Ancient Strengthening Technique – Chapter 1796

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1796

Begitu Qing Shui memasuki dunia, dia merasa itu sedikit berbeda dibandingkan sebelumnya.

Mengenai bagian mana yang berbeda, dia sendiri tidak jelas tentang itu.

Sepertinya ada energi yang tidak biasa mengalir di dalam tubuhnya.

Dia mengamati Alam Violet Jade Immortal yang telah berkembang.

Aroma udara sangat memikat;

Lingkungannya dipenuhi dengan kehidupan yang berkembang.

Di sekelilingnya, tanaman obat berwarna-warni memancarkan vitalitas yang kuat.

Lebah Kaisar Langit terlihat terbang di sekitar langit.

Kupu-kupu Berwarna Emas-Perak juga terbang bersama mereka.

Saat ini, pasangan yang dipersatukan oleh takdir juga dianggap sebagai keberadaan yang menyaingi dewa di alam.

Seringkali, mereka bepergian bersama.

Qing Shui tidak pernah membiarkan mereka bergabung dalam pertarungan sebelumnya;

Mereka juga bisa keluar masuk alam sesuka hati.

Misalnya, di Qing Clan, mereka bisa keluar dari alam dan terbang di sekitar halamannya.

Mereka tidak terlalu kuat, tapi mereka juga sepertinya tidak memiliki masalah untuk melindungi diri mereka sendiri.

Karena mereka terlihat bagus dan cantik, biasanya, tidak ada yang akan mencoba menyakiti mereka.

Oleh karena itu, Qing Shui tidak terlalu mengkhawatirkannya.

Saat itu, bahkan jika mereka dalam bahaya, mereka masih bisa menghubungi Qing Shui untuk pergi dan menyelamatkan mereka.

Gajah Naga Bersisik Emas, Phoenix Gelap, serta Laba-laba Naga semuanya ditinggalkan di Istana Seaking Matahari Terbenam oleh Qing Shui.

Dia pergi sendiri karena dia percaya bahwa kehadiran tiga binatang yang kuat bisa membantu mereka.

Qing Shui dengan santai berjalan di sekitar alam sambil melihat semua hal yang menjadi miliknya.

Mereka juga yayasannya sendiri.

Alam itu sendiri adalah ruang hartanya.

Bahkan gelang atau kalung suci tidak dapat mengikuti konsep waktu yang kuat.

Dengan dukungan Qi Spiritualnya yang melimpah untuk ramuan obat, ramuan obat apa pun akan mampu bertahan di alam, ini termasuk beberapa yang sangat sulit untuk tumbuh di kehidupan nyata.

Bahkan beberapa tanaman obat, yang hanya digunakan satu kali, mungkin dapat digunakan lebih dari sekali ketika ditanam di dalam alam.

Musim Semi Kehidupan, Binatang Obat Spiritual, Bunga Kehidupan dan juga Sembilan Kelopak Bunga Teratai yang datang setelah ……

Tanpa dia sadari, waktu yang lama telah berlalu.

Qing Shui mulai berlatih Tinju Taichi.

Ini adalah salah satu prioritas yang harus dilakukan Qing Shui setiap kali dia berada di dunia nyata.

Perlahan, dia mempraktikkannya tanpa pernah merasa bosan.

Sudah lama sejak nilai Taichi Fist-nya dipromosikan.

Nilainya sudah melampaui batas yang bisa dicapai oleh rata-rata orang untuk saat ini.

Oleh karena itu, bahkan dia sendiri tidak yakin di alam apa dia berada.

Sosoknya tidak memiliki ritme sama sekali.

Meski begitu, dia bisa keluar masuk dengan cara alami dan tanpa paksaan.

Mereka terlihat sangat elegan, namun mereka juga mempertahankan ketegasannya.

Namun, hanya dengan melihatnya, pada saat yang sama seseorang akan mendapat kesan bahwa gerakannya sangat lembut.

Dengan kata lain, gerakannya adalah campuran antara ketegasan dan kelenturan.

Seperti ini, dua jam berlalu.

Tepat pada saat Qing Shui hendak berhenti, perasaan, yang dia rasakan dari tubuhnya sejak awal, tiba-tiba tumbuh semakin kuat.

Tiba-tiba, langit juga dipenuhi awan ungu yang bergelombang.

Kesengsaraan!

Qing Shui mengangkat kepalanya untuk melihat lapisan awan yang terus bertambah tebal dan semakin tebal.

Dia bahkan bisa melihat gemuruh bergemuruh bersembunyi di dalam lapisan awan itu.

Adegan traumatis menyebabkan Qing Shui merasa sedikit mati rasa.

Namun, bukannya merasa gugup, dia justru lebih bersemangat.

Bagaimanapun, cara tercepat untuk meningkatkan kekuatan, adalah dengan mengalami kesengsaraan dan membiarkan tubuhnya mandi dalam gemuruh yang bergemuruh.

‘Ini seharusnya Kesengsaraan Dewa Palsu, mungkinkah Kesengsaraan Dewa Palsu mencapai Tingkat Dewa Kedua?’

pikir Qing Shui.

Qing Shui merasa seharusnya seperti itu.

Mungkinkah di masa depan, dia juga akan mengalami kesengsaraan untuk setiap terobosan di tingkat Ilahi?

Qing Shui tidak dapat mengetahuinya setelah memikirkannya.

Dia segera berdiri di langit saat dia menunggu guntur turun.

Zi!

Guntur dengan ketebalan satu jari menghantam Qing Shui dan secara instan tenggelam ke dalam tubuhnya.

Qing Shui tidak merasakan sedikit pun ketidaknyamanan darinya, sehingga dia merasa sedikit menyenangkan.

Namun, guntur dalam jumlah kecil ini segera tersedot ke dalam tubuhnya.

Melatih tubuh fisiknya!

Bergantian, itu juga disebut mantel kulit.

Alasan kenapa pedang dan tombak tidak bisa menembusnya adalah karena mantel kulitnya sangat kuat.

Hal-hal yang terjadi setelahnya adalah meridian, tulang, dan darah.

Guruh terlihat jatuh satu demi satu di udara.

Pada saat yang sama, itu juga perlahan menjadi lebih tebal dan lebih tebal.

Sekarang, itu sudah setebal lengan Qing Shui.

Interval setiap guntur juga menjadi lebih pendek dan lebih pendek.

Qing Shui perlahan memutar kekuatan di seluruh tubuhnya dan menangkap kesempatan untuk menyerap guntur sebanyak yang dia bisa untuk meningkatkan kekuatannya.

Tubuh fisiknya sangat kuat, karenanya, dia sangat percaya diri.

Jika dia berhasil lolos, Tingkat Divine Kedua dapat secara signifikan meningkatkan tulang dan meridiannya.

Secara bersamaan, dia juga akan menjadi jauh lebih kuat.

Bagaimanapun, Tingkat Divine Kedua harus menjadi tonggak sejarah dari kelas satu.

Faktanya, ada celah besar antara prajurit puncak Tingkat Ilahi Pertama dan prajurit tingkat II pemula.

Zi-zi!

Dua kilat dengan ketebalan satu lengan jatuh dari langit.

Hampir seketika, itu berubah menjadi tiga petir.

Dengan itu terjadi, Qing Shui tahu ini akhirnya adalah waktu permainan.

Ini seharusnya gelombang yang terdiri dari sambaran petir yang kuat.

Sebelumnya, dia hanya mengalami satu kesusahan.

Namun, dia telah melihat banyak orang mengalaminya sebelumnya.

Bahkan jika kesengsaraan yang dia alami sekarang mungkin berbeda, perbedaannya seharusnya kecil.

Itu tidak memakan waktu lebih dari lima belas menit dan setiap guntur, yang datang dari langit, sudah seperti jaring petir berwarna ungu sekarang.

Qing Shui ditinggalkan dengan rambut acak-acakan;

dia tampak sedikit lelah.

Namun, jauh di lubuk hatinya, dia sadar bahwa tidak ada yang salah dengannya.

Kilatan kecil ini tidak signifikan untuk menyakitinya.

Setelah lima belas menit, petir mulai menyambar lebih jarang.

Setelah itu, sekali lagi kembali menjadi hanya beberapa sambaran petir pada satu waktu.

Jauh di lubuk hatinya, Qing Shui menghela nafas lega.

Tapi tepat setelah dia melakukannya, kilat itu tiba-tiba menjadi setebal pahanya.

Meskipun hanya menyerang satu kali, Qing Shui tahu bahwa ini harus menjadi gelombang kedua.

Meskipun ini dalam harapan Qing Shui, dia tidak pernah berharap gelombang kedua datang begitu cepat.

Bagaimanapun, itu bisa memberinya waktu untuk beristirahat.

Setelah itu, Qing Shui akhirnya mengetahui seperti apa wabah yang ganas itu.

Petir di langit hanya bisa digambarkan sebagai sesuatu yang menakutkan.

Kilatan petir yang terkonsentrasi itu seperti lautan besar, yang menemukan sejumlah lubang pada saat yang sama untuk membocorkan seawater mereka.

Petir itu melonjak dengan cara yang mengesankan, bahkan dia merasa sulit untuk menarik napas.

Jauh di lubuk hatinya, Qing Shui mengutuk.

‘Apa yang sedang terjadi?’

Orang lain berhasil melewati kesengsaraan mereka dengan cukup mudah, jadi mengapa begitu menakutkan ketika gilirannya tiba?

Meskipun tubuhnya kuat, bahkan dia mulai merasa sedikit melelahkan, namun itu masih berlanjut … Trik apa yang akan terus dilakukan oleh kesengsaraannya nanti?

Kesengsaraan, dengan kata lain, itu berarti mempertaruhkan nyawa sendiri.

Dari apa yang dia alami saat ini, ini mungkin benar-benar masalahnya.

Meskipun kesengsaraan orang lain mungkin tidak sekuat itu, mereka menanggung risiko yang sama besarnya dengan dirinya sendiri.

Karena tubuhnya sedikit lebih kuat, kesengsaraan yang dia alami juga harus lebih kuat.

Ini semua adil untuk semua orang.

Dengan demikian, Qing Shui mulai merasa sedikit gugup.

Namun, yang membuatnya merasa sedikit damai adalah kemampuannya untuk pulih dan juga daya tahannya.

Biasanya, orang yang mengalami kesusahan gagal karena energi yang tidak mencukupi dan tidak dapat mengikuti kecepatan ujian.

"The f *** !?"

Sampai sekarang, Qing Shui sudah mencapai batasnya.

Dia tidak bisa membantu tetapi mulai membuang bahasa kotor … Petir terkonsentrasi dari sebelumnya, dengan ketebalan paha baru saja berakhir.

Pada saat itu, Qing Shui tidak lagi menikmati petir.

Dia merasa tubuhnya sudah mencapai batasnya.

Namun di luar dugaannya, petir dengan ketebalan ember air justru turun ke arahnya.

Qing Shui bergetar karena sambaran petir itu.

Sekarang, dia mulai merasa bahwa dia mungkin dalam masalah.

Jika ini bukan gelombang petir terakhir, Qing Shui merasa bahwa dia mungkin benar-benar berada dalam situasi yang sulit.

Dua, tiga, empat ……

Jumlah petir secara bertahap meningkat.

Setiap kali itu menyerang Qing Shui, dia akan merasa seolah-olah jiwanya bergetar.

Syukurlah, dia masih bisa menahan rasa sakit secara fisik.

Lagipula, untuk saat ini, petir masih belum terlalu terkonsentrasi.

Namun, pakaian yang dia kenakan sudah berubah menjadi debu.

Untungnya, bahan yang digunakan untuk membuat Sepatu Bot Sembilan Benua sangat kuat.

Hingga saat ini, masih sempurna tanpa ada goresan.

Jika Sepatu Sembilan Benua benar-benar rusak, Qing Shui akan menyesali keputusannya seumur hidup… ..

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya

Silakan buka untuk membaca bab-bab terbaru gratis