Ancient Strengthening Technique – Chapter 1295

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1295

Chapter 1295 – Kembali Ke Klan Qing, Di Rumah Sangat Hangat

Setiap kali Qing Shui memikirkan wanita ini, dia tidak dapat menggambarkan perasaannya sendiri.

Itu seperti lempengan balok es dingin yang menusuk, dan bahkan jika itu dihangatkan, itu tidak akan menjadi panas.

Setelah dia kembali ke manor, Qing Shui hanya meninggalkan sepucuk surat yang memberi tahu mereka bahwa dia telah keluar.

Dalam suratnya, dia mengatakan kepada mereka untuk fokus pada kultivasi dan menjaga diri sendiri.

Di dalam ruangan, dia bersiap untuk pergi ke lima benua.

Ini adalah pertama kalinya dia menggunakannya dan dia merasa sangat gelisah.

Dia memasuki Bendera Dewa Lima Elemen dan kemudian mengulurkan tangannya untuk menyentuh bagian atas merah tunggal.

Ketika jari Qing Shui mengetuknya, kesadarannya kabur sejenak.

Dia tahu bahwa dua Bendera Dewa Lima Elemen hanya akan membutuhkan pemikiran darinya untuk mengaktifkan transportasi.

Namun, ini tidak mungkin ketika seseorang menunjukkan lokasi yang akan diangkut.

Sangat cepat, ketika dia sadar kembali, dia sudah berada di tempat baru.

Benua Tengah!

Qing Shui melihat sekeliling, perasaannya tak terlukiskan.

Untuk bisa mencapai lima benua dalam sekejap mata… Berapa lama dia telah berpikir untuk kembali ke lima benua?

Itu karena bahkan jika setelah lima tahun berlalu, dia hanya akan dapat membawa beberapa wanita dan dia tidak akan dapat tinggal di lima benua.

Namun, dia sekarang bisa datang ke lima benua dan melihat Klan Qing.

Di masa depan, jika memungkinkan, dia bisa kembali setiap bulan.

Dia bisa menggunakan Bendera Dewa Lima Elemen sebulan sekali.

Saat itu, tempat dia memasang bendera adalah di sekitar tempat Klan Qing berada.

Walaupun ada beberapa perbedaan, itu tidak akan terlalu banyak.

Setelah dia melihat sekeliling dan mengkonfirmasi arahnya, dia melakukan Sembilan Langkah Benua secara langsung.

Meskipun Qing Shui mengatur lokasi berada di sekitar Qing Clan di peta di Bendera Lima Elemen Divine, petanya kecil, tidak seperti seberapa besar Benua Tengah yang sebenarnya.

Sedikit saja kesalahan berarti dia akan dibawa sangat jauh.

Untungnya, Sembilan Langkah Benua saat ini masih sangat menakjubkan.

Setelah beberapa kali penggunaan, dia sudah sangat dekat dengan Kota Angin Adil di mana Klan Qing berada. Dia memanggil Burung Api dan terbang ke arah Klan Qing.

Kali ini, ini bukan yang terlama sejak dia pergi dan bahkan belum tiga tahun.

Namun, mungkin karena jarak antar daerah tempat mereka berada yang membuatnya merasa bahwa perjalanannya paling lama.

Kota Angin yang Adil sudah muncul di hadapannya.

Qing Shui sangat gelisah.

Dia awalnya berpikir bahwa itu akan terjadi setelah sepuluh atau bahkan 20 tahun pada saat dia kembali.

Bagaimanapun, Array Teleportasi Kuno hanya akan diaktifkan sekali setiap lima tahun.

Dan pada dasarnya tidak mungkin bagi Qing Shui untuk menggunakan Array Teleportasi Kuno untuk kembali selama lima tahun sebelum kembali.

Dia tidak menyangka bahwa wanita dari Gunung Putuo memiliki Bendera Dewa Lima Elemen.

Hal ini sangat berharga bagi Qing Shui.

Dia melihatnya, Qing Shui melihat Qing Clan.

Kota Angin yang Adil tampaknya menjadi lebih makmur dari sebelumnya.

Tidak banyak orang di lima benua yang bisa menjadi ancaman bagi Klan Qing.

Sekte Buddha tidak akan melakukan apa-apa, begitu pula Gerbang Iblis.

Selain itu, Klan Qing memang memiliki beberapa pembudidaya yang kuat.

Kemampuan beberapa wanita dianggap yang terbaik di lima benua dan sudah hampir tiga tahun.

Qing Shui telah meninggalkan cukup banyak jamu dan barang-barang obat saat itu.

Saat ini, kultivasi mereka seharusnya dibawa ke tingkat lain.

Sangat cepat, pintu masuk Qing Clan muncul di hadapannya.

Qing Shui merasa sangat gelisah.

Tidak ada penjaga di pintu masuk, tetapi dia melihat seorang gadis kecil yang cantik sedang berjalan keluar.

Dia berusia sekitar empat sampai lima tahun dan mengenakan gaun one-piece merah muda.

Rambutnya disisir menjadi banyak kepang kecil dan dia tampak sangat menggemaskan.

Meskipun sudah hampir tiga tahun sejak mereka bertemu, dan dia telah tumbuh cukup banyak, Qing Shui tahu bahwa ini adalah Qing Yun, putri yang dia dan Yun Duan miliki.

Ketika gadis itu melihat Qing Shui, dia jelas tercengang.

Mata besarnya yang seperti kristal sepertinya memiliki sedikit kebingungan di dalamnya saat dia melihat Qing Shui.

Bagaimanapun, dia tidak dapat mengingat banyak hal saat itu.

Atau mungkin, dia masih bisa mengingat sedikit, tetapi saat ini, dia seharusnya tidak bisa mengenali Qing Shui.

Qing Shui membuat senyumnya semakin menawan, tapi gadis itu mundur selangkah dan bertanya, "Siapa kamu?

Mengapa Anda datang ke rumah saya? "

Meskipun Qing Shui mempertahankan senyum cerah, dia merasa sedih di dalam.

Itu karena dia bukan ayah yang baik.

Tepat ketika Qing Shui hendak mengatakan sesuatu, sebuah suara terdengar.

Qing Shui!

Suara terkejut terdengar.

Kedengarannya agak serak, tapi menggoda namun anggun.

Itu sangat menyenangkan.

Yun Duan keluar.

Meskipun dia telah melahirkan seorang putri, dia tidak berubah.

Hanya saja sekarang ada aura ketenangan tambahan yang ditambahkan pada pesonanya.

Dia memiliki wajah yang sangat cantik dan fitur-fiturnya yang indah memiliki aura yang tenang dan bermartabat bagi mereka.

Aura yang dia pancarkan tidak akan membuat orang merasa bahwa dia kedinginan tetapi dia masih bisa acuh tak acuh dan membuat orang lain menjauh.

Namun, ketika dia melihat Qing Shui, dia tersenyum bahagia.

Lekuk tubuhnya yang indah akan membuat orang gila.

Dia bertubuh baik namun tidak tampak montok.

Setiap bagian tubuhnya memancarkan kekuatan menggoda yang gila.

Hal ini terutama terjadi pada matanya yang cantik, cerdas, dan anggun yang sangat menggoda.

Qing Shui memandang Yun Duan dan merasa sangat bahagia juga.

Dia cepat-cepat berjalan sementara Yun Duan menerkam ke pelukannya, memeluknya erat-erat.

"Gadis itu ada di sekitar.

Jangan mengabaikannya. "

Qing Shui memeluknya erat dan kemudian dengan cepat berkata.

Yun Duan dengan cepat melepaskan Qing Shui dan membungkuk untuk mengambil Qing Yun.

"Nak, apa kau tidak mengganggu mencari ayahmu?

Dia ayahmu, cepat, panggil dia. "

Gadis itu memandang Qing Shui dengan rasa ingin tahu.

Dia seharusnya memiliki kesan tentang dia, tapi dia cemberut dan berkata, "Ibu, jangan bohong padaku."

Yun Duan menekankan tangannya ke keningnya sendiri, "Nak, apa kau pernah melihat potret ayahmu sebelumnya?

Lanjutkan, apakah karena Anda memiliki beberapa kondisi?

Kamu benar-benar licik. "

Qing Shui tercengang.

Itu benar, tatapan gadis itu sebelumnya dengan jelas menunjukkan bahwa dia telah mengenalinya.

Toh, ada potretnya di rumah juga.

Benar, mustahil baginya untuk tidak mengenalinya.

Sekarang dia mendengar dari kata-kata Yun Duan bahwa gadis itu benar-benar menginginkan sesuatu, Qing Shui berkata dengan gembira dan berkata, "Yunʻer, silakan beritahu aku.

Aku akan memberikan apapun yang kamu inginkan. "

"Betulkah?"

Qing Yun mengedipkan matanya yang besar seperti kristal dan berkata dengan gembira.

"Tentu saja!"

Dia hanyalah seorang anak berumur empat sampai lima tahun.

Tidak peduli apa yang dia minta, dia akan bisa mengabulkan keinginannya.

Aku ingin kamu bersama ibuku.

Gadis itu mengedipkan matanya yang besar dan menatap Qing Shui.

Qing Shui banyak memikirkannya dan merasa bahwa dia menginginkan banyak barang.

Namun, satu-satunya hal yang tidak terpikir olehnya adalah ini.

"Yunʻer, ubah satu.

Ayah sedang sibuk.

Mengapa Anda meminta ini? "

Yun Duan memeluk Qing Yun dengan erat dan bertanya dengan bingung.

"Ibu sering memanggil ayah dalam mimpimu dan mengatakan bahwa kamu merindukannya."

Qing Yun terkikik dan menjawab.

Yun Duan tersipu dan mencubit hidung Qing Yun saat dia melihat Qing Shui, malu.

Kali ini, Qing Shui berhasil memeluk gadis kecil itu.

Dia meraih tangan Yun Duan dengan tangannya yang lain dan berjalan menuju Qing Clan.

"Qing Shui, bagaimana kamu bisa kembali?

Saya pikir Anda akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum Anda dapat kembali? "

Yun Duan mengetahui hal ini dengan sangat jelas, dan karena itu dia sangat gembira melihat Qing Shui kembali.

Dia mengencangkan cengkeraman tangan Qing Shui.

"Bukankah karena aku merindukanmu semua sehingga surga telah memberiku sesuatu.

Jika semuanya berhasil, saya akan dapat kembali dan tinggal selama beberapa hari setiap bulan. "

Qing Shui merasa gelisah memikirkan Bendera Dewa Lima Elemen.

Bahkan wanita itu memiliki kesan yang lebih jelas di benak Qing Shui.

Dia sangat berterima kasih padanya.

"Betulkah?"

Ketika Yun Duan mendengar apa yang dikatakan Qing Shui, matanya yang indah bersinar saat dia melihat Qing Shui.

"Sejak kapan suamimu berbohong padamu?"

Qing Shui dan Yun Duan masuk ke Qing Clan.

Segera, anggota Klan Qing yang lain semua mendapat kabar bahwa Qing Shui telah kembali.

Hampir semua orang yang ada di rumah keluar, kegembiraan yang mereka rasakan tak terlukiskan.

"Ayah!"

Saudara Shui!

Qing Shui!

…

Qing Shui melihat semua wajah yang dikenalnya, merasa kewalahan dengan emosi.

Dia dengan lembut menurunkan Qing Yun dan berjalan mendekati Qing Yi dan memeluknya.

"Ibu, apakah kamu baik-baik saja?"

Qing Yi tersenyum dan menepuk kepala Qing Shui, "Ibu baik-baik saja.

Bagaimana kabarmu

Apakah itu sulit? "

"Setelah melihat ibu dan istri saya, saya tidak merasa itu sulit lagi."

Qing Shui tersenyum bahagia dan berkata.

Qing Shui kemudian menyapa kakeknya dan yang lainnya, diikuti oleh istri, sepupu, dan kemudian anak-anaknya.

Qing Zun dan Qing Yin telah dewasa.

Anak-anak di dunia ini mengalami masa puber sejak dini dan anak-anak yang berusia di atas sepuluh tahun tampaknya sudah cukup besar.

"Ayah!"

"Ayah!"

Baik Qing Zun dan Qing Yin memanggil dengan gembira saat mereka meraih tangan Qing Shui.

Meskipun Qing Zun dan Qing Yin adalah saudara kembar, mereka tidak mirip.

Qing Zun terlihat sedikit seperti Qing Shui sementara Qing Yin lebih mirip Canghai Mingyue.

Tinggi Qing Yin telah mencapai tingkat jantung Qing Shui dan tampak sangat halus dan murah hati.

Qing Zun dan Qing Yin sama-sama orang yang berpenampilan benar, seperti anggota klan bangsawan itu.

Namun, mereka tampak sedikit lebih saleh dari mereka.

Qing Shui memeluk Qing Zun dan Qing Yin.

Qing Zun merasa sedikit malu karena dia sudah menjadi anak laki-laki besar sekarang, sementara Qing Yin, sebaliknya, melingkarkan tangannya di leher Qing Shui dengan menawan.

Setelah dia menurunkan Qing Zun dan Qing Yin, Qing Shui melihat ke arah Qing Ming.

Setelah tidak bertemu dengannya selama beberapa tahun, Qing Shui merasa bahwa anak laki-laki ini secara mengejutkan dewasa dengan petunjuk jahat.

Bersama Qin Zun, mereka jelas berada di sisi berlawanan dari dua ekstrem.

"Apakah Anda memiliki sesuatu terhadap saya?"

Ketika Qing Shui melihat Qing Ming, dia merasa lebih santai.

Yang lain juga memandang pasangan ayah dan anak ini dengan lucu.

"Berani-beraninya aku?

Kamu adalah ayahku. "

Qing Ming memandang Qing Shui dan berkata sambil tersenyum.

Namun, Qing Shui merasa senyumnya sedikit palsu.

"Dasar bajingan.

Apakah Anda meminta pemukulan?

Beraninya kamu berbicara seperti ini dengan ayahmu? "

Mingyue Gelou juga merasa tidak berdaya.

Anak ini hanya akan mendengarkan Qing Yi dan tidak pada orang lain.

Dia cenderung melakukan hal-hal yang akan mengejutkan orang lain, tetapi tidak akan melakukan tindakan jahat yang akan membawa kerugian besar bagi orang lain.

Namun, dia sering bertengkar dengan anak-anak dari klan lain.

Untuk ini, dia sering menerima pemukulan dari Mingyue Gelou.

"Ibu, meskipun kamu sangat menyukai Ayah, aku adalah anak yang kamu lahirkan.

Anda tidak selalu bisa mengalahkan saya. "

Qing Ming memandang Mingyue Gelou, sedih.

Wajah Mingyue Gelou memerah saat dia memutar telinganya karena marah dan geli.

Qing Shui tampak lebih bahagia sekarang.

Anak ini berbeda, tetapi Qing Shui merasa fisiknya sangat unik.

Qing Shui telah merasakan bahwa Qing Ming memiliki fisik yang memiliki atribut angin yang langka.

Angin berada di bawah atribut kayu di lima elemen.

Tampaknya Qing Ming cocok untuk menjadi seorang pembunuh, mengambil jalan pembunuhan mandiri.

Qing Shui banyak memikirkannya.

Tentu saja, dia juga harus mempertimbangkan pandangan Qing Ming.

"Kenapa, apakah kamu merasa bahwa ibumu memperlakukanku dengan baik tetapi bukan kamu?"

Qing Shui tersenyum dan berkata.

"Qing Shui, apa yang kamu bicarakan?"

Mingyue Gelou memandang kedua orang ini yang merupakan kerabat terdekatnya, tidak tahu harus berkata apa.

"Tidak.

Ibu memperlakukan saya dengan sangat baik. "

"Betulkah?"

Qing Shui bertanya.

"Tentu saja.

Saya putranya, tentu saja dia akan memperlakukan saya dengan baik. "

Qing Ming terus berbicara dengan nada yang sebenarnya.

"Bajingan, mari kita bicara satu lawan satu nanti."

Baru setelah itu Qing Shui mengambil tangan Qing Yan.

Qing Yan sedikit tertutup, namun, ketika dia melihat Qing Shui, dia sangat bahagia.

Bagaimanapun, dia mengenali Qing Shui dan saat Qing Shui berjongkok, dia menerkamnya dan melingkarkan tangannya di lehernya.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis