Ancient Strengthening Technique – Chapter 1419

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1419

AST 1419 – Perubahan pada Kerangka Pikiran, Langkah Maju Lagi, Perempuan

Qing Shui terkejut dengan apa yang dikatakan Penyu Tua. Dia sudah tahu bahwa Penyu Tua bukanlah penyu biasa, ia sudah menjadi Penyu Naga. Itu adalah eksistensi yang setara dengan naga.

Namun, Qing Shui tidak mengerti apa arti Penyu Tua ketika dikatakan dia tidak mengecewakannya.

"Senior Anda terlalu sopan, saya naif dan muda sebelumnya," Qing Shui berkomunikasi melalui kesadarannya. Saat dia memikirkan waktu itu, baik Raja Iblis maupun Penyu Tua tidak mengganggunya.

Qing Shui sudah menyadari mengapa Raja Iblis tidak membunuhnya. Selain itu, dia bisa memastikan bahwa alasan di balik itu adalah karena Penyu Tua. The Old Turtle tahu apa yang akan terjadi jika dia masuk, tapi itu masih mengizinkannya masuk ke Crystal Palace. Ini sudah menjelaskan segalanya.

“Tidak, akulah penyebabnya. Tuan juga orang yang bernasib pahit. Aku sudah terlalu lama menjaga tempat ini hanya untuk menunggu takdir membawa seseorang kepadaku, dan kamu adalah orang yang beruntung. Hari itu, apa pun yang terjadi, hidup Anda tidak akan dirugikan. ”

"Sekarang saya mengerti. Saya juga mendapatkan sedikit kekuatan dan saya ingin membantunya. Di masa depan, kami harus saling mendukung. "

Kekuatan Old Turtle tidak bisa dipahami dan tidak mungkin diperkirakan. Itu mungkin lebih kuat dari Raja Iblis. Sementara kekuatan Raja Iblis terbangun, itu adalah Penyu Tua yang melindunginya.

“Ya, kami akan segera. Sekarang Anda di sini, saya merasa lebih santai. Saya percaya pada Anda, saat ini, Anda adalah orang yang paling dekat dengannya di dunia ini. Mengingat kepribadiannya, akan sangat sulit baginya untuk menerima Anda. Jika kamu tidak bisa berjalan di dalam hidupnya, maka dia akan tetap sendirian selamanya, ”kata Penyu Tua sambil menghela nafas.

Qing Shui sekarang tahu alasan mengapa Penyu Tua tidak membiarkan Raja Iblis membunuhnya ketika mereka pertama kali bertemu.

"Saya akan berusaha sekuat tenaga, tapi saya tidak yakin apa yang ingin dia lakukan sekarang," kata Qing Shui. Dia tahu bahwa orang yang mengerti dan paling akrab dengan Raja Iblis bukanlah Hua Rumei, tapi Penyu Tua.

“Anda lebih baik tidak mengetahuinya untuk saat ini karena Anda akan mengetahuinya pada akhirnya. Mengetahui hal itu sekarang tidak akan menguntungkan Anda dengan cara apa pun. " The Old Turtle menghela nafas.

"Qing Shui, ayo pergi, kita menuju ke sana."

Pada saat ini, Hua Rumei menyela Qing Shui, lalu mendarat di belakang Penyu Tua raksasa.

Setiap kali Qing Shui melihat wanita yang keren dan elegan ini, dia merasakan sensasi yang akrab namun jauh. Akrab karena mereka mengalami pertemuan yang tidak disengaja, jauh karena sikap dinginnya.

Dia pernah akrab dengan setiap bagian tubuhnya, setelah menyentuh semuanya sebelumnya. Namun, semuanya menjadi kabur sekarang. Itu sangat kabur sehingga hampir terasa seperti itu tidak terjadi, oleh karena itu, dia terkadang mempertanyakan dirinya sendiri.

Fakta bahwa Qing Shui muncul di atas Kura-kura Tua, wanita itu tidak membuat ekspresi apa pun. Qing Shui dan Hua Rumei saling menyapa. Wanita itu menjawab dengan jawaban singkat dengan ekspresi tenang yang biasa. Dia mengeluarkan aura yang membuat orang menjauh darinya. Namun, Qing Shui merasa bahwa wanita dan Hua Rumei lebih dekat daripada anggota keluarga normal. Ini adalah intuisinya. “Qing Shui adalah seorang dokter. Kali ini kami mendapat cukup bantuan, jadi … " " En, kalau begitu ayo pergi bersama! "

The Old Turtle melakukan perjalanan dengan kecepatan yang menakutkan di dalam awan saat mereka melaju menuju Benua Naga Melonjak.

Perjalanan mereka membosankan. Sepertinya wanita itu tidak suka berbicara. Namun, Hua Rumei akan terus berbicara dengannya dan terkadang dia bertanya pada Qing Shui.

“Saya memiliki cara yang lebih cepat untuk bepergian. Bagaimana kalau kita pergi ke sana langsung dan mencari tempat untuk istirahat dan melakukan hal lain? ” Qing Shui berkata setelah dia berpikir sebentar.

“Oh? Cara yang lebih cepat untuk bepergian? Itu bagus, ini terlalu membosankan, ”Hua Rumei berkata dengan gembira.

Wanita itu memandang Qing Shui seolah-olah dia bertanya padanya.

"Tolong singkirkan dia, kalau tidak kita akan meninggalkannya." Qing Shui menunjuk ke arah Penyu Tua saat dia berbicara.

Wanita itu mengingat Old Turtle. Qing Shui tidak membuang waktu dan menggunakan Langkah Sembilan Benua.

Setelah mengetahui arahnya, dia menggunakan Sembilan Langkah Benua sampai hanya ada satu penggunaan yang tersisa. Dunia Sembilan Benua terlalu berbahaya. Jika ada bahaya, dia akan menggunakan penggunaan terakhir ini untuk melarikan diri.

“Wow, ini Gunung Naga Tersembunyi. Sangat cepat? Kemampuan apa itu? " Hua Rumei memandangi pegunungan di sekitarnya dan bertanya dengan tidak percaya.

Ekspresi wanita itu tidak mengalami perubahan saat mereka bertiga perlahan turun.

Qing Shui dengan santai menyebutkan beberapa hal dan memberi tahu mereka bahwa ada batasan penggunaannya.

Tempat ini adalah Gunung Naga Tersembunyi. Konon ada naga di tempat ini, meski sebagian besar rumornya adalah. Tidak ada penampakan yang sebenarnya sejak dikatakan bahwa mereka yang telah melihat naga telah meninggal dunia.

Naga dewasa yang sebenarnya sangat mengesankan. Spesies ini adalah keberadaan yang sangat menakutkan di Dunia Sembilan Benua. Keluarga mereka akan mendominasi kemanapun mereka pergi, meskipun jumlah mereka sedikit. Jadi, tidak muncul di mana-mana.

Berada dengan wanita itu memberinya perasaan terkekang. Itu adalah perasaan yang tidak bisa dia gambarkan dan dia merasa tidak bisa berbuat banyak. Sementara dia terus mengkhawatirkan untung dan rugi, mereka bertiga berada di puncak gunung yang datar mendirikan tenda. Qing Shui mendirikan tendanya di tempat yang agak jauh dari dua lainnya. Tenda itu bagus untuk pergi setelah dia mengambilnya. Itu diatur secara instan, jadi Qing Shui pergi untuk membantu para wanita.

Hua Rumei juga membantu wanita itu, Qing Shui merenungkan apakah akan pergi dan membantu.

“Qing Shui, kamu adalah pria besar. Mengapa Anda tidak datang untuk membantu? ” Hua Rumei berteriak.

Qing Shui sedikit bingung. Dia tahu bahwa Hua Rumei berusaha membantunya, tetapi dia tidak mengerti mengapa dia berusaha begitu keras. Mungkin dia merasa bahwa dia memiliki kesempatan untuk memenangkan Raja Iblis?

Qing Shui tahu Hua Rumei bukanlah wanita sederhana, dia tidak tahu apa yang dia mampu. Namun, ketika sampai pada masalah tentang Raja Iblis, dia tidak takut.

Qing Shui memperhatikan tenda seputih salju wanita itu yang tidak mengandung setitik pun debu. Dia bertanya-tanya apakah dia seorang germaphobe.

Tenda Hua Rumei juga putih, tapi tidak seputih salju seputih wanita itu. Terlalu banyak perhatian yang diberikan pada kebersihan tenda.

Wanita itu masih sangat tenang. Dia tidak menunjukkan kehangatan apapun terhadap Qing Shui, dia juga tidak bertindak jauh. Dia hanya mengabaikannya dengan tenang, dan ini membuat Qing Shui merasa sedih.

Ini sangat normal bagi Qing Shui. Baginya, jenis adegan ini terasa seperti dirinya yang sebenarnya. Pertama kali mereka berada di Crystal Palace, mereka mengalami kecelakaan dan dia hampir membunuhnya. Saat itu, dia marah, sangat marah. Tubuhnya dilanggar, siapa pun akan marah.

Qing Shui merasa bahwa bahkan jika dia masih marah padanya, dia bisa lebih mudah menanggapinya. Namun, saat ini, Qing Shui bahkan tidak bisa melihat sedikit pun amarah. Seolah-olah dia tidak mengenalinya.

Namun, pada hari dia mengunjungi Istana Raja Iblis untuk melihatnya, dia sepertinya memiliki beberapa kata untuknya. Sepertinya dia khawatir. Saat dia memikirkan hal ini, dia merasakan sedikit kehangatan di hatinya. Dia sepertinya tidak melupakannya. Tubuhnya pertama kali diambil olehnya. Jika dia tidak menderita amnesia, dia tidak akan lupa.

Pikiran wanita sulit ditebak. Seorang wanita seperti Raja Iblis bahkan lebih sulit ditebak. Dia tidak tahu harus mulai dari mana. Selanjutnya, Qing Shui merasa bahwa dia tidak tahu bagaimana menangani masalah antara pria dan wanita.

"Aku akan pergi membuat makanan, kalian datang sebentar lagi," kata Qing Shui kepada Hua Rumei dan Raja Iblis.

"Baiklah, kami akan datang mendukungmu sebentar lagi," kata Hua Rumei sambil tersenyum.

Raja Iblis hanya mengangguk.

Tindakannya membuat Qing Shui terkejut. Namun, dia menyadari bahwa wanita ini tidak mengabaikannya sejak awal. Ketika dia berinisiatif untuk melakukan percakapan dengannya, dia akan tetap memberikan jawaban kepadanya melalui ekspresi wajahnya. Dia tidak mengabaikannya. Namun, sikap dinginnya membuat orang mundur setelah mereka mengucapkan satu atau dua baris.

Itu membuat orang merasa tidak nyaman dan rendah diri.

Saat dia dengan ringan menghela nafas, Qing Shui berjalan pergi ke lokasi yang tidak jauh. Dia tahu bahwa masalah dengan Raja Iblis bukanlah masalah yang mudah untuk diselesaikan. Dia membuat persiapan untuk menghadapinya dalam jangka panjang, tetapi dia masih merasa itu adalah situasi yang sulit.

Dalam hal Raja Iblis, dia tidak mencintainya sampai pada titik di mana dia akan melompat ke dalam api dan kembali untuknya. Namun, yang dia inginkan adalah mengambil tanggung jawab sebagai seorang pria, dan dia sepertinya perlahan memahami beberapa hal. Tidak peduli apakah dia akan bersama dengan wanita ini, dia harus membantu Istana Raja Iblis. Dia tidak peduli jika dia harus menjadi musuh dunia.

Bahkan Penyu Tua telah menyebutkan bahwa jika wanita ini tidak memilih untuk menikah dengannya, dia akan sendirian selamanya!

Setelah dia memikirkan beberapa hal, Qing Shui tiba-tiba merasa bahwa sedikit beban di pundaknya telah terangkat. Dia telah melepaskan satu hal yang menggerogoti pikirannya. Dia tidak membunuhnya sebelumnya, maka dia tidak akan membunuhnya di masa depan. Jika dia tidak perlu mengkhawatirkan hal itu lagi, mengapa dia masih menimbang untung rugi?

Saat dia memikirkan ini, Qing Shui tersenyum. Sikapnya telah berubah. Dia tidak perlu memaksakan diri lagi, untuk menginjak-injaknya dengan sangat hati-hati. Dia bisa sedikit lebih jujur, sedikit lebih berani. Dia tidak bisa berbuat lebih buruk, mengekspresikan dirinya sesuai dengan keinginannya sendiri lebih baik daripada apa yang dia lakukan sekarang.

Setelah dia menemukan area dengan tanah yang bersih dan kosong, dia mengambil peralatan memasaknya dari Alam Violet Jade Immortal. Dia juga mengambil berbagai ikan dan udang dari kolam, bersama dengan beberapa tumbuhan dan sayuran. Dia dalam suasana hati yang baik jadi dia akan menyiapkan makanan besar dengan benar.

Jade Steamed Buns hanya perlu dipanaskan kembali sebentar dan akan siap.

Setelah itu ada sup ikan, All Aspect Nourishment Soup, Rainbow Trout Fish, dan hidangan seafood lainnya. Keterampilan memasak Qing Shui luar biasa. Dengan tambahan rempah-rempah langka, itu harum di luar imajinasi.

Pada saat kedua wanita itu tiba, semuanya hampir siap.

Area tersebut ditutupi dengan pemandangan yang mempesona. Udaranya menyegarkan dan tidak ada setitik pun debu. Meskipun mereka berada di puncak gunung, hanya angin sepoi-sepoi yang bertiup. Tanaman hijau tampak indah dan dibandingkan dengan jalanan kota yang sibuk, ini adalah lokasi dunia lain yang seperti pemandangan dalam lukisan.

Qing Shui sudah menyiapkan kursi, dan itu adalah jenis yang mewah. Ini semua dikumpulkan dari Toko Furnitur Kota Selatan. Teknik Penguatan Kuno miliknya juga memiliki kemampuan untuk membuat furnitur, namun, dia belum mempraktikkannya. Dia hanya akan menelitinya jika dia bosan.

Ketika kedua wanita itu menyaksikan Qing Shui mengatur segalanya, ditambah melihat semua hidangan yang harum, mereka mengira mereka berhalusinasi. Mengabaikan fakta bahwa mereka berada di antah berantah, bahkan restoran tingkat atas pun tidak akan menerima dampak seperti itu pada mereka.

Qing Shui efisien, dan ketika mereka melihat meja terus-menerus diisi dengan hidangan yang lezat dan beruap, Hua Rumei berkata setelah dia berhenti sejenak, “Untuk dilatih sampai tingkat ini dalam membuat makanan, dan terutama untuk seorang pria, ini melampaui imajinasi saya. Kamu sepertinya tahu beberapa hal. ”

“Di masa depan, kamu akan tahu bahwa aku bisa membuat makanan yang lebih enak. Ayo, cobalah. " Qing Shui memberikan semangkuk sup ke Hua Rumei. Dia kemudian mengambil mangkuk untuk wanita itu. Qing Shui melakukan ini secara alami, karena dia tidak memerlukan banyak pemikiran ekstra untuk ini.

Wanita itu terkejut, dia tidak berpikir bahwa Qing Shui akan langsung memberikan mangkuk itu kepadanya alih-alih meletakkannya di depannya. Dia mengulurkan tangannya untuk menerimanya dan dengan ringan berkata, "Terima kasih!"

Ini membuat Qing Shui sedikit terkejut saat dia berseru, "Tidak perlu sopan, saya sangat bahagia."

Hua Rumei tertawa, “Semua orang akan berada di sini untuk waktu yang lama, menjadi terlalu sopan akan membuat segalanya menjadi sulit. Bagaimana kalau aku akan mendukungmu dan membantu semuanya, lalu kita semua bisa makan dengan nyaman. Bagaimana dengan itu? ”

"Baik!" Qing Shui, tentu saja, senang melakukannya.