Ancient Strengthening Technique – Chapter 165

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 165

Chapter 165 Penguasa Sekte Skysword, Gongsun Sanqian.

Chapter 165 – Penguasa Sekte Skysword, Gongsun Sanqian

Suara yang dalam terdengar dan delapan orang secara bertahap memasuki ruangan.

Ada pria dan wanita dalam berbagai usia, tetapi mereka semua memancarkan aura Xiantian yang kuat ke atas.

Pemimpin kelompok itu adalah seorang ahli paruh baya yang tinggi, cerdas, dan tampan.

Dia tersenyum tipis dan memiliki keanggunan yang tak terlukiskan.

Meskipun rambutnya beruban, itu hanya menambah pesona kejantanannya dan memberikan kesan bahwa dia telah melalui banyak hal.

Orang yang telah berbicara sebelumnya adalah pria yang mengesankan ini.

Hanya ada satu wanita di antara mereka dan dia menonjol dari yang lain.

Karena ini, Qing Shui memperhatikannya dalam sekejap.

Semua fitur-fiturnya memancarkan pesona yang anggun: wajah kecil, sosok yang berwujud baik dan mempesona, dada besar, dada montok, pinggang ramping, sepasang mata burung phoenix yang indah meninggi, dan bahkan ucapan dan sikapnya yang pendiam.

Dia harus menjadi Bibi Bela Diri ke-3, Zhu Qing.

Namun, dia telah merawat dirinya sendiri dengan sangat baik sehingga dia terlihat seperti wanita muda yang sudah menikah di usia 30-an.

Dia tidak terlalu tinggi dan bahkan bisa dianggap cantik, tapi dia memiliki tubuh yang sangat proporsional yang membuatnya tampak ramping dan halus.

Sisanya adalah ahli pria yang lebih tua kecuali salah satu dari mereka tampak seperti pemuda, tetapi sebenarnya berusia 40-an.

Selain Yiye Jiange, dia yang termuda di antara mereka.

"Kamu pasti Qing Shui.

Kali ini, kami semua berkumpul terutama karena Anda telah menyembuhkan luka Kakak Bela Diri Tertua kami.

Kami sama-sama ingin tahu dan berterima kasih untuk Anda.

Saya tipe orang yang suka mengungkapkan pikirannya, jadi saya harap Anda mengerti! "

Pria anggun berambut putih terkemuka berkata sambil tersenyum.

"Qing Shui, ini adalah Paman Bela Diri Kedua Gongsun Sanqian yang juga Penguasa Skysword Sect."

Yiye Jiange tersenyum dan memperkenalkannya pada Qing Shui.

"Saya ingin memberikan penghormatan kepada Sovereign.

Memang, saya juga suka mendengar kata-kata yang terus terang lebih daripada kata-kata munafik, bahkan jika mereka akan menjatuhkan saya. "

Qing Shui membungkuk dan berkata.

"Haha bagus.

Aku suka kamu.

Saya telah mendengar cukup banyak tentang Anda dari Kakak Bela Diri Tertua.

Jika tidak ada orang asing di sekitar, saya lebih suka jika Anda memanggil saya sebagai Paman Bela Diri. "

Pria anggun itu tersenyum dan berkata dengan sepenuh hati.

"Ini adalah Martial Bibi Zhu Qing ke-3 …"

"Ini adalah Paman Bela Diri ke-4 Anda …"

…

Ketika Zhu Qing diperkenalkan, Qing Shui mendengar tawa indah ditujukan kepadanya dari wanita muda yang cantik ini.

Suaranya merdu dan bahkan sedikit sensual.

Dia masih merasa senyumnya sangat indah.

Selain matanya yang cerah dan giginya yang putih, dia tampak sangat menawan.

"Zhu Qing, kami akan membiarkan Wu-Shuang belajar di bawah bimbinganmu.

Ini kabar baik bahwa sekarang Anda memiliki satu murid lagi yang memiliki gelar Pelindung. "

Baili Jingwei tertawa.

"Wu-Shuang juga sangat cantik.

Aku, Zhu Qing, telah mendapatkan murid yang luar biasa. "

Zhu Qing dengan hangat memegang tangan Wenren Wu-Shuang dan berkata.

"Murid memberi penghormatan kepada Anda, Guru."

Wu-Shuang membungkuk pada Zhu Qing.

"Haha, lupakan etiket umum itu.

Selain itu, Anda bergabung dengan kami setelah mencapai Xiantian.

Sebagai tuanmu, aku akan memberimu hadiah besar untuk menebusnya. "

Zhu Qing tersenyum dan berkata.

"Jiange, mendiang murid muda yang kamu ajak masuk benar-benar menarik.

Setelah dua tahun lagi, bahkan Paman Bela Diri ke-2 mungkin tidak akan sekuat dia. "

Zhu Qing menatap Yiye Jiange dengan licik dan berkata.

"Ahem, Zhu Qing.

Apa yang kau bicarakan?"

Kata pria anggun itu dengan canggung.

Dikabarkan bahwa banyak wanita dari Zhu Qing Peak naksir rahasia Penguasa yang kuat dan jantan ini.

Zhu Qing sering menggodanya dengan ini.

Ketika malam tiba, semua orang akhirnya berpisah menjadi sekte mereka sendiri.

Masing-masing kembali ke puncaknya!

"Wu-Shuang, berlatihlah dengan baik, dan jangan terpikat oleh orang lain.

Jika tidak, aku masih harus merebutmu kembali. "

Kata Qing Shui saat dia pergi dengan enggan.

"Apa yang kau bicarakan?

Baiklah, kamu juga. "

Wenren Wu-Shuang berkata dengan genit.

Tidak jelas apakah Qing Shui bermaksud berlatih keras atau tidak jatuh cinta pada orang lain.

"Qing Shui, ayo pergi.

Guru akan membawamu kembali ke Cloud Mist Peak. "

Yiye Jiange berkata pada Qing Shui dan keluar dari aula.

"Qing Shui, ayo."

Meragukan, Qing Shui melirik Bangau Putri Salju yang diperintahkan Yiye Jiange untuk naik.

"Cloud Mist Peak berbeda dari yang lain.

Ini adalah puncak independen yang dikelilingi oleh tebing tak berdasar.

Tanpa naik pesawat terbang atau menjadi seseorang yang telah mencapai tingkat kultivasi alam Martial Saint seharusnya tidak bermimpi untuk naik ke langit. "

Yiye Jiange memasang dirinya ke bagian belakang crane dan menjelaskan kepada Qing Shui.

Martial Saint.

Betapa jauh jarak itu untuk Qing Shui.

Dunia sembilan benua memiliki alam kultivasi yang berbeda: Murid Bela Diri, Prajurit Bela Diri, Jenderal Bela Diri, Komandan Bela Diri, Xiantian, Raja Bela Diri, Bela Diri, Kaisar Bela Diri, Dewa Palsu, dan Ilahi.

Masing-masing dibagi lagi menjadi 10 kelas.

Meskipun dia adalah seorang Xiantian, itu bahkan lebih sulit untuk menerobos untuk mencapai ranah Martial King.

Mencapai ranah Bela Diri dari Alam Raja Bela Diri adalah tugas yang menakutkan dan sulit.

Qing Shui dan Yiye Jiange berdiri berdampingan di Snow White Crane saat mereka dikelilingi oleh awan dan kabut.

Melihat langit berbintang yang luas dan tak berujung di kejauhan, rasanya seolah-olah manusia adalah makhluk yang lemah dan tidak penting.

Mungkin karena ini adalah pertama kalinya dalam perjalanan terbang, Qing Shui sangat bersemangat.

Bagian belakang Bangau Putri Salju begitu lebar sehingga mirip dengan alun-alun kecil.

Bulu seputih saljunya sekuat baja.

Mereka tiba di Cloud Mist Peak dengan sangat cepat.

Qing Shui melihat puncak gunung yang diselimuti awan dan kabut.

Kabut di sana jelas lebih tebal daripada di tempat lain.

"Tuan, Anda tinggal sendirian di Cloud Mist Peak selama bertahun-tahun ini?"

Qing Shui melihat ke puncak gunung yang sunyi dan merasakan kesedihan.

Dia bisa melihat lapisan rumput liar dan perkebunan yang lebat di kejauhan.

Bahkan ada tangisan hewan sesekali.

"Tepat sekali.

Bukankah itu akan menjadi dua di masa depan? "

Yiye Jiange tersenyum dan berkata sambil menepuk Snow White Crane.

Setelah Yiye Jiange menepuknya beberapa kali, Bangau Putri Salju mengeluarkan dua tangisan dan terbang pergi.

"Ayo pergi, aku akan membawamu berkeliling Cloud Mist Peak.

Karena saya mengatakan bahwa saya tidak akan menerima murid mana pun sejak awal dan karena saya memiliki Bangau Putih Salju, Cloud Mist Peak diberikan kepada saya.

Aku tidak menyangka akan membawamu masuk. Sepertinya aku masih yang memiliki motif egois. "

Yiye Jiange memandang Qing Shui dengan lembut dan berkata.

Sekte Cloud Mist juga berangin dengan tangga lebar yang mengarah ke puncak puncak.

Ini menambahkan aura ilahi dan khusyuk padanya.

Keduanya berjalan di sepanjang tangga dan mengobrol tentang hal-hal sepele.

Selain kabut yang menyelimuti, keduanya tampak seperti dewa.

Yiye Jiange tampil lebih luar biasa, seolah-olah dia adalah makhluk yang bisa melampaui dunia.

Di puncaknya, ada aula tinggi dan bergengsi lainnya.

Namun, itu tidak sebesar yang ada di Skysword Peak.

Di belakang aula ada deretan kamar.

Qing Shui tahu bahwa di puncak lain, mereka akan menampung murid-murid Paman Bela Diri dan Bibi.

Dia harus bergiliran untuk tinggal di kamar ini…

"Guru, apakah Anda merasa kesepian tinggal di gunung ini sendirian?"

Qing Shui bertanya kapan dia merasakan kesunyian tempat itu.

"Kesepian?

Mungkin di masa lalu.

Saat Anda terbiasa dengan kesepian, Anda akan menyadari bahwa seseorang juga bisa merasa kesepian saat membuat masalah. "

Kata Yiye Jiange lembut.

Ada pesona dan kesengsaraan yang tak terlukiskan dalam kata-katanya.

"Apakah yang Anda maksud adalah hati wanita yang kesepian?"

"Kamu bajingan, sampah apa yang kamu muntahkan?

Apakah Anda meminta pemukulan? "

Yiye Jiange berbicara dengan nada yang jarang dia gunakan.