Ancient Strengthening Technique – Chapter 1201

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1201

Chapter 1201 – Sifat Gadis yang Mengerikan, Putri Tertua, Putri Ketujuh

Ketika Qing Shui keluar, dia melihat bahwa gadis itu masih berlatih Tinju Taichi di luar.

Dia pasti tidak tidur selama ini.

Lagipula, saat mereka datang kemarin, hari sudah larut malam.

Ketika Qing Shui melihat Tinju Taichi gadis itu, dia tercengang sekali lagi.

Dia melambaikan tangannya secara bertahap, membentuk angin puyuh hitam dan merah di hadapannya.

Itu tidak besar, tapi memancarkan kekuatan iblis.

Mutasi?

Tidak ada teknik bela diri jahat di dunia, hanya orang jahat.

Dia tidak mengatakan bahwa gadis itu jahat tetapi sementara versi Qing Shui dari Taichi sederhana dan tidak canggih, versinya memiliki niat membunuh yang kuat dan warna yang ditampilkannya juga tampak seperti setan.

Efek dari teknik bela diri akan berbeda-beda menurut tiap orang, teknik yang sama dapat disajikan dalam sepuluh bentuk berbeda jika dilakukan oleh sepuluh orang yang berbeda.

Qing Shui memandangi gadis itu.

Dia tampak asyik dengan keadaan misterius.

Epiphany, atau Kondisi Tanpa Sadar!

Qing Shui tidak menyangka bahwa keadaan gadis itu akan berkembang begitu cepat.

Hal lainnya adalah kemampuannya.

Tubuhnya sepertinya telah mengalami perubahan total dan saat ini, masih ada lapisan bekas luka yang tebal di tubuhnya.

Bekas luka itu sudah ada sebelumnya, tetapi sebelumnya tidak begitu banyak.

Dia pasti telah sepenuhnya menyerap kekuatan Blood Terminator Bead atau telah mewarisi semacam warisan.

Baru sekarang Qing Shui merasa bahwa gadis itu pasti mewarisi warisan keluarga yang hebat atau penerus iblis di dunia manusia.

Dia memikirkan ini karena saat ini, levelnya telah mencapai Master Negeri Tingkat Satu!

Pengetahuan Qing Shui sebelumnya telah dirombak total.

Orang biasa yang tidak memiliki pengetahuan dalam seni bela diri dapat tiba-tiba mencapai kekuatan Guru Negara Tingkat Satu pada usia enam belas tahun?

Apakah ini warisan dari Blood Terminator atau semacam kebetulan?

Qing Shui merasa bahwa di masa depan, dia akan terus menjadi lebih kuat dengan kecepatan yang sangat cepat.

Namun, Qing Shui juga bisa merasakan cacat di tubuhnya.

Ketika dia mengalami kebangkitan darah dan menjadi lebih kuat, tidak akan ada perubahan pada umurnya sama sekali, atau bisa jadi umurnya hanya akan setengah dari yang dimiliki orang biasa.

Ini mungkin mirip dengan kasus Luan Luan dan itu dianggap semacam keseimbangan.

Namun, ini adalah Benua Barat.

Meski gadis itu lebih kuat dari Luan Luan, kondisinya mungkin tidak lebih baik dari Luan Luan.

Jika dia tidak menggunakan jarum emas untuk melindungi saluran meridian dan kesadarannya, dia mungkin sudah menjadi iblis haus darah yang kehilangan kesadarannya.

Dia akan dibunuh oleh beberapa ahli yang kuat.

Lagi pula, dia masih belum berada pada level di mana dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan tanpa peduli.

Gadis itu secara bertahap berhenti di pagi hari.

Dia berbalik dan melihat Qing Shui.

Meski tatapannya tidak sedingin sebelumnya, aura jahat yang dia pancarkan kini lebih kuat.

Namun, Qing Shui merasa ada sedikit tambahan vitalitas dalam dirinya.

Gadis itu mengejang hidungnya dan kemudian melihat bekas luka berdarah di tubuhnya, sepertinya merasa sedikit tidak nyaman.

Qing Shui menunjuk ke kejauhan dan kemudian mengeluarkan satu set rok pertempuran dan pakaian lainnya, menyerahkannya padanya.

Ada aliran besar di kejauhan.

Gadis itu menerima pakaian itu dan pergi untuk mandi.

Qing Shui sudah mandi sebelum dia keluar dari Alam Violet Jade Immortal.

Sekarang, dia pergi untuk menyiapkan makanan.

Dia tidak makan apapun sepanjang malam.

Selanjutnya, Blood Terminator Bead-nya telah terbangun dan dia telah berlatih sepanjang malam.

Dia pasti sangat lapar.

Gadis itu kembali dengan sangat cepat, mengenakan rok pertempuran.

Dia sepertinya sudah cukup dewasa.

Jika bukan karena aura yang dia pancarkan, dia bisa dianggap sebagai gadis yang cantik.

Auranya tidak berubah tetapi ekspresinya memiliki sedikit kelembutan.

Jadilah Tuanku!

Gadis itu berdiri di samping Qing Shui dan berkata dengan lembut.

The Blood Terminator Bead tidak hanya meningkatkan kemampuannya, itu juga memberinya banyak pengetahuan tentang seni bela diri.

Itu bahkan membiarkannya tumbuh begitu banyak dalam semalam.

"Lebih baik kamu tidak melakukannya!"

Gadis itu kemudian dengan cepat berkata lagi.

"Kamu takut memberiku masalah?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Tidak!"

Gadis itu menjawab dengan tenang.

"Sebenarnya, tidak ada perbedaan apakah saya akan menjadi Guru Anda.

Bagiku, kamu adalah keluarga, dan kamu bisa memperlakukan aku seperti kamu memperlakukan ayahmu.

Jika Anda membutuhkan sesuatu, tidak perlu berdiri di atas upacara dengan saya.

Ini bisa dianggap sebagai afinitas di antara kita.

Di antara banyak orang di dunia, tidakkah kamu merasa bahwa kita memiliki kedekatan satu sama lain? "

Qing Shui tersenyum, mengulurkan tangannya, dan menepuk kepalanya.

Terkadang, tidak ada kebutuhan akan alasan.

Itu seperti bagaimana kadang-kadang orang rela menjadi bodoh dan berada di pihak yang kalah terlepas dari apa yang disetujui orang lain.

Hanya dengan ‘keinginan’ akan membuat alasan lain tidak berguna.

Qing Shui memalsukan liontin giok baru dan memakainya untuk menyembunyikan aura jahatnya.

Dia juga menempa sepasang sarung tangan yang kuat untuknya dan mulai mengajarkan teknik bela dirinya dan Taichi Kill.

Gadis itu tidak diragukan lagi adalah seorang jenius dalam kultivasi.

Dunia adil namun tidak adil pada saat bersamaan.

Sebenarnya tidak ada konsep fairness.

"Selamat persik!"

Mereka berkultivasi sampai tengah hari sebelum Qing Shui memberinya buah persik yang tampak cantik.

Persik Keabadian!

Qing Shui telah mengumpulkan cukup banyak Peaches of Immortality di Alam Violet Jade Immortal.

Itu pasti barang bagus dan masing-masing dari mereka dapat meningkatkan umur seseorang hingga 50 tahun.

Sayang sekali setiap orang hanya bisa memiliki satu.

Gadis itu mengambil buah persik, menundukkan kepalanya, dan mulai makan.

Bahkan Qing Shui tidak memperhatikan perubahan di matanya.

Dia tahu tentang Peach of Immortality.

Dia tidak cuek dan bahkan tahu berapa lama umurnya dan seberapa kuat dia.

Ketika Blood Terminator Bead terbangun, selain menerima warisan untuk kultivasinya, ada juga semua jenis informasi lainnya.

Ini juga mengapa dia tahu bahwa dia sedang memakan Peach of Immortality yang berharga.

Dia tidak bertanya, juga tidak mengatakan apapun.

Dia hanya makan dalam diam.

Namun, beberapa perubahan terjadi di hatinya.

Dia akan mengingat orang-orang yang memperlakukannya dengan baik.

Jika ada kesempatan di mana dia bisa membalas kebaikan mereka, dia akan bersedia melakukannya terlepas dari risiko yang harus dia ambil.

…

Di sebuah kamar di sebuah penginapan di Kota Yan, Putri Ketujuh sedang berbicara dengan wanita lain.

Sosok wanita itu ramping dan pakaiannya yang longgar tidak bisa menyembunyikan lekuk tubuhnya yang indah.

Meskipun lekuk tubuhnya tidak dibesar-besarkan, masih sulit bagi seseorang untuk memalingkan muka.

Mereka sangat cantik.

Tidak hanya lekuk payudaranya, pinggang ramping, dan bokongnya yang sempurna, seluruh tubuhnya memancarkan perasaan yang sangat menggoda.

Jika Qing Shui ada di sini, dia akan tahu dari sosoknya bahwa ini adalah Putri Tertua.

Putri Sulung tidak mengenakan topi bambu kali ini, dan rambut indahnya ditata, memperlihatkan lehernya yang ramping, cantik dan putih, membuatnya tampak lebih tegak.

Warna dan bentuk lehernya yang indah memancarkan cahaya yang menawan.

Wajahnya memiliki semua keindahan di dunia yang tergabung di dalamnya.

Matanya yang dalam memancarkan pengetahuan dan perasaan yang tak terlukiskan.

Kecantikannya adalah salah satu yang akan menghentikan seseorang di jalurnya.

Untuk wanita seperti dia dan mereka yang ada di Potret Kecantikan, deskripsi mereka akan pucat jika dibandingkan.

Wanita ini memiliki fitur yang sangat cantik, terutama sepasang matanya yang cantik.

Namun, hal terindah tentang dia adalah watak dan pesona yang dia pancarkan.

Semacam keindahan yang hanya bisa dirasakan dan tidak diucapkan.

Itu adalah salah satu yang akan menyebabkan orang biasa merasa malu atas ketidaklayakan mereka.

"Kakak, aku punya sesuatu untukmu."

Putri Ketujuh tersenyum lalu mengeluarkan Pedang Sembilan Yang dan menyerahkannya padanya.

"Oh?

Hal apa yang bisa membuatmu begitu bahagia? "

Wanita itu berbicara dengan suara lembut dan lembut sebelum mengambil pedang panjang yang diberikan Putri Ketujuh padanya.

Ketika dia mengambil Pedang Sembilan Yang, sedikit keheranan melintas di matanya.

Dia melihat ke arah Putri Ketujuh, "Untuk berpikir bahwa itu adalah senjata kelas legendaris dan itu ditempa dari batu Yang.

Mungkinkah kau meminta seseorang untuk membantu menempa batu Yang yang kuberikan padamu? "

"Mmm!

Kamu tidak akan bisa menebak siapa yang memalsukannya! "

Kata Putri Ketujuh dengan bersemangat.

"Mungkinkah pacar kecilmu itu?"

Putri Tertua tersenyum dan berkata.

"Ahhh, Kakak, sampah apa yang kau bicarakan?

Bagaimana Anda menebak bahwa dialah yang memalsukannya? "

Putri Ketujuh merasa malu sekaligus heran.

"Saya juga telah berada di Kota Yan selama lebih dari sepuluh hari dan mengetahui bahwa ada Firecloud Blacksmith Store yang sangat terkenal.

Baru kemudian saya mengetahui bahwa itu miliknya.

Karena kalian berhubungan baik dengannya, aku bisa menebak hanya dari ekspresi ekspresimu. "

Putri Tertua tersenyum dan berkata.

"Lalu apakah ini berguna untuk Suster?"

Putri Ketujuh bertanya dengan lembut.

"Ya, tapi pedang ini tidak cocok untukku, jadi lebih baik kau menyimpannya sendiri.

Aku juga bisa merasa nyaman seperti itu.

Sentimen Anda adalah yang terpenting. "

Putri Tertua dengan senang hati menyerahkan Pedang Sembilan Yang kepada Putri Ketujuh dan kemudian menusuk jarinya, membiarkan setetes darah mendarat di Pedang Sembilan Yang.

"Sepertinya pemuda itu benar-benar berhak atas amarahnya.

Namun, dia sangat baik pada kalian dan pria sejati. "

Putri Tertua terkekeh.

"Kakak, ada sesuatu yang aku butuh bantuanmu."

Putri Ketujuh menyimpan Pedang Sembilan Yang dan berkata.

"Nak, kamu belum pernah berdiri di upacara denganku sebelumnya.

Katakan saja.

Apakah ini tentang orang lain? "

Putri Tertua sepertinya sangat mengenal Putri Ketujuh.

"Qing Shui meminta bantuan kami untuk mencari istrinya, jadi saya datang untuk meminta bantuan Anda."

Putri Ketujuh tersenyum dan berkata.

"Istrinya?"

Putri Tertua merasa sangat aneh, dan memandang Putri Ketujuh dengan ekspresi aneh.

Putri Ketujuh merasa malu dengan tatapannya, "Kakak, kenapa kamu menatapku seperti itu?

Saya hanya ingin membantunya.

Dia telah banyak membantuku. "

"Apa nama istrinya?

Jika dia orang biasa, maka tidak ada yang bisa saya lakukan juga. "

Putri Tertua melihat bahwa Putri Ketujuh tampak malu dan merasa sedikit khawatir dengan adik perempuannya.

"Dia dipanggil Di Chen.

Saya memiliki fotonya di sini. "

Putri Ketujuh mengambil potret Di Chen dan meletakkannya di hadapan Putri Tertua.

Putri Tertua melihat potret itu dan terkejut, "Dia dipanggil Di Chen dan apakah itu istri anak laki-laki itu?"

"Mmm.

Kakak, ada apa?

Apakah kamu tahu tentang dia? "

Putri Ketujuh bertanya dengan penuh semangat.

"Saya pernah bertemu dengannya sebelumnya tetapi sampai hari ini, saya tidak tahu namanya.

Itu tiga tahun lalu di Divine Might Dynasty.

Saya tidak tahu apakah dia masih di sana. "

"Lalu bisakah Suster membantu mencari tahu di mana istrinya?"

Putri Ketujuh bertanya dengan lembut.

"Divine Might Dynasty adalah Dinasti Kelas Empat dan memiliki kedudukan yang sama dengan Akademi Rahasia Surga.

Apalagi areanya terlalu luas dan sangat sulit untuk menemukan orang.

Namun, dia bukanlah karakter yang sederhana, jadi masih mungkin untuk menemukannya.

Hanya saja itu akan memakan waktu. "

Putri Tertua memikirkannya dan berkata.

"Lass, jujurlah padaku.

Apakah kamu menyukainya?"

Putri Tertua tiba-tiba bertanya.

Putri Ketujuh terpana dan ekspresinya menjadi sedikit tidak wajar, "Kakak, apa yang kamu bicarakan?

Dia adalah orang yang pantas untuk berteman.

Aku merasa dia jauh lebih baik daripada tuan muda dari klan aristokrat. "

"Orang seperti dia sudah punya istri.

Apalagi, Anda sudah melihatnya sendiri.

Hampir tidak ada orang yang bisa lebih cantik dari istrinya.

Tentu saja, Nak, kau juga tidak jelek, tapi dia tidak cocok untukmu. "

Putri Tertua menghela nafas.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis