Ancient Strengthening Technique – Chapter 1284

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1284

Chapter 1284 – You Can’t Touch Me, Only I Can Touch You

"Erm… Apa aku masih bisa mengejarmu?"

Qing Shui bertanya, sedikit ragu-ragu.

Ini adalah sesuatu yang ditanyakan Qing Shui setelah pertimbangan yang cermat.

Itu membuat Tantai Xuan menggigil sebelum dia melihat Qing Shui dengan tidak percaya.

Dia bertanya-tanya apakah dia salah mendengar dan menatap Qing Shui, dengan bingung.

"Kamu tidak salah dengar.

Seperti yang Anda dengar.

Anda seorang wanita cantik dan memiliki hati yang baik juga.

Oleh karena itu, sangat mudah bagi orang untuk menyukai Anda.

Saya hanya ingin tahu apakah saya memiliki hak untuk itu, "Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Uh, ini pertama kalinya kamu memujiku karena kecantikanku, kan?"

Setelah melihat Qing Shui sejenak, Tantai Xuan mengatakan sesuatu yang mengejutkan Qing Shui.

Dia bertanya-tanya apakah itu karena Tantai Xuan tidak ingin menghadapi masalah ini.

Dia pertama kali bertemu Tantai Xuan ketika dia pertama kali pergi ke Laut Selatan tetapi pada pertemuan kedua mereka, dia sedih menemukan bahwa Tantai Xuan tidak mengenalinya dan hanya bisa dikatakan memiliki kesan rendah padanya.

Saat itu, itu membuatnya mengalami kemunduran.

Namun, Qing Shui bisa memahaminya.

Saat itu, dia mungkin bukan siapa-siapa baginya.

Namun, orang tua dari Klan Tantai itu memiliki mata yang baik dan mengenalinya.

Setelah itu, dia datang dengan Tantai Xuan ke Benua Barat Lembu dan mereka secara bertahap dan tanpa sadar, menjadi teman.

Jika hal seperti itu tidak terjadi, mungkin akan ada perasaan ambigu di antara mereka.

Qing Shui secara tidak sengaja memeluknya dan meraih tangannya saat melakukan Sembilan Langkah Benua.

Meskipun para pembudidaya tidak terlalu khusus tentang interaksi kecil antara pria dan wanita, tidak demikian halnya bagi sebagian wanita.

Tantai Xuan termasuk yang terakhir dan merupakan orang yang berusaha menjadi sempurna.

Dia tidak ingin memiliki sedikit pun kekurangan dalam hidupnya dan karena itu belum pernah berhubungan dengan hubungan sebelum sekarang.

Namun, hal-hal terkadang tidak terduga dan di luar kendali seseorang.

Jika dia ditanya apakah dia menyukai Qing Shui sekarang, dia bisa langsung menjawab bahwa dia tidak menyukainya.

Tentu saja, dia juga tidak membencinya.

Namun, jika dia ditanya pria mana yang tak terlupakan baginya, itu pasti Qing Shui.

Dia adalah orang yang tidak akan pernah dia lupakan.

Mereka mengatakan bahwa jika Anda menyukai seseorang, jika Anda tidak dapat membuat orang tersebut mencintai Anda, maka buatlah orang tersebut membenci Anda.

Itu karena jika orang itu membenci Anda, setidaknya dia mengingat Anda.

Selain itu, terkadang cinta dan benci dapat dibalik tanpa disadari.

Saat ini, Qing Shui juga tahu bahwa Tantai Xuan tidak menyukainya tetapi dia merasa bahwa dia juga tidak membencinya.

Atau mungkin dia melakukannya.

Hal lainnya adalah dia tidak yakin apakah dia berencana untuk menikah atau apakah dia menyukai seorang pria yang memiliki wanita lain.

Karena itu, ketika Qing Shui menemukan sesuatu seperti ini, dia akan kurang percaya diri.

Dia selalu merasa bahwa karena dia memiliki wanita lain, dia tidak dalam posisi untuk membicarakan cinta dan hubungan dengannya.

Saat itu, emosi Qing Shui bertentangan.

Dia tidak tahu apa yang dia pikirkan dan merasa bahwa karakternya sedikit bertentangan.

Terkadang, ada juga contoh yang akan dia pertimbangkan dari perspektif kehidupan sebelumnya.

"Tidak perlu memuji kecantikan.

Jika seseorang tidak cantik, tidak peduli berapa banyak pujian yang dia berikan, dia tidak akan menjadi cantik, "kata Qing Shui.

Dia tidak tahu apakah Tantai Xuan akan menjawab pertanyaan sebelumnya.

Jika tidak, maka Qing Shui juga tidak akan menempatkannya di tempat.

Tantai Xuan memikirkan Tuannya sendiri.

Kembali ketika Gurunya pertama kali melihat Qing Shui dari jauh, Gurunya telah memberi Qing Shui penilaian yang baik dan terus mendorongnya untuk pergi keluar dengan pria ini.

Dia tidak akan merasa bahwa Gurunya memiliki niat jahat dalam melakukan ini.

Di dunia ini, Gurunya pasti orang yang menginginkan yang terbaik untuknya.

Salah satu alasan dia bisa sering bertemu Qing Shui sebagian juga karena Gurunya.

"Kamu benar-benar ingin mengejarku?"

Tantai Xuan tersenyum dan menatap Qing Shui.

Tatapannya juga berangsur-angsur kembali normal.

"Mmm!

Benar, aku ingin mengejarmu. "

Qing Shui dengan cepat mengangguk dan berkata dengan serius.

"Mengapa kamu ingin mengejarku?"

Tantai Xuan sekarang benar-benar menurunkan kewaspadaannya.

"Kamu sudah melihatku telanjang, jadi tentu saja aku milikmu sekarang."

Setelah memikirkannya, Qing Shui berbicara dengan serius, memberikan alasan yang hampir membuat Tantai Xuan menjadi gila karena marah.

Tantai Xuan tersipu tetapi tidak bisa menenangkan hatinya.

Dia melirik Qing Shui dengan kesal dan berkata, "Baiklah, di masa depan, kamu milikku.

Saya akan mengambil tanggung jawab untuk Anda.

Di masa depan, Anda harus mendengarkan saya, jika tidak, saya tidak akan ingin menahan Anda. "

"Baiklah baiklah.

Jika Anda ingin memanfaatkan saya, harap lembut. "

Qing Shui segera mengambil kesempatan untuk membalas.

"B * stard, hooligan…"

Tantai Xuan memandang Qing Shui, matanya merah.

"Maaf, saya tidak bermaksud seperti itu.

Kali ini, saya akan mengatakannya dengan serius.

Aku ingin mengejarmu. "

Qing Shui tahu bahwa Tantai Xuan marah sebelumnya dan tidak ada yang membuatnya sedikit lebih marah.

Namun, dia akan mencukur untuk menenangkannya nanti dan dia juga harus memberikan jaminan yang serius.

Berkenaan dengan hubungan, seseorang pasti harus serius.

"Apa menurutmu enak menggodaku?"

Tantai Xuan mengerutkan kening dan bertemu dengan tatapan Qing Shui.

Bagaimana wanita yang murni dan transenden ini bisa menjadi tandingan Qing Shui?

Qing Shui memiliki teorinya sendiri dan telah mempraktikkannya setelah dia datang ke dunia sembilan benua.

Terlepas dari apakah cara berpikirnya benar, itu tetap efektif.

"Aku serius.

Sebenarnya, setelah hal seperti itu terjadi, saya telah memikirkan bagaimana saya bisa mengejar Anda.

Dengar, selama ini aku menggambar potretmu. "

Qing Shui dengan cepat mengeluarkan setumpuk potret dirinya.

Dia menggunakan potret kecantikan wanita itu sebagai referensi.

Selain itu, keterampilan menggambar Qing Shui cukup bagus dan dia telah membuatnya sempurna.

Paling tidak, gambarnya jauh lebih baik daripada foto-foto dari kehidupan sebelumnya.

Tantai Xuan tercengang.

Melihat tumpukan potret yang benar-benar ada dan dia bahkan tidak bisa menemukan masalah dengan gambarnya.

Dikatakan bahwa agar seseorang dapat menarik orang lain ke tingkat ini, seseorang harus terlebih dahulu memiliki target yang tertanam dalam di tulang dan jiwanya.

Kalau tidak, tidak mungkin dia menggambar sesuatu seperti ini.

Dia tidak menghabiskan banyak waktu bersamanya.

Meskipun dia juga akan melihatnya sesekali, tatapannya jelas dan karena itu dia juga tidak menyalahkannya.

Melihat potret-potret ini, dia tercengang.

Dia kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat Qing Shui.

Dia memperhatikan bahwa tatapannya sangat jelas dan dia juga memancarkan perasaan yang akan membuat seseorang dengan tenang mempercayai kata-katanya, bahkan jika mereka baru bertemu untuk pertama kalinya.

Dia menyadari bahwa kesan baiknya tentang pria itu tidak hilang dan tidak terpengaruh sama sekali.

Pada awalnya, dia mengira itu karena Yu Ruyan tetapi dia sekarang menyadari bahwa itu tidak sepenuhnya demikian.

Dia secara bertahap menyadari bahwa ketika seseorang mengingat orang lain dan melakukannya dengan sangat dalam, itu adalah permulaan dari semacam emosi.

Emosi kemudian perlahan-lahan akan berubah saat sesuatu terjadi.

Ketika satu peristiwa atau beberapa peristiwa menghantam seseorang secara mendalam, maka akan ada perubahan intrinsik.

Potret-potret ini bisa dilihat sebagai sesuatu seperti itu!

Qing Shui memandang Tantai Xuan.

Dia bisa merasakan sedikit perubahan yang dia alami tetapi dia tidak merasa malu.

Sangat cepat bagi pria untuk menyukai wanita.

Sebenarnya, ketika adegan itu terjadi, Qing Shui sudah berpikir bahwa dia ingin mengejar Tantai Xuan.

Namun, dia tidak sempat melakukannya.

Pria menyukai wanita cantik, wanita berkarakter, wanita dengan watak baik, wanita bermartabat dan juga wanita yang seperti iblis wanita.

Akan lebih baik jika wanita itu bertindak seperti iblis wanita sebelum diri mereka sendiri.

Qing Shui merasa bahwa dia juga berubah-ubah.

Sangat sederhana untuk menyukai seorang wanita tetapi dia memiliki rasa tanggung jawab yang membuatnya menarik kembali hampir semua sikapnya yang berubah-ubah.

Namun, masih ada kekhilafan.

Kelalaian ini harus ditakdirkan dan Tantai Xuan adalah salah satunya.

Tantai Xuan berhenti sejenak sebelum berkata dengan lembut, "Kamu tidak diizinkan untuk menyentuhku, hanya aku yang bisa menyentuhmu, kecuali aku menyetujuinya."

Qing Shui ingin mengatakan lebih banyak tetapi tidak mengharapkan Tantai Xuan memberikan jawaban yang begitu kuat.

Qing Shui merasakan bahwa kata-kata Tantai Xuan tampaknya sedikit mirip dengan apa yang dikatakan Tuannya.

"Lalu apakah kita sekarang dianggap sebagai suami dan istri?"

Qing Shui dengan cepat bertanya.

"Bermimpilah.

Kami tidak. "

Lalu apakah kita dianggap bertunangan?

Qing Shui bertanya lagi.

"Jangan berharap untuk menyelamatkan dirimu dari masalah.

Anda mengatakan bahwa Anda akan mengejarku.

Kenapa, kamu berpikir untuk membawaku langsung ke tempat tidur sekarang? "

Saat ini, tatapan Tantai Xuan sedikit dingin.

"Itu benar.

Terserah apa kata anda.

Saya tahu itu akan menjadi terlalu cepat dan tidak adil bagi Anda.

Namun, bahkan jika Anda menyentuh saya, saya harus memberi Anda pengingat. "

Qing Shui sekali lagi menunjukkan betapa tidak memalukannya dia.

Melihat Qing Shui bertindak seperti ini, Tantai Xuan juga tidak berdaya.

Dengan sekejap, dia mengambil dua langkah ke depan, mengumpulkan keberaniannya dan memeluk leher Qing Shui dan menatapnya, tersipu.

Dengan gelisah, Qing Shui memeluk pinggang ramping Tantai Xuan.

"Kamu tidak boleh menyentuhku, hanya aku yang bisa menyentuhmu.

Anda sudah lupa apa yang Anda katakan sebelumnya? "

Tantai Xuan memandang Qing Shui, wajahnya memerah.

Dengan wajah cantiknya yang begitu dekat sehingga dia bisa merasakan napasnya di wajahnya, Qing Shui merasa sangat sulit baginya untuk duduk diam.

Qing Shui dengan cepat melepaskan tangannya tetapi segera memeluknya dengan ringan lagi.

Dia tahu bahwa sejak Tantai Xuan bisa mengatakan itu sebelumnya, dia pada dasarnya sudah setuju.

Bahkan dapat dikatakan bahwa itu adalah kesepakatan yang telah dilakukan dan dia adalah wanitanya.

Namun, karena reservasi yang dia miliki sebagai seorang wanita, dia melakukan ini.

Qing Shui tidak menyangka bahwa beberapa potret dapat memiliki efek sebesar itu.

Apa yang tidak dia ketahui adalah bahwa Tantai Xuan juga unggul dalam menggambar tetapi tidak memiliki penguasaan yang sama dengan Qing Shui.

Karena itu, dia tahu apa yang diwakili oleh gambar-gambar itu.

Sesuatu pada level ini tidak dapat digambar hanya dengan meniru.

Sebuah gambar hanya bisa dilakukan dengan baik jika artis menyukai objek yang digambar.

Baginya bisa menggambarnya dengan sangat baik, bahkan bisa mengeluarkan pesona dan auranya … Inilah mengapa dia percaya pada Qing Shui.

Dia tiba-tiba tersadar.

Qing Shui memeluk Tantai Xuan, merasa puas.

Itu karena dia adalah salah satu wanita di Portraits of Beauty dan dia menyukainya juga.

Wajar jika pria menyukai wanita cantik.

Hal lainnya tentang dua belas meridian surgawi.

Qing Shui juga bertanya-tanya apakah dia bisa menghapus semua dua belas meridian surgawi di masa depan.

Dia tidak tahu apakah orang lain dapat membersihkan dua belas meridian surgawi mereka tetapi setidaknya, yang dia tahu sekarang adalah bahwa orang lain tidak memiliki dua belas meridian surgawi mereka dibersihkan.

Namun, para wanita yang memiliki hubungan yang akan memiliki salah satu dari dua belas meridian surgawi dibersihkan dan dengan demikian memiliki beberapa peningkatan pada energi dan kemampuan roh mereka.

"Qing Shui, aku merasa aneh!"

"Apa yang salah?"

Qing Shui bertanya dengan lembut.

"Saya menyadari bahwa ada beberapa hal tambahan di hati saya sekarang."

"Apakah hal tambahan saya, beberapa kekhawatiran, serta beberapa hal yang tak terlukiskan?"

"Mmm!

Bagaimana kamu tahu?!"

Tantai Xuan mengangkat kepalanya dengan takjub.

"Itu karena aku sama saja.

Hal lainnya adalah, Xuanʻer, kamu sedang jatuh cinta! "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Mendengar cara Qing Shui memanggilnya, Tantai Xuan juga merasakan perasaan aneh muncul di hatinya.

Tidak lama kemudian, Yu Ruyan keluar.

Dia tersenyum dan menatap keduanya yang terkunci dalam pelukan.

Ketika Tantai Xuan melihat Yu Ruyan, dia dengan cepat mendorong Qing Shui, merasa malu saat wajahnya memerah.

Yu Ruyan tersenyum dan naik untuk meraih tangan Tantai Xuan, berkata, "Aku tahu hari seperti itu akan terjadi.

Kakak Xuan, apa yang membuatmu malu?

Ini sesuatu yang membahagiakan.

Aku lebih takut kalau kamu tidak menyukainya. "

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis