Ancient Strengthening Technique – Chapter 1239

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1239

Chapter 1239 – Arena Rahasia Surga, Showdown Melawan Anak Suci

Dalam keadaan normal, Qing Shui harus memurnikan energi yang luar biasa itu.

Bagaimanapun, Saint Child pasti tidak akan menahannya.

Selanjutnya, Saint Child juga memiliki kekuatan yang sangat tangguh.

Namun, masalah utama sekarang bukanlah Qing Shui tidak ingin memperbaikinya, melainkan tubuhnya saat ini dalam keadaan jenuh.

Dia baru saja mengalami banyak peningkatan kekuatan.

Untuk saat ini, tubuhnya tidak dapat menyerap energi yang lebih kuat di dalamnya.

Lagipula, jarak dari terakhir kali saat dia memperbaiki energi masih terlalu baru.

Itu juga karena itulah Qing Shui mengarahkan pandangannya ke alam Negara Bagian Satu dengan Gajah dan membuat dirinya berkoordinasi dengan Gajah Naga Bersisik Emas.

Meski begitu, dia tetaplah orang yang memimpin.

Keakrabannya dengan Gajah Naga Bersisik Emas tidak diragukan lagi, dan mereka dapat berkomunikasi melalui kesadaran mereka.

Qing Shui berhasil meningkatkan 100.000 nimbus kekuatannya hanya dalam satu kunjungan ke Alam Violet Jade Immortal.

Dia masih punya satu hari lagi.

Dia tidak tahu apakah dia bisa meningkatkan sedikit kekuatannya.

Bahkan meningkatkan sedikit lebih banyak berarti peluang kemenangan yang lebih besar bagi Qing Shui.

……

Keesokan harinya, rumor tersebut telah lama menyebar ke seluruh Akademi Rahasia Surga.

Qing Shui menantang Saint Child untuk bertempur.

Lokasinya dan lebih banyak lagi semuanya menjadi topik utama di sekitar Akademi Rahasia Surga.

Para guru dan tetua, serta orang-orang berpangkat tinggi lainnya dari akademi, sudah mengetahuinya.

The Saint Child adalah sosok terkenal di akademi.

Bisa dibilang hampir semua orang mengenalnya.

Bagaimanapun, Saint Child sendiri sudah menjadi Saint Lord Custodian sejak awal.

Bahkan beberapa Grand Elders atau Custodian akan memberikan wajah Saint Child.

Alasannya adalah, kemungkinan besar dia akan menjadi pendukung Akademi Rahasia Surga di masa depan.

Orang seperti ini adalah seseorang yang mungkin tidak akan terlihat seumur hidup.

Selanjutnya, dia pasti akan memiliki kekuatan yang tangguh di belakang punggungnya.

Oleh karena itu, Qing Shui merasa bahwa dia harus sangat berhati-hati.

Jika dia mati, dia akan mati sia-sia.

Jika segalanya akan berakhir sebaliknya, dia masih perlu bersiap untuk beberapa situasi darurat.

Saint Child selalu menjadi seseorang yang sangat bangga dan sombong.

Untuk berpikir bahwa dia juga akan jatuh cinta dengan seorang wanita.

Jika dia tidak berhasil mengejar Putri Tertua, bahkan kultivasinya di masa depan akan terpengaruh.

Ini juga alasan mengapa dia kehilangan kendali diri terakhir kali.

Awalnya, Saint Child tidak pernah takut berapa banyak orang yang mengejar Putri Tertua.

Meskipun dia tidak banyak berinteraksi dengannya, dia tahu bahwa wanita yang dia sukai bukanlah seseorang yang akan begitu mudah diambil oleh orang lain.

Bahkan jika itu adalah pemimpin Sekte Penguasa dan lainnya yang menyukai Yu Sunu, dia tidak pernah khawatir.

Namun, dia tidak pernah menyangka bocah nakal, yang datang entah dari mana, akan bisa memegang tangannya.

Ini terasa seperti pedang tajam yang menembus jantungnya.

Jauh di lubuk hatinya, Saint Child sudah menganggap Yu Sunu sebagai wanita eksklusifnya sendiri.

Seolah-olah dia akan membiarkan orang lain mencelupkan jari mereka padanya.

Pada hari itu, dia sudah berniat membunuh Qing Shui.

Namun, dia merasa terlalu terkejut dan rumit di dalam, jadi dia perlu menenangkan hatinya.

Inilah alasan mengapa dia memutuskan untuk pergi dengan cepat hari itu.

Masalahnya sedang dibahas di seluruh akademi.

Namun, sebagian besar topiknya adalah tentang bagaimana Qing Shui tidak tahu tentang luasnya langit dan bumi.

Bagaimanapun, selama tahun-tahun ini, Seolah-olah Anak Suci telah meletakkan batu yang sangat besar jauh di dalam hati mereka.

Mereka semua dirantai oleh reputasi Anak Suci.

Itu seperti Tian Jiange, tetapi kecuali dibandingkan dengan dia, itu lebih luas.

"Brother Sui, menurutmu apakah pertandingan tantangan kali ini adalah sesuatu yang dinantikan?"

Di tempat terpencil di dalam istana, dua lelaki tua sedang bermain catur.

Salah satunya mengenakan gaun berwarna kuning.

Di atas gaun itu, ada gambar naga emas.

Orang tua itu tampak agak tua.

Dia terlihat sangat anggun dan memiliki temperamen seorang raja.

Aura yang dia pancarkan di sisi lain, terasa sangat tebal dan besar.

Orang tua lainnya di sisi lain, mengenakan gaun ungu.

Ada gambar Singa Pemakan Langit digambar di atasnya.

Sebagai perbandingan, lelaki tua ini memiliki tubuh yang sedikit lebih tinggi dan lebih kokoh.

Dia memiliki rambut abu-abu tebal yang menyerupai surai singa, dan dia mengeluarkan tekanan yang menindas.

Pria yang berbicara itu adalah pria tua berjubah ungu.

"Apa kau kenal pemuda yang menantang Fu Kecil dengan baik?"

Orang tua berjubah naga emas itu bertanya.

Di sisi lain, lelaki tua dengan gaun singa ungu, melihat ke papan catur saat dia berbicara perlahan.

"Pemuda itu baru saja bergabung dengan Akademi Rahasia Surga belum lama ini.

Tapi dia tampaknya sangat dekat dengan gadis kecil Sunu itu.

Terlebih lagi, sejak dia datang, kultivasi Sunu terus meningkat. "

"Anda memang mendapat informasi yang baik.

Kalau begitu saya kira Anda harus memiliki jawaban sekarang. "

Orang tua berjubah naga emas tersenyum dan mengangkat kepalanya.

"Kecuali jika dia idiot, tidak ada yang akan bercanda dengan hidup mereka.

Pemuda ini mungkin bukan orang idiot.

Hanya saja dia masih terlalu muda, akan luar biasa jika dia bisa menjadi tandingan Fu Kecil. "

Orang tua dengan gaun singa ungu sedikit mengerutkan alisnya saat dia berbicara.

"Kita akan lihat nanti.

Tidak peduli siapa yang menang atau kalah, kita tidak boleh mempermasalahkannya.

Suatu hari, pemuda ini mungkin saja menjadi pendukung Akademi Rahasia Surga saya. "

Pria tua berjubah naga emas terkekeh.

"Saudara Sui, apakah pemuda itu benar-benar berani?"

Orang tua dengan gaun singa ungu memandang pria tua dengan gaun naga emas dengan kagum.

"Saudara Cao, bagaimanapun juga, kita masih punya waktu.

Mengapa kita tidak mengamatinya secara perlahan? "

"Tapi bagaimana dengan kekuatan Klan Fu?"

Pria tua bermarga Cao itu bertanya dengan lembut.

"Klan Fu adalah klan yang makmur.

Namun, itu masih akan bergantung pada Fu Kecil.

Jika Fu Kecil tidak berhasil menguasai seluruh situasi, ini hanya akan mengakhiri zaman keemasan Klan Fu.

……

Akademi Rahasia Surga, Arena Rahasia Surga!

Ini adalah arena terbesar di Akademi Rahasia Surga.

Itu juga merupakan tempat paling populer di Akademi Rahasia Surga, alasannya adalah hanya pertempuran penting yang akan diadakan di sini.

Orang normal tidak diizinkan bertempur di sini.

Hari ini adalah hari ketika Qing Shui menantang Anak Suci.

Lokasinya berada di Arena Rahasia Surga.

Arena Rahasia Surga sudah lama dipenuhi orang.

Banyak orang sudah datang bahkan sebelum langit berubah cerah.

Sekarang, matahari sudah berangsur-angsur terbit.

Masih ada sedikit waktu tersisa sampai pertarungan dimulai.

"Apakah kalian berpikir bahwa Qing Shui akan berani datang?"

"Kemungkinan besar ya!"

"Saya bertanya-tanya berapa lama dia akan mampu menahan diri untuk berada di puncak arena.

Akankah Saint Child membunuhnya? "

"Setidaknya dia tidak akan membunuhnya di Heaven Secret Arena.

Dia masih membutuhkan Qing Shui untuk menyembuhkan luka Fu Yanting. "

"Apakah kalian tahu bahwa pemuda ini sangat dekat dengan pemimpin dari Breezing Wind Veranda?"

"Ah, pertandingan ini akan seru kalau begitu.

Banyak orang yang sadar bahwa Anak Suci mengejar pemimpin Serambi Angin Angin.

Aku ingin tahu untuk siapa wanita itu akan mendukung. "

……

Dengan sangat cepat, matahari sudah mencapai ketinggian tiga kutub.

Ini juga waktu yang dijanjikan untuk pertempuran.

Segera setelah itu, seorang pria muncul dari jauh.

Dia perlahan mendekati arena dan melakukan skywalk.

Gerakannya tampak anggun seperti peri abadi.

"Saint Child!"

"The Saint Child ada di sini!"

"Dia sangat tampan!"

……

The Saint Child perlahan berjalan ke arena.

Setelah itu, dia berdiri di sana dengan tenang, tidak bergerak sedikit pun.

"Saint Child!"

"Saint Child!"

……

Banyak orang meneriakkan ‘Saint Child’.

Ini semua adalah orang-orang dari Saint Child Band.

Momen ini sudah menunjukkan betapa kuatnya koneksi Saint Child.

Dia adalah pria yang misterius namun kuat.

Biasanya, sangat sedikit orang yang bisa melihatnya.

"Qing Shui itu begitu sok.

Jangan bilang kalau dia tidak berani datang untuk pertandingan! "

"Tepat sekali, tidak menyenangkan jika dia tidak datang."

"Ya, bahkan jika dia tidak datang, Anak Suci masih memiliki hak untuk membunuhnya.

Bukan hanya dia, bahkan orang lain memiliki hak yang sama untuk melakukannya. "

Semua orang mendiskusikan tentang pertandingan itu.

Waktu berjalan sedikit demi sedikit.

Qing Shui hanya punya waktu lima belas menit lagi untuk muncul.

Jika dia tidak melakukannya, akan dianggap dia sudah menyerah pada pertandingan.

Tetapi tepat pada saat ini, dia berhasil.

Dia sangat cepat, seperti meteor yang mengejar bulan.

Pada saat kerumunan melihatnya, dia sudah muncul di arena.

Qing Shui membiarkan Qing Sha menghadiri pertarungan.

Mereka tidak benar-benar bersatu, karena Qing Sha datang lebih awal darinya.

Dia berada di tempat kosong di bawah, sangat sedikit orang yang benar-benar mengenalinya.

Selain itu, dia sekarang juga bersama Yan Jinyu dan Putri Ketujuh.

Putri Tertua baru saja tiba.

Dia datang sedikit lebih awal dari Qing Shui.

Penampilannya sekali lagi membawa diskusi di antara kerumunan.

Qing Shui berdiri di atas arena saat dia melihat Saint Child.

Dia melihat ekspresi acuh tak acuh dan juga arena kuatnya yang terputus-putus.

Tekanan seperti gelombang terus-menerus dibebankan pada Qing Shui.

Seorang pria tua bertindak sebagai saksi mata.

Dia sudah mengumumkan peraturan di atas arena.

Makanya, pertandingan dianggap sudah dimulai.

"Kaulah yang menantangku.

Selain masalah hidup dan mati, mengapa kita tidak bertaruh pada hal lain? "

The Saint Child memandang Qing Shui dan tersenyum.

"Tentu!"

Qing Shui tidak terkejut.

Ini sudah sesuai dengan harapannya.

"Bagaimana dengan ini, jika aku menang, kamu harus menyembuhkan saudaraku, dan kamu tidak akan pernah bisa bertemu Sunu lagi."

Saint Child memandang Qing Shui.

Kata-katanya sekali lagi menyebabkan keributan di bawah arena.

"Saint Child memang saudara yang baik!"

"Dia bukan hanya saudara yang baik, tapi juga pria yang sangat bersemangat."

"Jika bukan karena cedera Fu Yanting, Saint Child tidak akan menerima tantangan Qing Shui."

……

"Tentu saja, tidak apa-apa bagiku untuk menyembuhkan adikmu.

Tapi apa yang akan terjadi bahkan jika aku meninggalkan Sunu?

Wanita bukanlah sesuatu yang bisa diberikan kepada orang lain.

Lagipula, Sunu dan aku hanya berteman.

Tidakkah Anda menemukan kondisi yang Anda tawarkan tidak berguna? "

Qing Shui tidak akan pernah dirugikan dalam perdebatan lisan.

Yang mengejutkan Putri Tertua, dia mendengar keduanya berbicara tentang dia di arena.

Namun, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain mendengarkan saat ini.

"Baiklah, kalau begitu aku akan mengikuti apa yang kamu katakan!

Mari kita mulai!"

Saint Child menanggapi dengan nada tenangnya yang biasa.

"Tunggu, apa kalian dengan nama keluarga Fu begitu tidak tahu malu?

Jika saya perlu melakukan sesuatu jika saya kalah, bagaimana dengan Anda?

Tidakkah kamu perlu menjanjikan beberapa hal padaku jika kamu malah kalah? "

Qing Shui berkata sambil tersenyum.

"Kalah?

Seolah-olah aku akan kalah? "

Saint Child memandang Qing Shui dengan kaget.

Qing Shui tahu bahwa dia melakukannya dengan sengaja.

Meski begitu, dia tetap berkata sambil tersenyum.

"Ada terlalu banyak orang dengan reputasi yang tidak pantas."

Hanya beberapa kata sederhana ini yang sudah membuat Anak Suci kesal.

Dia hanya bisa berkata tanpa daya: "Katakan, kamu bisa menyarankan apapun yang kamu mau."

"Sangat sederhana.

Lain kali, simpan kembali harga diri Anda yang sombong itu.

Juga, jangan berpikir bahwa Sunu adalah wanitamu hanya karena kamu pikir kamu tampan.

Oh, dan berhenti meneriakkan nama Sunu.

Apakah Anda tahu betapa menjijikkannya dia?

Dia ingin aku memberitahumu bahwa kamu payah dan dia tidak menyukaimu. "

Qing Shui berkata sambil tersenyum.

Kata-kata ini sangat mengejutkan Saint Child.

Meskipun dia mengatakan bahwa dia tidak percaya, jauh di lubuk hatinya, dia sedikit yakin olehnya.

Alasannya karena dia telah melihat bocah ini memegang tangan Yu Sunu dengan matanya sendiri.

Baginya untuk dapat memegang tangan wanita seperti ini, jika mereka tidak berbagi hubungan darah satu sama lain, itu sudah cukup untuk berbicara tentang segalanya.

Yu Sunu benar-benar kesal.

Bocah kecil ini terlalu jahat.

Sejak kapan dia pernah mengatakan hal-hal seperti ini?

Meskipun beberapa hal yang dia katakan itu nyata, tapi dia sendiri belum pernah membicarakannya sebelumnya.

Bagaimana dia tahu tentang beberapa pemikirannya?

Bahkan hati tangguh Saint Child telah terpukul olehnya dan sebagai hasilnya, dia sedikit terguncang.

Dia tersenyum: "Saya telah mengatakan sebelumnya, selama Anda menang, saya bisa menjanjikan apa pun."

"Dasar anak nakal yang sombong!

Enyah!"

"Seolah-olah Saint Child adalah seseorang yang bisa kamu lawan.

"Persis!

Mari kita lihat bagaimana Anda akan mati nanti!

Kamu pikir kamu siapa!

Alasan mengapa Saint Child berjanji untuk melawanmu hari ini adalah karena dia mengasihani kamu.

Atau, Anda bahkan tidak memenuhi syarat untuk menantangnya! "

"Saint Child, aku mendukungmu!"

"Saint Child, habisi dia dalam beberapa detik!"

……

Pada saat ini, orang-orang dari Saint Child Band mulai meludahkan air liur mereka di Qing Shui.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis