Ancient Strengthening Technique – Chapter 1810

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1810

Qing Shui berpikir bahwa mungkin karena masalah inilah yang menyebabkan Huo Feng jatuh cinta pada Shen Huang.

Selain itu, dari pengamatannya sebelumnya, Qing Shui tahu bahwa cinta ini mungkin bukan cinta antara laki-laki dan perempuan, tetapi lebih pada hubungan kekerabatan oenixinstead.

Setelah memikirkan ini, Qing Shui tidak bisa membantu tetapi terus mengamati Huo Feng.

Orang ini tampak normal tetapi Qing Shui selalu merasa ada jejak ketidaksukaan di matanya.

"Lakukan.

Jika tidak, pasti kalah.

Aku akan memberimu kesempatan untuk menyerang. "

Huo Feng melangkah keluar dan berbicara dengan Qing Shui sementara Jin Feng memperhatikan dari jauh.

Qing Shui menganggukkan kepalanya.

Dia memiliki sekitar 3 juta Dao kekuatan resist dan dapat langsung menggunakan kekuatan destruktif senilai 2 juta Dao.

Namun, dia tidak ingin melukai mereka.

Semakin dia melihat, semakin dia merasa ada yang salah dengan pria ini.

Mungkin, pria itu gila.

Ini bukan belas kasihan kepada musuh.

Bagaimanapun, Qing Shui masih akan berhati-hati.

Dengan kekuatannya saat ini, keduanya seharusnya tidak menghadapi bahaya selama dia tidak menggunakan serangan paragon.

Qing Shui mengeluarkan tombak pertempuran emasnya tetapi dia tidak melemahkan kekuatan atau kecepatan lawannya.

Setelah itu, dia langsung menggunakan Sembilan Langkah Istana dan berlari ke arahnya.

Sebuah langkah sederhana, tetapi saat ini kekuatan Qing Shui tidak lemah.

Bahkan jika Huo Feng bertarung dengan Qing Shui, dia tidak akan mendapatkan keuntungan apa pun.

Saat Qing Shui bergerak, baik Huo Feng dan Jin Feng tertangkap basah.

Mereka pasti telah memperhatikan bahwa pemuda di hadapan mereka pasti memiliki kekuatan yang tidak kalah dengan mereka sama sekali.

Jika mereka tahu bahwa Qing Shui memiliki pertahanan yang luar biasa dan serangan kekerasan instan itu, mereka tidak akan pernah berani mencari tandingan melawan Qing Shui.

Orang harus tahu bahwa 2 juta kekuatan dao mungkin melumpuhkan mereka dan jika serangan Qing Shui menyerang bagian penting mereka, mereka bahkan mungkin mati.

Sayap Phoenix!

Di belakang Huo Feng, sepasang sayap merah muncul.

Sayapnya sangat besar, lebih dari sepuluh meter, namun ternyata ada yang lincah.

Kecepatan Huo Feng langsung meningkat berkali-kali saat pedang phoenix api melesat ke arah Qing Shui.

Qing Shui tidak memperhatikan pedang itu tetapi dia tahu itu bukan pedang yang sederhana.

Ada ukiran burung phoenix merah yang hidup dan hidup di pedang dan itu mampu memancarkan energi api yang menakutkan.

Tebasan api Phoenix!

Semburan api dimuntahkan, langsung bermanifestasi menjadi phoenix berapi-api yang melesat ke arah Qing Shui, menguncinya.

Meski kecepatannya tidak cepat, aura serangannya terus meningkat.

Namun, Huo Feng tidak tahu bahwa Qing Shui dapat mengabaikan 70% serangan energi roh, belum lagi dia juga memiliki ketahanan yang tinggi terhadap api.

Serangan itu sangat kuat, tapi itu karena dia memasukkan energi rohnya ke dalam serangan berbasis api.

Qing Shui berlari melewati manifestasi phoenix api saat tombak pertempuran emasnya menusuk.

Ketika Huo Feng melihat Qing Shui menerobos serangannya tanpa cedera, dia mengayunkan pedangnya ke luar untuk bertemu dengan tombak itu.

Ding ding!

Teknik Qing Shui luar biasa karena dia telah membudidayakan Taichi dan pertahanannya tahan terhadap banyak hal.

Meskipun kekuatannya kira-kira sama dengan lawannya, dia mampu mempertahankan posisinya karena pertahanannya.

Qing Shui hanya akan mundur jika kekuatan lawannya jauh lebih besar darinya.

Oleh karena itu, ketika Qing Shui menemukan bahwa perbedaan antara kekuatan mereka hanya sekitar 10.000 Tao, dia dapat berbenturan dengan Huo Feng dengan cara yang cukup santai.

Inilah manfaat menjadi mahir di Taichi.

Jin Feng sangat terkejut.

Cahaya yang tak terlukiskan bersinar di matanya, memancarkan ketajaman.

Dia tanpa sadar mencengkeram pedang emas di tangannya, seolah dia sedang membuat keputusan.

Namun, pada saat ini, jantungnya berdebar kencang saat merasakan aura yang familiar.

Tatapannya kembali normal dan senyuman muncul di wajahnya.

Sejak awal, Qing Shui sudah memperhatikan aura itu.

Perasaan spiritualnya sangat mistis, seolah-olah memiliki kemauan sendiri.

Dia tahu bahwa aura itu milik Shen Huang.

Dia hanya bersembunyi di dekatnya.

Qing Shui sangat senang dengan penampilannya, karena itu berarti dia mengkhawatirkannya.

Dia khawatir dia akan terluka dan akan mati begitu cepat setelah bergabung dengan Organisasi Dewa Phoenix.

Dia tidak muncul lebih awal karena dia ingin tahu apa yang mampu dilakukan Qing Shui.

Qing Shui tidak benar-benar menyerang.

Dia hanya bertahan.

Sebaliknya, Huo Feng yang menjadi semakin bingung ketika dia tidak bisa mengalahkan Qing Shui meskipun menghabiskan waktu yang begitu lama.

Serangannya semakin tajam dan tajam.

"Saya akan menggunakan teknik pembunuhan saya.

Anda sebaiknya berhati-hati. "

Huo Feng berkata pada Qing Shui.

Pada saat ini, Qing Shui merasakan sedikit kegembiraan karena Huo Feng masih memperingatkannya sebelumnya.

Dia percaya bahwa kepribadian pria ini tidak buruk.

Dia menganggukkan kepalanya, "Ayo!"

"Tetaplah tanganmu!

Apakah Anda benar-benar perlu melihat darah di spar? "

Suara Shen Huang terdengar saat dia muncul di antara Qing Shui dan Huo Feng.

Ritme unik dari suaranya membuat Qing Shui sangat nyaman.

Dia tidak menyangka suara wanita ini akan begitu menggetarkan jiwa.

Huo Feng sangat patuh pada Shen Huang.

Dia langsung berhenti dan menatap Shen Huang dengan kaget, "Huangʻer, kapan Anda tiba?"

Shen Huang menatap mereka dan berbicara, "Apa yang kalian lakukan?

Apakah Anda lupa apa yang saya katakan sebelumnya? "

Huo Feng tergagap, melirik Shen Huang dan kemudian ke arah Jin Feng.

"Huangʻer, akulah yang menyuruh Huo Feng untuk ikut denganku.

Jangan marah.

Aku hanya ingin melihat Tuan Qing, naga di antara manusia ini, ingin merekrutnya. "

Jin Feng menjawab.

Qing Shui tidak merasa aneh sehubungan dengan interaksi di antara ketiganya.

Sepertinya hubungan mereka benar-benar tidak buruk tetapi sekarang, Qing Shui dapat yakin bahwa Huo Feng sedikit gila.

Shen Huang tampaknya tidak terlalu tertarik pada Jin Feng, bahkan tidak meliriknya saat dia berbicara, "Saya tidak berharap masalah hari ini terjadi lagi.

Jika tidak, kami akan menjadi musuh mulai sekarang. "

"Huangʻer, jangan khawatir.

Ini pasti tidak akan terjadi lagi.

Aku akan mendengarkanmu. "

Jin Feng buru-buru berkata.

Dia memiliki tampilan yang sangat maskulin tetapi dengan ekspresi dan nada saat ini, dia tampak seperti Guo Jing dari Condor Heroes (novel wuxia populer) di dunia Qing Shui sebelumnya, tampaknya sangat jujur ​​dan sederhana.

Mata Shen Huang berkedip dengan sedikit keengganan tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Meskipun Jin Feng masih memiliki senyuman di wajahnya, tatapannya berbeda.

Senyuman dingin terlihat di matanya.

Saat dia menatap Shen Huang, pikiran rusak memenuhi pikirannya

Qing Shui telah memperhatikan ekspresi Jin Feng.

Dia kemudian melihat Shen Huang sebelum berkata, "Terima kasih!"

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab