Ancient Strengthening Technique – Chapter 1776

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1776

Luo Qingcheng selalu menyukai Qing Shui sebelum ini, namun Qing Shui menjadi lebih proaktif setelah kejadian ini.

Dia tahu dia tidak akan berubah begitu cepat jika bukan karena insiden ini.

Dia berjanji pada Qing Shui pada awalnya karena dia sedang sekarat, bahkan jika Qing Shui terus mencari Bunga Mudra Suci.

Dia merasa tidak memiliki harapan untuk bertahan hidup.

Jadi, dia berjanji pada Qing Shui untuk menjadi istrinya setelah dia sembuh.

"Qing Shui, aku ……"

Luo Qingcheng menatap mata Qing Shui, yang dipenuhi dengan sedikit kesepian.

Setelah dia melihat ekspresi tersentuhnya, dia tidak dapat menemukan kata untuk diucapkan.

Pria ini peduli padanya.

Mungkin itu bukan cinta, tapi mungkin itu… .. Dia tidak bisa memastikan intensitasnya.

"Aku tahu apa yang ingin kamu katakan, kamu berpikir bahwa aku sebenarnya tidak mencintaimu dan hanya peduli padamu karena kejadian ini.

Bukankah kita pernah membicarakan ini sebelumnya?

Perasaan saya benar.

Sangat mudah bagi pria untuk menyukai wanita, apalagi wanita sepertimu. "

Qing Shui tersenyum sambil mengatakan itu, tanpa menjelaskan secara rinci.

Hatinya tersentuh ketika Luo Qingcheng memblokir Panah Penghancur Abadi secara sembarangan.

Dia segera membuat keputusan.

Ketika seorang wanita bisa mengabaikan hidup dan mati untuk Anda, bisa memblokir di depan Anda tanpa ragu-ragu sedikit pun meskipun situasi mengancam nyawa, itu pasti seseorang yang sangat mencintai Anda jika dia bukan ibu Anda.

Pada saat itu, Qing Shui mengira Luo Qingcheng hampir tidak bisa bertahan dan menyesal tidak mengakui perasaannya sebelumnya.

Perasaan itu bisa dihitung sebagai cinta.

Tuhan memperlakukannya dengan baik, meskipun Aura Teratai Buddha Emas tidak dapat menyembuhkannya sepenuhnya, itu dapat memperpanjang hidupnya selama sepuluh bulan.

Untungnya, Qing Shui hanya membutuhkan waktu sekitar satu bulan untuk mendapatkan Bunga Mudra Suci.

Makanya, dia tidak akan pernah menyakiti wanita yang mencintainya ini.

Hidup itu singkat, seseorang harus menikmati saat ini dan membuat orang yang mencintainya bahagia.

"Apakah kamu benar-benar mencintaiku?" Luo Qingcheng bertanya dengan hati-hati, melihat Qing Shui.

"Cinta, sangat dalam cinta, tidak seperti tapi cinta," kata Qing Shui dengan serius.

Luo Qingcheng tersenyum, "Kamu tidak akan berbohong padaku, kan?

Kapan?"

"Apakah saya benar-benar harus mengatakannya?"

"Kamu harus," kata Luo Qingcheng dengan nada serius.

"Ini mungkin terdengar klise.

Pada saat Anda berdiri di depan tubuh saya, saya benar-benar menyadari cinta saya untuk Anda.

Pada saat itu, saya benar-benar takut Anda akan pergi, "Qing Shui tersenyum.

"Jadi, kamu hanya mencintaiku untuk ini," Luo Qingcheng tampak kurang bersemangat.

"Oh, lalu kenapa kamu mencintaiku?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya.

"Tidak tahu, aku hanya mencintaimu," jawab Luo Qingcheng.

"Biar kuberitahu, aku datang untuk menyelamatkanmu saat itu karena aku ingin berperan sebagai pahlawan menyelamatkan seorang gadis dalam kesusahan.

Gadis bodoh, ada pepatah di dunia ini bahwa tidak ada cinta atau benci tanpa alasan.

Asal mula cinta tetap tidak diketahui, tetapi begitu seseorang jatuh cinta secara mendalam.

Tidak hanya diputuskan oleh satu kejadian seperti yang Anda sadari.

Jika saya tidak mencintai seseorang, saya akan mencari cara lain untuk membalasnya bahkan jika dia menderita tembakan itu untuk saya, tetapi saya sama sekali tidak akan menjadikannya wanita saya.

Aku tidak mencintaimu karena kamu menderita untukku, namun, momen itu membuatku menyadari bahwa aku sangat mencintaimu. "

Qing Shui berkata dengan serius sambil memegang kedua tangannya.

Jantung Luo Qingcheng berpacu saat mendengarkan kata-kata Qing Shui.

Keraguan sebelumnya segera hilang.

Melihat Qing Shui, dia memberikan senyuman yang memikat, "Bagaimana Anda memanggil saya?"

Qing Shui menyeringai canggung, "Bagaimana dengan Adik Qingcheng."

Qing Shui ingat bahwa memanggil seorang wanita sebagai adik perempuan di kehidupan masa lalunya adalah hal yang umum.

Itu dianggap menjengkelkan untuk memanggil seseorang sebagai kakak perempuan meskipun usianya lebih tua.

Pastinya, lebih tepat menyebut seseorang yang jauh lebih tua sebagai kakak perempuan daripada bibi.

Manusia itu sombong dan munafik, mereka bisa senang mengetahui ada sesuatu yang palsu.

Itulah pesona kebohongan, kebohongan sederhana bisa dengan mudah menyelesaikan masalah atau bahkan mendapatkan keuntungan besar.

"Tidak tahu malu, kamu harus memanggilku kakak perempuan dan aku sebenarnya suka kamu memanggilku konyol."

Luo Qingcheng berkata dengan gembira.

Senyum tipisnya, nadanya yang lembut, dan pesonanya yang matang membuat jantung Qing Shui berdebar kencang.

"Konyol, saat kamu sembuh, mari luangkan waktu untuk menikah dan punya bayi ……"

"Berhenti mengatakan itu!"

……

……

Perawatan untuk Luo Qingcheng dilakukan di ruang rahasia.

"Apakah saya benar-benar harus telanjang?"

Luo Qingcheng berkata dengan malu-malu.

"Kamu harus telanjang."

"Kalau begitu kau berbalik."

"Aku akan melihatnya cepat atau lambat …… Baiklah, aku akan berbalik."

Qing Shui berbalik setelah melihat sikap malu Luo Qingcheng.

Kemudian, mendengarkan suara gemerisik di belakangnya, Qing Shui tidak bisa mengendalikan detak jantungnya.

Setelah beberapa waktu, suara Luo Qingcheng menggigil, "Saya sudah selesai ……"

Qing Shui berbalik perlahan dan hampir tidak bisa menahan jantungnya yang bergetar setelah melihat Luo Qingcheng.

Luo Qingcheng menyilangkan satu tangan di dadanya dan hampir tidak bisa menyembunyikan dua titik itu.

Payudaranya yang cantik bersalju penuh, kencang, dan bulat tanpa kendur.

Sebelumnya, dia sudah tahu bahwa Luo Qingcheng memiliki payudara paling busty bahkan di balik pakaiannya.

Mereka penuh, bulat, dan tidak kendor sama sekali.

Berdiri tegak dengan bangga, Luo Qingcheng menggunakan tangan lain untuk menutupi di sana.

Pinggang mungil dan sosok rampingnya menawan seolah-olah pohon kecil bergetar tertiup angin.

Luo Qingcheng melihat Qing Shui dan membungkuk sedikit, tampak malu.

Dia tidak berani melihat Qing Shui.

Meskipun tampak dewasa dan memikat, dia masih perawan.

Dia hanya bertindak seperti ini karena dia menyukai Qing Shui.

"Masih menonton?"

Luo Qingcheng berkata dengan marah.

Dia tidak sok, siapa pun akan merasa tidak nyaman diawasi tanpa berkedip, bahkan jika itu adalah seseorang yang dekat.

"Kecantikan yang begitu indah, luar biasa dan luar biasa."

Qing Shui tersenyum.

Dia berjalan mendekat dan menggendongnya.

Setelah teriakan, Luo Qingcheng tidak bisa menahan diri untuk tidak menempel di leher Qing Shui.

Dia membenamkan wajahnya dalam pelukannya, enggan mengangkat kepalanya.

Kemerahan memerah menyebar di pegunungan putih bersalju dan meningkatkan daya pikatnya.

Dia adalah salah satu Putri Duyung dengan kecantikan luar biasa.

Luo Qingcheng memejamkan mata dan berbaring di sofa sementara tubuhnya gemetar tak terkendali.

Qing Shui tidak ingin membuatnya malu, oleh karena itu, dia dengan cepat mengenakan Jarum Emas untuk menghilangkan kecemasannya.

Tanpa halangan di lengannya, Qing Shui bisa melihat lekuk tubuhnya yang indah dan tegas.

Mereka sangat gagah, sangat besar, putih pucat, dan gemetar.

Mereka tidak berubah bentuk sedikit pun bahkan saat berbaring.

Begitu memulai Akupunktur, Qing Shui fokus dan menjaga semangatnya tetap jernih.

Matanya bersinar terang.

Tanpa disadari, Luo Qingcheng perlahan membuka matanya.

Dia tidak terlalu gugup sekarang menatap matanya yang jernih.

Dia menyukai pria ini, dia merasakan kedalaman di matanya dan menyukai perasaan ini.

Dia menyukai keseriusannya saat ini.

Luo Qingcheng perlahan rileks sekarang, energi magis bergerak cepat ke seluruh tubuhnya.

Terasa hangat dan nyaman membuatnya mengantuk.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab