Ancient Strengthening Technique – Chapter 1777

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1777

Segera, dia dikejutkan oleh energi destruktif di tubuhnya yang mulai bergerak mengganggu.

Energi itu ditinggalkan oleh Immortal Vanquishing Arrows sebelumnya.

Dia mungkin akan mati tanpa Golden Buddha Aura Lotus!

Qing Shui sebenarnya juga takut.

Jika tidak ada Lotus Aura Buddha Emas, tidak ada gunanya menemukan Bunga Mudra Suci.

Meskipun Golden Buddha Aura Lotus tidak menyembuhkan Luo Qingcheng seluruhnya, itu menghemat beberapa waktu untuk Qing Shui.

Faktanya, Qing Shui berpikir bahwa Buddha Aura Lotus dapat menyelamatkan nyawa Luo Qingcheng.

Namun, dia mungkin akan menjadi manusia yang paling biasa dan tidak akan hidup lama.

Begitu dia kehilangan Origin Qi di Dantiannya, dia akan segera kehilangan vitalitasnya.

……

……

Luo Qingcheng merasakan energi destruktif memancar dengan kacau sekarang.

Namun, ia tidak bisa melarikan diri, ia hanya bisa bergerak dengan cara yang tidak teratur seperti tikus yang dijebak oleh kucing.

Segera setelah itu, dia merasakan suara mendesis bocor dari suatu titik di dadanya.

Saat gas dilepaskan, dia merasakan energi yang lebih kuat di dalam tubuhnya.

Lebih banyak suara bocor mengikuti, itu keras dan sedikit memalukan, Luo Qingcheng langsung tersipu.

Meskipun itu berasal dari Jarum Emas, itu menyesatkan.

Qing Shui pasti melihat kecanggungannya.

Itu adalah momen yang luar biasa sekarang, atau kalau tidak, dia pasti akan menggoda kecantikan ini.

Setelah beberapa waktu, Qing Shui mengeluarkan Bunga Mudra Suci dan menggunakan Origin Qi-nya untuk memaksa efek obat ke tubuhnya.

Ini sangat meningkatkan Origin Qi di tubuh Luo Qingcheng dan memaksa keluar energi destruktif yang sebelumnya tahan.

Selain itu, energi ini menyembuhkan tubuh Luo Qingcheng yang terluka.

Qing Shui mulai menggunakan Life and Death Needles untuk melakukan Seni Lima Elemen.

Kekuatan kelahiran kembali yang besar terus menerus menyembuhkan luka yang tak tersembuhkan.

Seni penyembuhan Qing Shui saat ini bisa digambarkan sebagai tangan ajaib yang bisa membawa keajaiban.

Tubuh Luo Qingcheng pulih secara bertahap.

Qing Shui dengan mudah memperkuat konstitusinya setelah penyembuhan, ini sangat menguntungkan Luo Qingcheng.

Setelah satu jam, Qing Shui menyimpan jarumnya dan Luo Qingcheng berdandan dengan tergesa-gesa.

Pada saat itu, dia merasa sedikit gugup melihat Qing Shui.

Wajahnya memerah, dengan penampilannya yang dewasa, dia terlihat lebih cantik dari yang bisa dibayangkan.

Luo Qingcheng meminta Qing Shui untuk berbalik saat dia berdandan.

Meskipun dia cepat, Qing Shui mengawasinya tanpa berkedip.

Kecantikan yang berdandan layak untuk dilihat.

Setelah selesai, Luo Qingcheng melirik Qing Shui, "Berhenti melihat!"

"Baiklah, ayo pergi, ayo bawakan kabar baik dan rayakan nanti," Qing Shui memimpin jalan keluar sambil tersenyum.

Para wanita sangat gembira mengetahui pemulihan penuh Luo Qingcheng dan melakukan percakapan bahagia bersama.

Sementara itu, Qing Shui pergi untuk menyiapkan makanan dan anggur.

Segera, dengan bantuan para wanita, satu meja penuh hidangan menarik dan harum selesai.

Qing Shui memegang secangkir anggur sambil melihat beberapa wanita cantik.

Anggur dan kecantikan, apa lagi yang bisa diinginkan?

Muyun Qingge jelas berbeda setelah kembali.

Yang lain menyadarinya tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Mereka telah memperkirakan hasilnya bahkan sebelum Qing Shui dan Muyun Qingge tahu.

Pria yang mereka pilih memiliki sifat sentimental dan dicekik dalam percintaan yang tak terhindarkan.

Wanita Qing Shui mengharapkan situasi ini ketika mereka bersikeras untuk mengikuti Qing Shui.

Terlalu sulit bagi wanita untuk memonopoli pria seperti dia.

Perasaan sulit dikendalikan meski memiliki kepentingan bersama, banyak faktor lain yang mempengaruhinya.

Qing Shui memandangi para wanita itu, semua orang sangat menyadari perasaannya dan mereka mendiskusikannya secara diam-diam.

Para wanita itu sedekat saudara kandung yang sebenarnya, yang lainnya sangat khawatir selama kecelakaan Luo Qingcheng.

Luo Qingcheng sangat senang melihat kebahagiaan mereka, itu menghangatkan hati dan menghibur.

Luo Qingcheng tidak berterima kasih kepada mereka karena itu akan berlebihan dan tampak aneh.

"Elder Sister Qingcheng pasti memiliki berkah tersembunyi, sekarang Anda telah pulih dan kekuatan Anda telah meningkat pesat.

Yang terpenting, Anda menemukan pasangan hidup Anda, "kata Qing Hanye sambil tersenyum dan memberi Qing Shui pandangan yang memikat.

Kekuatan Luo Qingcheng memang meningkat pesat kali ini.

Qing Shui membantu memperkuat konstitusinya sekali.

Selain itu, dengan efek dari Bunga Mudra Suci, kekuatannya saat ini jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Para wanita itu cukup kuat sekarang, jadi Qing Shui diyakinkan untuk kembali karena dia telah pergi selama berabad-abad.

Semuanya diselesaikan di sini dan kekuatan mereka semuanya meningkat secara signifikan sekarang.

Awalnya, Qing Shui ingin membawa semuanya kembali, namun, akhirnya dia memutuskan untuk hanya membawa Yiye Jiange.

Gadis-gadis lain harus tetap di domain mereka.

……

……

Seminggu kemudian, Qing Shui, Yiye Jiange, dan Qing Xiu kembali ke darat, meninggalkan sisanya.

Dalam perjalanan kembali dari Gunung Suci, Qing Shui dan Muyun Qingge tidak mengunjungi Istana Yang Utara.

Dia sedang tidak mood.

Kota Linhai!

Qing Shui dan Yiye Jiange tiba di depan pintu Ruang Makan Kekaisaran di Kota Linhai.

Emosi mereka tergerak sekaligus melihat tempat yang mereka kenal.

Sudah bertahun-tahun, sekitar tujuh tahun, dia menghabiskan tujuh tahun di Domain Laut.

Dia bertanya-tanya bagaimana keadaan mereka sekarang.

Memasuki ruangan, dia melihat Shi Xuenuo.

Setelah beberapa tahun berpisah, gadis kecil itu tampak begitu dewasa sekarang.

Sosoknya yang indah dan berlekuk berpakaian lengkap dengan gaun putih salju.

Dia terkejut melihat Qing Shui dan tersenyum sangat gembira saat dia melihat Yiye Jiange.

Kakak perempuan!

"Saudara ipar!"

Qing Shui juga tersenyum, gadis kecil ini masih menempatkannya di belakang.

Yiye Jiange tertegun melihat Xuenuo juga, dia berkata dengan heran, "Nuoʻer!"

Qing Shui bertanya pada Xuenuo, "Apakah kalian baik-baik saja?"

"Hmph, kakak ipar pergi begitu lama, kupikir kamu telah melupakan kami?"

Air mata mengalir di wajah Xuenuo saat dia mengatakan itu.

Xuenuo akhirnya tertawa terbahak-bahak setelah Qing Shui menepuk kepalanya dan menghiburnya.

Dia kemudian melihat ke arah Qing Xiu yang cantik, "Kakak perempuan, dia sangat cantik, kamu sudah punya anak."

Xuenuo mencubit pipi mungil Qing Xiu.

Yiye Jiange senang melihat wajah familiar seperti Xuenuo.

Selain itu, dia akan merasa hangat untuk menyebutkan tentang Qing Xiu.

"Kakak ipar, kita semua baik-baik saja.

Semua orang merindukanmu, lihat, mereka semua ada di sini. "

Qing Shui merasakannya saat Xuenao berbicara, dia melihat wajah bahagia dari Yin Tong, Ling Fei, Lan Lingfeng, Ziche Sha, Yu Niang, dan yang lainnya.

Dia melangkah maju dan memeluk mereka masing-masing.

Mereka semua adalah saudara yang tidak terasing sama sekali meskipun sudah lama berpisah.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab