak melakukannya.

Qing Shui sesekali melihat ke arah Yan Yangxing, Yan Yanghong, Yan Yangsong dan Yan Yangliu, yang juga terkadang melirik ke arahnya, tersenyum dingin.

Melalui tatapan orang-orang itu, Qing Shui sepertinya merasakan sesuatu.

Itu karena sepertinya ada penghinaan dan senyum dingin di tatapan mereka, seolah-olah mereka sedang melihat ke arah idiot…

"Saudari Yan, bisakah kita mengganti peserta?"

Qing Shui bertanya dengan lembut.

"Kita bisa mengubah salah satu dari sisi kita, tapi kita tidak bisa mengubah mereka berempat."

Kata-kata Yan Jinyu sepertinya membuat Qing Shui merasakan sesuatu.

Dia tersenyum pahit dan berkata, "Hari ini, Anda hanya akan bisa menang jika sedikit dari Anda semua ingin mendapatkan kemenangan.

Jika ada di antara kalian yang kalah, itu akan menjadi kerugian bagi Yan Clan hari ini. "

Yan Jinyu menjadi linglung.

Dia seharusnya tahu ini juga karena dia tidak terlalu terkejut.

Pada saat ini, Yan Yangchi dan yang lainnya juga datang.

Yan Jinyu menyebutkannya kepada mereka.

Yan Yangchi menghela nafas, tersenyum dan berkata, "Kita hanya bisa menang dan tidak membiarkan Paman Tertua mendapatkan apa yang diinginkannya.

Jika kami kalah, semuanya akan hilang. "

Qing Shui merasa bahwa di antara para pemimpin sejati Klan Yan, orang-orang tua itu, juga harus ada sejumlah dari mereka yang mendukung faksi Paman Tertua Yan Yangchi.

Jika tidak, mereka tidak akan bisa melawan Yan Dingtian.

"Kakak Tertua, menurutmu apakah kita semua akan bisa menang?"

Yan Yangchen mengerutkan kening dan berkata.

"Jika pihak lain yang melangkah lebih dulu, kita harusnya setara.

Bagaimanapun, kita menjadi jauh lebih kuat.

Namun, sekarang sudah diperbaiki dengan masing-masing pihak memutuskan peserta pertama mereka setiap kali, membuatnya sedikit rumit. "

Qing Shui tahu bahwa ini mirip dengan pacuan kuda.

Ketika tiba waktunya untuk kalah, yang terbaik adalah membiarkan yang terlemah melawan anggota terkuat lawan.

"Kita akan lihat bagaimana kelanjutannya.

Masih ada peluang menang.

Tapi apakah saya bisa berpartisipasi? "

Qing Shui bertanya sekali lagi.

Akan buruk jika dia tidak diizinkan untuk berpartisipasi karena fakta bahwa dia adalah orang luar.

"Tidak ada masalah.

Tidak apa-apa selama Anda belum berusia lebih dari 100 tahun.

Peraturan mengatakan bahwa kami dapat menemukan penolong. "

"Maka itu bagus.

Nanti, kita akan membahas bagaimana melakukan ini.

Saya pikir kalian juga harus tahu, "Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Mmm, aku mengerti.

Kami akan menanganinya begitu datang! "

…

Seorang lelaki tua mendarat perlahan di arena, mengenakan pakaian berwarna biru muda.

Rambutnya benar-benar putih dan siluetnya tidak tinggi tetapi ketika dia berdiri di sana, dia memberikan tekanan tak berbentuk.

"Saya telah dikirim oleh keluarga kerajaan untuk menjadi tuan rumah kompetisi ini.

Tidak perlu membahas aturan secara detail.

Ada total sembilan putaran dan kedua sisi akan mulai dengan undian, dengan sisi menggambar nomor yang lebih kecil untuk menentukan peserta pertama.

Dari babak berikutnya dan seterusnya, masing-masing pihak akan bergantian memilih peserta terlebih dahulu.

Sisi yang mampu meraih lima kemenangan akan menjadi pemenangnya.

Baiklah, kita akan mulai menggambar banyak. "

Orang tua itu baru saja menyelesaikan kata-katanya dan beberapa ribu banyak terbang di langit.

Pada akhirnya, salah satu dari banyak terbang menuju Yan Clan sementara yang lain terbang menuju Yu Clan.

Ketika kedua belah pihak mengangkat banyak, Yan Clan memiliki empat tapi Yu Clan memiliki lima …

Berdasarkan aturan, Yan Clan harus memilih peserta mereka untuk babak pertama terlebih dahulu dan menunggu penantang.

Qing Shui agak tidak senang tentang ini.

Ini adalah langkah yang sangat penting, tetapi mereka telah kehilangan kesempatan.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis