Ancient Strengthening Technique – Chapter 1264

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1264

Chapter 1264 – Akhirnya Bertemu Di Chen, Dia Masih Sendiri

Qing Shui sekali lagi tinggal di Kota Kekaisaran selama beberapa hari lagi.

Selama waktu ini, dia mengonsumsi Swift Agile Pill.

Pil ini meningkatkan kecepatan serangan dan kecepatan normal konsumen sebesar 50%.

Dia merasa sangat puas dengan itu.

Menyimpulkannya, kecepatan Qing Shui telah meningkat secara tiba-tiba beberapa kali lipat.

Makanya, kekuatannya juga akan mengalami peningkatan yang signifikan.

Kadang-kadang, kekuatan yang meningkat karena kecepatan tidak akan ditampilkan secara langsung, tetapi untuk kemampuannya menangani kerusakan, itu akan meningkat pesat.

Misalnya, Sembilan Benua Gunung saat ini menyerang target dengan dua kali kecepatan dan kekuatannya.

Jika kecepatannya tiga atau empat kali lipat, kekuatannya akan menjadi lebih menakutkan.

Kali ini, mengingat kecepatan mentahnya meningkat beberapa kali lipat, itu akan menyebabkan kekuatan Gunung Sembilan Benua menjadi jauh lebih kuat.

Kehebatannya bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan sebelumnya.

Ini juga bagian dari alasan mengapa Qing Shui bersedia membantu Fu Rong menyempurnakan Pil Agile Cepat.

Ini diberikan oleh Fu Rong atas kemauannya sendiri.

Atau lebih tepatnya, itu diberikan olehnya untuk rencana jangka panjang.

Bahkan jika dia tidak mau memberikannya padanya, dia masih akan memikirkan cara untuk mendapatkan satu atau dua pil darinya.

Lagipula, kecepatan terlalu penting bagi seorang pejuang.

Waktu hampir habis.

Tahun baru juga semakin dekat.

Qing Shui segera menggunakan Efek Sembilan Benua Langkah dan terbang ke arah menuju Hu Clan.

Dia berharap Di Chen akan muncul, dia merasa bersemangat dan khawatir melihatnya.

Sudah lebih dari satu tahun sejak dia datang ke Benua Barat.

Dia sudah cukup puas dengan kecepatannya saat ini.

Jika bukan karena dia menyadari kekuatan di Benua Barat, Qing Shui tidak akan menganggap waktu perjalanannya yang lama menjadi cepat.

Namun demikian, dia sudah menganggap dirinya sangat beruntung saat ini.

Sudah beberapa hari kemudian pada saat dia tiba di daerah di mana Klan Hu berada. Pada saat dia sampai di sana, dia secara alami disambut dengan tangan terbuka.

Qing Shui di sisi lain, memperhatikan bahwa sekarang ada gadis lain.

Gadis itu sangat cantik dan mirip dengan Hu Yiya.

Dibandingkan dengan dia, dia terlihat lebih dewasa dan segar.

Matanya melengkung sedikit ke atas, yang membuatnya terlihat sedikit menawan.

Namun, dengan pakaian lotus di sekujur tubuhnya, hal itu menyebabkan pesona dirinya menjadi semakin redup.

Hu Yiqian!

Qing Shui berasumsi bahwa gadis ini adalah Hu Yiqian, gadis dari Sekte Teratai!

Qing Shui berhasil merasakan aura familiar dari tubuhnya.

"Qing Shui, ini, izinkan aku memperkenalkannya padamu.

Dia adalah saudara perempuanku, Hu Yiqian.

Saya tidak pernah berharap dia kembali tahun ini.

Selain itu, dia kembali begitu cepat. "

Hu Yiya berkata dengan senang hati.

"Senang bertemu denganmu!"

"Senang bertemu dengan kamu juga!"

Qing Shui dengan sopan menyapanya kembali.

"Saya sudah mendengar banyak hal tentang Tuan Qing.

Sister Zhisha akan membantu Anda dengan barang-barang Anda.

Ini akan jauh lebih baik dibandingkan dengan saya membantu Anda. "

Hu Yiqian berkata dengan lugas.

"Oh, aku masih harus berterima kasih pada kalian.

Jika bukan karena Sister Min membawaku ke Nona Diwu, kurasa aku bahkan tidak akan tahu siapa yang harus dicari untuk mencari bantuan. "

Qing Shui mengatakan yang sebenarnya.

"Sama sama.

Ini adalah kekuatan milik Anda sendiri.

Bahkan tanpa kami atau Klan Diwu, tidak ada yang benar-benar mampu menghentikanmu untuk saat ini. "

Hu Yiqian berkata sambil tersenyum.

Hu Yiqian sangat memuji Qing Shui.

"Oh ya, apakah Nona Diwu sudah kembali?"

Sebenarnya, Qing Shui ingin menanyakan pertanyaan ini kepada Hu Yiqian pada saat kedatangannya.

"Seharusnya tidak lama lagi.

Paling banyak, dia akan kembali dalam tiga hari. "

Hu Yiqian berkata dengan nada tertentu.

Setelah mendengar kata-kata ini, Qing Shui merasa jauh lebih mantap.

Satu-satunya hal yang tidak dia ketahui adalah apakah Di Chen akan muncul.

Saat itu ketika dia pergi, bahkan Qing Shui sendiri tidak tahu tentang situasinya.

Tanpa disadari, mereka sudah berpisah sekitar delapan tahun.

Saat dia memikirkan semua ini, dia merasa agak sedih.

Sejak umurnya meningkat, delapan tahun di sini bukanlah apa-apa.

Tapi secara keseluruhan, pikiran Qing Shui masih terhenti pada konsep dari inkarnasi sebelumnya.

Delapan tahun, dalam inkarnasi sebelumnya, berapa delapan tahun seseorang harus berada pada usia paling sempurna?

Berapa banyak orang yang bisa bertahan selama delapan tahun terpisah dari orang yang mereka cintai?

Dengan hanya menanyakan beberapa pertanyaan, Qing Shui sudah tahu bahwa Sekte Lotus tidak benar-benar membocorkan informasi mereka ke dunia luar.

Oleh karena itu, dia juga berhenti untuk menanyakan tentang sekte itu sendiri.

Bahkan Diwu Zhisha sendiri juga menolak untuk bercerita tentang hal itu, apalagi Hu Yiqian.

Awalnya, Qing Shui ingin bertemu mereka secara langsung karena dia enggan menunggu selama tiga hari.

Sayangnya, dia tidak tahu arah ke sana.

Selanjutnya, tampaknya mereka memiliki rute khusus yang mereka ambil untuk melakukan perjalanan bolak-balik ke Sekte Teratai.

Oleh karena itu, dia tidak punya pilihan selain menyerah pada ide ini.

Qing Shui hidup selama tiga hari dalam penyiksaan.

Pagi-pagi sekali pada hari ketiga, dia sudah tinggi di langit saat dia melihat sekeliling seluruh tempat.

Dia tidak pernah berharap dirinya menjadi begitu tidak sabar sekarang.

Jika Di Chen tidak muncul, dia merasa bahwa dia mungkin tidak dapat menahan perasaan seperti itu.

Jika dia tidak benar-benar muncul, dia bertanya-tanya apakah dia akan memaksa Diwu Zhisha dan Hu Yimin untuk mengungkapkan lokasi Sekte Teratai.

Itu seperti pasangan yang saling mencintai dari inkarnasi sebelumnya, yang berjanji satu sama lain untuk bertemu hari ini setelah setengah tahun dan perasaan yang mereka pegang ketika mereka menunggu satu sama lain untuk muncul.

Qing Shui berdiri di langit saat dia menunggu.

Ia melakukannya sejak dini hari hingga matahari terbit.

Apakah ini hari ketiga?

Qing Shui tidak tahu apakah yang dimaksud Hu Yiqian adalah hari keempat ketika dia menyebutkan tiga hari kemudian.

Qing Shui tidak pernah menyadari bahwa dia memiliki sedikit kesabaran.

Seolah-olah dia bahkan tidak bisa menunggu satu hari pun.

Tiba-tiba, Qing Shui menatap ke selatan.

Ada titik hitam yang maju ke arah sini dengan kecepatan sangat tinggi.

Qing Shui merasa tidak biasa dan darah di hatinya juga mendidih.

Tanpa banyak berpikir, dia segera mengaktifkan Efek Langkah Sembilan Benua dan langsung muncul tidak jauh di depan titik hitam.

Pada saat Qing Shui melihat Luan Biru yang sangat besar, dia merasa bersemangat.

Meski sudah lama sejak terakhir kali dia melihatnya, dia masih bisa memastikan bahwa ini adalah Blue Luan milik Di Chen.

Hanya saja dibandingkan sebelumnya, Blue Luan jauh lebih besar sekarang.

Demikian pula, aura yang dipancarkannya juga jauh lebih kuat.

Ini adalah jenis binatang iblis yang sama dengan Burung Api Qing Shui.

Karenanya, ia akan memiliki potensi tersembunyi yang sangat besar di dalam tubuhnya.

Tentu saja, jarak sekarang antara Blue Luan dan Burung Api Qing Shui terlalu besar.

Itu lebih rendah dari Golden Scaled Dragon Elephant meskipun jaraknya tidak terlalu besar.

Ini menyebabkan Qing Shui merasa sangat terkejut.

Tampaknya Blue Luan juga mengalami beberapa pertemuan yang tidak biasa di sini.

Dia dengan cepat melihat ke arah dua sosok di atas Luan Biru.

Salah satunya adalah Diwu Zhisha.

Qing Shui tidak menenangkan pandangannya di sana.

Dia segera melihat ke arah wanita lain.

Pada saat dia melihat sosok itu, perasaan keakraban muncul jauh di lubuk hatinya.

Semangat yang dia rasakan dari sebelumnya tampak seolah-olah mereka telah diairi dan berubah menjadi kejutan besar saat ini.

Ini adalah sosok yang dia pikirkan sepanjang hari dan malam.

Justru yang dia kejar sejak dia tiba di Benua Barat.

Aura yang dalam namun anggun mengelilingi tubuhnya saat itu memancarkan kekuatan hidup yang kuat.

Di Chen!

Seperti biasa, dia masih mengenakan jubah kekaisaran seputih salju.

Rambutnya diikat menjadi sanggul dan ada jepit rambut phoenix yang tersangkut di dalamnya, memberi orang perasaan seperti dia tidak ternoda bahkan oleh setitik debu.

Sama seperti sebelumnya, wajahnya masih tertutup kerudung putih salju.

Satu-satunya bagian dari wajahnya yang terbuka adalah sepasang matanya yang hitam namun sangat indah.

Dia berbagi sedikit momentum dan keindahan yang dimiliki Canghai Mingyue dan juga perasaan luar biasa dan unik yang dimiliki oleh Yiye Jiange.

Dibandingkan sebelumnya, Di Chen terlihat hampir sama.

Namun, perasaan yang dia berikan pada Qing Shui berubah dan terasa agak aneh.

Meski begitu, itu tidak sejauh yang dia pikirkan.

"Terima kasih Nona Diwu.

Nanti, ChenʻEr dan saya akan mengunjungi Anda di rumah Anda.

Aku pasti akan membayarmu kembali dengan hadiah yang besar. "

Qing Shui tersenyum dan memberi tahu Diwu Zhisha.

"Tidak apa-apa.

Anda menyembuhkan saya.

Jika Anda benar-benar memperdebatkannya, saya merasa bahwa sayalah yang berpenghasilan lebih.

Saya akan menyambut Anda di rumah saya kapan saja.

Untuk saat ini, aku akan pergi dulu. "

Diwu Zhisha berkata sambil tersenyum.

Setelah itu, dia mengangguk ke arah Di Chen dan pergi.

Qing Shui memandang Di Chen dan perlahan mendekatinya.

Dari saat mereka bertemu satu sama lain hingga sekarang, dia belum mendengar Di Chen mengatakan apa-apa.

Tapi dari matanya, dia bisa melihat sedikit kontradiksi di dalamnya.

"Anda hanya meninggalkan catatan.

Saya merasa ditinggalkan. "

Qing Shui menjelaskan sambil tersenyum.

Sekarang, dia sudah berjalan di sampingnya.

Qing Shui!

Qing Shui merasa sedikit tidak nyaman ketika dia mendengarnya memanggil namanya kali ini.

Seperti biasa, suaranya masih terdengar seperti suara buddha, masih terdengar natural seperti biasanya.

Tapi dibandingkan sebelumnya, cara dia memanggilnya terdengar sangat canggung.

Lagipula, sudah lama sekali sejak terakhir kali dia menyebut nama ini.

"Aku sangat takut kamu mungkin telah melupakanku.

Saat aku tahu kau ada di sini, aku buru-buru datang ke sini.

Tetapi saya segera menyadari bahwa saya tidak cukup kuat.

Oleh karena itu, satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah berkultivasi dengan keras.

Saya masih perlu mengatur semua hal di rumah.

Saya takut ketika saya pergi, orang lain akan meletakkan tangan mereka di Qing Clan.

Jadi saya akhirnya memperkuat semua orang dari klan juga.

Akhirnya, saya berhasil menyelesaikan semuanya dengan baik sebelum saya datang ke sini. "

Qing Shui menjelaskan perlahan.

Saat Qing Shui berbicara, ekspresi wajah Di Chen berubah.

Dia berasal dari lima benua lainnya.

Dia sudah sadar bahwa Qing Shui masih terlalu lemah saat itu untuk bisa datang ke tempat ini.

Tapi ternyata, dia tetap datang ke sini untuknya pada akhirnya.

Sebenarnya, sejak Di Chen tiba di sini, nilainya sudah mencapai kondisi stabil.

Situasi yang ditimbulkan oleh peningkatan kekuatannya yang kejam mulai melemah perlahan.

Lagipula, masih ada cukup banyak orang di sini yang lebih kuat darinya.

Saat dia mendengarkan Qing Shui, matanya perlahan terlihat lebih tenang.

Secara alami, Qing Shui melihat reaksinya.

Namun, dia hanya berhenti sebentar sebelum melanjutkan: "Meskipun saya tidak berani mengatakan bahwa saya tidak terkalahkan di sana, tapi sejauh ini, saya belum melihat siapa pun yang mampu melawan saya.

Siapa yang tahu bahwa saya bukan apa-apa di sini dan saya juga tidak dapat menerima informasi apa pun tentang Anda. Perasaan meresahkan semacam itu …… adalah sesuatu yang tidak dapat Anda bayangkan, saya juga takut Anda mungkin tidak mengenali saya ketika saya melihat Anda dan mungkin berakhir up membunuhku.

Oleh karena itu, satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah berkultivasi secara gila-gilaan sehingga jika Anda tidak mengenali saya pada saat itu, saya akan merebut Anda dengan paksa.

Jangan pernah berpikir untuk kabur dariku seumur hidupmu.

Kamu adalah wanitaku. "

"Bagaimana saya tidak mengenali Anda?

Jangan pernah menyebutkan tentang membunuhmu. "

Di Chen berkata dengan lembut.

Sudut matanya terlihat agak basah.

Ada juga senyum tipis di wajahnya, dan juga sedikit sakit hati.

Dia merasa sangat bertentangan.

Dia mengumpulkan keberaniannya dan melanjutkan untuk mendekatinya.

Dia memegang tangan putihnya dengan kedua tangannya.

Pikiran Qing Shui benar-benar tenang.

Dia menatapnya tanpa berkedip sekali pun.

Seolah-olah dia ingin menebus semuanya dalam waktu singkat ini.

Di Chen membiarkan dia memegang tangannya sesuka hatinya.

Itu karena dia benar-benar takut dengan perasaan sebelumnya, itulah mengapa dia memutuskan untuk pergi.

Seiring berjalannya waktu, sosok di dalam hatinya menjadi semakin jelas dan rasa keakraban memanggilnya.

"Qing Shui, Sekte Lotus tidak mengizinkan murid mereka menikah."

"Saya mendengar bahwa itu diizinkan untuk melakukannya."

Qing Shui berkata tanpa banyak perhatian.

Melihat Di Chen seperti ini, dia merasa lega.

Sepertinya dia tidak melupakannya, setidaknya untuk saat ini, dia belum.

Awalnya mungkin terasa canggung, tetapi dengan sangat cepat, mereka berhasil pulih kembali seperti dulu saat mereka berada di sekitar satu sama lain.

"Untuk murid normal untuk menikah, mereka harus meninggalkan Sekte Lotus."

Kata Di Chen lembut.

"Baiklah kalau begitu, kenapa kamu tidak meninggalkan sekte juga?

Mengikuti saya pasti akan lebih baik daripada tinggal di Sekte Teratai. "

Sebenarnya, Qing Shui tidak suka ketika sekte tertentu membatasi murid mereka melakukan ini dan itu.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis