Ancient Strengthening Technique – Chapter 1773

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1773

Chapter 1773 – Kembali ke Sunset Sea King Palace Dengan Pesona

Qing Shui tidak mempertanyakan Muyun Qingge dan dia juga tidak membicarakan hal ini.

Namun, dia yakin akan hal itu.

Qing Shui menatap Muyun Qingge yang berlatih tanpa henti.

Hatinya tenang dan damai.

Beberapa hari telah berlalu sejak saat itu, meskipun dia tidak senang dengan masalah Ratu Vampir, dia perlahan pulih sekarang.

Dia berhenti berpikir lebih jauh, ada terlalu banyak masalah dalam hidup.

Jadi, tidak perlu membuat lebih banyak masalah.

Beberapa hal tidak perlu dilakukan dengan sengaja, begitu terjadi, itu akan maju ke jalur yang benar dengan sendirinya.

Itu adalah hukum alam dan Dao Surgawi, manusia tidak mampu mengubahnya.

Perubahan yang disengaja akan menghasilkan efek sebaliknya, hanya dengan begitu orang akan menyadari bahwa tindakan yang disengaja membawa hasil yang paling tidak diinginkan.

Memikirkan itu, Qing Shui merasa lega.

Untuk rileks, dia harus mengendurkan dirinya.

Pikirannya selalu tegang selama bertahun-tahun, bahkan sekarang, dia tidak bisa rileks sepenuhnya.

Dia tidak pernah berharap untuk sepenuhnya rileks.

Namun, mengingat kondisinya sekarang, dia bisa sedikit santai dan kembali.

Qing Shui berencana untuk memperkuat keluarganya, karena dia menjadi jauh lebih kuat sekarang.

Seperti kata pepatah, begitu seseorang menjadi kuat, semua pengikutnya menerima anugerahnya.

……

……

Itu sangat damai di sepanjang perjalanan.

Setengah bulan kemudian, Qing Shui dan Muyun Qingge kembali ke Sunset Sea King Palace.

Mereka hanya membutuhkan waktu sedikit lebih dari sebulan untuk perjalanan pulang pergi, yang dianggap secepat kilat.

Semua orang sangat terkejut dengan kembalinya mereka karena itu terlalu cepat.

Dalam keadaan normal, mereka seharusnya dalam perjalanan ke Gua Suara Laut Suci, tapi mereka sudah kembali sekarang ……

Yiye Jiange, Qing Hanye, dan Luo Qingcheng tercengang melihat Qing Shui.

Tetap saja, mereka menyapa mereka berdua dengan gembira.

Qing Shui dan Muyun Qingge memeluk mereka.

"Qing Shui, bagaimana?"

Yiye Jiange bertanya dengan cemas.

Meskipun dia yakin dengan Qing Shui, sulit untuk merasa nyaman sepenuhnya.

"Semuanya berjalan dengan baik," Qing Shui mengangguk.

Qing Hanye memandang Qing Shui dengan luar biasa, "Ini terlalu cepat, kami hanya mengatakan jika kalian bisa mencapai Gua Suara Laut Suci.

Bahkan jika Anda cepat, tempat terjauh yang Anda bisa adalah Gua Suara Laut Suci sekarang. "

"Jangan percaya padaku, kapan aku pernah berbohong padamu, juga, aku tidak akan bercanda tentang masalah Qingcheng."

Qing Shui tersenyum dan berkata.

Kemudian, dia mengeluarkan Bunga Mudra Suci.

Sekaligus, semua orang percaya padanya dan tidak bertanya lagi.

Mereka semua sangat gembira karena Luo Qingcheng bisa diselamatkan sekarang.

Setelah beberapa saat, Qing Xiu bangun juga.

Yiye Jiange menggendongnya dan Qing Shui segera memeluknya.

Mereka tidak tampak jauh setelah sebulan berpisah.

Pria kecil itu tampak energik sekarang, dia tidak tampak malu dengan Qing Shui dan mengenalinya.

Qing Shui memandangi pria kecil itu dan kemudian Yiye Jiange.

Waktu pelatihannya terputus demi si kecil ini.

Dia tidak setuju untuk mendapatkan pengasuh anak karena ini adalah anaknya sendiri.

Dia bersikeras untuk membesarkannya sendiri dan tidak keberatan untuk menunda pelatihannya.

Qing Shui sangat bangga memiliki wanita dunia lain dan seperti peri untuk melahirkan dan membesarkan anaknya sendiri ……

Agak tidak pantas untuk berpikir seperti ini, tetapi Qing Shui merasa sangat bangga dan berhasil untuk itu.

Jika dia harus memilih antara menjadi pria terkuat di dunia dan memiliki wanita ini, dia lebih suka kehilangan gelar daripada mengorbankan wanita ini.

Meskipun Bunga Mudra Suci ditemukan, itu tidak dapat segera digunakan dan perlu dimurnikan.

Setelah beberapa saat yang hidup dan minum bersama, Qing Hanye, Muyun Qingge, dan Luo Qingcheng kembali ke kamar mereka karena mereka memiliki banyak hal untuk dibagikan.

Bagaimanapun, Qing Shui baru saja kembali dan perlu menikmati kebahagiaan keluarga.

Bahkan Qing Hanye membuat kesepakatan dengan Qing Shui, dia membayangkan dirinya dalam situasi Yiye Jiange dan menganggap bahwa Jiange menginginkan waktu pribadi dengan Qing Shui dan anaknya sendiri.

Yiye Jiange duduk di sofa, memegangi ketiak pria kecil itu sementara dia bergerak naik turun dengan gelisah di atas kakinya.

Qing Shui berjongkok di depan mereka dan bermain dengan Qing Xiu.

"Jiange, ayo kembali ke Qing Clan setelah beberapa waktu," kata Qing Shui sambil tersenyum.

Yiye Jiange tersenyum, "Aku juga ingin kembali.

Si kecil sudah dewasa tapi belum bertemu orang tua kita, "Yiye Jiange menerima identitasnya untuk berbaur dalam keluarga besar ini sekarang.

"Aku tahu kau mengkhawatirkan tempat ini, jangan khawatir, kekuatan Qingge lebih dari cukup untuk melindungi tempat ini saat kita pergi.

Qingcheng dan Hanye juga akan berada di sini saat itu, jadi yakinlah. "

Qing Shui tahu Yiye Jiange mengkhawatirkan mereka di sini.

"Jika Anda bisa merasa nyaman, saya juga akan mempercayai Anda," Yiye Jiange menyeringai.

Qing Shui duduk di sisi Yiye Jiange dan memegang bahunya, merasa sangat puas.

Dia tidak tahu tujuan hidupnya di dunia ini, tetapi dia harus memastikan orang-orang di sekitarnya untuk menjalani hidup yang aman dan bahagia.

Ini adalah tujuan Qing Shui.

Dia tidak memiliki ambisi yang luar biasa dan tidak pernah berpikir untuk bercita-cita dunia, dia hanya menginginkan kehidupan yang lebih baik untuknya dan keluarganya.

Itu adalah norma bagi yang lain untuk berkelahi meskipun Anda tidak bermaksud memulainya.

Beberapa ingin merendahkan Anda demi keuntungan mereka sendiri jika keberadaan Anda merupakan ancaman bagi mereka.

Karenanya, banyak hal terjadi sebagai hal yang biasa.

Qing Sui memikirkan wanita di sekitarnya yang semuanya cantik luar biasa.

Wanita selalu merepotkan.

Wanita adalah kebanggaan pria dan simbol kekuatan, pria yang kuat harus ditemani oleh wanita cantik.

Konflik tercipta seketika, begitu seseorang menemukan bahwa seorang pria yang lebih lemah dari dirinya dikelilingi oleh wanita yang lebih cantik dari dirinya.

Sumber konflik adalah keserakahan dan nafsu pria.

Keinginan akan mendorong pria untuk maju.

Sulit untuk memiliki anak, Qing Shui merasa dibatasi karena itu sekarang.

Namun, itu bukanlah gangguan.

Qing Xiu tertidur nyenyak di bawah perawatan Qing Shui yang hangat dan lembut.

Yiye Jiange langsung tersipu saat melihat tindakan Qing Shui.

Dia segera mengerti apa yang ingin dia lakukan setelah berpisah begitu lama.

Ketidakhadiran membuat hati semakin dekat, itu adalah periode perpisahan singkat setelah satu bulan.

Setelah menenangkan putranya, Qing Shui segera menggendong Yiye Jiange.

Dia mencium bibir merah lembabnya saat dia menggigil ringan dan kemudian menuju ke kamar lain.

Erangan manis, memilukan, dan menggoda membuat tulang punggung Qing Shui merinding.

Kegembiraan yang menghibur tak terlukiskan.

Kelembutan hangat dan lembab menyelimuti Qing Shui.

Melihat wajah kabur, mistis, dan menggoda, Qing Shui langsung bersemangat, ini berkali-kali lebih kuat daripada afrodisiak apa pun.

Suara memikat di ruangan itu berlanjut selama dua jam sebelum berhenti.

Setelah aktivitas yang intens, Yiye Jiange meringkuk di pelukan Qing Shui dengan lesu.

Ketertarikannya begitu mematikan saat dia menjadi pemalu dan cantik.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab