Ancient Strengthening Technique – Chapter 1521

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1521

Mereka menggunakan Sembilan Langkah Benua Qing Shui untuk bepergian.

Qing Shui memandang Qin Qing ketika dia telah mencapai batas Sembilan Langkah Benua untuk hari itu.

"Kita bisa melanjutkan perjalanan kita atau melakukan hal lain.

Dengan cara ini kami tidak akan menunda pelatihan kultivasi kami.

Aku akan menyerahkannya padamu.

Saya baik-baik saja dengan keduanya! "

Qin Qing tidak menentukan statusnya dalam Dinasti Qin Besar, tetapi dengan nama belakangnya, dia kemungkinan besar adalah anggota keluarga kerajaan.

Mempertimbangkan kekuatannya, dia bertanya-tanya seberapa tinggi peringkatnya di Dinasti Qin Besar.

Terlepas dari itu, dengan tingkat kekuatannya saat ini, dia akan menjadi salah satu yang terkuat kemanapun dia pergi.

Qing Shui tidak tahu apakah Qin Qing berada pada level Dewa Palsu Puncak, tetapi dia tahu bahwa dibandingkan dengan leluhur dari Hua Clan, dia sama sekali tidak lebih rendah.

"Lagipula kami tidak terburu-buru.

Mari kita lanjutkan perjalanan kita seperti ini. "

Setelah beberapa saat, Qin Qing menjawab dengan senyuman.

Qing Shui mengangguk.

Baiklah, kami akan pergi dengan keputusanmu.

Qin Qing tersenyum tetapi matanya sepertinya mencerminkan sedikit ketidaksenangan.

Qing Shui menepisnya sebagai bagian dari imajinasinya.

Melihat sekeliling, dia melihat bahwa mereka telah mendarat di kota kecil.

Setelah bertanya-tanya, dia menemukan bahwa ini adalah kota milik Dinasti Bulan yang Tidak Aktif.

Kota Cahaya Bulan!

Itu adalah kota kecil dan terbelakang di daerah terpencil.

Jika bukan karena Sembilan Langkah Benua yang kebetulan mendaratkan mereka di sini, dia mengira bahwa dia tidak akan pernah melangkah ke tempat ini sepanjang hidupnya.

"Saudari Qin, mari kita istirahat di sini untuk malam ini dan melanjutkan perjalanan kita besok!"

Qing Shui tersenyum saat dia mengamati sekelilingnya.

"Mmh!"

Qin Qing bersenandung pelan setuju.

Bagi Qing Shui, kota itu mirip dengan Hundred Miles City, dan bahkan jalan-jalan yang mereka lewati juga sama.

Di mana ada kota-kota di Benua Utama, pasti ada banyak orang.

Tidak ada kekurangan manusia di Benua Utama.

Kota Cahaya Bulan berada di sebelah Gunung Cahaya Bulan.

Itu adalah lingkungan yang baik;

udaranya terasa menyenangkan, dan bahkan penataannya pun optimal menurut Feng Shui.

Sayang sekali lokasinya begitu terpencil dan terbelakang.

(T / N: Feng Shui secara harfiah diterjemahkan sebagai "air angin" dan merupakan praktik Tiongkok kuno yang memanfaatkan kekuatan alam untuk meningkatkan kemakmuran, harmoni, vitalitas, dan perubahan konstruktif dalam hidup kita.)

Qing Shui merasakan gejolak emosi saat dia melihat sekeliling;

akan selalu ada orang miskin di kota-kota terkaya, dan sebaliknya.

Ada banyak orang biasa di dunia ini dan dibandingkan dengan Benua lainnya, Benua Haohan sangat kuat.

Meskipun tampaknya jauh lebih kuat, tingkat kekuatan pada akhirnya akan rata jika semua orang — lemah dan kuat — dipertimbangkan.

Seperti pasangan, keduanya berjalan berdampingan.

"Paman!

Mengapa tidak membeli bunga untuk istrimu? "

(T / N: Paman, dalam hal ini, digunakan secara longgar dan santai untuk menyebut siapa pun yang jauh lebih tua dari Anda.)

Hanya ketika suara muda mencapai mereka, Qing Shui dan Qin Qing menemukan gadis muda itu.

Mereka tidak tahu kapan dia mulai berjalan di samping mereka.

Dia berusia sekitar tujuh atau delapan tahun dan fisiknya kurus, mengenakan pakaian biasa yang sangat bersih.

Ciri yang paling menonjol di wajahnya adalah matanya yang besar dan cerah yang sepertinya memiliki semacam ketidaktahuan sekaligus tekad terhadap dunia.

Qing Shui sedikit terkejut saat memikirkan anak-anaknya sendiri.

Dibandingkan dengan gadis kecil ini, mereka beruntung.

Sementara Qing Shui terjebak dalam linglung, Qin Qing tersenyum dan mengambil bunga cerah dari gadis muda itu.

Itu adalah bunga cinta.

Bunga di Benua Utama ini memiliki arti yang sama dengan mawar di kehidupan sebelumnya.

Qing Shui dengan ringan menyentuh hidungnya, tetapi gadis kecil itu sudah mengucapkan selamat tinggal dan pergi.

Melihat siluet mungil gadis itu menghilang, dia tergoda untuk menghentikannya dan menawarkan sejumlah uang untuk menjalani kehidupan yang baik, tetapi dia tahu dia tidak bisa melakukannya.

Ini justru akan membahayakan dirinya.

Sekalipun hidupnya sulit, gadis kecil itu dipenuhi dengan optimisme.

Jika dia memberinya uang dan perubahan pada cara hidupnya menarik minat orang lain, maka itu hanya akan merugikannya.

Lagipula, dia sudah lama hidup seperti ini.

Jika kenyataannya tiba-tiba berubah, lalu bagaimana dia bisa bertahan hidup tanpa uang di masa depan?

Jadi Qing Shui tidak melakukan apapun pada akhirnya.

"Di sini untukmu!"

Qing Shui berbalik saat Qin Qing menawarinya bunga cinta yang cerah.

Bibirnya ditarik membentuk garis ketika dia menerimanya, dan wajahnya memerah karena malu.

Dia merasakan perasaan yang aneh dan tak terlukiskan.

Dengan terkekeh, dia berkata, "Apakah kamu melamarku?"

"Bermimpilah!"

Qin Qing berjalan ke depan, tertawa seperti yang dia lakukan.

Qing Shui mengikuti di belakangnya dengan bunga di tangan.

Orang-orang yang berseliweran bahkan berpikir bahwa dia baru saja gagal dalam lamarannya ke Qin Qing.

"Anak muda, jangan menyerah!

Anda akan berhasil setelah mencoba beberapa kali lagi! "

Seorang pria tua yang baik hati berkata kepada Qing Shui.

"Terima kasih, kakek!"

Qing Shui menyeringai dengan lambaian ke arah pria tua itu sebelum mengejar Qin Qing.

Qing Shui bingung.

Bunga cinta direpresentasikan persis seperti namanya: cinta.

Terlepas dari apakah seorang pria atau wanita memberinya hadiah, artinya tetap sama.

Inilah mengapa Qing Shui bingung;

dia tidak tahu apa maksud Qin Qing dengan isyarat ini.

Meskipun bunga itu diberikan kepadanya oleh Qin Qing, dia tahu bahwa dia tidak bermaksud seperti itu, atau setidaknya tidak dengan arti harfiahnya.

Mereka terus berjalan dan melihat-lihat jalanan para pedagang asongan, warung dan toko.

Setiap tempat memiliki ciri khasnya masing-masing.

Bahkan ada jalan khusus untuk jajanan.

Dimanapun dia berada, Qing Shui akan memastikan untuk mencicipi hidangan paling terkenal di daerah tersebut.

Bagaimanapun, keinginan untuk makan dan seks hanyalah bagian dari sifat manusia;

kelaparan menimbulkan ketidakpuasan dan makan adalah bagian penting dari hidup dan kenikmatan yang luar biasa.

Qin Qing memiliki nafsu makan yang kecil tetapi di sisi lain, nafsu makan Qing Shui sangat besar.

Ini semua tentang melepaskan rasa lapar seseorang.

Keuntungan lain yang dimiliki seniman bela diri terhadap rakyat biasa adalah kemampuan mereka untuk makan sebanyak yang mereka inginkan.

Setelah mereka kenyang, mereka dapat menggunakan Origin Qi mereka untuk mencerna makanan, lalu terus makan lagi sampai mereka semua keluar dari Origin Qi…

Tentu saja, tidak banyak yang akan melakukan ini kecuali makanannya cukup enak untuk memberi efek seperti itu pada seseorang.

Kota itu ramai dan para pedagang asyik dengan warung mereka sendiri.

Masing-masing seperti titik yang berputar dalam lingkaran;

beberapa diputar dalam lingkaran yang lebih besar, dan beberapa di lingkaran yang lebih kecil.

Mereka semua mengorbit sedemikian rupa, dan mereka semua kembali ke garis start di beberapa titik.

Qing Shui bertanya-tanya tentang arti hidup.

Beberapa hidup untuk membalas dendam, yang lain untuk cinta, dan ada juga yang hidup untuk membayar hutang mereka…

"Saudari Qin, mengapa manusia ingin hidup?"

Qing Shui bertanya.

Qin Qing terkejut dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu.

Kebingungan dan keletihannya tidak tersamarkan ketika dia melihat ke arah Qing Shui, dia dengan lembut menjawab, "Hidup adalah apa yang dipercayakan untuk kita lakukan segera setelah kita lahir, tidak ada pertanyaan mengapa."

"Begitu kita lahir, kita diberi tanggung jawab untuk hidup."

Qing Shui menggumamkan kalimat ini dan menganggapnya benar.

Kalimat ini bisa menyimpulkan banyak penjelasan, seperti tidak memenuhi syarat untuk mati, karena hidup Anda diberikan oleh orang tua Anda, atau tidak memenuhi syarat untuk berbicara tentang hidup dan mati, jadi yang bisa kita semua lakukan adalah hidup.

"Untuk apa kau hidup, Suster Qin?"

Qing Shui bertanya sambil tersenyum.

"Mungkinkah ini yang ingin kamu tanyakan selama ini?"

Qin Qing berbalik dan membalas senyumnya.

Aku hanya ingin tahu apa yang paling penting bagimu.

Qing Shui tidak mengakui atau menyangkal klaim tersebut.

Selain itu, tidak masalah untuk membicarakan hal-hal ini.

Ini seharusnya bukan masalah besar!

"Orang tidak selalu memiliki sesuatu yang spesifik untuk mereka hidup, selama mereka merasa nyaman.

Mengapa?

Apakah Anda memiliki sesuatu yang mengganggu Anda? "

Qin Qing tertawa.

"Mm-hmm.

Orang yang saya suka sepertinya tidak membalas perasaan saya.

Apa yang saya lakukan?"

Dia bertanya dengan sungguh-sungguh.

Qin Qing tersedak oleh pertanyaan itu, tidak bisa berkata-kata saat dia melihat keseriusan di mata Qing Shui.

Bahkan jika dia menebak bahwa orang yang dia maksud adalah dia, selama dia tidak membocorkan ini, maka dia juga tidak akan.

"Kalau begitu, biarkan saja.

Anda tidak bisa memaksakan masalah hati. "

"Tidak, saya tidak bisa mengaku kalah begitu saja.

Apa hambatan kecil bagi pria sepertiku, kan, Sister Qin? "

Qing Shui tertawa.

Qin Qing menggelengkan kepalanya dengan ringan.

Duo ini memutuskan untuk menginap di penginapan tidak jauh dari sana, dan melanjutkan perjalanan mereka besok.

Usai makan malam, saat lampu malam dinyalakan, keduanya meninggalkan penginapan dengan maksud menikmati pemandangan malam kota.

Moonlight City terlihat jauh lebih cantik di malam hari.

"Hei lihat.

Ada wanita cantik, Kakak Gou.

Saudara Gou, apakah kamu melihat? "

(T / N: Gou juga merupakan kata sebenarnya untuk anjing dalam bahasa Cina)

Suara yang tidak terduga terdengar dari jauh.

"Dia secantik bidadari.

Kami telah tinggal di sini selama beberapa dekade, namun kami belum pernah bertemu wanita secantik itu.

Dibandingkan dengan Janda Lee, dia terlihat seratus kali — tidak, sepuluh ribu kali lebih baik! "

"Kakak Gou, mari kita lihat.

Mereka tampak seperti orang luar di kota ini. "

……

Qing Shui melihat pria yang dikenal sebagai Brother Gou.

Dia kurus dengan tahi lalat di wajahnya dan memiliki tampilan yang licik.

Dia tampak benar-benar celaka.

Qing Shui tertawa.

Bajingan ini berpikiran sederhana.

Mereka memiliki keberanian untuk mendekati Qin Qing?

Apakah mereka lelah hidup?

"Nona, kenapa kamu tidak minum-minum denganku?

Anggur di penginapan di sana sangat enak.

Untuk bisa minum dengan kecantikan sepertimu di sampingku, aku takut aku akan mabuk bahkan tanpa banyak makan. "

Saudara Gou tertawa jahat.

Qing Shui mengabaikan kata-kata itu.

Anjing ini tidak hanya mengabaikan kehadirannya, tetapi kata-kata yang baru saja keluar dari anak anjing ini juga benar-benar menjijikkan.

(T / N: Qing Shui memanggilnya anjing di sini sebagai istilah yang merendahkan, mengacu pada namanya)

"Kamu harus bertanya pada suamiku.

Aku akan menemanimu jika dia mengizinkanku. "

Qin Qing dengan lembut berkata, lalu menarik lengan baju Qing Shui.

Jantung Qing Shui berdegup kencang lagi, meskipun dia tahu bahwa wanita itu hanya mengucapkan kata-kata itu tanpa maksud.

Dia melihat ke arah Gou Brothers dan teman-temannya, "Siapa kamu?

Minggir, jangan ganggu jalan-jalanku dengan istriku. "

Qing Shui melingkarkan lengan di pinggang ramping Qin Qing.

Qin Qing mengulurkan lengannya di sekitar Qing Shui juga, dan dengan putaran yang menyakitkan, dia mencubit Qing Shui di pinggangnya dan berbisik, "Jangan berlebihan, kalau tidak aku mungkin akan memukulmu."

Qing Shui tersenyum.

Jepitan Qin Qing tidak sakit.

Sebaliknya, hal itu membuat pikirannya menjadi liar.

"Nak, enyahlah jika kamu tahu apa yang baik untukmu.

Saudara Gou kita menyukainya. "

Seorang pria muda berteriak ke arah Qing Shui.

Semakin terbelakang para idiot ini, mereka akan semakin biadab.

Semakin barbar mereka, semakin bodoh mereka jadinya.

Orang-orang ini pasti juga kejam terhadap orang-orang di wilayah ini.

Bahkan orang-orang di jalanan akan bersembunyi dari mereka.

"Numbskull, lebih baik kau segera pergi dari pandanganku.

Sungguh sekelompok idiot.

Mengapa Anda tidak bermain di sudut itu?

Aku tidak punya waktu untuk disia-siakan untukmu. "

Keangkuhan Bruder Gou itu cukup untuk memukul mundur Qing Shui, dan dia mengumpat sebelum dia bisa menahan diri.

Hanya saja kata-kata menghina yang diambilnya dari kehidupan masa lalunya sama populernya di sini…

"Fu — bukankah kamu sombong ?!

Saudaraku, beri dia pelajaran!

Beri tahu dia bahwa apa pun yang dikatakan Brother Gou akan berlaku! "

Pria muda itu berteriak.

Kelompok bajingan ini tidak sepenuhnya tidak berguna.

Di antara mereka, ada lebih dari sepuluh yang memiliki kultivasi Peak Houtian juga.

Namun, jika hanya Peak Houtian yang bisa seburuk ini, maka kekuatan orang-orang di sini harus sama dengan yang ada di Hundred Miles City.

Melihat sekelompok bajingan yang menyerang ke arahnya, Qing Shui menyapu satu demi satu tamparan ke arah mereka.

Mereka yang terkena serangan langsung terlempar ke belakang, menyemburkan darah segar dan kehilangan banyak gigi dalam prosesnya.

Serangan itu membuat mereka linglung.

Mereka mengerti sekarang bahwa mereka baru saja bertemu dengan individu yang sangat tangguh.

Mereka adalah bawahan yang tahu tentang dunia seni bela diri dan kekuatannya di dalam kelompok mereka, dan segera, salah satu dari mereka berguling-guling di tanah dan meneriakkan permohonan belas kasihan mereka.

Brother Gou adalah yang terkuat di antara kelompok itu dan mampu mendominasi sekelompok besar orang, dia secara alami pintar juga.

Dia merendahkan diri di depan Qing Shui, "Tuan, kami tidak tahu apa-apa.

Maafkan kami kali ini. "

"Untuk memiliki keberanian untuk mendekati wanitaku, kamu seharusnya siap menerima hukuman juga."

Setelah Qing Shui selesai, dia mengarahkan kaki ke area antara perut bagian bawah dan pinggangnya.

Ah!

Keheningan memenuhi udara sekali lagi setelah teriakan tunggal itu.

Tidak hanya Brother Gou kehilangan kultivasinya, dia tidak bisa lagi menyakiti gadis-gadis.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab