Ancient Strengthening Technique – Chapter 1383

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1383

Chapter 1383 – Dia Adalah Yan Di [1]?

Dia Berada Di Benua Naga Melonjak, Istana Raja Iblis Adalah Salah Satu dari Empat Pengaruh Jahat

Qing Shui tidak menyangkal ini tetapi juga tidak banyak bicara.

Dia hanya mengangguk.

"Saya tidak tahu banyak, hanya saja banyak orang yang memanggilnya Yan Di.

Dia eksistensi yang kuat di Benua Naga Melonjak.

Saya tidak tahu detailnya, "Linghu Yu memandang Qing Shui dan berkata, tersenyum.

Yan Di … Qing Shui tercengang.

Apakah ini namanya atau bagaimana orang lain memanggilnya?

Benua Naga Melonjak … Bagaimana Benua Naga Melonjak dibandingkan dengan Benua Phoenix yang Menari?

Mereka bilang naga melambung dan burung phoenix menari… Keduanya seharusnya hampir sama!

"Terima kasih telah memberitahuku ini," Qing Shui mengucapkan terima kasih yang tulus.

"Sama-sama.

Tapi hubungan antara Benua Naga Melonjak dan Benua Phoenix yang Menari tidak baik.

Karena itu…"

"Aku tahu.

Jangan khawatir.

Saya tahu apa yang harus saya lakukan. "

Qing Shui menghela nafas lega juga.

Dia akhirnya mendapat kabar tentang dia.

Ini juga dianggap sebagai terobosan.

Dia awalnya mengira bahwa pria itu berada di Benua Haohan yang luas dan tak berujung itu.

Lebih baik dia berada di Benua Naga Melonjak.

Akan lebih mudah baginya.

"Pak, saya punya pertanyaan lain untuk ditanyakan."

Sejak Qing Shui menemukan seseorang yang mengetahui banyak hal, dia tidak bisa tidak ingin bertanya lebih banyak.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara.

Silakan, selama itu yang saya tahu, saya akan memberi tahu Anda, "kata Linghu Yu, menjadi sangat ramah.

"Aku ingin tahu tentang situasi Istana Raja Iblis."

Qing Shui sedikit ragu-ragu sebelum bertanya.

Istana Raja Iblis?

Linghu Yu sekali lagi melihat ke arah Qing Shui dengan aneh.

Dia tahu bahwa Qing Shui pasti tidak akan bertanya tentang hal-hal tanpa alasan sama sekali.

Karena dia menanyakan ini, mereka pasti punya hubungan.

Namun, bagaimana dia berhubungan dengan Istana Raja Iblis?

Jelas bahwa mereka bukanlah musuh.

Mungkinkah mereka berteman?

Keluarga?

Pada saat itu, Linghu Yu tidak bisa mengambil keputusan.

Qing Shui sepertinya telah melihat keraguan Linghu Yu dan berkata, tersenyum, "Tuan, Anda hanya perlu mengatakan yang sebenarnya."

Linghu Yu mengangguk, "Istana Raja Iblis adalah salah satu dari empat kekuatan jahat dan berakhir pahit dengan kekuatan benar itu.

Istana Raja Iblis terletak di persimpangan antara tiga benua dan wilayah mereka meluas ke banyak area di setiap benua. "

Linghu Yu tidak banyak bicara tetapi memberikan jawaban paling umum saat dia melihat ekspresi Qing Shui.

"Apakah Phoenix Dance Organization bermusuhan dengan Istana Raja Iblis?"

Setelah Qing Shui menanyakan ini, dia menyadari bahwa pertanyaannya agak bodoh.

"Kita harus.

Itu karena keyakinan Organisasi Tarian Phoenix adalah menjadi benar… "Linghu Yu berkata dengan lembut.

"Saya ingin tahu apakah Istana Raja Iblis benar-benar salah satu dari pengaruh jahat yang akan melakukan semua jenis kejahatan?"

Saat ini, Qing Shui bahkan tidak tahu jawaban apa yang dia inginkan ketika dia menanyakan ini.

"Tidak ada perbedaan yang jelas antara keadilan dan kejahatan.

Mereka yang berada di jalan kejahatan tidak mungkin membunuh semua orang yang mereka lihat juga.

Orang-orang jahat juga membutuhkan alasan untuk membunuh.

Kebenaran dan kejahatan hanyalah relatif.

Bisa jadi bagi orang-orang dari Istana Raja Iblis, pengaruh yang benar hanyalah orang munafik dan bahkan lebih buruk dibandingkan dengan kekuatan jahat itu.

Oleh karena itu, sebenarnya tidak ada perbedaan yang jelas antara yang baik dan yang buruk.

Hanya ada musuh dan pembalasan. "

Linghu Yu tersenyum dan menatap Qing Shui.

Qing Shui juga tersenyum.

"Kamu benar-benar bijaksana.

Apakah tidak ada kekuatan di tiga benua yang dapat memusnahkan mereka? "

"Harus ada kebaikan dan kejahatan di dunia ini.

Ini adalah keseimbangan.

Tidak peduli seberapa damai zamannya, masih akan ada bandit.

Tidak peduli seberapa kaya sebuah kota, akan ada orang yang miskin.

Ada kekuatan baik dan jahat di setiap level dan mereka masing-masing memiliki cara untuk bertahan hidup.

Oleh karena itu, keberadaan mereka sendiri sesuai dengan hukum dunia. "

Qing Shui mengangguk.

Dia sangat setuju dengan apa yang dikatakan orang tua ini.

…

Di aula Klan Yelang, seorang lelaki tua, yang seperti singa, muncul dengan ekspresi yang sangat suram.

Yelang Qianyuan merendahkan diri di hadapannya, dilanda teror.

Klan tersebut telah kehilangan lebih dari sepuluh Dewa Palsu dan bagi Klan Yelang, seolah-olah mereka telah kehilangan lengan.

Bagaimana mungkin orang tua itu tidak marah?

Yelang Qianyuan adalah orang berdosa.

Yelang Qiankun berdiri di belakang, tetap diam.

Dia memasang ekspresi sangat sedih.

Dia telah mengingatkan mereka berulang kali sebelumnya, mencoba menghentikan mereka.

Namun, bertahun-tahun superioritas dan arogansi yang mereka rasakan telah membutakan mata mereka.

Kali ini, Klan Yelang akan menghadapi kesengsaraan terbesar mereka.

Bahkan jika mereka memanfaatkan kekuatan seluruh klan mereka untuk memusnahkan Qing Shui, apa gunanya itu?

Klan Yelang akan mendapat pukulan telak dan mereka mungkin akan dimusnahkan oleh kekuatan lain dan menghilang ke dalam sejarah.

Mereka bahkan mungkin akan dimusnahkan oleh pemuda itu sendiri.

Orang tua di atas memahami ini dengan baik dan sekarang sangat marah.

Dia memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri.

"Jika saya tidak menyingkirkan anak ini, saya tidak akan bisa tetap tenang.

Ini akan mengakibatkan saya tidak dapat mencapai terobosan juga. "

Orang tua itu sangat marah.

Ketika Yelang Qiankun mendengar apa yang dikatakan lelaki tua itu, dia menghela nafas sekali lagi.

Meskipun tidak keras, banyak orang di aula mendengarnya, termasuk lelaki tua itu.

"Qiankun, apa yang kamu keluhkan?"

Orang tua itu sekarang sedikit menyesal.

Saat ini, dia merasa junior ini lebih dapat diandalkan dibandingkan dengan Yelang Qianyuan.

Inilah saatnya bagi mereka untuk melindungi perkembangan klan, oleh karena itu, dia merasa bahwa Yelang Qiankun lebih cocok untuk pekerjaan itu.

Namun, dia sepertinya terlalu pemarah sebelumnya.

"Tuan Tua, dengan Anda di sekitar, Klan Yelang akan dapat berkembang dengan damai dan cepat.

Tidak akan ada masalah bagi Klan Yelang untuk mencapai ketinggian baru.

Jika sesuatu terjadi padamu, maka itu benar-benar akhir dari Klan Yelang. "

Yelang Qiankun tidak lama menahan reservasi dan langsung ke intinya.

Apa yang dia katakan agak berani dan banyak orang di aula merasa gelisah.

Di saat yang sama, mereka juga mengagumi keberanian Yelang Qiankun.

Alasan lainnya juga karena Yelang Qiankun benar-benar berpikir demi Klan Yelang.

Orang tua itu tidak melepaskan atasannya dan tetap diam.

Dia telah hidup sangat lama dan telah belajar menerima banyak hal dalam hidup.

Menunduk dari posisi tinggi adalah sebuah sikap.

Saat ini, Klan Yelang telah mencapai posisi di mana sulit bagi mereka untuk kembali.

"Qiankun, lalu apa yang kamu usulkan agar kita lakukan?

Untuk menerima kemunduran ini begitu saja? "

Orang tua itu sekarang sudah tenang.

"Tuan Tua, prestasi masa depan pasangan muda itu bukanlah sesuatu yang bisa diraih oleh Klan Yelang.

Saya tidak mencoba dengan sengaja menjatuhkan Klan Yelang kita.

Tidak perlu waktu lama, bahkan tiga sampai lima tahun.

Tuan Tua, bahkan jika kita tidak bisa menjadi teman kita, kita tidak boleh membuat musuh darinya, "kata Yelang Qiankun dengan sungguh-sungguh.

"Klan Yelang terlalu dangkal.

Saya sudah tua sekarang.

Qiankun, Klan Yelang akan ditinggalkan untuk Anda kendalikan.

Anda akan mengambil keputusan untuk masalah apa pun tentang klan.

Kecuali jika klan menghadapi situasi hidup dan mati, jangan datang dan ganggu saya. "

Dengan itu, orang tua itu menghilang.

Yelang Qiankun tidak merasa terlalu senang.

Dalam klan besar, hal seperti ini sangat umum.

Dia sudah sangat kecewa dengan Klan Yelang.

Keamanan yang telah mereka nikmati selama bertahun-tahun telah menyebabkan mereka kehilangan kewarasan.

Jika bukan karena ini, Klan Yelang tidak akan harus mengorbankan lebih dari sepuluh Dewa Palsu untuk apa-apa.

Itu masih belum terlambat.

Semakin lama mereka berhenti, semakin sulit bagi mereka untuk menyelamatkan situasi.

Untungnya, Yelang Qianyuan tidak menonjolkan diri dalam operasi ini.

Meskipun ada orang yang tahu bahwa itu adalah Klan Yelang, jumlah mereka tidak banyak.

Namun, dia khawatir Qing Shui akan menanggung permusuhan terhadap mereka dan mengambil inisiatif untuk mencari masalah bagi Klan Yelang.

Menggosok kepalanya, Yelang Qiankun menuju ke luar.

…

Keesokan harinya, yang mengejutkan Qing Shui adalah bahwa Yelang Qiankun telah menjadi pelanggan Aula Masakan Kekaisaran.

Ini adalah satu-satunya orang dari Klan Yelang yang masih ingin diajak bicara oleh Qing Shui.

Dia bahkan tidak ingin melihat anggota lain dari Klan Yelang.

Jika bukan karena Tianhe Renmo, Qing Shui mungkin akan membunuh Yelang Wuji sebelumnya.

Namun, dia ingin meninggalkan Yelang Wuji untuk Tianhe Renmo.

Klan Yelang dimaksudkan untuk menurun.

Qing Shui bukanlah orang yang akan membiarkan dirinya diganggu.

Fakta bahwa dia tidak berencana untuk mengambil tindakan sekarang tidak berarti dia tidak akan melakukannya di masa depan.

Dia tidak keberatan membayar mereka kembali untuk apa yang telah mereka lakukan padanya.

Yelang Qiankun adalah orang yang pintar dan tidak mencoba membicarakan Qing Shui tentang apa pun.

Itu karena saat ini, Qing Shui belum mengatakan bahwa dia akan melakukan apa pun.

Dia hanya bisa mengambil tindakan praktis dan menggunakan waktu untuk menetralkan pikiran Qing Shui terhadap Klan Yelang.

Dia sebelumnya telah berjanji pada Qing Shui bahwa dia akan memberi Aula Masakan Kekaisaran lingkungan yang baik dan sekarang mulai mengerjakan ini.

Peraturan Klan Yelang juga lebih ketat sekarang.

Ini terutama benar jika anggota yang lebih muda bertindak arogan, mereka akan ditangkap dan ditangani dengan kasar.

Namun, semua ini bukan urusan Qing Shui.

Dia tidak berminat untuk peduli dengan apa yang mereka lakukan.

Banyak orang sekarang merasa bahwa Imperial Cuisine Hall tidak sederhana karena kunjungan dari Klan Linghu serta apa yang telah dilakukan Klan Yelang untuk mereka.

Dalam waktu beberapa hari, reputasi Balai Masakan Kekaisaran sekarang lebih kuat.

Itu karena Linghu Tui, seperti namanya, telah mengalami transformasi [2].

Tubuhnya, yang sebelumnya gemuk, sekarang telah benar-benar pulih menjadi seperti jenius nomor satu Linghu Clan di masa lalu.

Dia telah mendapatkan kembali kemampuannya juga.

Semua orang tahu bahwa ini semua berkat Tabib Ajaib Aula Masakan Kekaisaran.

Hal lain adalah bahwa wewangian yang keluar dari Imperial Cuisine Hall sangat bagus sehingga beberapa orang terdorong untuk menerobos masuk dan mengambil barang-barang itu sendiri.

Sayang sekali tempat itu tidak bisa dimasuki sembarang orang.

Hanya orang-orang dengan "Kartu Tamu" yang diberikan oleh Imperial Cuisine Hall yang bisa masuk dan yang masuk hanya orang itu sendiri.

Aromanya secara alami berasal dari hal-hal seperti Jade Steamed Bun.

Ketika Qing Shui keluar, dia terkejut menemukan seorang anak kecil dengan pakaian compang-camping.

Anak itu duduk di sudut dekat pintu dan tertidur.

Qing Shui tercengang.

Anak ini tampaknya baru berusia sekitar tiga tahun dan mengenakan pakaian robek dan compang-camping.

Anak itu sangat kurus dan lemah.

Qing Shui berjalan perlahan.

Anak itu berambut sangat panjang dan tampak pucat.

Namun anak itu memiliki ciri-ciri yang indah.

Itu adalah seorang gadis.

Seolah merasakan ada seseorang di sekitar, gadis itu membuka sepasang matanya yang besar.

Mereka sangat jelas tetapi tampaknya sangat tersesat.

Ada kotoran di wajah kecilnya yang pucat.

"Nak, di mana ibumu?"

Qing Shui berjongkok dan bertanya dengan lembut.

Gadis itu menggelengkan kepalanya dengan lembut dan matanya tampak semakin bingung.

Namun, dia tidak menangis.

Tatapannya akan menarik hati seseorang.

Gemuruh ~!

Perut gadis itu menggeram keras dan dia secara refleks menyentuh perutnya, menggerakkan hidungnya dan kemudian melihat ke arah Imperial Cuisine Hall.

Gadis itu mengedipkan matanya yang besar saat dia melihat Qing Shui.

Qing Shui juga mendengar suara perutnya yang menggeram dan dengan cepat mengeluarkan dua roti Jade Steamed Buns yang panas, menyerahkannya padanya.

Dia masih anak-anak dan dia bahkan belum pada usia di mana dia bisa mengingat banyak hal.

Gadis itu mengambil roti dan mulai memakannya dengan gigitan besar.

Namun, tindakannya tidak tampak tiba-tiba tetapi hanya membuat orang merasa kasihan padanya.

Saat itu, Yehuang Guwu keluar dan berjongkok di samping Qing Shui.

Dia melihat ke arah gadis kecil itu dan matanya menjadi semakin cerah, "Qing Shui, lihat betapa mudanya dia.

Dia pasti telah dipisahkan dari ibunya.

Mengapa kita tidak membawanya?

Aku akan punya anak seperti itu. "

Qing Shui tersenyum dan berkata, "Baiklah!"

Yehuang Guwu tidak mempermasalahkan bahwa gadis kecil itu kotor dan hanya menggendongnya.

Yang aneh adalah gadis kecil itu tampaknya juga tidak mempermasalahkan Yehuang Guwu.

Qing Shui juga merasa tidak berdaya.

Dengan fisik Yehuang Guwu, tidak mudah baginya untuk mendapatkan seorang anak.

Dia berdiri di sana untuk waktu yang sangat lama sebelum dia kembali, menuju ke lantai tertinggi dan berjalan ke kamar Yehuang Guwu.

Yehuang Guwu dan gadis itu telah membersihkan diri dan mengenakan satu set pakaian baru, gadis itu tampak seperti boneka kristal yang indah.

Yehuang Guwu dan Yuan Su sedang bermain dengannya.

Gadis itu hanya tersenyum tetapi tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Qing Shui merasa ada yang tidak beres dan memeriksa denyut nadinya.

Dia lahir tanpa meridian vokal.

"Qing Shui, bagaimana?"

"Dia baik-baik saja.

Hanya saja dia tidak bisa bicara.

Dia tidak akan pernah bisa bicara. "

[1] Bisa juga berarti Kaisar Burung Walet.

[2] Karakter ‘Tui’ membentuk kata ‘transformasi’ jika dipasangkan dengan kata lain.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis