Ancient Strengthening Technique – Chapter 1805

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1805

Tetua Keempat hanya menyapa Qing Shui tanpa merasa hangat atau jauh.

Tetua Kelima berbeda dari yang lain, dia suram dan dingin.

Dia tidak mengatakan sepatah kata pun kepada Qing Shui kecuali mengangguk;

dia seperti batang pohon atau balok es.

Elder Keenam dan Elder Ketujuh adalah dua nenek yang tampaknya sangat tua.

Meskipun rambut mereka beruban, wajah mereka tampak muda dengan semangat yang baik.

Qing Shui dapat melihat dari wajah tanpa keriput mereka bahwa mereka cukup tampan ketika mereka masih muda.

Kedua nenek itu sangat baik pada Qing Shui dan memperlakukannya seperti junior mereka.

Qing Shui merasakan kehangatan mereka juga, dia sangat menyukai orang tua seperti mereka.

Shen Huang tidak memperkenalkan yang lain dan Qing Shui mengerti mengapa.

Ini akan menjadi pernyataan yang tidak menyenangkan untuk dikatakan, tetapi orang-orang itu hanya bisa mengikuti perintah untuk saat ini.

Faktanya, Yehuang Guwu awalnya tidak setuju untuk menjadi kursi dewa kedua dari Organisasi Dewa Phoenix.

Bagaimanapun, dia dibutuhkan di Qing Clan sebagai wali mereka sekarang.

Qing Shui akan lebih lega jika dia tinggal di Qing Clan.

Namun demikian, Shen Huang memberikan kebebasan tertinggi kepada Yehuang Guwu.

Itu hanya bisa berarti bahwa dia tidak perlu tinggal di Organisasi Dewa Phoenix atau melakukan apa pun.

Yehuang Guwu pemalu tetapi para wanita segera akrab satu sama lain.

Mereka dekat seperti saudara dalam waktu setengah hari.

Qing Shui bertanya-tanya apakah mereka bersimpati satu sama lain atau memiliki motif sendiri.

Qing Shui tidak peduli lagi karena itu tidak akan menyakitinya dengan cara apa pun.

Untuk saat ini, itu hanya akan menguntungkannya, saat dia tumbuh lebih kuat, hadiah dari Organisasi Dewa Phoenix juga akan lebih besar.

Qing Shui dan Yehuang Guwu kembali saat senja, sementara Shen Huang tinggal di Organisasi Dewa Phoenix.

……

……

Setelah beberapa hari, Qing Shui bersiap untuk mengunjungi Istana Raja Iblis.

Dia telah kembali selama beberapa hari dan wanitanya tinggal di Qing Clan untuk sementara waktu.

Sama seperti musim perayaan di kehidupan sebelumnya, mereka membawa anak-anak mereka ke jalan utama saat mereka bebas.

Sulit untuk mengumpulkan beberapa wanita.

Meski para perempuan tersebut ternyata dipisahkan menjadi beberapa kelompok, bukan berarti hubungan mereka tidak baik.

Mereka sedekat saudara perempuan sejati yang memiliki identitas yang sama dengan wanita Qing Shui.

Mereka semua brilian dan tidak akan memperebutkan preferensi.

Mereka sama-sama mandiri.

Mereka berinteraksi dengan baik setelah pertemuan;

selain itu, mereka dekat dengan anak-anak.

Qing Shui adalah orang yang paling bahagia melihat seluruh keluarganya bersama.

Kali ini, Qing Shui mengunjungi Istana Raja Iblis sendirian.

Sudah lama sekali, dia bertanya-tanya bagaimana Tantai Lingyan dan Qin Qing sekarang.

Dia dengan sengaja mampir ke Klan Qin ketika dia pergi, hanya untuk mengetahui bahwa Qin Qing kembali sekali.

Dia hanya kembali ke Imperial Cuisine Hall sekali juga.

Qing Shui tiba di Istana Raja Iblis segera dengan Sembilan Langkah Benua.

Adegan yang familiar memunculkan perasaan yang tak terlukiskan di hatinya.

Dia ingin segera bertemu wanita-wanita ini.

Merupakan kesalahan yang membahagiakan untuk bertemu Tantai Lingyan sebelumnya, pertemuan selama bertahun-tahun ini tampak seperti mimpi bagi Qing Shui.

Dia tidak akan pernah melepaskan wanita ini terlepas dari apa yang dia katakan sekarang atau nanti.

Beberapa tahun telah berlalu, sebelumnya wanita ini tidak menolaknya lagi.

Sekarang, dia tidak yakin apakah semuanya akan kembali ke hari-hari ketika mereka bertemu lagi.

Dia tidak tahu;

dia sedikit khawatir.

Namun, dia tidak terlalu cemas dan hanya berharap dia hidup dengan baik.

Orang-orang di Istana Raja Iblis menyambut Qing Shui dengan hormat saat mereka melihatnya, "Tuan Penjaga!"

Qing Shui mengangguk, "Apakah Nyonya di sini?"

Qing Shui sudah menjadi penjaga Istana Raja Iblis, penjaga Istana Serigala Naga, dan penjaga Istana Raja Laut Matahari Terbenam.

Sekarang, dia menjadi Penatua Tamu dari Organisasi Dewa Phoenix yang mirip dengan wali.

"Saya tidak punya ide……"

Qing Shui menyentuh dahinya dan mengangguk sebelum masuk. Dia benar, hanya sedikit orang yang tahu tentang kehadiran Tantai Lingyan, mungkin hanya Zhan Yu, Hua Rumei, dan beberapa lainnya.

Qing Shui juga kepala paviliun medis di Istana Raja Iblis selain menjadi wali.

Qing Shui berjalan menuju halaman yang sudah dikenal, dulu adalah halaman Tantai Lingyan dan halaman kecilnya.

Namun, mereka tinggal secara terpisah di dua bangunan dan tidak ada hal indah yang terjadi.

Terkadang, Qing Shui tidak dapat memahami dirinya sendiri.

Mungkinkah kontak intim dengannya telah membuatnya merindukannya, tidak peduli seberapa dinginnya dia?

Dia bertanya-tanya apakah dia serendah itu… Namun, dia tidak menyesalinya.

Dia menyadari bahwa dia telah jatuh cinta pada wanita ini, tetap saja, alasan sebenarnya tidak diketahui.

Dentang……

Mendekati halaman, Qing Shui mendengar tweedle dengan rasa kesepian dalam melodi damai.

Qing Shui melambat, senar terdengar bagus tapi itu sepi dan menyayat hati.

Musiknya membuat hati seseorang sepi seperti jiwa yang menyendiri yang tidak ada yang bisa diandalkan.

Tidak ada yang berbagi kebahagiaan dan menghadapi penderitaan.

Tidak ada perbedaan untuk menjalani kehidupan seperti itu karena tidak ada orang yang berbagi tawa dan rasa sakit.

Qing Shui sangat tertekan saat mendengarkan lagu-lagu itu.

Jadi, dia tidak pernah bahagia dan hatinya masih sepi.

Qing Shui kecewa dan sedikit lesu, dia bahkan merasa tidak berdaya.

Frustrasi yang tidak jelas membanjiri hatinya.

"Kenapa kamu tidak masuk?"

Sebuah suara yang jernih dan dingin namun indah keluar, tetap hidup dan sangat menyenangkan untuk didengar.

Tidak seperti suara Shen Huang, suara Tantai Lingyan sejuk dan menawan, sekaligus menghibur dan bergetar pada saat yang bersamaan.

Qing Shui mengangkat kepalanya.

Dalam waktu singkat, Tantai Lingyan berdiri di depan jendela paviliun, menatapnya.

Rambutnya disanggul, dengan alisnya yang gelap dan lembut, wajah telanjangnya yang memikat dan bersinar, dia terlihat sangat anggun.

Ini memberi dampak visual yang sangat besar ketika Qing Shui melihatnya setiap saat.

Dia adalah kecantikan surgawi.

Gaun seputih salju tidak bisa menyembunyikan sosoknya yang melengkung.

Bahunya yang tajam dan lemah, dadanya yang menggairahkan dan sangat indah, pinggangnya yang mungil dan tubuhnya yang ramping seperti patung batu giok yang dibungkus sutra putih.

Ini adalah wanita paling tidak bisa didekati yang pernah dilihat Qing Shui.

Itu adalah kebanggaan dari lubuk jiwanya, bukan hanya kedinginan.

Kesejukan tak tertandingi, keindahan luar biasa.

Qing Shui muncul di hadapannya dalam sekejap.

Senyuman gembira muncul di wajahnya;

kemudian, dia memeluknya.

Namun, dia hanya memegangi pinggangnya tanpa melewati batas.

"Lingyan, aku merindukanmu!"

Qing Shui menatap wajahnya, tersenyum.

Qing Shui memperhatikan sedikit senyum di wajahnya.

Dia akan mengira dia senang di masa lalu, namun, tweedle yang dia dengar membuatnya menyadari perubahan besar-besaran.

Dia belum terbuka, solidaritas yang biasa dalam dirinya tetap ada.

Tantai Lingyan terkejut dengan pernyataan Qing Shui.

Hanya kata-kata Qing Shui yang bisa menyentuhnya.

Kenangan bersamanya tidak bisa dihapus.

Bahkan orang yang berhati dingin akan merindukan perhatian seseorang, terutama bagi wanita yang mendambakan kata-kata sayang.

Pernyataan "Lingyan, aku merindukanmu" jauh lebih baik daripada sepuluh pernyataan "Lingyan, aku mencintaimu" untuk wanita seperti Tantai Lingyan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab