Ancient Strengthening Technique – Chapter 1784

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1784

t

Puyang Qing juga tetap tinggal dan bahkan membawa beberapa orang saat dia datang.

Orang-orang ini juga tetap tinggal.

Qing Shui, Puyang Qing, dan Soulsearch mengobrol sambil menyeruput teh di ruang tamu.

"Qing Shui, saya mendengar berita bahwa kepala Heavenly Saber Manor tampaknya telah melampaui keberadaan seorang kultivator Dewa Palsu" Puyang Qing memandang Qing Shui dan berkata perlahan.

Qing Shui sekarang mengerti mengapa Puyang Qing mengerutkan kening selama ini.

Sejak awal, Qing Shui tahu bahwa dia memiliki sesuatu yang mengganggunya.

Namun, Qing Shui memiliki kepercayaan pada dirinya sendiri dan karenanya tidak meminta apapun.

Puyang Qing masih sangat mengkhawatirkan Qing Shui.

Setelah banyak memikirkannya, dia masih memutuskan untuk berbicara dengan Qing Shui tentang itu.

"Itu berarti dia kemungkinan besar adalah seorang Dewa."

Ekspresi Qing Shui tetap tenang.

Dia telah bertemu cukup banyak Dewa di Laut Utara.

Di kedalaman Benua Haohan dan di domain lautan, seseorang akan dapat melakukan kontak dengan pembudidaya Kelas Ilahi Awal.

Namun, prinsipnya tetap sama.

Jika seseorang tidak cukup kuat, mereka tidak akan bersentuhan dengan kelompok orang-orang ini.

Pihak lain tidak akan peduli untuk melakukan interaksi apa pun karena mereka berada pada level yang berbeda.

Sama seperti bagaimana orang dewasa tidak akan bertengkar atau bertengkar dengan anak TK.

Hal-hal yang mereka perjuangkan berbeda dan tidak ada benturan kepentingan.

Pihak lain juga tidak akan punya waktu luang untuk ini.

Qing Shui tidak terkejut.

Dia belum pernah bertemu dengan Dewa di Dancing Phoenix Continent.

Ada sangat sedikit kultivator Dewa Palsu juga dan mereka semua adalah kultivator Dewa Palsu Awal.

Meski sudah dibudidayakan selama bertahun-tahun.

Puyang Qing baru mencapai Dewa Palsu Tingkat Dua.

Setelah mengalami satu Kesengsaraan Dewa Palsu, dia merasa akan sangat sulit baginya untuk memiliki lebih banyak terobosan.

"Dia menjadi Dewa hanyalah kemungkinan.

Dia mungkin Dewa Palsu Tingkat Tinggi atau Dewa Palsu Tingkat Puncak.

Kemungkinan dia menjadi Dewa terlalu rendah. "

Puyang Qing berkata dengan serius.

Kemampuan Puyang Qing telah membatasi pandangannya.

Baginya, Dewa adalah eksistensi yang tidak bisa dia hubungi.

Oleh karena itu, setelah begitu banyak tebakan, dia masih merasa bahwa lawannya adalah Dewa Palsu Puncak.

Faktanya, bahkan Qing Shui merasa bahwa kemungkinan Keilahian muncul di sini sangat, sangat rendah.

Ketika Qing Shui kembali ke kamar, Qing Xiu sudah tertidur dan Yiye Jiange sedang menggambar sesuatu.

Dia bahkan tidak mengangkat kepalanya ketika Qing Shui masuk dan hanya berkata dengan lembut, "Kamu kembali!"

Qing Shui memberikan jawaban dan menatap Yiye Jiange, yang sedang membungkuk sedikit dan menggambar ke meja panjang.

Aura tak ternoda yang dia pancarkan dan ekspresinya yang terfokus terlalu memesona.

Qing Shui melihat bahwa Yiye Jiange sedang menggambarnya dan sudah dalam tahap akhir pekerjaannya.

Banyak dari para wanitanya mahir dalam musik, catur, sastra, dan melukis.

Tentu saja, dalam hal menggambar, mereka masih bukan tandingan Qing Shui.

Dia sudah melampaui level normal.

Kemampuan menggambar Yiye Jiange pasti yang terbaik.

Itu membuat Qing Shui merasa bahwa dia seharusnya telah mencapai tingkat menggambar tulang, mengeluarkan pesona langsung dari tulang.

Tingkat seperti itu tidak dicapai dengan menggambar struktur tulang.

Karakter yang digambar memberi perasaan bahwa mereka tidak ada di atas kertas dan sangat hidup.

Sejauh mereka memiliki struktur tulang yang menopang mereka.

Gambar biasa hanyalah gambar dan tidak peduli seberapa realistis gambar tersebut, mereka tetap memberikan perasaan bahwa gambar itu hanya ada di atas kertas.

Hanya gambar yang memberikan perasaan bahwa karakternya hidup, akan dianggap melampaui tingkat kemahiran menggambar biasa.

Yiye Jiange sedang menggambar sementara Qing Shui mengagumi wanitanya, menunggu sampai Yiye Jiange meletakkan kuasnya.

Yiye Jiange mengangkat kepalanya untuk melihat bahwa Qing Shui telah menatapnya selama ini.

Meskipun mereka adalah suami istri dan bahkan punya anak, dia masih sedikit malu dan meliriknya dengan kesal, "Kamu sudah mencari selama bertahun-tahun.

Apakah itu masih belum cukup? "

"Tidak peduli berapa lama aku melihatmu, itu tidak akan pernah cukup."

Qing Shui tersenyum dan pergi, melingkarkan tangannya di pinggang rampingnya.

"Saat aku menjadi nenek tua dan berambut putih, aku ingin tahu apakah kamu masih akan melihatku."

Yiye Jiange tersenyum dan berkata.

"Tidak peduli seberapa banyak Anda berubah, Anda akan tetap menjadi citra yang saya miliki tentang Anda di hati saya.

Itu tidak akan pernah berubah.

Waktu yang berlalu hanya akan membuatku semakin tergila-gila padamu. "

Qing Shui tersenyum dan berkata dengan tenang.

Tidak ada yang sok dan dia tidak menunjukkan sikap apapun.

Itu sangat normal tetapi memberikan perasaan dapat dipercaya yang tak terlukiskan.

Senyum Yiye Jiange semakin lebar dan dia menunjuk ke lukisan di atas meja.

"Coba lihat itu.

Saya sudah meningkat. "

Qing Shui mengangguk, "Kamu sudah pada level menggambar tulang."

Qing Shui merasakan suatu pencapaian hanya dengan melihat gambar ini.

Dialah yang ditarik dan itu telah ditarik secara pribadi oleh Yiye Jiange.

Bahkan jika seseorang memiliki penguasaan menggambar tingkat tinggi, untuk menarik seseorang ke tingkat ini, mereka masih perlu banyak memikirkan orang ini.

Itu pasti dari hati, atau tidak mungkin menggambar sesuatu seperti ini.

Pencapaiannya bukan karena Yiye Jiange bisa menggambar sebaik ini, tetapi seorang wanita yang seperti Dewi menyukainya.

Dia adalah wanitanya.

…

Keesokan harinya, Qing Shui bangun sangat pagi juga.

Dia menghadapi matahari pagi dan berlatih satu jam teknik tinju, dia merasa segar setelah latihan.

Setelah tinggal di lautan selama beberapa tahun, Qing Shui masih merasa lebih baik di darat.

Dia memiliki Paragon Water Shield dan bisa bergerak seperti ikan di dalam air, tapi itu hanya perasaan, sedikit perasaan.

Dia masih menikmati tanah itu dan itu adalah perasaan yang membakar jauh ke dalam tulangnya.

Setelah sarapan pagi, hari sudah larut.

Qing Shui berharap pihak lain akan datang lebih awal.

Dia masih terburu-buru untuk pulang.

Telah pergi begitu lama membuat Qing Shui tidak sabar untuk segera pulang.

Kekerabatan memegang tempat terbesar di hati Qing Shui.

Itu adalah pelabuhan bagi hati dan jiwanya.

Hanya dengan keluarga seseorang akan memiliki rumah, memungkinkan dia untuk merasa bahwa dia bukan papan apung, tetapi bahwa dia berakar dan memiliki tujuan.

Akan ada orang dengan siapa dia bisa berbagi emosinya.

Kebahagiaan perlu dibagikan.

Jika tidak, tidak peduli seberapa hebat pencapaian seseorang, tidak peduli seberapa hebat kehidupan yang mereka jalani, mereka tidak akan merasa bahagia.

Ning ~~

Saat Qing Shui merasa sedikit tidak sabar, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke kejauhan.

Itu adalah serangkaian titik hitam, disertai dengan tangisan yang tajam.

Mereka ada disini!

Qing Shui merasa sangat bahagia.

Dia tidak takut mereka akan datang, tetapi takut mereka tidak akan datang.

Dia berharap akan ada orang yang bisa membawa beban di antara orang-orang ini.

Saat ini, dia tidak punya waktu untuk disia-siakan dengan mereka.

Selain Yiye Jiange, yang lainnya tidak merasa santai sama sekali.

Kediaman Saber Surgawi memiliki profil yang sangat tinggi dan reputasi mereka di Negara Yehuang juga sangat tinggi.

Selain itu, Manor Sabre Surgawi menunjukkan tanda-tanda menjadi lebih kuat.

Saat ini, Klan Puyang juga dianggap sebagai salah satu klan terkemuka.

Namun, bahkan klan seperti mereka tidak akan bisa menunjukkan tanda-tanda perlawanan di hadapan Heavenly Saber Manor.

Itu menunjukkan betapa kuatnya yang terakhir itu.

Saat ini, banyak klan telah menundukkan kepala mereka.

Sebelum kekuatan absolut, tidak memalukan untuk menundukkan kepala.

Karena itu sama untuk semua orang, maka itu tidak akan memalukan.

Selain itu, dibandingkan dengan klan mereka dimusnahkan, merasa malu bukanlah apa-apa.

Mereka sudah dekat!

Qing Shui sekarang bisa melihat mereka dengan jelas.

Ada hampir seratus dari mereka dan mereka terbang ke bawah.

Mereka sekarang kurang dari 300 meter dan masih belum menunjukkan tanda-tanda akan berhenti.

Qing Shui belum melihat lebih dekat pada orang-orang ini.

Karena dia tidak mengenal mereka, dia tidak melihat mereka sejak awal.

Namun, dia tiba-tiba melambaikan tangannya dan menampar ke arah langit.

Jejak tangan besar terbentuk di langit dan jejak tangan ini menampar ke arah sekelompok orang yang padat.

Aura agung menyebabkan sebagian besar wajah orang berubah drastis dan banyak dari mereka tercengang.

Namun, ada orang yang secara naluriah mengulurkan tangan untuk bertahan.

Ada juga beberapa orang yang dengan cepat meninggalkan tempat mereka sebelumnya, bahkan tidak peduli dengan tumpangannya sendiri.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab