Ancient Strengthening Technique – Chapter 1531

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1531

Qing Shui tahu bahwa untuk sebagian besar waktu, wajah Qin Qing cukup kurus.

Tetapi terhadap wanita ini, dia cenderung merasa agak sulit dipahami tentangnya.

Qin Qing yang dia impikan lebih dalam adalah Qin Qing yang berdiri di atas Naga Hijau yang sangat besar.

Qin Qing itu mirip dengan Tantai Lingyan.

Dia memberi semua orang perasaan bahwa dia adalah orang yang tidak bisa menerima penalaran.

Tetapi sekarang, dia menyadari bahwa itu belum tentu demikian.

Hanya ketika dia dalam pertempuran dia mirip dengan pandangannya tentang dia.

Biasanya, dia hanya akan menjadi wanita yang anggun dan pendiam.

"Nona Qin, kebetulan sekali, kita bertemu lagi!"

Suara yang akrab terdengar.

Gu Yelong dan orang-orang yang bersamanya duduk di meja dekat Qing Shui dan Qin Qing.

Qin Qing tersenyum tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Qing Shui, di sisi lain, membenci orang-orang tak tahu malu semacam ini yang menganggap diri mereka sangat tinggi dan selalu berasumsi bahwa setiap wanita akan jatuh cinta pada mereka.

Dia tidak bisa membantu tetapi bergumam, "Idiot."

Qing Shui tidak keras, tetapi semua orang bisa mendengar apa yang dia katakan.

Qin Qing tercengang ketika dia mendengar apa yang dikatakan Qing Shui.

Dia mengangkat sudut mulutnya dan menatap Qing Shui dengan mata yang tampak bahagia tetapi pada saat yang sama juga marah.

Namun, Gu Yelong benar-benar kesal saat mendengar apa yang dikatakan Qing Shui.

Tetapi untuk mempertahankan keanggunannya, dia tidak mengatakan apa-apa kembali ke Qing Shui.

Meskipun ini mungkin masalahnya, bukan berarti orang-orang di sekitar Gu Yelong dapat melakukannya.

"Jika bukan karena Nona Qin, aku akan merobek mulutmu.

Anda bajingan kurang ajar. "

Seorang pria di dekat Gu Yelong berkata dengan nada marah.

"Qingʻer, sudah hampir waktunya.

Ayo pergi dan tinggalkan orang-orang bodoh itu sendiri.

Apakah mereka benar-benar berpikir bahwa ada orang yang ingin tinggal di dekat mereka?

Qing Shui berdiri dan berkata tanpa mengedipkan mata pada mereka.

Qin Qing tersenyum dan mengangguk saat dia berdiri.

Gu Yelong sangat terkejut.

Sejak kapan Nona High dan Mighty Qin mulai mendengarkan seorang pria dengan begitu patuh?

Sejak kapan dia belajar sangat mentolerir pria?

"Jangan bergerak!

Apakah saya sudah memberi Anda izin untuk pergi?

Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda dapat menghina Pangeran Gu sesuka Anda, hanya karena Anda di bawah asuhan Nona Qin? "

Pria sebelumnya mulai berteriak.

Bersamaan dengan itu, aura germo di sekitarnya juga bisa dirasakan menyebar ke seluruh penjuru ruangan.

Qing Shui tersenyum, "Kamu hanyalah seekor anjing.

Hak apa yang Anda miliki untuk menggonggong secara acak di depan saya?

Percaya atau tidak, aku akan mematahkan kakimu. "

"Kamu sedang menggali kuburanmu sendiri!"

Tubuh pria itu bergerak dan dalam sekejap, dia muncul di depan Qing Shui.

Sebelum dia berhasil bergerak, bagaimanapun, Qing Shui sudah mengangkat kakinya dan menendangnya keluar.

Ketika itu terjadi, suara patah tulang yang keras dan jelas terdengar.

Suara pertempuran yang datang dari sini telah menarik banyak perhatian orang.

Mereka berada di lantai tertinggi di restoran.

Orang-orang yang bisa naik ke lantai tertinggi hanyalah para pejuang.

Dan bagi para pejuang, hal yang paling menyenangkan bagi mereka adalah memiliki kesempatan untuk melihat orang lain bertarung.

Pria yang ditendang pingsan.

Qing Shui bertindak seperti tidak ada yang terjadi saat dia memelototi Gu Yelong yang berdiri di seberangnya, "Aku akan membunuh siapa pun yang mengarahkan pandangan mereka pada wanitaku."

Qin Qing melotot ke Qing Shui.

Tapi dia tidak mengatakan apapun.

Qing Shui di sisi lain, bertindak seperti tidak ada yang terjadi.

"Apakah Anda benar-benar mengharapkan saya untuk melepaskan seseorang setelah memukul rakyat saya dengan begitu mudah?

Apapun yang hilang darinya, Anda akan menderita yang sama.

Jika Anda setuju dengan itu, saya akan mengampuni hidup Anda. "

Gu Yelong menjawab dengan nada tenang.

"Apa kamu tahu apa yang paling kubenci?"

Qing Shui tersenyum dan menatap Gu Yelong.

Tapi sebelum Gu Yelong berhasil mengatakan apapun, Qing Shui melanjutkan dan berkata, "Orang palsu sepertimu.

Anda bahkan tidak memiliki kemampuan untuk membuat wanita hamil.

Saya tidak punya waktu untuk bermain-main dengan Anda.

Pergi."

Qin Qing menatap kosong ke arah Qing Shui.

Pada saat ini, kesannya tentang Qing Shui adalah bahwa dia hanyalah pria yang sangat vulgar.

Qing Shui tersenyum.

Berdiri di depan orang-orang munafik seperti Gu Yelong yang selalu suka bertingkah elegan, Qing Shui tidak bisa menemukan sesuatu yang lebih menyenangkan daripada bertingkah seperti gangster di depannya.

Akan lebih menyenangkan jika Gu Yelong mulai bertingkah seperti gangster juga.

"Kamu pria vulgar … Kamu kekurangan esensi dasar yang seharusnya dimiliki pria."

"Apakah kamu juga seelegan ini saat disiksa oleh Ying Yaʻer?"

Qing Shui terkekeh.

Sebelum ini, ketika Qing Shui pergi, dia mendengar orang-orang menyebutkan bahwa Ying Yaʻer sedang menunggu Pangeran Gu malam ini.

Itulah mengapa Qing Shui menyebutkannya sekarang.

Dia melakukan itu semua hanya untuk mempermalukan Gu Yelong.

"Kamu mengoceh omong kosong!

Saya tidak tahu siapa pun yang disebut Ying Yaʻer! "

Wajah Gu Yelong memerah dan berteriak keras.

"Apakah saya terlihat seperti saya peduli apakah Anda mengenalnya atau tidak?

Qingʻer, ayo pergi.

Untuk berpikir bahwa pria dengan masalah ereksi masih ingin bermain dengan wanita, dia pasti bosan sampai dia tidak tahu apa lagi yang bisa dia lakukan. "

Qing Shui berbicara pada dirinya sendiri menjelang akhir.

Meski begitu, semua orang di sekitarnya masih bisa mendengar apa yang dia katakan.

"Apa, apakah Pangeran Gu benar-benar memiliki masalah ereksi?"

"Saya tidak tahu.

Sebelum ini, saya rasa saya pernah mendengar seorang wanita dari Wind Whistling Pavilion menyebutkannya sebelumnya.

Tetapi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia meninggal segera setelah dia mengatakannya.

"Tanpa angin, tidak mungkin ada gelombang.

Pernyataan ini mungkin benar. "

……

Pada saat ini, Qin Qing tidak dapat tinggal di sini lebih lama lagi dan memutuskan untuk keluar.

Tapi tiba-tiba, sosok Gu Yelong muncul di tangga dan menghalangi Qing Shui dan Qin Qing.

"Menghina orang ada harganya."

Wajah Gu Yelong dipenuhi amarah.

Pada titik ini, dia sudah merasa sangat marah.

Namun, dari sudut pandang orang lain, kemarahannya berasal dari rasa malu.

Awalnya, Qing Shui tidak pernah bermaksud berbicara tentang testis seseorang.

Satu-satunya kesalahan yang dibuat Gu Yelong adalah memiliki gagasan tentang wanita Qing Shui.

Dia kemudian memperburuk keadaan dengan berniat menginjak Qing Shui.

"Menghina?

Pada sepertiga tengah setiap bulan, testis Anda akan sakit hingga setengah hari.

Apa lagi yang harus kamu katakan?

Oh, saya hampir lupa, saya adalah seorang dokter, lebih dikenal sebagai Tabib Ajaib. "

Qing Shui meninggalkan tempat itu bersama Qin Qing, meninggalkan Gu Yelong yang tertegun.

Membunuh seseorang atau memukulinya belum tentu menjadi cara yang paling memuaskan untuk menghukum seseorang.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan membuatnya merasa putus asa.

"Bukankah kamu terlalu kasar di sana?"

Qin Qing bertanya sambil berjalan.

"Maksud kamu apa?"

Qing Shui bertanya dengan sengaja meskipun dia tahu apa yang dia bicarakan.

"Apa maksudmu apa maksudku?

Apa kau tidak takut Klan Gu memberimu masalah? "

Qin Qing menggelengkan kepalanya dan bertanya.

"Yah, pandangan mereka tertuju pada wanitaku.

Hanya dengan itu, itu sudah membuat pernyataanmu tidak valid bahkan jika dia adalah seorang kaisar atau orang tua. "

Qing Shui berkata dengan cara yang sepertinya dia merasa marah pada ketidakadilan.

"Dasar anak nakal yang kurang ajar.

Apakah Anda mencoba menggali kuburan untuk diri sendiri?

Sejak kapan aku menjadi wanitamu? "

Qin Qing yang marah mendaratkan pukulan ringan di Qing Shui.

"Anda benar juga.

Ini masih sangat awal sekarang.

Yakinlah, saya akan berjuang keras untuk itu. "

Qin Qing memutuskan untuk menjauh dari topik ini.

Dia tahu bahwa mereka hanya akan mulai berbicara lebih jauh dan lebih jauh ke depan jika mereka terus memikirkan topik ini, "Ayo kembali.

Kami sudah mengatur kamar untuk Anda. "

"Dimana kamu tinggal?"

Qing Shui agak canggung ketika dia bertanya.

"Kami akan tinggal di lantai terpisah."

Kata Qin Qing.

"Baiklah, dan di sini kupikir aku akan tinggal bersamamu.

Itu cukup mengejutkan saya karena saya belum siap untuk melakukannya. "

Qing Shui menghela nafas lega seperti dia baru saja menjatuhkan beban besar di hatinya.

Qin Qing terguncang.

Dia merasakan dorongan yang kuat untuk meninju wajahnya tetapi pada akhirnya, dia masih berhasil menahan keinginannya untuk melakukannya.

Dia sebenarnya tidak marah.

Meskipun dia mungkin sangat kesal dengan itu, entah bagaimana, dia masih merasakan semacam kebahagiaan yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

Inilah yang diinginkan Qing Shui.

Untuk meninggalkan kesan mendalam pada wanita ini, dia telah mencoba menggunakan banyak cara untuk berkomunikasi dengannya, meskipun itu berarti bertingkah seperti seorang gangster.

Qin Qing mungkin tak tertandingi dalam hal kecantikannya di generasinya, tapi dia juga bukan hanya vas stasioner.

Sebelum ini, ketika dia mendengar hal-hal yang dikatakan Qing Shui kepada kakeknya, dia mulai memahami bahwa Qing Shui melakukan semua ini untuknya.

Meskipun dia mungkin terlihat gila, jauh di lubuk hatinya, dia sebenarnya bahagia.

"Apakah kamu marah?"

Qing Shui bertanya dengan lembut.

"Tidak, kenapa aku harus marah?"

Qin Qing bertanya dengan hati-hati.

"Aku tahu Qinʻer saya tidak akan berpikiran sempit."

Qing Shui berkata dengan nada tertentu.

Sekarang, Qin Qing akhirnya mengerti bahwa sedikit demi sedikit, Qing Shui yang kurang ajar berjalan menaiki tongkat seperti ular, dan sekarang, dia entah bagaimana akhirnya menjadi anggota keluarganya sendiri.

……

Ketika mereka kembali ke Qin King Manor, Qing Shui diatur di halaman tempat tinggal Qin Qing. Halaman itu tidak terlalu besar, tapi itu terlihat sangat unik.

Hanya ada sebuah bangunan di halaman.

Itu terdiri dari tiga lantai.

Lantainya berwarna merah muda terang dan terlihat sangat indah.

Waktu malam sudah dekat;

sambil berjalan, Qin Qing berkata, "Kamarmu ada di lantai dua.

Biar saya tunjukkan jalannya. "

Qing Shui tersenyum saat dia mengikutinya ke lantai dua.

Lantai pertama hanya memiliki dua ruangan.

Yang satu lebih besar dari yang lain.

Namun, tempat tidur di kedua kamar adalah tempat tidur ganda.

Ruangannya mungkin tidak terlalu besar, tapi rasanya sangat hangat.

Meskipun mungkin tidak kuat, ruangan itu dipenuhi dengan wewangian.

Di mata Qing Shui, selimut putih salju di tempat tidur lebih menggoda dari sebelumnya.

Qin Qing bisa melihat semacam gairah memenuhi mata Qing Shui, oleh karena itu, dia berkata dengan lembut, "Langit mulai gelap, ayo pergi dan istirahat."

Setelah Qin Qing selesai berbicara, dia berbalik dan mulai pergi.

Pada saat ini, jika Qing Shui tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri dan terus meraih tangannya.

Dia dengan lembut menariknya ke arah dirinya sendiri dan memeluknya dalam pelukannya.

Dia bersiap-siap untuk mencium bibir ceri gadis itu.

Kamu tidak pernah mencintaiku!

Qin Qing berkata dengan lembut.

Kata-kata ini membuat Qing Shui merasa seolah-olah seember air dingin dituangkan padanya di musim dingin.

Selama ini, bibir seksi wanita itu sedikit terlepas.

Dia bisa mencium nafas segar yang keluar dari mulutnya dengan sangat jelas.

"Saya minta maaf karena tidak mengendalikan diri …"

"Sudah agak larut sekarang, istirahatlah.

Selamat malam."

Qin Qing tersenyum dan berkata dengan lembut.

Melihat ekspresi kesepian Qing Shui, dia mengulurkan tangannya dan mengusap kepala Qing Shui sebelum pergi.

Qing Shui agak tidak bisa berkata-kata.

Dia segera masuk ke kamar mandi dan mandi.

Untuk saat ini, dia memutuskan untuk mengesampingkan masalah tentang Qin Qing dan mulai memikirkan Gu Yelong.

Karena dia mengungkap hal-hal memalukan tentangnya, aman untuk berasumsi bahwa Klan Gu akan mencarinya untuk menyelesaikan masalah ini.

Seperti yang dipikirkan Qing Shui, Klan Gu bergerak dengan sangat cepat.

Pada hari berikutnya, kata-kata menyebar ke publik bahwa Klan Gu ingin Qin King Manor menyerahkan Qing Shui.

Mereka telah menemukan bahwa Qing Shui hanyalah seorang pria yang dibawa kembali oleh Qin Qing bersamanya.

Seperti apakah dia adalah suami Qin Qing, mereka masih tidak yakin tentang itu.

Kemungkinan Qin King Manor tidak akan menolak permintaan Gu Clan hanya untuk bocah seperti Qing Shui.

Tentu saja, Klan Gu juga sangat sopan kepada orang-orang dari Qin King Manor.

Satu-satunya masalah adalah mereka tidak pernah berharap Qin King Manor menolak permintaan mereka dengan begitu lugas.

Qing Shui sekali lagi mempermalukan Klan Gu.

Meski kali ini, Gu Yelong mungkin yang membuat kesalahan.

Qing Shui tidak menahan dan mengeksposnya di depan semua orang.

Ini telah menyebabkan Klan Gu kehilangan banyak wajah.

Mereka kemudian melanjutkan untuk meminta Qing Shui dari Qin King Manor hanya untuk ditolak oleh mereka lagi.

Ini menyebabkan mereka kehilangan muka lagi.

Klan Gu tidak tahan terus-menerus diejek oleh Qing Shui.

Bagaimanapun, itu seharusnya masih lebih kuat dari Qin King Manor.

Namun kekuatannya hanya terletak pada jumlah anggota di klannya.

Karena bangsawan Qin King tidak memberi mereka wajah, Klan Gu merasa perlu bagi mereka untuk memperjuangkannya sendiri.

Jelas tidak mungkin bahwa Klan Gu akan segera menuju ke Qin King Manor karena mereka berbagi hubungan yang baik dengan klan kerajaan.

Dari semua klan, klan kerajaan tetap menjadi salah satu yang paling misterius.

Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak ahli kuat yang tersembunyi di dalam klan mereka.

Untuk klan yang mampu menaklukkan dinasti, itu pasti tidak sesederhana kelihatannya.

Klan Gu mengirim surat tantangan kepada Qin King Manor.

Awalnya, hubungan antara kedua klan sudah dalam situasi yang cukup buruk, tetapi sekarang, Klan Gu mengirimkan surat tantangan mereka untuk Qin Royalty meminta untuk menyerahkan Qing Shui atau menerima tantangan.

Qin King Manor akan dianggap kalah jika mereka tidak menerima salah satu opsi.

Oleh karena itu, satu-satunya pilihan yang tersisa bagi mereka adalah mengambil tantangan yang merupakan pertandingan roda.

Kedua belah pihak harus bertarung sampai satu pihak mengaku kalah.

Ini adalah skema yang direncanakan oleh Klan Gu.

Lagipula, Klan Gu tidak akan mendapatkan keuntungan apa pun dengan pertempuran satu lawan satu.

Itulah mengapa mereka memutuskan untuk pergi ke pertandingan tag sebagai gantinya.

Klan Gu memiliki banyak ahli di dalamnya.

Motif tunggal mereka adalah untuk mengalahkan Qin King Manor tidak peduli apa yang harus dilakukan.

Qing Shui enggan membiarkan Qin King Manor dikalahkan dan dengan demikian, dia memutuskan untuk menyelesaikan masalah ini sendiri.

Namun, Pak Tua Qin menolaknya karena melakukan itu berarti Qing Shui memandang rendah Qin King Manor.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak punya pilihan selain menyetujuinya tetapi hanya dengan satu syarat, yaitu, dia harus menjadi wakil untuk pertandingan pertama.

Pertandingan tag adalah pertandingan di mana prajurit dapat terus bertarung di arena asalkan mereka memenangkan pertandingan mereka.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab