Ancient Strengthening Technique – Chapter 1801

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1801

Chapter 1801 – Bergabung dengan Organisasi Dewa Phoenix, Token Emas Murni

Qing Shui terus mengamatinya untuk waktu yang sangat lama tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Yang paling mengejutkannya adalah wanita ini juga tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Demikian juga, dia balas menatapnya dengan tatapan yang bisa melintasi bulan dan bintang.

Qing Shui tidak tahu apa yang terjadi di dalam pikirannya.

Ekspresinya juga sangat tenang.

Setidaknya, dia tidak mendeteksi kegelisahan apa pun darinya.

Bahkan jika ada, dia tidak bisa melihatnya.

Matanya yang indah tidak berkedip bahkan selama mereka saling menatap.

Skenario ini tampak seperti semacam pertarungan, seolah siapa pun yang mencoba berbicara lebih dulu akan kalah dalam pertandingan.

Setelah beberapa lama, Qing Shui menghela nafas dan bertanya dengan lembut, "Siapa kamu?"

Meskipun Qing Shui sudah memiliki ide tentang identitasnya, itu masih asumsi, itulah sebabnya dia memutuskan untuk menanyakan namanya untuk mendapatkan jawaban yang tepat.

Apalagi aliran pertanyaan ini cukup normal.

"Cukup mengejutkan akhirnya bisa bertemu denganmu.

Sepertinya saya benar-benar tidak membuang waktu saya datang ke sini. "

Ada sedikit nada merdu dalam pidatonya.

Suara yang sedikit serak itu sangat mempesona dan sangat menggoda.

Suara semacam ini menunjukkan sedikit kontras dengan bayangannya yang seperti langit.

Qing Shui menyipitkan matanya sedikit setelah mendengar suaranya.

Dia menyadari bahwa dia suka mendengar suara semacam ini.

Relatif menyenangkan untuk didengar, sama seperti lagu-lagu bagus yang pernah didengarnya di kehidupan sebelumnya.

"Kamu siapa?"

Qing Shui bertanya dengan sopan lagi.

Suaranya tetap tenang seperti biasa.

Mata wanita itu sedikit berbinar setelah dia mendengar pertanyaan Qing Shui.

Kemudian, dia menatapnya dan dengan lembut menjawab, "Yang lain memanggil saya Shen Feng dan beberapa memanggil saya Phoenix.

Namun, nama keluarga saya adalah Shen. "

Qing Shui masih cukup terkejut mendengar jawaban karena dia pikir dia tidak ingin menjawab pertanyaannya.

Dia juga tidak berharap dia bersikap sopan dengan tanggapannya.

Qing Shui berpikir ketika dia mendengar bahwa nama keluarganya adalah ‘Shen’.

Melalui ingatannya dari Battle God Inheritance, dia menerima informasi yang memberitahunya bahwa mereka dengan nama keluarga ‘Shen’ dianggap langka.

Masing-masing juga dianggap favorit Surga dan Bumi.

Beberapa bahkan menganggap mereka sebagai keturunan para Dewa.

Namun, pasti tidak ada Tuhan di dunia ini.

Meski begitu, sebagian orang diberkati oleh Dewa dan mereka memang keturunan Dewa.

Qing Shui terus melihat wanita dengan nama keluarga Shen ini dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Organisasi Dewa Phoenix menyambut Anda untuk bergabung dengan kami.

Kata wanita itu dengan tenang.

Dia tegas dan terus terang dengan pendekatannya.

Qing Shui jelas tercengang oleh undangan kali ini.

Dia telah memberi tahu Yehuang Guwu sebelumnya bahwa jika Organisasi Dewa Phoenix menunjukkan sikap buruk terhadapnya, dia akan membuat mereka sedikit menderita.

Namun, dia sekarang menyadari bahwa tidak semudah itu untuk melakukannya.

Namun demikian, wanita ini tampaknya tidak menunjukkan sikap seperti yang dilakukan kedua pria tua itu.

Mereka sama sekali tidak kuat.

Faktanya, mereka merajalela dan cuek.

Wanita ini, bagaimanapun, tidak membuatnya merasa antipati meskipun sangat kuat.

Bukan karena dia seorang wanita sehingga dia merasa seperti ini.

Qing Shui sama sekali tidak memiliki pemikiran aneh tentang wanita ini, bahkan tidak sedikit pun.

Jika dia ingin mencari seorang wanita, dia tidak akan berusaha keras untuk menemukan seorang Dewi.

Dewi dimaksudkan untuk disembah …

"Bisakah saya tidak bergabung dengan organisasi ini?"

Qing Shui berkata setelah berpikir sejenak.

Wanita itu terdiam seolah dia tidak peka terhadap jawaban ini.

Dia tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaannya.

Setelah menatap Qing Shui sebentar, dia berkata, "Saya ingin mendapatkan bantuan Anda."

Qing Shui tidak langsung menjawab kali ini.

Sebaliknya, dia meluangkan waktu untuk mempertimbangkan situasinya.

Wanita ini tidak tampak putus asa atau tidak sabar saat dia diam-diam menunggu jawabannya.

"Aku sama sekali tidak tahu tentang Organisasi Dewa Phoenix.

Aku bisa merasakan kekuatanmu lebih kuat dariku, jadi apa yang bisa kubantu? "

Qing Shui mengalihkan pertanyaannya kembali ke wanita itu.

Kali ini, wanita itu menjawab dengan cepat, "Aku tahu mereka berdua telah menyebabkanmu salah paham dengan Organisasi Dewa Phoenix.

Sebenarnya tidak banyak orang di organisasi ini dan kebanyakan dari mereka dianggap orang luar juga.

Mungkin Anda tidak lebih kuat dari saya, tetapi semakin kuat Anda, semakin banyak musuh yang akan Anda tarik.

Hanya ada segelintir orang di sini sehingga akan bermanfaat bagi Anda begitu Anda bergabung dengan kami.

Saya dapat menjamin bahwa Anda akan memiliki kebebasan penuh, tetapi saya berharap setiap orang dapat berdiri bersama melawan krisis di masa depan ketika saatnya tiba.

Namun, saya tidak akan memaksa Anda untuk melakukannya karena Anda harus bersedia melakukannya.

Apa pendapatmu tentang ini?"

Kondisi ini memiliki banyak kebebasan, bahkan Qing Shui juga merasakan hal yang sama.

Dia tidak tahu bagaimana dia harus menolak kondisi ini bahkan jika dia punya satu untuk memulai.

Pihak lain tidak memiliki batasan sama sekali.

Bahkan jika sesuatu terjadi pada Organisasi Dewa Phoenix, dia dapat memilih apakah dia ingin berpartisipasi atau tidak.

Qing Shui benar-benar tahu bahwa wanita ini mencoba memainkan kartu emosional.

Dia tahu bahwa Qing Shui pasti akan ikut campur, jika sesuatu terjadi pada Organisasi Dewa Phoenix di masa depan, jika dia memutuskan untuk bergabung dengan organisasi.

Karena dia tidak membatasi dia, dia cukup tulus dengan undangannya.

Qing Shui mempertimbangkan kondisinya untuk beberapa saat sebelum dia mengangguk, "Saya akan menerima undangan Anda.

Namun, saya tidak ingin menahan diri, dan saya tidak ingin ada yang mengganggu keluarga saya juga. "

Qing Shui menatap wanita ini dengan ekspresi serius.

"Saya akan menerima kondisi Anda.

Selamat datang di Organisasi Dewa Phoenix.

Ini adalah untuk Anda."

Wanita itu mengeluarkan sepotong token emas berukir Phoenix dan menyerahkannya kepada Qing Shui.

Qing Shui mengulurkan tangan dan memegangnya.

Tepat pada saat dia menyentuh token tersebut, dia terkejut karena dia menyadari bahwa token ini sebenarnya dibuat dari emas murni….

Emas murni!

Ini adalah bahan tempa kelas super yang secara luas dikenal sebagai bahan tempa tingkat Ilahi.

Qing Shui melihat token itu dengan kagum dan melihat satu kata tertulis di atasnya.

Tamu!

Ini adalah eksistensi tingkat tinggi dalam Organisasi Dewa Phoenix;

dengan kekuatan namun tidak dibatasi oleh batasan apa pun.

Di bawah premis itu, dia diberi kemampuan untuk menangani posisi ini.

Token kecil ini pasti sangat berharga.

Qing Shui bahkan berpikir untuk melebur token ini di Golden Battle Halberd suatu hari …

"Token ini berkualitas baik.

Ini tidak sepenuhnya mustahil untuk memalsukan Artefak Ilahi dengan bahan ini. "

Qing Shui berkata sambil tertawa kecil.

Wanita itu memandang Qing Shui dan berkata, "Ini tidak palsu.

Tidak banyak pandai besi yang bisa menggunakan emas murni untuk menempa senjata.

Saya puas dengan pandai besi yang saya temukan karena dia mampu memalsukan token ini untuk saya. "

"Sebenarnya, saya adalah pandai besi yang kompeten.

Saya bisa memalsukan barang dengan emas murni juga.

Namun, emas ini terlalu berharga.

Mereka tidak mudah ditemukan lagi. "

Qing Shui punya rencana mengenai emas tetapi tidak tahu berapa banyak lagi yang dimiliki wanita ini.

Wanita itu terus terang.

Dia mengambil sepotong emas murni besar yang cukup besar untuk memisahkan keduanya.

Emas murni itu juga cemerlang dan mempesona.

Dia kemudian berkata, "Ini untukmu.

Jika kamu benar-benar memiliki kemampuan, maka aku akan merepotkanmu untuk menempa pedang panjang untukku. "

Qing Shui menatap emas besar ini, jika dia bisa menempa emas menjadi pedang, itu akan cukup untuk menghasilkan cukup banyak.

Tidak ada salahnya menempa pedang untuknya karena dia telah memberinya barang yang sangat berharga.

"Tidak masalah.

Namun, saya tidak dapat menjamin bahwa saya pasti akan menempa Artefak Ilahi.

Bagaimanapun, saya pikir Anda mungkin sudah memiliki Senjata Ilahi berdasarkan kekuatan Anda saat ini. "

Kata Qing Shui, bingung.

"Tidak, saya tidak pernah berpikir untuk memiliki Senjata Ilahi sebelumnya.

Saya takut senjata yang bagus akan menghambat kemajuan saya.

Saya masih merasakan hal yang sama bahkan sampai sekarang, itulah mengapa tidak masalah apakah Anda dapat menghasilkan Artefak Ilahi atau tidak.

Saya hanya ingin senjata yang layak digunakan, itu saja. "

Tanggapannya tentu saja menyegarkan.

Banyak orang memiliki cita-cita yang sama dengannya.

Namun, cita-cita tidak akan tetap ada dalam pikiran mereka jika mereka benar-benar mampu memiliki Artefak Ilahi.

Sama seperti bermain game di kehidupan masa lalunya, Qing Shui lebih suka melengkapi satu set peralatan sampah daripada melengkapi yang layak.

Ini bisa menjadi perbandingan dengan situasinya, dan dia tentu saja independen seperti penampilannya.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab