Ancient Strengthening Technique – Chapter 1479

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1479

Dia berkata "sekarang bukan waktu yang tepat", bukan "tidak".

Bahkan Qing Shui merasa waktunya tidak tepat, itulah sebabnya dia sangat gugup saat kata-kata mengalir dari mulutnya.

Qing Shui merasa bahwa dia bukanlah seseorang yang menyerah pada takdir dengan mudah.

Jika tidak, dia tidak akan bertindak seperti ini hari ini.

Qing Shui tersenyum sambil melanjutkan, "Selama kamu bahagia, semuanya baik-baik saja bagiku.

Saya akan memperlakukan Anda sebagai seseorang yang saya cintai, tetapi tolong jangan biarkan fakta membebani Anda.

Perlakukan saja aku sebagai seseorang yang bisa kau percaya. "

"Jika saya tidak memperlakukan Anda sebagai seseorang yang dapat saya percayai, bagaimana saya akan mengizinkan Anda melakukan semua ini?"

Tantai Lingyan menyatakan agak tidak berdaya.

Qing Shui tersenyum.

Dia tahu bahwa betapapun dinginnya seorang wanita, dia tidak akan pernah sedingin itu untuk dirinya sendiri untuk ‘pertama kalinya’.

Inilah mengapa dia menyerahkan inisiatif kepada Qing Shui sejak awal.

Selama Qing Shui bisa masuk ke dunianya, itu pada dasarnya berarti ada harapan baginya untuk mengejarnya.

Jika Qing Shui memilih untuk tetap selamanya di Klan Qing dari Benua Greencloud, inisiatif akan jatuh pada wanita itu untuk interaksi di masa depan.

Namun, Qing Shui selalu bekerja keras, berusaha dan berjalan selangkah demi selangkah hingga hari ini.

Inisiatif ada di tangannya.

Jika tidak ada situasi yang tidak terduga, wanita ini pasti akan menjadi miliknya.

Sekarang, hanya waktu yang dibutuhkan.

Tantai Lingyan menatap mata Qing Shui.

Mata pria kecil ini berisi perubahan waktu.

Dia bisa merasakan perasaan disayangi.

Dia merasa agak linglung, tapi hatinya hangat.

Dia tidak lagi memiliki kerabat, dan mungkin pria ini adalah orang yang paling dekat dengannya.

Saat dia memikirkan keluarganya, dia secara tidak sadar memikirkan banyak hal yang terjadi antara dia dan dia.

Seorang pria yang dengan susah payah mencoba mengejar kekuatannya, perlahan berubah menjadi dirinya hari ini.

Dia tidak bisa membantu tetapi merasa bahagia dan diberkati di dalam hatinya ketika dia memikirkan hal ini.

Qing Shui bisa melihat jejak kelembutan di tatapannya.

Mencondongkan tubuh ke depan, dia menciumnya di hidung seperti giok.

Wanita itu tertegun, memelototinya karena terkejut, tetapi tidak mengatakan apa pun untuk menyalahkannya.

"Lingyan, selama periode waktu ini, mungkin ada beberapa kekuatan baru yang muncul.

Mereka semua adalah orang-orang kita sendiri dan di masa depan, mereka mungkin sangat membantu kita saat kita melawan Benua Haohan. "

Qing Shui tersenyum ketika dia memikirkan wanitanya.

"Wanita Anda?"

Tantai Lingyan bertanya.

"Mhm!"

Qing Shui dengan canggung menjawab.

"Sungguh orang yang mesum.

Dengan begitu banyak wanita, mengapa kamu masih datang dan mengejarku?

Apakah semua usaha itu sepadan? "

Tantai Lingyan dengan penasaran menatap Qing Shui.

Sebenarnya, dia tahu sekarang bahwa ada lebih dari sepuluh wanita cantik yang merupakan istri Qing Shui, tetapi dia tidak mengerti mengapa dia masih berusaha keras untuk mengejarnya.

"Saya percaya pada hal yang disebut takdir ini.

Saya merasa bahwa ada takdir di antara kami, dan seperti kata pepatah ‘Upaya seratus tahun’ mengarah pada penyeberangan dengan kapal feri yang sama, upaya seribu tahun mengarah pada tidur di bantal yang sama. ‘

Saya tidak ingin melewatkan kesempatan ini. "

Qing Shui dengan serius menjawab.

Tantai Lingyan langsung memerah saat mendengar kata-kata ini.

Pertama kali mereka bertemu justru dalam keadaan seperti itu.

Setelah memikirkan hal ini, rona merah mewarnai wajahnya menjadi merah muda dan dia tidak berani menandingi tatapan Qing Shui.

"Lingyan-ku menjadi semakin seperti wanita kecil."

Qing Shui tersenyum, meminta satu mil ketika diberi satu inci.

"Menjijikkan, siapa milikmu?"

Meskipun Tantai Lingyan mengatakan ini, dia tidak marah di dalam hatinya.

Dia menarik tangan Qing Shui dan pergi ke suatu tempat lain.

Dia tidak tahan lagi di bawah suasana cinta dan emosi ini.

"Saya ingin pergi ke Benua Haohan untuk melihatnya."

Qing Shui berbicara saat dia berjalan di sisinya.

"Mhm, saya rasa begitu."

Tantai Lingyan dengan lembut menyatakan.

"Apakah kamu ingin pergi denganku?"

Qing Shui menoleh ke Tantai Lingyan.

"Saya harus mengasingkan diri untuk mengembangkan seni pertempuran saya.

Warisan klan telah tiba.

Saya tidak bisa menemani Anda.

Bagaimana kalau aku pergi mencarimu setelah aku mengakhiri pengasinganku? "

Tantai Lingyan menggelengkan kepalanya.

"Baik.

Bagaimanapun, saya dapat kembali ke sini dengan sangat cepat.

Jika aku kembali setengah jalan dan kamu telah menyelesaikan pengasinganmu, aku akan membawamu bersamaku. "

Qing Shui memiliki Bendera Dewa Lima Elemen.

"Mhm, kamu harus berhati-hati karena kamu sendirian.

Akan ada banyak orang yang merindukanmu. "

Tantai Lingyan berbicara dengan suara ringan.

"Apakah kamu akan merindukanku?"

Qing Shui menatapnya dengan antisipasi.

Tantai Lingyan menatap mata Qing Shui sebelum menganggukkan kepalanya dengan ringan.

Qing Shui tersenyum.

……

Tiga hari kemudian, Qing Shui mengucapkan selamat tinggal kepada klannya dan mengeksekusi Sembilan Langkah Benua.

Benua Haohan!

Gelombang keharuman meresap ke atmosfer di sekitar Qing Shui.

Tempat ini berada di udara, sementara di bawahnya ada kota yang hidup.

Gedung-gedung tinggi itu begitu tinggi sehingga hampir menyentuh awan dan orang tidak bisa melihat puncaknya dengan sekali pandang.

Beberapa setan burung tipe terbang besar terbang di udara dengan pemiliknya di atas.

Kota yang hidup, ini pasti kota yang hidup.

Indeks kemakmuran jauh lebih tinggi dibandingkan dengan Phoenix Dance dan Soaring Dragon Continents.

Menurut logika normal, tempat ini seharusnya menjadi wilayah inti pusat Benua Haohan.

Itu bisa dianggap sebagai batas kedalaman benua.

Itu masih belum bisa dianggap kedalamannya, dan udara di sini jauh lebih segar dibandingkan dengan Soaring Dragon dan Phoenix Dance Continents.

MENGAUM!

Raungan naga yang menggelegar mengguncang langit, Qing Shui menatap cakrawala hanya untuk melihat naga api raksasa melaju di udara dengan ratusan ahli di atasnya.

Qing Shui mendecakkan lidahnya.

Benua Naga Melonjak memiliki kata ‘naga’ di dalamnya, tapi tidak banyak naga yang terlihat di sana.

Qing Shui telah membunuh dua yang bisa dianggap tipe naga murni.

Hanya saja tipe naga murni dianggap sebagai salah satu spesies yang lebih lemah dari keluarga naga.

Naga api yang dia temui sebelumnya sangat kuat, tetapi kekuatannya hanya sekitar seratus juta Yang.

Untuk monster tipe naga iblis terlemah, kekuatan mereka setidaknya berada di peringkat tingkat abadi iblis.

Naga dewasa bahkan lebih kuat.

Meskipun naga api bukan yang terkuat di antara spesiesnya, mereka sudah lebih kuat dari banyak lainnya.

Ada sekitar seratus jenis naga, atau bahkan lebih.

Ada beberapa naga yang terlihat sangat unik, termasuk spesies naga murni.

Juga, memiliki naga adalah sejenis atau status.

Ahli yang bisa menaiki naga biasanya adalah orang dengan status dan kekuatan luar biasa.

Saat dia datang dia sudah melihat naga api, yang tampak seperti tunggangan dari beberapa sekte yang kuat.

Biasanya hanya pada misi khusus sekte akan mengizinkan begitu banyak orang untuk menaiki naga.

Naga memiliki prestise mereka sendiri.

Itu sudah menjadi batas mutlak jika mereka mengizinkan satu orang untuk menaikinya.

Skenario seperti yang dia lihat sebelumnya sangat jarang.

Kecuali pemimpin sekte itu terlalu kuat, melebihi kekuatan naga api, itu tidak mungkin.

Benua Haohan tampak semakin memesona.

Ada sekitar sepuluh ahli ilahi di Five Tigers Immortal Sect.

Konsep apa ini?

Benua Haohan yang misterius dipenuhi dengan peluang dan bahaya.

Di Tarian Phoenix dan Benua Naga Melonjak, Qing Shui tidak takut pada siapa pun.

Namun, tempat ini berbeda.

Akan selalu ada surga di balik surga.

Namun meski begitu, Qing Shui merasa cukup rileks di hatinya.

Sebelumnya, ada beberapa alasan baginya untuk bepergian ke setiap tempat yang pernah dia kunjungi.

Dia membawa banyak barang saat menuju ke tempat-tempat itu.

Kali ini, dia tidak memiliki banyak beban di hatinya terkait perjalanan ke Benua Haohan ini.

Ini adalah masalah yang memperluas pengalaman baginya.

Di tingkat apa kekuatan para ahli ilahi?

Qing Shui tidak tahu.

Dia seharusnya masih sangat jauh dari level itu.

Meskipun orang-orang dari Five Tigers Immortal Sect mengatakan bahwa mereka memiliki dewa di sekte mereka, Qing Shui tahu bahwa dewa bukanlah keberadaan yang umum di Benua Haohan.

Seorang dewa yang juga dikenal sebagai ahli ilahi cukup kuat untuk menjadi hegemon suatu daerah.

Benua Haohan terlalu luas dan terlalu tersebar.

Qing Shui menyaksikan naga api itu menghilang ke cakrawala sebelum dia turun ke tanah, berbaur dengan kerumunan.

Untungnya bahasa yang digunakan di dunia ini sama di seluruh benua.

Ini jauh lebih nyaman bagi Qing Shui karena dia tidak perlu meluangkan waktu untuk mempelajari bahasa baru.

Paling-paling ada dialek, tapi dialeknya masih mudah dimengerti.

Ini adalah kota yang sangat hidup.

Qing Shui berjalan di jalanan dan tepat di tengah, ada jalur besar di mana banyak kuda, kereta, dan bahkan kereta bisa dilihat.

Orang-orang yang lewat berjalan di kedua sisi jalan.

Ada beberapa toko di satu sisi, dan serangkaian panjang tenda yang semuanya menjual keanehan dan barang, merupakan pemandangan yang sangat ramai.

Meskipun berada di lingkungan yang ramai, hati Qing Shui tenang.

Di sini, semuanya aneh dan asing dan tidak ada hubungannya dengan dia.

Emosinya sekarang sangat rileks.

Ada beberapa makanan ringan unik yang dijual juga, Qing Shui membawakan beberapa, menikmati rasanya saat dia menikmati jalannya.

Camilan ini terdiri dari kebab, atau makanan asin pedas, dan rasanya sangat enak.

Dibandingkan dengan dunia sebelumnya, dunia ini memiliki terlalu banyak hal.

Satu hal positif adalah tidak ada polusi, semuanya alami.

Ada banyak orang yang berkeliaran di jalanan dengan santai seperti Qing Shui, makan makanan ringan saat mereka berkeliaran.

Banyak anak muda bergandengan tangan saat mereka tersenyum satu sama lain, tertawa saat berkeliaran di jalanan, merupakan pemandangan semangat muda.

Qing Shui sebenarnya tidak setua itu.

Tapi dia juga tidak terlalu muda.

Dia memiliki ingatan dari kehidupan masa lalunya tetapi dia mengerti bahwa menjadi muda hanyalah semacam perspektif dan keadaan hati.

Qing Shui bahkan tidak tahu apakah tempat dia berada adalah wilayah sebuah dinasti atau sekte yang kuat.

Dia juga tidak ingin tahu.

Dia hanya ingin hidup sederhana di sini, dan tidak ingin memikirkan hal lain.

Suara sorakan nyaring terdengar dari jauh, melodi pernikahan megah.

Qing Shui tersenyum.

Sepertinya ada tempat makanan gratis untuknya hari ini.

"Tuan muda ketiga dari Klan Yin akan menikah.

Pengantinnya tampaknya tidak lain adalah nona muda dari Klan Ling. "

Pada saat ini, suara di antara kerumunan terdengar oleh Qing Shui.

"Apa yang Anda maksud dengan itu sepertinya?

Itu pada dasarnya adalah kebenaran. "

Qing Shui perlahan berjalan, mendengarkan kata-kata dari pihak lain dan mendapatkan beberapa informasi gratis.

"Reputasi nona muda dari Klan Ling benar-benar agak tidak diinginkan.

Sayang sekali tuan muda ketiga dari Klan Yin harus menikahinya. "

"Klan besar seperti ini.

Bahkan jika tuan muda ketiga tidak mau, dia juga tidak punya pilihan.

Klan Ling terlalu kuat dan Klan Yin hanya bisa menerima.

Saya mendengar bahwa baru kemarin, nona muda dari Ling Clan masih diam-diam bertemu dengan beberapa pria lain. "

"Hei, kecilkan suaramu.

Jika orang lain mendengar apa yang Anda katakan, kami mungkin mendapat masalah besar. "

Qing Shui menggosok hidungnya.

Dia juga akrab dengan cara klan besar dan kuat.

Semuanya demi keuntungan bersama.

Tuan muda dari Klan Yin benar-benar harus dikasihani.

Karena Klan Ling jauh lebih kuat, pada dasarnya tidak mungkin baginya untuk menikah lagi setelah memiliki pelacur seperti itu untuk istrinya.

Di Klan Yin Manor!

Ada banyak orang di sana yang bertugas menerima tamu.

Biasanya yang menerima undangan tentu akan datang.

Setelah undangan dikirim, pengirim biasanya tidak akan memintanya kembali.

Inilah mengapa Qing Shui berani berjalan dengan berani ke gerbang depan.

"Pak, bagaimana saya bisa memanggil Anda?"

Seorang pria paruh baya tersenyum pada Qing Shui, mengambil langkah keluar dan menghalangi jalannya.

Namaku Qing Shui.

Qing Shui tersenyum.

Yang lain semua membawa hadiah dan hadiah ketika mereka datang tetapi Qing Shui tidak memiliki apa-apa dengannya.

Ada juga banyak pelayan yang bertugas menerima hadiah di pintu masuk.

Pria paruh baya itu mengerutkan kening.

Dia belum pernah mendengar nama ini sebelumnya, dan dia juga belum pernah mendengar tentang ahli yang kuat dengan nama keluarga Qing dari klan besar itu.

Pendekatan terbuka dan langsung Qing Shui dengan berjalan di pintu depan sebenarnya menyebabkan pria itu kesulitan memutuskan apakah akan menerima atau menolaknya.

Ia takut mengizinkan seseorang masuk yang akan menimbulkan masalah di pesta pernikahan, namun di sisi lain, ia takut menyinggung tamu yang berharga.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab