Ancient Strengthening Technique – Chapter 1746

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1746

"Selama masih ada secercah harapan, aku tidak akan membiarkanmu pergi.

Jika kamu benar-benar mati, tidakkah kamu takut aku akan marah? "

Qing Shui menggelengkan kepalanya.

"Qing Shui, aku tidak ingin kamu mengambil risiko untukku.

Selain itu, untuk alasan yang tidak pasti. "

"Bahkan jika saya tidak memiliki Bunga Mudra Suci, saya masih memiliki cara lain.

Tanpa izin saya, Anda bisa melupakan pergi.

Tidak ada yang bisa mengambilmu dariku. "

Qing Shui berkata dengan tegas.

"Qing Shui …"

"Berjanjilah padaku bahwa kamu akan hidup dengan kuat.

Anda tidak boleh berpikir untuk mati dengan mudah.

Saya masih menunggu hari ketika Anda akan menjadi istri saya.

Kami belum mengadakan pesta pernikahan.

Apakah Anda tidak ingin memiliki anak saya?

Saat kau sembuh, ayo kita makan, oke? "

Qing Shui memberikan banyak alasan yang akan membuat Luo Qingcheng berusaha lebih keras untuk hidup.

Keinginan seseorang sangat penting untuk vitalitasnya.

Di mana kemauan seseorang terfokus akan menyebabkan sikap mereka terhadap area itu menjadi sangat keras kepala.

Itu seperti hidup.

Beberapa orang bisa bertahan hidup di lingkungan yang tak terbayangkan.

Itu semua karena efek dari kemauan seseorang.

Mata Nyonya Istana Matahari Terbenam bersinar saat dia melihat Qing Shui, tersipu.

Dia merasa sangat hangat di dalam.

Dia benar-benar menantikan hari yang akan datang, dan dia sangat menginginkan seorang anak di antara mereka.

Dengan seorang anak, dia memiliki banyak hal untuk dilakukan dan tidak akan merasa kesepian…

"Apakah itu benar-benar mungkin?"

Luo Qingcheng memandang Qing Shui dengan penuh harap.

"Tentu saja.

Saat kita kembali, saya akan menerapkan akupunktur pada Anda.

Ada banyak obat ajaib di dunia ini dan juga keterampilan medis saya.

Saya jamin."

Qing Shui memikirkan resep alkimia nya.

Dia masih sedikit pengalaman untuk mencapai Reborn Pellet.

Ketika resepnya keluar, dia bertanya-tanya kapan dia bisa mengumpulkan semua obat yang dibutuhkan.

Ini agak dibuat-buat dan mungkin tidak dapat diterapkan pada situasi saat ini.

Namun, Qing Shui masih memutuskan untuk maju di kedua sisi.

Dia akan menuju Gua Suara Laut Suci sambil berharap resepnya akan muncul.

Namun, dia menaruh harapan yang lebih besar untuk bisa menemukan Bunga Mudra Suci.

"Saya berjanji kepadamu.

Tetapi Anda juga harus berjanji kepada saya bahwa tidak ada yang harus terjadi pada Anda.

Ada banyak orang yang membutuhkan Anda dan Anda tidak sendiri. "

Luo Qingcheng berkata dengan lembut.

Dia tahu bahwa dia tidak akan bisa menghentikan Qing Shui, tetapi dia juga tahu bahwa pria ini tahu apa prioritasnya.

Oleh karena itu, tidak apa-apa baginya untuk hanya mengingatkannya.

"Mmm, aku tahu.

Saya selalu beruntung dan kemampuan saya untuk tetap hidup masih cukup kuat.

Tidak peduli betapa berbahayanya, saya akan bisa mundur tanpa cedera. "

Qing Shui tidak membual saat mengatakan ini.

Qing Shui mengambil Sun Shooting Bow.

Ketika dia membunuh kelompok itu dari sebelumnya, artefak ilahi ini telah jatuh.

Qing Shui telah mencoba menggunakan busur sebelumnya di masa lalu tetapi tidak terlalu menyukainya.

Namun, dengan mutasi pada Citra Yin-Yang, dia sekarang merasa bahwa dia harus mencoba menggunakannya.

Jika dia bertemu seseorang yang dekat dengannya yang cocok untuk itu, dia bisa memberikannya.

Kehebatan busur itu tentu saja sangat kuat.

Sayang sekali tidak ada lagi Immortal Slaying Arrows.

Namun, Qing Shui masih memiliki keterampilan menempa dan bisa menempa anak panahnya sendiri.

Dia memiliki cukup banyak bahan tempa dan juga bisa mencari bahan tempa lainnya.

Qing Shui membantunya mengobati luka luarnya dan membuatnya mengambil sisa Aura Lotus Buddha Emas.

Meskipun dia masih tampak agak pucat, dia sekarang bisa melakukan hal-hal yang bisa dilakukan orang biasa.

Namun, sebelum lukanya sembuh total, kultivasinya hampir tidak ada.

Luo Qingcheng duduk dari pelukan Qing Shui dan merapikan pakaiannya.

Wajahnya masih sedikit memerah saat dia melihat Qing Shui dengan tatapan yang tak terlukiskan.

Hati Qing Shui terasa sangat berat.

Wanita ini bisa menyerahkan hidupnya untuknya.

Apa lagi yang bisa diminta pria ketika ada wanita yang bisa pergi begitu jauh untuknya?

Apa yang dia katakan sebelumnya bukanlah kebohongan.

Tidak ada orang yang tidak menyukai Luo Qingcheng.

Pria biasa pasti menyukainya.

Jiwanya adalah orang modern, dan meskipun dia juga berpikir untuk memiliki banyak istri dan selir, dia masih orang yang sangat tradisional jauh di dalam dan hanya akan menyimpan pemikiran seperti itu saja.

Yang terpenting, dia sudah memiliki cukup banyak wanita.

Masing-masing akan memberinya perasaan bahwa dia tidak pantas mendapatkannya.

Di dunia ini, semua ahli yang kuat memiliki banyak istri dan selir, tetapi dia masih merasa sulit untuk menghadapi ini.

Peristiwa hari ini membuat Qing Shui mengerti sekali lagi bahwa dia harus menghargai orang-orang di hadapannya, dan tidak meninggalkan penyesalan untuk dirinya sendiri dan orang-orang yang mencintainya.

Ini juga mengapa dia mengatakan sebelumnya bahwa dia ingin dia menjadi wanitanya.

Luo Qingcheng memandang Qing Shui dan tidak bisa membantu tetapi mengingat ekspresi khawatirnya dari sebelumnya.

Dia bahkan mengatakan bahwa dia ingin memiliki anak bersamanya.

Untuk sesaat, dia dipenuhi dengan kerinduan dan rasa malu.

Saat itu, Shui Yunfeng kembali dengan Muyun Qingge, serta binatang iblis Qing Shui dalam bentuk binatang mereka-Phoenix Gelap dan Naga Gajah.

Luo Qingcheng sudah berdiri dan Muyun Qingge dengan cepat berjalan mendekat, "Bagaimana?

Apakah kamu merasa lebih baik?"

Melihat tatapan khawatir Muyun Qingge, Luo Qingcheng juga merasa sangat hangat.

Meskipun mereka bukan saudara perempuan yang berhubungan dengan darah, mereka lebih dekat satu sama lain daripada saudara perempuan yang berhubungan dengan darah.

Sebelumnya, ketika Muyun Qingge melihat Luo Qingcheng disambar panah, pikirannya menjadi kosong.

"Qingge, saya baik-baik saja sekarang.

Benar, apakah kalian menemukan barang bagus? "

Luo Qingcheng tersenyum dan bertanya.

Selain wajahnya yang tampak sedikit pucat, tidak ada tanda-tanda luka padanya.

"Kami tidak menemukan obat ajaib, tetapi ada beberapa bebatuan yang sangat besar.

Ada juga dua senjata bagus dan panduan seni tombak. "

Muyun Qingge berkata dengan kecewa.

Jika Qing Shui tahu bahwa hal seperti ini akan terjadi, dia tidak akan datang ke Jalur Mercy Naga Laut Utara.

Meskipun mereka mendapat banyak manfaat, masa depan kehidupan Luo Qingcheng sekarang tidak diketahui.

"Ayo berkemas dan bersiap untuk kembali."

Qing Shui memikirkannya dan berkata.

Dia tidak ingin tinggal di sini lebih lama lagi.

Itu adalah keberuntungan besar bagi mereka untuk menemukan dua ruang harta karun, dan itu berkat Dragon Slaying Beast.

Orang lain mungkin tidak dapat menemukannya.

Selain itu, Guardian Beast tidak mudah ditangani.

Qing Shui tidak merasakan banyak tentang harta yang mereka temukan dan membuat semua orang bersiap untuk pergi.

Qing Shui dan kelompoknya meninggalkan Jalur Mercy Naga Laut Utara pada hari itu.

Mereka tinggal kurang dari dua hari dan tempat ini akan tutup dalam seminggu.

Semua yang ada di dalamnya akan musnah.

Tentu saja, masih ada jejaknya yang bocor.

Namun, Qing Shui tidak terlalu khawatir tentang ini.

Pada saat Istana Setan Laut mengetahui bahwa dia telah membunuh Setan Laut ini, mungkin beberapa saat kemudian.

Saat ini, hal terpenting baginya adalah mencari tahu bagaimana dia bisa memperlakukan Luo Qingcheng.

Qing Shui memberi Shui Yunfeng salinan Seni Atribut Air dan beberapa hal lainnya.

Shui Yunfeng tidak menolak mereka dan sementara itu kembali ke Watermoon Cavern.

Ketika mereka kembali ke Istana Raja Laut Matahari Terbenam, Yiye Jiange juga merasa sangat kesal setelah mengetahui apa yang terjadi pada Luo Qingcheng.

Namun, dia juga tidak tahu harus berbuat apa dan melihat ke arah Qing Shui, "Aku akan pergi bersamamu untuk mencari Bunga Mudra Suci."

Lalu bagaimana dengan anak itu?

Qing Shui bertanya, bingung.

"Aku akan pergi!"

Muyun Qingge berkata dengan lembut.

"Biarkan aku pergi saja!"

Qing Hanye memikirkannya dan berkata.

"Kalian semua bisa tinggal.

Kalian dibutuhkan di sini.

Jika tidak, saya tidak akan bisa berdamai bahkan jika saya harus pergi. "

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Qing Shui mengeluarkan Mutiara Air Lima Elemen dan Pedang Buddha, menyerahkannya kepada Yiye Jiange.

"Cobalah pedang ini dan lihat apakah kamu bisa menggunakannya."

"Mmm, ini adalah Pedang Buddha dan hanya orang yang paling suci dan murni yang dapat menggunakannya."

Luo Qingcheng tersenyum dan berkata, menggoda Yiye Jiange meskipun kondisinya saat ini.

Melihat bahwa Qing Shui juga memberikan Yiye Jiange mutiara air, Qing Hanye tidak tahu apa yang dia rasakan.

Apakah tidak ada apa-apa untuknya…?

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab