Ancient Strengthening Technique – Chapter 1309

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1309

Chapter 1309 – Niat Membunuh Qing Shui, Perang Terbuka, Saya datang untuk Bertarung

Kecepatan lawan sangat cepat.

Jumlah mereka sangat banyak.

Ada sebanyak tiga ratus binatang iblis besar.

Pada dasarnya, semua tunggangannya adalah Elang Raja Singa Emas atau Perak.

Tubuh mereka adalah tubuh tubuh elang emas dan perak yang besar sedangkan kepala mereka terdiri dari kepala singa emas dan perak.

Tanpa banyak berpikir, Qing Shui sudah bisa mengetahui bahwa Raja Singa Emas Elang adalah tunggangan unik milik Klan Beitang.

Klan Beitang juga merupakan klan penjinak binatang yang kuat.

Secara alami, Silver Lion King Eagles adalah tunggangan yang dimiliki oleh klan kerajaan dari Dinasti Silver Lion King.

Tiba-tiba, Qing Shui mulai bertanya-tanya apakah Klan Beitang memiliki hubungan darah dengan klan kerajaan di Dinasti Singa Perak.

Qing Shui juga sangat penasaran mengapa dia memiliki pemikiran yang aneh.

"Klan Beitang pernah terhubung dengan pernikahan dengan Dinasti Singa Perak.

Karenanya sekarang, di dalam tubuh klan kerajaan di Dinasti Singa Perak juga mengalir darah Klan Beitang.

Qing Shui tidak tahu apakah dia telah memikirkan sesuatu melalui pikirannya sendiri atau kebetulan dia hanya mengatakannya ketika dia memikirkannya.

Ada sekitar tiga ratus orang.

Binatang iblis besar itu cukup untuk menutupi bumi dan langit.

Tekanan besar itu langsung mendekati Qing Shui.

Keempat binatang iblis yang memimpin adalah dua Gold Lion King Eagles dan dua Silver Lion KIng Eagles.

Ukurannya hampir dua kali lipat dari yang normal.

Qing Shui menganggap pakaian orang-orang ini sangat menarik.

Orang tua di atas Gold Lion King Eagle mengenakan gaun singa emas sedangkan Silver Lion King Eagle mengenakan gaun perak.

"Sudah tiga hari.

Saya ingin tahu apakah Anda telah menyiapkan hal-hal yang saya inginkan? "

Orang tua di salah satu Gold Lion King Eagle berkata sambil tersenyum.

Orang tua itu memiliki sosok yang tinggi dan lurus.

Meskipun rambut dan janggutnya putih, dia sama sekali tidak memberi tahu yang lain bahwa dia adalah orang tua yang suka mengelak.

Kulitnya sehalus bayi.

Dia memiliki penampilan yang sehat dan hangat.

Keningnya juga terlihat montok.

Hanya dengan sekali memandang, orang sudah bisa menyimpulkan bahwa dia tidak kekurangan kekayaan.

Satu-satunya hal yang membuat orang merasa canggung adalah garis mata lelaki tua itu terlalu panjang.

Setiap kali dia membuka atau menutup matanya, garis mata yang terlihat seperti pedang tajam.

Bahkan jika dia hanya tersenyum, dia masih membawa niat membunuh yang dingin.

"Beitang Yigong, melihat begitu banyak dari kalian yang datang, mungkinkah kalian berencana untuk mengambilnya dengan paksa?"

Fa Ying memandang orang tua yang memimpin dan berkata dengan tenang.

Dia terdengar sangat tenang.

Sekte Buddha mengembangkan pikiran seseorang.

Bahkan ketika menghadapi musuh yang kuat, ekspresi wajah mereka akan tetap sama.

Qing Shui di sisi lain, menganalisis setiap lawannya.

Setelah analisis menyeluruh, barulah dia mengetahui bahwa dia telah meremehkan Benua Barat.

Alasannya adalah bahwa dua orang dari masing-masing Klan Beitang dan Dinasti Raja Perak sebenarnya memiliki kekuatan yang bernilai sekitar delapan ribu matahari.

Selain itu, akan menjadi lebih kuat ketika mereka berpartisipasi dalam pertempuran sebenarnya dengan kemungkinan mencapai kekuatan yang melampaui sepuluh ribu matahari.

Sepertinya mereka mungkin benar-benar menyembunyikan kekuatan mereka dengan sangat baik.

Dengan kekuatan seperti ini, mungkin bisa masuk ke daftar dinasti kelas empat.

Akademi Rahasia Surga juga menahan setidaknya kekuatan senilai delapan ribu matahari

Sebenarnya, sejak Klan Beitang mencapai tingkat kekuatan ini, mereka sudah lama tidak melihat Klan Beitang di lima benua sebagai sesuatu.

Bahkan saudara yang memiliki hubungan darah akan berakhir sebagai orang asing dari generasi ke generasi.

Beginilah cara kerja klan aristokrat.

Ketika seseorang mampu, tidak peduli berapa banyak generasi yang telah diwariskan.

Mereka akan tetap menjadi keluarga.

Tetapi jika sebuah klan tidak memiliki kekuatan, bahkan saudara yang memiliki hubungan darah akan kehilangan kontak seiring waktu.

"Merebutnya?

Seolah-olah Great Northern Dynasty akan melakukan hal seperti ini!

Kami bertukar.

Kami telah mengatakan sebelumnya bahwa kami tidak akan menguasai Dinasti Qi Besar selama tiga tahun.

Jika kita ingin menaklukkan dinasti itu, katakan padaku, apakah benda itu akan menjadi milik kita juga?

Dengan cara ini, kami mengambil kembali barang-barang kami dengan imbalan tiga tahun agar kalian bisa hidup.

Apakah istilah ini tidak cukup baik untuk Anda? "

Orang tua itu memandang Fa Ying dengan ekspresi tenang.

"Sudah saya katakan sebelumnya.

Aku lebih suka menghancurkannya daripada membiarkanmu memilikinya. "

Fa Ying berkata dengan dingin.

"Sekelompok orang mati otak.

Apakah Anda tidak peduli dengan negara-negara Dinasti Qi Agung?

Apakah Anda benar-benar ingin melihat mereka sekarat di depan Anda?

Pada saat itu, mereka semua akan mati karenamu.

Bagaimana Anda akan bertemu dengan Buddha setelah Anda meninggal? "

Orang tua itu menatap Fa Ying dengan senyum tipis.

Pada saat ini, senyumannya tampak nyata seperti ujung pedang.

"Buddha telah berkata sebelumnya bahwa membunuh bukanlah cara untuk memecahkan masalah.

Kita tidak bisa membunuh karena takut pada orang lain.

Tetapi bahkan dewa sendiri juga memiliki pisau sendiri.

Jika perlu, mereka tidak akan ragu untuk menggunakan pisau mereka dan membantai manusia.

Jika diperlukan, saya tidak akan keberatan menjadi dewa semacam itu. "

Pada saat ini, niat membunuh di sekitar tubuh Fa Ying telah mencapai puncaknya.

"Haha, Dewa Pembantai?

Sayangnya, Anda tidak memiliki kekuatan untuk melakukan itu.

Saya, Beitang Yizong, menjamin atas nama seluruh Klan Beitang bahwa selama Anda menyerahkan Batu Buddha, kami akan segera mundur.

Kami juga menjamin untuk tidak menyentuh Dinasti Qi Besar dalam tiga tahun ini.

Setelah tiga tahun, jika Dinasti Qi Besar dapat mendedikasikan kesetiaan mereka kepada Dinasti Besar Utara, saya jamin bahwa saya tidak akan menyentuh satu rambut pun dari Dinasti Qi Besar. "

Beitang Yizong tertawa terbahak-bahak.

"Aku lebih baik mati berdiri daripada berlutut di hadapanmu .." Seperti biasa, Fa Ying mempertahankan ekspresi yang sama.

"Karena kamu sangat ingin mati, biarkan aku memenuhi keinginanmu.

Saya yakin akan ada orang yang tidak ingin mati di Kuil Buddha Emas Agung.

Aku hanya akan memikirkan sisanya setelah membunuhmu. "

Beitang Yigong akan segera bertindak begitu dia selesai berbicara.

"Tenanglah, kita sudah di sini.

Apa yang kamu buru-buru?

Tidak akan terlambat bagi Anda untuk bertindak nanti.

Untuk hal-hal tertentu, lebih baik kita bicarakan saja. "

Pada saat ini, Qing Shui menonjol.

"Anak muda, ini bukan tempat bagi Anda untuk menyuarakan pendapat Anda.

Jangan mencoba mengganggu kami.

Jika kamu bersikeras melakukan itu, aku akan membunuhmu. "Seorang lelaki tua dengan gaun singa perak dari sisi lain berkata.

Qing Shui mengalihkan pandangannya ke arah lelaki tua yang sedang berbicara.

Dia tampak kasar, kasar dan meskipun dia memiliki rambut dan janggut putih, kulit di wajahnya seperti kulit pohon.

Dia memiliki sepasang mata bulat besar dan juga rambut yang terlihat tebal seperti jarum besi.

Dia tampak seperti singa jantan yang kejam.

"Jika kamu terus berbicara, apakah kamu percaya bahwa aku akan membuatmu benar-benar menghilang bersama dengan Klan Beitang?"

Qing Shui berkata dengan senyum tipis.

Orang tua itu terus mengedipkan matanya.

Tepat pada saat dia hendak berbicara, dia dihentikan oleh orang tua terdekat bim.

Saat ini.

Beitong Ying mengarahkan pandangannya ke Qing Shu, "Dan di sini saya berpikir siapa yang bisa begitu sombong.

Jadi itu kamu.

Klan Beitang saya mencoba mencari Anda.

Anehnya, Anda muncul sendiri.

Hari ini, saya membunuh Anda terlebih dahulu sebelum pergi ke lima benua untuk melenyapkan anggota klan Anda.

Awalnya, Qing Shui masih mempertimbangkan bagaimana dia harus menyelesaikan masalah dengan Klan Beitang.

Tapi sekarang, semuanya telah berjalan dengan baik seperti yang dia pikirkan tentang apa yang harus dia lakukan.

Ketika seorang pria membunuh, dia seharusnya tidak menunjukkan belas kasihan.

"Untuk kalimat ini, kalimatmu ini akan memberimu harga yang akan membuatmu mati dengan keluhan."

Qing Shui memandang Beitang Yigong dengan tenang.

"Meskipun usiamu masih muda, kamu sudah sangat sombong.

Karena itu masalahnya, mari kita uji tinju siapa yang lebih kuat.

Sungguh, saya tidak punya pilihan jika Anda adalah orang yang memilih untuk tidak berjalan di jalan surga ketika itu terbuka tersedia untuk Anda.

Siapa yang berencana melawan saya sekarang? "

Saat Beitang Yigong berbicara, dia maju selangkah.

"Saudaraku, kenapa tidak biarkan aku bertarung dulu!"

Orang tua di samping Beitang Yigong maju selangkah dan berkata.

Beitang Yigong menanggapi setelah berpikir sejenak, "Baiklah, Yizong, aku akan membiarkanmu memimpin.

Hari ini, beri tahu mereka bahwa hanya perlu satu orang dari Klan Beitang saya untuk melenyapkan semuanya. "

Beitang Yizong dengan cepat berdiri di tengah kedua belah pihak.

Saat ini, dia saat ini berdiri di atas udara menatap Kuil Buddha Emas Agung serta Qing Shui.

Meskipun dia tidak berbicara, banyak hal sudah dibuat sangat jelas.

Siapa yang akan bertarung?

Fa Ying hendak melangkah maju ketika dia dihentikan oleh Qing Shui, "Guru, apakah Anda yakin Anda akan menang?

Mengapa Anda tidak membiarkan saya melawan yang ini. "

"Tidak.

Tapi ini pertarungan pertama, aku harus menjadi orang yang bertarung meski itu berarti diriku sekarat. "

Fa Ying berkata dengan nada tegas.

Melihat sikap Fa Ying, Qing Shui sudah tahu bahwa dia tidak bisa lagi menghentikannya.

Dia menghela nafas dan berkata perlahan, "Baiklah, tetap berhati-hati.

Selama kamu masih bernapas, aku akan punya cara sendiri untuk menyelamatkanmu. "

Meskipun mengatakan ini mungkin terdengar agak tidak menyenangkan, Qing Shui masih merasa perlu untuk mengatakannya.

Dia takut Fa Ying akan bertengkar dengan pola pikir bahwa kematiannya sudah pasti.

Dengan begitu, akan sulit baginya untuk menyelamatkannya.

Oleh karena itu, dia mengatakannya sebagai pengingat kepada Fa Ying.

Dia yakin bahwa kematian jelas merupakan sesuatu yang enggan dihadapi Fa Ying.

Tetapi jika itu berarti mati bersama dengan lelaki tua di seberangnya, dia tidak akan ragu untuk memilih opsi itu.

Qing Shui sangat mengagumi orang-orang yang tidak takut mati.

Alasannya karena mereka mengambil keyakinan yang ada di hati mereka lebih penting daripada hidup mereka sendiri.

Itu untuk warisan mereka, itu untuk memperjuangkan kebenaran mereka sendiri.

Fa Ying mengangguk, "Saya akan.

Saya masih ingin melihat apakah Kuil Buddha Emas Agung dapat melewati krisis ini. "

Fa Ying tersenyum pada Qing Shui.

Dia menyatukan kedua telapak tangannya dan membungkuk.

Ketika itu terjadi, Qing Shui dengan cepat minggir.

"Guru, yakinlah, Sekte Buddha hanya akan menjadi semakin makmur.

Anda harus tetap hidup dan melihat sendiri. "

Qing Shui terdengar percaya diri.

Senjata Fa Ying adalah tongkat yang sangat besar.

Warnanya emas dan panjangnya tiga meter.

Itu setebal lengan orang dewasa.

Begitu dia menggerakkan tubuhnya, dia sudah berada di tengah, sekitar tiga puluh meter dari Beitang Yizong.

Untuk prajurit seperti mereka, itu hanya akan membutuhkan waktu sekejap untuk menempuh jarak seperti ini.

"Mari kita selesaikan ini dengan.

Jangan katakan bahwa saya menindas Anda.

Saya telah memberi Anda pilihan untuk dibuat.

Anda sendiri yang mencari kematian.

Anda tidak bisa menyalahkan orang lain. "

Beitang Yizong berkata dengan sangat arogan.

Tetapi di depan Fa Ying, dia memang memiliki kemampuan untuk menjadi sombong.

"Berhentilah mencoba mencari alasan lagi untuk diri sendiri.

Mungkinkah sedalam itu, bahkan Anda sendiri juga merasa bahwa hal-hal yang Anda lakukan tidak pantas dan bahwa Anda hanya mencoba mencari cara untuk memaafkan diri sendiri? "

Fa Ying berkata perlahan.

Setelah itu, dia perlahan mengayunkan tongkat di tangannya dengan energi aneh.

Setelah itu, dia tiba-tiba melompat dan dengan cepat menuju Beitang Yizong.

Sebuah sungai yang menyapu, Tongkat Iblis Buddha Vajra!

Qing Shui tidak pernah mengira Fa Ying benar-benar menggunakan Tongkat Setan Buddha Vajra.

Selain itu, itu adalah Tongkat Keempat, Lima Gelombang yang Melonjak.

Kekuatan serangan tongkat itu masih cukup kuat.

Ini juga memiliki kecepatan yang layak.

Dengan kekuatan Fa Ying saat ini, dia telah mengeluarkan potensi maksimum dari teknik tersebut.

Beitang Yizong mempertahankan ekspresi wajah yang sama melihat staf besar yang jatuh.

Dia mengayunkan tangan kanannya dan saat dia melakukan itu, sinar Origin Qi yang sangat besar mengembun menjadi cakar singa besar berbenturan dengan tongkat.

Ledakan!

Beng!

Beitang Yizong berteriak dengan keras.

Dia terus melancarkan serangannya dengan cakar singanya.

Saat dia sekali lagi mengambil langkah maju dan mengulurkan telapak tangannya.

Dua cakar singa yang lebih besar melompat ke arah Fa Ying.

Di mana-mana yang dilewatinya, akan menimbulkan dua badai di udara.

Tubuh Intan!

Sebuah cahaya keemasan bersinar di seluruh tubuh Fa Ying.

Dia memegang tongkat di tangannya tepat di depannya.

Cakar singa sebelumnya telah mendorongnya ke belakang.

Kali ini, bahkan ada dua orang.

Tidak hanya itu, mereka tampak lebih kuat dari yang sebelumnya.

Celah kekuatan mereka terlalu besar.

Tidak ada lagi ketegangan dalam pertempuran itu.

Bahkan jika dia memiliki Tubuh Intan, teknik bela diri defensif seperti itu tidak cukup untuk membantunya dari kerusakan sempurna.

Beng-beng!

Fa Ying memegang erat tongkat di tangannya.

Meskipun demikian, dia masih menyemburkan darah segar dari mulutnya dan terlempar ke belakang.

Kedua biksu tua itu dengan cepat pergi untuk menangkapnya.

Mereka mengambil beberapa pil obat pemulihan dan membiarkannya meminumnya.

Qing Shui juga mengeluarkan Jarum Emas dan dengan cepat memasukkan tiga puluh enam jarum ke dada Fa Ying.

Bagian yang dilukai Fa Ying adalah organnya.

Bahkan setelah Tubuh Intannya berhasil memblokir banyak serangan, dia masih terluka parah.

Tapi selama dia tidak mati, Qing Shui akan punya cara untuk menyelamatkannya.

"Tuan yang hebat, biarkan aku menangani sisa pertempuran ini.

Pasti ada hari ketika Klan Beitang dan aku harus menyelesaikan semuanya untuk selamanya.

Karena saya sudah sampai di sini pada waktunya, saya mungkin akan melakukan banyak hal dengan lebih teliti. "

Qing Shui berkata sambil mencoba menstabilkan luka-luka Fa Ying.

"Baiklah kalau begitu Tuan Qing, maaf atas masalah ini."

Qing Shui bergerak cepat dengan tubuhnya dan memblokir Beitang Yizong yang telah tiba di Kuil Buddha Emas Agung.

"Biar aku yang menangani sisa pertandingan.

Saya akan membiarkan Anda memiliki inisiatif untuk memulai dulu.

Jangan beri tahu saya bahwa saya menindas Anda.

Atau, saya khawatir Anda bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melepaskan satu serangan pun. "

Qing Shui dianggap telah mengembalikan kata-kata yang dikatakan Beitang Yizong kepada Fa Ying kembali ke Beitang Yizong sendiri.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis