Ancient Strengthening Technique – Chapter 1488

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1488

Sejak dia akan naik, Qing Shui tidak ingin membuang waktu.

Dia langsung muncul di peron dan secara kebetulan, ada seseorang di sana yang sedang dirobohkan.

Yang tersisa adalah seorang pemuda yang tegap dan tegap.

Tentu saja, "muda" itu hanya dari segi penampilan. Mata orang ini mengandung kesedihan dan perubahan waktu, seolah-olah dia pernah mengalami banyak hal sebelumnya.

"Silahkan."

Qing Shui langsung menyatakan.

Pria itu tidak mengatakan apa-apa, langsung melambaikan tangannya saat sepasang jarum ditembakkan ke arah Qing Shui.

Tinju Taichi!

Tangan Qing Shui perlahan mendorong keluar, memancarkan sedikit qi logam, menyentakkan jarum tajam saat mereka bersentuhan dengannya.

Pria itu memulai sesaat sebelum dengan cepat menindaklanjuti dengan lebih banyak jarum.

Semua yang dia bidik tersentak dengan mudah oleh Qing Shui.

Jarum bahkan gagal menembus jubah Qing Shui.

Pria itu hanya bisa menghela nafas dan berhenti, "Saya mengakui.

Terima kasih telah menunjukkan belas kasihan. "

Terima kasih untuk pertandingannya.

Qing Shui tersenyum saat dia mengangguk.

Lawannya mengundurkan diri, tetapi beberapa saat kemudian, pria lain muncul di peron.

Dari dulu sampai sekarang, ini bahkan belum satu jam.

Pertarungan ini seharusnya berlangsung selama empat jam …

Qing Shui merasa agak tertekan.

Dia tidak ingin hal-hal berlarut-larut.

Awalnya dia seharusnya muncul terakhir, tetapi dia sebenarnya memilih untuk muncul lebih awal.

Saat itu tidak ada pilihan.

Dia hanya bisa perlahan melawan lawan satu per satu.

Kali ini, Qing Shui tidak menunjukkan kesopanan apa pun dan langsung berlari, mengeluarkan pukulan.

Bagi Qing Shui, orang-orang ini tidak dapat menahan satu serangan pun.

Karenanya, dia memutuskan untuk tidak membuang waktu lagi.

Dia tidak ingin melukai siapa pun, tetapi kekuatan serangannya bisa dengan mudah melemparkan mereka ke udara.

Ini sudah bisa dianggap karena dia menunjukkan belas kasihan dan itu juga metode yang paling efektif.

Tanpa sadar, Qing Shui telah mengirim lebih dari sepuluh ahli terbang, menyelesaikan berbagai hal hanya dengan menggunakan satu putaran.

Sekarang, tidak ada orang yang berani naik ke peron lagi.

Mereka semua tahu bahwa Qing Shui sangat kuat.

Awalnya, mereka yang bisa naik platform semuanya dianggap ahli, yang paling menonjol dari generasi muda.

Namun, orang-orang ini bahkan tidak bisa menahan satu serangan pun dari Qing Shui.

……

Xue Nuo melihat Ying Tong dan Ling Fei.

Sebelum ini, dia melihat Qing Shui bersama mereka.

Oleh karena itu, dia berjalan langsung saat dia menyapa, "Hai, apa kabar kalian?

Kalian berdua harus menjadi teman Qing Shui, kan? "

"Ya.

Apakah kamu juga tahu Qing Shui? "

Ling Fei tersenyum, merasa sedikit terkejut.

Ini adalah pertama kalinya keduanya bertemu.

Kedua wanita cantik itu diam-diam saling menilai, masing-masing saling memuji di dalam hatinya.

Mereka diam-diam membandingkan satu sama lain, tidak tahu mana di antara mereka yang lebih cantik.

"Aku tidak mengenalnya, tapi aku mengenal istrinya."

Xue Nuo tersenyum.

"Istrinya?"

"Mhm.

Itu wanita yang seratus ribu kali lebih cantik dariku.

Apa kalian tidak kenal dia? "

Xue Nuo berbicara sambil menatap mereka berdua.

Dia tidak benar-benar membahas detailnya, hanya memilih untuk berbicara sederhana.

"Apakah Anda berniat untuk meminta Qing Shui membantu Anda mengalahkan semua penantang?

Kamu tidak benar-benar ingin menikah kan? "

Ling Fei tersenyum.

"Saya tidak akan pernah membiarkan pernikahan saya dikontrol oleh orang lain, apalagi menggunakan cara seperti itu untuk memilih suami saya.

Jika bukan karena klan saya yang membatasi saya untuk naik, saya akan mengalahkan semua pria itu sendiri. "

Xue Nuo melirik orang-orang yang bertarung melawan Qing Shui di peron dengan jijik.

Meski jumlah orang yang naik berkurang, masih cukup sedikit.

Tapi tidak peduli siapa yang naik, mereka semua dikalahkan dengan mudah dengan satu gerakan dari Qing Shui.

Setelah mengobrol sebentar, kedua wanita muda itu seperti teman dekat yang sudah saling kenal sejak lama.

Suasananya sangat santai.

Adapun Ying Tong, dia tidak memiliki siapa pun untuk diajak mengobrol dan dia mengalihkan perhatiannya ke platform pertempuran.

……

Saat ini, Qing Shui tidak merasakan apa-apa.

Tidak peduli siapa yang datang, dia hanya akan menjatuhkan mereka.

Untuk berita tentang Yiye Jiange, dia tidak punya pilihan selain menanggung ini.

Bukankah ini hanya berdiri di peron selama delapan jam?

"Nama saya Xia Donglai.

Saya menantikan bimbingan Anda. "

Pada saat ini, seorang pria berjalan ke peron saat dia dengan sopan menyapa Qing Shui.

Nama belakang Xia tampaknya berasal dari Dinasti Xia Besar.

Melihat aura pria ini luar biasa, memancarkan perasaan bangsawan, Qing Shui yakin bahwa orang ini adalah bagian dari klan kerajaan Dinasti Xia Besar.

"Saya Qing Shui.

Silahkan."

Qing Shui langsung ingin memulai.

Dia tidak ingin terlalu banyak berinteraksi dengan pria ini.

Lagipula, sudah jelas dia pasti akan mengalahkannya.

"Saudaraku, tolong tunggu.

Bisakah kita membahas beberapa hal dulu? "

Pria itu buru-buru memanggil.

Qing Shui bahkan tidak perlu berpikir.

Dia sudah lama tahu bahwa pria ini pasti punya niat tertentu.

Tapi meski begitu, dia menganggukkan kepalanya.

"Katakan saja apa yang kamu inginkan, tapi aku mungkin tidak setuju untuk membantumu."

"Jika kamu menang, kuharap kamu bisa memperlakukan Xue Nuo dengan baik di masa depan."

Pria itu dengan serius berbicara.

Jelas, Qing Shui tercengang.

Banyak pikiran terlintas di benaknya sebelum ini, tetapi dia tidak menyangka pria itu benar-benar akan membesarkan Xue Nuo.

Sepertinya Qing Shui salah tentang dia.

Qing Shui kemudian dengan serius menatap pria ini.

Dia memiliki alis tebal dan aura kepahlawanan.

Hidungnya persegi dan ada resolusi di matanya.

Ini adalah pria muda yang bertekad.

"Saya pikir ini tidak ada hubungannya dengan Anda?

Jika Anda mampu, kalahkan saya dan kasihi dia setelah menikahinya.

Seorang pria tidak lain adalah seorang yang lemah dan pengecut jika dia hanya berani berbicara dengan cara ini untuk menghibur dirinya sendiri dan tidak benar-benar bertarung. "

Qing Shui tidak menunjukkan belas kasihan saat dia menjawab dengan kasar.

Faktanya, Qing Shui benar-benar merasakan niat baik terhadap pria ini.

Dia bahkan berharap dia akan berakhir dengan Xue Nuo.

Tapi itu sangat mustahil hari ini.

Namun, dia juga tidak berencana untuk menikahi rindu tertua Klan Xue, jadi pria ini masih memiliki kesempatan di masa depan.

Wajah pemuda itu berubah tidak sedap dipandang.

Tidak ada yang akan senang saat mendengar kata-kata seperti itu.

Juga, tidak jelas bahwa dia akan dikalahkan oleh Qing Shui.

Hanya saja dia merasa peluang jos untuk menang tidak tinggi.

Tapi dia tahu apa yang dikatakan Qing Shui adalah kebenaran.

Jejak emosi bisa dilihat di matanya.

Dia juga merasakan sakit di hatinya.

Ini adalah rasa sakit karena tidak bisa bersama dengan wanita yang dicintainya.

Itu sangat menyakitkan.

"Silahkan."

Kali ini, pemuda itu tidak lagi tertunda.

Dia mengeluarkan pedang giok dan bergegas ke Qing Shui.

Gerakannya aneh.

Dia menjalankan Tiga Langkah Void.

Setiap langkah yang diambilnya memberinya mobilitas untuk menempatkan kakinya di posisi apa pun dalam jangkauannya sesuka hati.

Ini adalah teknik gerakan yang cukup kuat.

Orang harus tahu bahwa langkah seorang kultivator sama sekali berbeda dari langkah orang biasa.

Jangkauannya terdiri dari area seluas sekitar dua puluh meter.

Ini berarti dia bisa langsung bergerak ke mana saja dalam jarak dua puluh meter saat dia menggunakan teknik ini.

Mata Qing Shui cerah.

Klan kerajaan benar-benar memiliki banyak hal baik.

Keterampilan gerakan ini bukanlah yang biasa.

Setidaknya, itu adalah kelas legendaris.

Meskipun demikian, ketika digunakan di depannya, itu seperti penyihir magang di depan seorang grand master.

Siluet Qing Shui bergerak seperti bayangan, mengikuti langkah Xia Donglai.

Itu tidak berguna.

Tidak peduli di mana dia mencoba menghindar, Qing Shui mencocokkannya langkah demi langkah.

Peng peng!

Tinju Qing Shui menghantam Xia Donglai, memaksanya mundur sepuluh meter.

Tanpa menunggu dia untuk memantapkan langkahnya, siluet Qing Shui bersinar lagi.

Teknik pergerakannya sama mengagumkannya dengan Three Void Steps yang dilakukan oleh Xia Donglai sebelumnya.

Tiga Langkah Kosong!

Tiga langkah kosong Qing Shui sebenarnya sama persis dengan Tiga Langkah Void.

Namun, meskipun skillnya sama, efeknya jauh berbeda ketika Qing Shui yang menggunakannya.

Gerakannya seperti air mengalir, dengan elemen ketangguhan dan kelembutan berpadu dalam harmoni yang indah.

Dia telah mencapai tingkat teknik ini seperti dewa.

Kekuatan pukulan Qing Shui tidak terlalu bagus, tetapi mampu memaksanya mundur setiap saat.

Sekitar lima belas menit berlalu dan meskipun Xia Donglai bahkan tidak bisa menahan diri pada awalnya, dia secara bertahap bisa mengikuti gerakan Qing Shui.

Matanya berbinar, tapi dia masih kebobolan pada akhirnya.

Dia kemudian dengan tulus membungkuk kepada Qing Shui untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

"Jika Anda menyukainya, Anda harus bertekun.

Beberapa hal yang hanya Anda lihat di permukaan dan itu mungkin bukan kebenaran. "

Qing Shui berbicara dengan nada ringan.

"Terima kasih…"

Xia Donglai mengucapkan terima kasih tiga kali lagi sebelum dia pergi.

Qing Shui dapat merasakan bahwa ini adalah pria yang jujur.

Karenanya dia dengan santai membagikan beberapa hal kepada Xia Donglai ketika mereka bertengkar sebelumnya.

Dia memahami kegembiraan menyaksikan kekuatan seseorang berkembang, dan di masa lalu, dia telah menerima bantuan dari orang lain sebelumnya juga.

Dia tidak keberatan membantu orang lain yang lebih lemah darinya.

Sepertinya Xia Donglai cukup terkenal.

Setelah kekalahannya, tidak ada yang naik karena suasana menjadi berat dengan hanya suara diskusi kerumunan.

"Pemuda ini benar-benar kuat.

Apakah ada di antara Anda yang tahu asal-usulnya? "

"Sudah ada seseorang yang menyelidiki, tapi tidak ada hasil."

"Sebenarnya, pemuda yang begitu kuat seharusnya memiliki klan atau sekte yang menakutkan di belakang punggungnya.

Aku ingin tahu kekuatan mana di Great Xia yang bisa mencapai ini. "

Seorang lelaki tua menggelengkan kepalanya dengan kebingungan saat dia berbicara.

"Mungkinkah dia dari dinasti lain?

Siapa yang tahu apa sebenarnya kekuatan dari pemuda itu? "

"Saya pikir dia harus berada di Peak Martial Emperor."

Seorang pria memberikan tebakan terbaiknya.

Orang tua tadi hanya tersenyum, tapi dia tidak mengatakan apapun.

……

Qing Shui merasa agak tertekan.

Dia berdiri di sana dengan begitu banyak orang yang mengawasinya.

Dia kemudian melirik ke arah rindu tertua dari Klan Xue dan menemukan bahwa dia dan Ling Fei sedang mengobrol dengan gembira.

Faktanya, dia bahkan mengedipkan mata beberapa kali pada Qing Shui.

Setengah jam lagi berlalu.

Dalam setengah jam ini, lebih banyak ahli muda muncul.

Semuanya berasal dari sekte dan klan yang kuat, tetapi sayangnya, tidak ada yang cocok untuk Qing Shui.

Perbedaan kekuatan mereka terlalu besar.

Baru sekarang Xue Nuo tahu mengapa pria ini bisa menjadi pria dari kakak perempuannya.

Dia terlalu kuat.

Generasi terkuat dari generasi muda Dinasti Xia Besar tidak hanya sedikit lebih lemah dibandingkan dengannya.

Akhirnya… seorang lelaki tua muncul di peron.

"Apa?

Mengingat berapa umurnya, dia juga ingin bertarung di sini? "

Seketika, orang-orang di bawah ini mulai berkomentar.

"Apakah kamu sudah konyol?

Itu seseorang dari Klan Xue. "

"Oh oh, sepertinya pertarungan di peron akan segera berakhir."

……

"Saya membuat keputusan sekarang.

Pertempuran sudah selesai.

Berdiri di sini berarti Anda siap untuk menikahi Nuo’er kan? "

Orang tua itu langsung ke pokok permasalahan.

Qing Shui sekarang hanya ingin membuat Xue Nuo melangkah keluar.

Dia memandang orang tua itu dan bertanya, "Tuan, siapa Anda?"

"Saya adalah kakek dari Xue Nuo.

Jika Anda menyukainya dan ingin menikahinya, saya bisa membuat keputusan.

Namun, kita harus mencapai pemahaman bersama terlebih dahulu dan pernikahan tidak akan segera diadakan. "

Orang tua itu menjawab.

"Orang tua, kata-katamu itulah yang ingin kudengar.

Kalau begitu, mari kita akhiri pertempuran itu. "

"Tentu.

Klan Xue juga telah selesai menyiapkan perjamuan. "

Orang tua itu tersenyum.

"Kedua temanku dan nona tertua dari Klan Xue sedang duduk di sana.

Saya akan menikmati perjamuan bersama mereka. "

Qing Shui menunjuk ke arah di mana Ying Tong dan yang lainnya duduk saat dia berbicara.

Orang tua itu awalnya ingin pergi ke sana secara pribadi dan mengundang teman-teman Qing Shui tetapi Qing Shui menahannya.

Mengingat status senior lelaki tua itu, itu tidak pantas.

Setelah Qing Shui pergi ke Ying Tong dan yang lainnya, dia tidak bisa tidak berkomentar ketika dia melihat tatapan menggoda di mata Xue Nuo.

"Apakah kamu tidak takut aku akan merusak sesuatu untukmu?"

"Sebagai pria yang dikagumi oleh kakak perempuanku, bagaimana mungkin kamu bisa gagal dalam tugas sekecil itu?"

Melihat sikap Xue Nuo ‘sebagaimana mestinya dengan hak’, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya.

"Aku hanya bisa menunda ini untukmu.

Kamu harus memberitahuku di mana Yiye Jiange nanti. "

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab