Ancient Strengthening Technique – Chapter 1251

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1251

Chapter 1251 – Sebelum Pertempuran, Menerima Tantangan

Qing Shui tidak pernah berharap seseorang datang dan menantangnya begitu dia menerobos.

Apakah ini kebetulan atau skema?

Namun, dia masih sangat senang.

Sebelum dia pergi, dia masih khawatir tentang bagaimana dia harus membuat dirinya terkenal.

Ini hampir seperti seseorang memberi Anda bantal ketika Anda ingin tidur siang.

Namun, Qing Shui tidak mengerti mengapa mereka ingin bersatu dan menantangnya?

Mungkinkah dia benar-benar dekat dengan Putri Tertua terakhir kali?

Atau apakah dia benar-benar dekat dengan para petinggi di Akademi Rahasia Surga dan namanya sebagai Penjaga Tamu telah disebarkan?

Hati Qing Shui tergerak begitu dia melihat nama Saint Child.

Mungkin dia merasa bahwa dia telah ceroboh terakhir kali dan dia ingin bertarung lagi.

Atau, mungkin tantangan kali ini tidak disarankan oleh Saint Child.

Ini hanya mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu di luar kemampuan mereka.

Misalnya, jika Qing Shui dipukuli oleh Tuan Sekte atau oleh orang lain, bukankah itu dengan cara mengatakan bahwa dia sendiri lebih rendah dari mereka?

Dalam sekejap, pikiran Qing Shui berputar-putar di kepalanya dengan cepat.

Berbagai ide terus melintas di benaknya, tetapi dia tidak khawatir untuk saat ini.

Namun, dia juga tidak ingin menyinggung mereka semua sekaligus.

Meskipun dia tidak takut pada mereka, masih ada Putri Tertua, Qing Sha dan yang lainnya di sini.

Ketika seseorang menyukai rumahnya, mereka juga akan menyukai gagaknya.

(idiom Cina) Demikian pula, ketika seseorang membencinya, mereka juga akan membenci gagak bersama-sama.

Karenanya, jika salah satu dari mereka gila, siapa yang bisa menjamin tidak akan terjadi apa-apa?

Jika dia benar-benar ingin bertarung, dia harus memastikan untuk menghancurkan mereka sepenuhnya dan memastikan bahwa mereka tidak dapat berdiri kembali selamanya.

Pada saat Qing Shui tenggelam dalam pikirannya, Tian Jiange datang.

Dibandingkan sebelumnya, dia tampak jauh lebih tenang dan mantap.

Namun, alisnya sedikit dirajut saat ini.

Saat dia melihat surat tantangan di tangan Qing Shui, dia berkata tanpa daya: "Ini adalah keinginan kakak laki-laki.

Saya tidak bisa menghentikannya. "

"Mengapa menghentikannya?

Apakah Anda yakin dalam mengambil alih Lord Sekte? "

Qing Shui tiba-tiba bertanya pada Tian Jiange.

"Saya tidak mengerti?"

Tian Jiange tampak panik.

Dia menatap Qing Shui dengan sangat erat.

"Aku berkata, jika saudaramu kalah dalam pertandingan kali ini dan kamu akhirnya mengambil alih Lord Sekte, apakah kamu akan bisa mengendalikannya?"

Qing Shui menyematkan surat tantangan di atas meja batu.

"Saudaraku, kekuatanku saat ini masih belum cukup untuk mengendalikan Sekte Tuan."

Tian Jiange menghela nafas.

"Jangan terburu-buru.

Kami akan menunggu sedikit lebih lama. "

QIng Shui tersenyum dan berkata.

Tian Jiange merasa bahwa Qing Shui saat ini agak tidak dapat diprediksi.

Dia tidak tahu persis apa yang harus dia katakan.

Meskipun dia bisa menebaknya dengan kasar, dia juga tidak bisa mempercayainya.

Kali ini, beberapa orang bersatu untuk menantangnya.

Banyak orang tahu bahwa Saint Child telah ceroboh terakhir kali.

Oleh karena itu, jika Qing Shui menerima tantangan ini, semuanya pasti tidak akan berakhir dengan baik untuknya.

"Kakak laki-laki, tolong bantu saya menyampaikan pesan itu.

Katakan saja kepada mereka bahwa saya menerima tantangan, tetapi kita perlu bertaruh pada sesuatu saat itu. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Saudaraku, bahkan jika kamu tidak menerimanya, orang luar tidak akan mengatakan apa-apa.

Mengapa Anda tidak menolaknya? "

Tian Jiange mencoba meyakinkannya.

"Jangan khawatir, aku akan baik-baik saja.

Bantu saya menyampaikan pesan kepada mereka.

Selama mereka menjanjikan itu, saya akan menerima tantangan itu.

Pada saat itu, ketentuan taruhan akan memuaskan kedua belah pihak.

Katakan kepada mereka untuk tidak mengkhawatirkannya. "

Qing Shui tersenyum.

Kali ini, dia telah mempertimbangkan untuk membantu Putri Tertua membuka jalan.

Tian Jiange berhenti meyakinkannya.

Dia tahu bahwa Qing Shui biasanya tidak akan mengubah pikirannya pada hal-hal yang telah dia putuskan.

Selain itu, dari cara dia mengenal pria ini, dia tahu bahwa Qing Shui tidak akan melakukan hal-hal yang tidak dia yakini.

Ketika dia pertama kali datang, dia sudah memperhatikan bahwa Qing Shui terasa berbeda dari sebelumnya.

Meskipun dia tidak begitu yakin, tapi itu pasti memiliki hubungan yang sangat besar dengan terobosan dalam kekuatannya.

"Besok tengah hari di Heaven Secrets Arena!"

Qing Shui mengkonfirmasi waktu saat dia tersenyum dan memberi tahu Tian Jiange.

Qing Shui menerima tantangan itu.

Dia sekali lagi menyebarkannya di sekitar Akademi Rahasia Surga.

Orang-orang sudah membicarakan banyak hal setelah beberapa saat.

Sekarang, tidak ada yang berani meremehkan Qing Shui lagi.

Bagaimanapun, berapa banyak orang di sana yang bisa memaksa Saint Child sejauh dia bersatu dengan orang lain untuk menantang seseorang?

Selanjutnya, Qing Shui juga memegang posisi sebagai Penjaga Tamu.

……

"Saudara Sui, apakah kamu masih akan menontonnya kali ini?"

Orang tua dengan nama keluarga Cao terkekeh saat dia berbicara.

"Apakah menurutmu itu masih sesuatu yang dinantikan?"

"Kemungkinan besar tidak, celahnya terlalu lebar."

"Ya, ngomong-ngomong, rawat gadis kecil itu dengan baik.

Di masa depan, Akademi Rahasia Surga akan berada di tangannya.

Hanya dengan keputusannya Akademi Rahasia Surga akan menjadi eksistensi terkuat di Benua Barat.

Akademi Rahasia Surga mungkin dapat menyebarkan kekuatannya ke seluruh benua lebih awal dari yang diharapkan.

Ia bahkan mungkin memiliki harapan untuk masuk ke tiga benua lainnya.

Ini adalah kesempatan. "

"Maksudmu bocah itu menyukai Sunu?"

Orang tua dengan nama keluarga Cao bertanya dengan cara yang sedikit aneh.

"Haha, apakah ini sesuatu yang perlu dipertanyakan?

Lihat saja, di masa depan, Sunu pasti akan berkumpul dengan bocah ini. "

Orang tua berjubah naga emas berkata sambil tertawa.

……

"Kamu telah berubah!"

Putri Tertua kaget setelah dia melihat Qing Shui.

"Aku terlihat lebih tampan sekarang, bukan?"

Qing Shui dengan cepat mengikuti arus dan berkata.

"Kamu menjadi lebih pucat.

Kulitmu juga terlihat lebih halus.

Kamu terlihat seperti perempuan sekarang. "

kata Putri Tertua dengan serius.

Qing Shui merasakan garis-garis hitam menggantung di atas kepalanya.

Dia dengan marah mengatupkan giginya dan memeluknya: "Apa aku terlihat lebih jantan sekarang ……?"

Pu!

Saat dia melihat wajah Qing Shui, Putri Tertua tertawa.

Dia dengan lembut membuka lengannya, mengulurkan tangannya dan mengusap kepalanya.

Dia hanya berhenti setelah dia mengacak-acak rambutnya.

"Kamu bertengkar lagi?

Apakah Anda yakin Anda bisa menang? "

Putri Tertua berbalik dan maju.

"Pernahkah Anda melihat saya sebelum melakukan sesuatu yang tidak saya percayai?"

Qing Shui berkata sambil pamer.

"Baiklah, beri tahu aku jika kamu akan pergi.

Aku akan mengirimmu pergi! "

Putri Tertua tersenyum dan memandang Qing Shui.

"Akan merindukanku?"

Qing Shui mengambil dua langkah ke depan ke arahnya.

"Kamu pikir kamu siapa?

Aku bahkan tidak akan mengingatmu. "

Putri Tertua tersenyum dan berkata.

"Bolehkah saya mengajukan pertanyaan?"

Qing Shui bertanya dengan aneh.

"Pertanyaan apa?"

Putri Tertua merasa ekspresi Qing Shui terlihat agak aneh.

"Saya telah mengatakan sebelumnya bahwa setiap orang memiliki emosi terlepas dari apakah mereka laki-laki atau perempuan.

Pernahkah Anda memikirkan seorang pria selama bertahun-tahun ini?

Misalnya, pernahkah Anda mengalami mimpi basah? "

Qing Shui berkata dengan sabar saat dia melihat Putri Tertua.

Jika ekspresi Putri Tertua berubah sangat cepat, dia akan segera berhenti.

Jawaban apa yang kamu inginkan?

Putri Tertua tidak marah, juga tidak marah.

Seolah-olah dia tanpa emosi.

Sebagai gantinya, dia mengajukan kembali pertanyaan lain ke Qing Shui.

Saya ingin jawaban yang sebenarnya.

"Bisakah Anda membedakan antara jawaban asli dan palsu?"

"Tidak!"

"Itu menjelaskannya.

Jawaban apa yang ingin kamu dengar?

Saya akan menjawabnya, bukankah itu lebih baik? "

Putri Tertua menanggapi dengan senyum tipis.

"Ya, itu juga masuk akal.

Kalau begitu, Anda bisa mengatakan Anda memiliki emosi.

Anda juga pernah mengalami banyak mimpi indah dan indah sebelumnya.

Dalam mimpi itu, Anda bersenang-senang dengan Qing Shui dan Anda hampir mati karena kesenangan yang luar biasa setelah saya memenuhi hasrat seksual Anda …… "

Sebelum Qing Shui bisa menyelesaikan kata-katanya, Putri Tertua yang pemalu segera menutup mulutnya.

Dia juga tidak pernah berharap bocah kecil yang tidak bijaksana ini menjadi semakin berani.

Qing Shui, yang mulutnya tertutup, sudah mengalami ini sebelumnya.

Dia menjulurkan lidahnya dan menjilatnya di sekitar telapak tangannya.

Putri Tertua menarik kembali tangannya seolah-olah dia baru saja terkejut.

"Anda tidak menghormati saya."

Putri Tertua sedikit menundukkan kepalanya dan berkata dengan depresi.

Qing Shui merasa jantungnya berhenti sejenak.

Dengan kedua tangannya, dia memegang bahunya yang terasa seperti pedang dan berkata dengan serius: "Tidak, aku selalu menghormatimu.

Hanya saja entah kenapa, aku sangat menikmati melihat wajahmu yang pemalu.

Saya memperlakukan Anda seperti belahan jiwa saya, belahan jiwa yang dapat saya bagikan segalanya.

Karena Anda mengatakan bahwa Anda tidak akan menikah, saya ingin memberi Anda kehidupan yang lain. "

Saat Putri Tertua mendengar kata-kata Qing Shui, tubuhnya yang indah bergetar.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat ekspresi serius dari pria di depannya.

Kemudian, dia tersenyum lembut: "Saya tidak akan menikah.

Jika aku melakukannya, aku akan menikah denganmu. "

"Apakah kamu tidak keberatan dengan fakta bahwa aku punya istri lagi?"

Qing Shui memandang Putri Tertua, bingung.

Pemikiran wanita memang tidak bisa ditebak.

"Aku tidak ingin bersamamu setiap hari.

Selain itu, saya hanya mengatakan jika.

Jangan mencoba untuk datang dengan niat yang salah atau aku akan mengabaikanmu seumur hidupku. "

Putri Tertua mengungkapkan senyum santai.

"Niat bengkok?

Niat bengkok apa? "

Tanya QIng Shui sambil berpura-pura tidak tahu apa yang dia maksud.

"Jangan lepas bajuku ……" Sepertinya Putri Tertua juga tidak tahu bagaimana dia harus merespon agar terdengar pantas.

Namun, dia tahu bahwa Qing Shui hanya menggodanya.

Karenanya, dia juga bermain dengannya karena dia juga menyadari skema pria.

"Oh, saya tahu sekarang.

Jadi selama saya tidak melepas pakaian Anda, saya bisa melakukan apapun yang saya inginkan, kan? "

Qing Shui bertanya sambil tersenyum.

Seolah-olah Putri Tertua juga mendengar sesuatu yang salah dengan apa yang dia katakan.

"Bajingan kecil, kamu menjadi lebih berani sekarang!"

"Saya akan bertengkar dengan orang lain.

Sister Su, tolong beri saya motivasi. "

Qing Shui berkata sambil tersenyum.

Putri Tertua tidak berdaya.

Namun, dia masih melangkah maju dan dengan lembut memeluk Qing Shui.

Dari apa yang dia katakan sebelumnya, bisa dianggap dia telah membuat janji dengan Qing Shui.

Oleh karena itu, dia tidak merasa bahwa interaksi dekat yang mereka lakukan satu sama lain menjijikkan.

Dia menyadari bahwa dia tidak benar-benar membenci sensasi semacam ini, tetapi tampaknya dia bahkan mulai menantikannya.

Saat Qing Shui menatapnya, dia sedikit tercengang.

Dia dengan lembut mencium wajah seperti gioknya.

Baunya sangat harum, terasa sangat halus dan lembut.

Dia dengan cepat berpisah darinya setelah dia menciumnya.

Meski begitu, ini masih mengejutkan Putri Tertua.

Dampaknya masih sangat besar.

Setelah dia melihat Qing Shui cukup lama, dia membenamkan kepalanya ke dadanya.

Keduanya saling berpelukan erat.

Qing Shui merasakan kekencangan payudaranya dan kelembutan luar biasa dari tubuhnya.

Dia tidak bisa menahan ereksi adik laki-lakinya.

Itu menekan titik lembut, menyebabkan tubuh indah di lengannya segera melemah.

Dia sadar bagian tubuh mana yang dia temui.

Dibandingkan dengan dirinya, tubuh langsing Putri Tertua tidak terlalu pendek.

Dia memiliki kaki yang panjang dan ramping, karena dia juga berjingkat saat dia memeluknya.

Dan sekarang, objek kokoh di bawah Qing Shui sudah menekan dirinya sendiri ke tempat basahnya.

Qing Shui menghirup udara dingin.

Ini semacam sensasi nyaman.

Sudah lama sekali sejak terakhir kali dia ‘makan daging’.

Saat dia memeluk pinggang yang indah itu, dia tanpa sadar mengerahkan sedikit kekuatan.

Qing Shui tidak tahu kapan, tetapi tangannya sudah berada di pantatnya yang tegak dan indah.

Saat dia menyentuhnya, terasa halus seperti giok dan juga terasa sangat kencang.

Tanpa dia sadari, dia sudah meraihnya.

"Jika kamu mencoba melakukan lebih dari itu, aku akan segera pergi."

Suara lemah dan lembut Putri Tertua terdengar.

Meskipun Qing Shui tidak bergerak, objek yang kokoh dan tegak di bawahnya terstimulasi.

Rasanya seperti bergerak naik turun sedikit.

Lengan Qing Shui memeluk pantatnya yang memikat.

Dia menundukkan kepalanya dan menatap matanya yang kabur.

Putri Tertua, yang seluruh wajahnya memerah, dengan erat memeluk leher Qing Shui dengan kedua tangannya.

Dia ingin mengangkat tubuhnya sedikit lebih tinggi untuk menghindari interaksi di bawah yang membuatnya bingung.

Namun, dia tidak tahu bahwa semakin tinggi dia mencoba mengangkat tubuhnya, semakin aneh sudutnya.

Meskipun dia mengenakan pakaiannya, dia masih memiliki keinginan yang sangat kuat untuk masuk. Saat ini, Qing Shui merasa nyaman sampai ke intinya, tetapi juga merasa tersiksa.

Dia seperti orang yang hampir mati kelaparan yang melihat sepotong daging segar yang dimasak.

Namun, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menjilatnya, dia tidak bisa menggigit atau memakannya.

Itu hanya sekitar setengah jam dan satu-satunya hal yang Qing Shui rasakan adalah wanita di pelukannya menjadi kaku.

Setelah itu, dia merasakan sesuatu yang sangat basah di bawahnya.

Namun, itu tidak benar-benar datang darinya.

Wanita di pelukannya di sisi lain, masih bergerak-gerak.

Dia sebenarnya sangat sensitif ……

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis