Ancient Strengthening Technique – Chapter 1798

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1798

Chapter 1798 – Orang-orang dari Organisasi Dewa Phoenix, Ketidaktahuan

Qing Shui merasa sangat bahagia ketika dia melihat wanita dan juga anak-anaknya.

Untungnya, aula itu cukup besar untuk menampung semua orang.

Meski begitu, sepertinya masih cukup ramai.

Dan anak-anaknya bahkan belum menikah!

Meskipun Qing Shui setua ibunya saat itu, tetapi Qing Shui telah mencapai lebih banyak mengingat dia memiliki anak seperti Qing Zun dan Qing Ming.

Perbandingan ini membuat Qing Shui merasa bahwa Qing Clan saat ini dan masa lalu, seperti perbedaan antara kota dan desa.

Dalam inkarnasi masa lalunya, orang dari desa cenderung menikah lebih awal, dibandingkan dengan mereka yang berasal dari kota.

Keluarga Qing Shui dalam inkarnasi masa lalunya tinggal tepat di dalam sebuah desa.

Banyak dari mereka biasanya menikah di usia 20-an;

beberapa juga akan melakukannya pada usia 18 tahun. Yang termuda yang pernah dilihatnya bahkan menikah pada usia 16 tahun.

Sebaliknya, di kota-kota, orang yang melajang di usia 30 tahun adalah hal yang wajar. Namun, jika seseorang dari desa belum membentuk keluarga pada usia tersebut, pasti ada alasan uniknya.

Hal yang sama juga diterapkan di benua ini.

Semakin kuat seseorang, semakin lama mereka akan hidup dan tetap lebih muda.

Oleh karena itu, mereka tidak akan mencoba untuk menikah dan menuntut anak sedini mungkin.

Namun, itu tidak sama untuk orang biasa.

Meskipun mereka lebih kuat dibandingkan dengan orang-orang dari inkarnasi masa lalunya, tubuh mereka juga akan mulai menurun ketika mereka mencapai usia 50-an.

Karenanya, dalam kasus mereka, mereka ingin membangun keluarga ketika mereka mendekati usia 30-an.

Untuk beberapa yang berusia awal, 20-an atau 16. Lagi pula, 16 sudah dianggap usia legal ketika seseorang mencapai usia dewasa.

Setelah mereka merayakan Upacara Kedewasaan mereka, mereka akan segera melanjutkan untuk membentuk sebuah keluarga.

Sampai sekarang, Qing Shui sudah membentuk keluarga besar.

Setiap kali dia kembali, semua orang akan mengadakan perjamuan bersama.

Kemudian, Qing Yi berhenti bergaul dengan Qing Shui dan keluarganya.

Biasanya, Qing Yi akan tinggal dengan suaminya Yan Zhongqiu sementara Qing Qing akan bersama Guo Polu dan anak-anak mereka.

Dari waktu ke waktu, dia juga bergaul dengan Qing Yi.

Secara alami, Qing Shui juga akan sering mengunjungi mereka.

Sebenarnya, sangat sulit bagi pihak Qing Yi untuk tetap diam.

Anak-anak Qing Shui biasanya ada di sana karena Qing Yi sangat menyukai cucu dan cucunya.

Pada kesempatan normal, anak-anak nakal itu berperilaku cukup sopan.

Jadi, tidak banyak yang perlu dikhawatirkan Qing Shui.

Qing Shui juga tidak perlu khawatir mereka melelahkan ibunya.

Sebagai Xiantian Warrior, itu masih merupakan pekerjaan yang mudah baginya untuk menjaga anak-anak.

Hanya dalam sehari, Qing Shui tidak hanya mengalami perubahan kekuatan yang luar biasa, tetapi istri dan anak-anaknya juga mengalami beberapa perubahan.

Qing Qing, Qing Bei, dan yang lainnya juga tidak dikecualikan dari perawatan semacam itu.

Adapun Qing Jiang, Qing He, Qing Hu, Qing Hai, paman dan bibinya, kemajuan mereka pada dasarnya terhenti di tempat mereka berada.

Tanpa metode khusus, akan sangat sulit bagi mereka untuk melihat peningkatan lebih lanjut dalam kultivasi mereka.

Meskipun mungkin sulit, dengan kemampuan Qing Shui saat ini, dia dapat membantu mereka sedikit meningkatkan kultivasi mereka.

Cara seperti ini hanya bisa dilakukan sesekali.

Selanjutnya, jumlah kekuatan yang bisa dia kumpulkan juga sangat terbatas.

Ada jeda tujuh tahun sejak terakhir kali dia kembali ke klan.

Oleh karena itu, masih ada gunanya untuk meningkatkan kekuatan mereka.

Pellet Emas Xiantian sangat kuat.

Namun, itu juga datang dengan kekurangan yang fatal.

Itu cenderung menghabiskan terlalu banyak potensi konsumennya.

Karenanya, setelah penggunaan Xiantian Golden Pellet, konsumen akan kesulitan untuk terus maju.

Memiliki Kehidupan Musim Semi serta Kekuatan Kelahiran Kembali bersamanya, bahkan jika dia tidak dapat sepenuhnya menyelesaikan situasi seperti itu, dia masih dapat membuat beberapa perubahan positif padanya.

Sejauh mana dia bisa mengubahnya, ini akan sangat sulit untuk dikatakan.

Terlepas dari semua itu, itu masih merupakan peluang besar bagi mereka.

Oleh karena itu, Qing Shui masih cukup senang dan gelisah karenanya.

Fakta telah membuktikan bahwa kemampuan Qing Shui cukup tangguh.

Qing Yi, Qing Jiang dan yang lainnya yang tidak mengalami peningkatan kekuatan selama ini, sebenarnya telah dipromosikan oleh dua kelas sekaligus dan mencapai Alam Xiantian kelas enam.

Selama bertahun-tahun, mereka masih melakukan beberapa perbaikan.

Meskipun Xiantian Golden Pellet mungkin secara permanen menghentikan kemajuan konsumennya di Xiantian Realm, mereka masih dapat sedikit meningkatkan kekuatan mereka di ranah tertentu.

Selain itu, mereka juga menerima bantuan lebih lanjut dari pil obat Qing Shui.

Sejujurnya, Qing Shui cukup boros dengan pil obatnya.

Terlepas dari semua itu, itu masih sepadan.

Karena mereka semua adalah orang yang paling dekat dengan dirinya sendiri, dia tidak akan ragu untuk membiarkan mereka meminum obat ini.

Keluarga itu duduk bersama untuk makan malam.

Selama waktu ini, mereka juga akan berbagi beberapa acara bahagia satu sama lain.

Dari waktu ke waktu, mereka bermain dengan anak-anak nakal.

Itu adalah momen yang menyenangkan dan harmonis.

Qing Shui menikmati kehidupan seperti ini.

Tetapi jika ini berlanjut untuk jangka waktu yang lama, tidak diketahui apakah dia masih akan menikmatinya.

Hal yang menakjubkan tentang hidup adalah pengalaman yang penuh warna di sepanjang perjalanan.

Itu sama dengan indahnya jarak antara pria dan wanita.

Setelah menikmati sarapan mereka, dua tamu tak diundang tiba-tiba muncul dan menuntut untuk bertemu dengan Qing Shui.

Qing Shui baru saja kembali dan sudah ada orang yang ingin bertemu dengannya.

Tapi dengan sangat cepat, dia menemukan siapa mereka.

Mereka pasti dari Organisasi Dewa Phoenix.

Qing Shui kurang lebih bisa mengetahui apa yang diinginkan orang-orang ini.

Sebenarnya, apapun yang mereka inginkan tidak ada hubungannya dengan dia.

Dia hanya ingin mereka tahu bahwa mereka harus meninggalkan Qing Clan darinya.

Pada saat Qing Shui mencapai halaman depan, dia sudah bisa melihat kedua orang itu.

Mereka berdua berusia sekitar 150 tahun.

Sampai sekarang, mereka sudah duduk di dalam aula utama dan mengobrol santai satu sama lain.

Meskipun mereka terlihat tersenyum, ada semacam kesombongan di wajah mereka yang tidak bisa ditutup-tutupi.

"Apakah kalian mencari saya?"

Qing Shui bertanya begitu dia masuk.

Sambil mengajukan pertanyaan, Qing Shui mengamati wajah kedua pria itu.

Mereka mengenakan gaun mewah berwarna hijau;

Kedua pria tua itu sangat menjaga penampilan mereka.

Meskipun jelas bahwa mereka sudah tua kira-kira berusia sekitar 150 tahun, mereka tidak memiliki kerutan di wajah mereka.

Misalnya, lelaki tua dengan wajah awet muda, tidak peduli seberapa muda penampilannya, dia tetaplah lelaki tua.

Ini adalah hukum yang tidak akan pernah bisa diputarbalikkan atau diubah.

Kembali dari seorang lelaki tua menjadi seorang anak hanyalah mimpi indah.

Kedua lelaki tua itu memiliki alis dan mata yang tipis.

Senyuman mereka terasa setajam pedang.

Begitu pula mata mereka yang sedikit menyipit juga terasa sangat tajam.

Sederhananya, mereka tidak memberi Qing Shui kesan yang baik.

"Jadi kamu adalah orang yang disebutkan oleh Heavenly Saber Manor?"

Orang tua di sisi kiri bertanya dengan santai sambil duduk.

Orang tua ini memiliki dagu bulat, melihat dari jauh, dia tampak seperti orang yang diberkati dengan keberuntungan.

Sayangnya, wajahnya hancur oleh matanya.

Jika dagunya tumbuh di wajah orang gemuk, orang itu akan memiliki wajah yang sangat disukai.

"Apa yang kamu mau dari saya?"

Qing Shui bertanya sambil mempertahankan nada tenangnya yang biasa.

"Dasar bocah tak terkendali!

Apakah kamu tahu siapa kami? "

Orang tua itu marah dengan sikap Qing Shui.

Dia segera menampar meja dan berbicara kembali dengan keras.

Qing Shui tersenyum.

Senyuman itu seolah-olah dia sedang melihat badut yang melompat dari atap.

Jarak antara kekuatan mereka terlalu besar.

Kedua pria tua itu sama sekali tidak bisa merasakan kekuatan sejati Qing Shui.

Namun, karena Qing Shui masih sangat muda, kedua lelaki tua itu berasumsi bahwa bahkan jika dia mampu mengalahkan Raja Sekte Pedang Surgawi, dia hanya akan sedikit lebih kuat dari mereka.

Dari sudut pandang mereka, dia sangat mungkin menjadi puncak Prajurit Dewa Palsu.

Faktanya, mereka bahkan curiga bahwa Qing Shui telah mengalahkan Sekte Lord melalui cara-cara kotor.

Senyum Qing Shui benar-benar membuat marah lelaki tua itu, alasannya sangat jelas.

Qing Shui tersenyum karena dia membenci mereka dan bahwa dia mengejek mereka.

Setiap orang akan merasa tidak nyaman ketika mereka dipandang rendah.

Kedua lelaki tua itu terbiasa berdiri di atas semua orang.

Setiap kali anak-anak muda bertemu dengan mereka, tanggapan mereka yang biasa adalah segera memberi hormat kepada mereka.

Alasan pertama adalah karena usia mereka.

Kedua, kekuatan mereka juga memainkan faktor besar di dalamnya.

Kekuatan merupakan faktor yang sangat penting, selain usia mereka, bahkan beberapa orang dengan status yang sangat tinggi dalam organisasi juga akan berbicara dengan sopan kepada mereka.

"Tidak peduli siapa Anda.

Anda sekarang berada di tje Qing Clan, beri tahu saya apa yang Anda inginkan, saya tidak akan mengulangi ini untuk ketiga kalinya. "

Qing Shui memandangi kedua pria tua itu ketika dia sampai ke tempat yang tidak begitu jauh dari mereka.

Dia masih berdiri.

Secara alami, kedua lelaki tua itu sangat marah padanya, tetapi ketika mereka melihatnya berdiri di sana, mereka sepertinya sudah sedikit tenang.

Namun, jika mereka mengetahui bahwa Qing Shui memilih untuk berdiri karena dia merasa berada di bawah martabatnya untuk duduk bersama mereka, semuanya mungkin berubah menjadi yang terburuk.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab