Ancient Strengthening Technique – Chapter 1806

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1806

Chapter 1806 – Merindukanmu Tiga Kali

Pada awalnya, Qing Shui merasakan tubuh Tantai Lingyan bergetar ringan, itu adalah refleks penolakan.

Qing Shui tahu bahwa mereka sedikit terasing setelah jangka waktu yang lama.

Qing Shui menemukan sikap yang efektif terhadap Tantai Lingyan, yang berkulit tebal.

Dia mungkin tidak memiliki kesempatan jika dia tidak mengganggunya tanpa malu-malu.

Setelah beberapa saat, Qing Shui merasakan tubuhnya kembali normal.

Menatap wajahnya yang sedingin es, kulitnya bersinar dan halus seperti sutra, mengeluarkan aroma samar.

"Apa kamu baik baik saja?"

Dia tidak menjawab kata-kata Qing Shui.

Namun, Dia merasa sangat menghangatkan hati melihat ekspresinya.

"Baik, bagaimana denganmu, kamu tampak hebat," Tantai Lingyan menepuk tangannya di bahu Qing Shui.

Qing Shui sangat gembira dengan reaksinya, setidaknya itu menunjukkan bahwa dia tidak menolaknya sepenuhnya, mungkin dia mencoba menerimanya.

"Aku hebat, tapi aku tidak merasa baik lagi setelah melihatmu," Qing Shui tersenyum pada Tantai Lingyan.

"Mengapa?

Apakah kamu tidak ingin melihatku? "

Tantai Lingyan mengangkat kepalanya sedikit, melihat ke arah Qing Shui.

Qing Shui setengah kepala lebih tinggi dari Tantai Lingyan.

"Saya merasakan ketidakbahagiaan Anda dan saya berharap Anda bisa lebih bahagia.

Katakan padaku bagaimana menghiburmu, hanya dengan begitu aku akan bahagia, "kata Qing Shui, menatap mata yang jernih dan melamun itu.

Dia tertegun sesaat sebelum dia melihat Qing Shui.

Menatap mata yang tulus itu, dia tidak yakin.

Setelah berpikir sejenak, dia berkata, "Mengapa Anda mengatakan bahwa saya tidak bahagia, saya merasa jauh lebih baik dari sebelumnya.

Aku memikirkanmu beberapa kali selama beberapa tahun ini, hmm, tiga kali. "

Qing Shui menganga lebar, "Hanya tiga kali?"

Qing Shui ragu apakah dia harus bahagia atau kesal.

Rata-rata, dia bahkan tidak merindukannya sekali dalam dua tahun.

Dia tidak bisa mendapatkan logika di balik ini, dia hampir tidak bisa membayangkan bahwa dia menyukainya dengan kemungkinan seperti itu.

Bagaimana mungkin dia bahkan tidak merindukannya sekali dalam dua tahun jika dia menyukai seseorang ……

"Tiga kali baik-baik saja, aku hanya merindukanmu saja," kata Tantai Lingyan dengan serius.

"Oh, bisakah kamu memberitahuku bagaimana kamu merindukanku saat itu?

Bagaimana perasaanmu saat merindukanku? "

Qing Shui memandang Tantai Lingyan dengan penuh harapan.

Tantai Lingyan langsung tersipu, tampang malunya lebih cantik dari matahari dan bulan.

Dia akan melakukan sesuatu jika dia tidak memiliki kemauan saat ini.

Dia tidak takut pada apa pun, tetapi malah membuatnya kesal.

Tidak pasti apakah ada celah di hatinya yang tersegel.

Dia takut itu akan menutup jika dia melakukan sesuatu, atau itu akan semakin mengencangkan segel ke hatinya.

"Aku memimpikanmu, karenanya, aku memikirkanmu.

Pada saat itu, saya ingin melihat Anda dan melihat apakah Anda baik-baik saja, "bisik Tantai Lingyan.

Qing Shui memeluknya dengan semangat, "Hanya untuk memeriksa apakah aku baik-baik saja tetapi tidak ada pikiran lain."

Qing Shui terkikik, melihat rasa malu Tantai Lingyan yang menakjubkan, dia merasa pasti ada sesuatu yang lain.

Namun, dia hanya bertanya dengan santai tanpa mempertimbangkan kata-katanya.

Pertanyaannya bertujuan untuk menciptakan suasana yang tidak biasa untuknya.

"Tidak tidak……"

Qing Shui tersenyum dan tidak melanjutkan.

Dia bisa yakin akan pikirannya untuk sebagian besar, itu harus cukup intim, atau dia tidak akan berperilaku seperti ini.

"Baiklah, bahkan jika Anda tidak melakukannya, Anda sebenarnya tidak harus melakukan itu dalam mimpi Anda.

Kapan pun Anda menginginkan sesuatu, saya berdedikasi untuk Anda, "Qing Shui bersandar di dahinya dan berkata dengan lembut.

Lebih dapat diterima untuk mengatakan hal-hal seperti itu dengan cara ini karena tidak terlalu canggung pada jarak dekat.

"Kamu bajingan," Tantai Lingyan tidak melawan dan berkata malu-malu.

Mungkin dia ingin menerima Qing Shui dari lubuk hatinya, jadi, dia tidak menolak keintiman dengannya.

"Kita sudah lama berpisah dan aku sangat merindukanmu, tidakkah kamu ingin memberiku hadiah?"

Qing Shui mengusap ujung hidungnya dengan lembut.

Keduanya memiliki hidung yang lurus dan tinggi, mudah untuk bertingkah seperti ini.

"Hadiah apa yang kamu inginkan ……" Tantai Lingyan tergagap setelah merenung.

Meskipun Qing Shui merasakan penerimaan Tantai Lingyan, itu agak dipaksakan dan ini bukanlah keinginan Qing Shui meskipun dia sedikit tersentuh.

Dia telah sejauh ini bersamanya dan tahu tentang latar belakangnya, serta musuh-musuhnya.

"Bagaimana jika, Anda memberi saya ciuman?"

Qing Shui menyelidiki.

Permintaannya tidak berarti apa-apa bagi wanita biasa lainnya pada tingkat keintiman mereka saat ini.

Namun, Tantai Lingyan berbeda.

Qing Shui sangat berhati-hati sekarang karena dia takut akan kejadian yang tidak terduga yang akan membuat semua usahanya sia-sia.

Tantai Lingyan tampak malu namun sepertinya tidak mau.

Tepat saat Qing Shui hendak menyerah, dia tiba-tiba merasakan kelembutan di pipinya dengan aroma manis yang samar.

Kelembutan itu sangat membangkitkan Qing Shui seperti ciuman pertama seorang perawan dan membuat jantungnya berdebar kencang.

Tantai Lingyan tidak mengalihkan bibirnya karena meninggalkan bekas di pipi Qing Shui.

Setelah dua napas, dia menjauh perlahan, menundukkan kepalanya.

Dia membuat langkah pertamanya dengan berani.

"Sangat indah, sangat memikat," Qing Shui tersenyum pada Tantai Lingyan yang masih melihat ke bawah.

Tangan Tantai Lingyan beralih dari bahu Qing Shui untuk melingkari lehernya.

Dia mungkin malu saat meletakkan dagunya di bahu kanan Qing Shui, mencegahnya melihat wajahnya.

Namun, Qing Shui bergumam dan meninggalkan kata-kata kasih sayang di telinganya.

Selain merasa sedikit cemas, dia memiliki perasaan yang tidak jelas bahwa dia menikmati kontak yang lembut.

Qing Shui terkejut karena pelukan itu memakan waktu setengah jam.

Tantai Lingyan akhirnya mengangkat kepalanya dalam pelukan Qing Shui.

Qing Shui kemudian melepaskan tangannya.

"Pergi dan temui Adik Qing, dia seharusnya kembali sekarang," kata Tantai Lingyan sambil tersenyum.

Qing Shui mengangguk, "Ayo pergi bersama!"

"Kamu harus pergi dulu, kita akan memiliki Rumei dan sisanya bersama ketika kita makan nanti," Tantai Lingyan tidak akan bergabung jelas karena dia tahu hubungan teduh antara Qing Shui dan Qin Qing.

Tidak pantas untuk bergabung dengannya ……

Qing Shui mengangguk.

Halaman Qin Qing ada di dekatnya, itu adalah halaman individu.

Qing Shui menabrak Qin Qing saat dia masuk, dia mungkin menuju ke tempat Tantai Lingyan.

Dia tercengang sejenak ketika dia pertama kali melihat Qing Shui, tetapi dia tersenyum bahagia segera setelah itu.

"Qing Shui, ini benar-benar kamu," ada kegembiraan yang tak tersembunyi dalam suaranya.

Qing Shui tersenyum dan merentangkan tangannya.

Qin Qing melemparkan dirinya ke pelukan Qing Shui.

Setelah bertahun-tahun, Qin Qing menemukan perasaannya sendiri dan sekarang mereka saling berhadapan.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab