Ancient Strengthening Technique – Chapter 1813

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1813

Ketika Qing Shui melihat tampilan Shen Huang yang sepertinya dia telah meninggalkan dirinya sendiri, dia merasa sangat tidak nyaman.

Dia berkata dengan nada yang agak khawatir, "Kamu tidak boleh bertingkah seperti ini.

Anda harus menyelidiki masalah ini dengan cermat. "

Sikap bodohnya justru yang tidak disukai Qing Shui tentangnya.

Ketika dia melihatnya berdiri dan hendak pergi, dia dengan cepat mengulurkan tangannya dan meraih lengan lembutnya.

Lengannya terasa hangat seperti batu giok.

Pada saat yang sama, keduanya tercengang.

Qing Shui bisa merasakan tubuh Shen Huang bergetar sesaat.

Sangat jelas, getaran seperti ini datang dari dalam tubuhnya.

Dia ingin melepaskannya, tetapi dia khawatir jika dia benar-benar melakukannya, itu akan menimbulkan dampak besar pada dirinya.

Ini adalah perasaan kecil yang datang dari dalam hatinya.

Terkadang, fluktuasi yang terjadi dalam pikiran seseorang memang bisa sangat misterius.

"Berangkat!"

Meskipun tubuhnya bergetar, Shen Huang masih berusaha mempertahankan nada tenangnya saat dia berbicara.

Qing Shui tidak mencoba memanfaatkannya, tetapi karena dia sudah meraihnya, dia tidak boleh melepaskannya karena ini akan meningkatkan perasaan kesepiannya.

Dia bisa tahu hanya dari reaksinya, bahwa tidak ada yang pernah memegang tangannya seperti itu.

Oleh karena itu, itu adalah lebih banyak alasan dia tidak boleh melepaskannya sekarang.

"Tidak!"

Qing Shui menatapnya dengan matanya yang tenang.

Peng!

Wanita itu segera mendaratkan telapak tangannya di dadanya.

Qing Shui tidak berniat mengoperasikan qi-nya untuk menahannya.

Jantung adalah organ terlemah di tubuh manusia.

Meskipun pertahanannya hebat, kekuatan wanita di depan Qing Shui masih menakutkan.

Selain itu, dia juga menggunakan cukup banyak kekuatan dalam serangannya.

Rasa sakit yang menusuk melewati seluruh tubuhnya.

Namun demikian, Qing Shui tidak melepaskannya.

"Berangkat!"

Wajah Sheng Huang terlihat sangat dingin.

Peng!

Qing Shui bersikeras untuk tidak melakukannya.

Jejak darah segar menetes dari sudut mulutnya.

Akhirnya, wanita itu memilih untuk tidak mendaratkan telapak tangannya berikutnya yang sudah berada di udara.

Saat dia melihat pria yang sudah terlihat agak pucat, dia menjatuhkan tangannya.

"Apa sebenarnya yang Anda inginkan yang tidak Anda lepaskan?

Apakah kamu benar-benar ingin aku membunuhmu? "

Shen Huang menunduk dan berhenti melihat Qing Shui.

Hatinya sudah mulai mengalami sedikit perubahan.

Itu adalah semacam perubahan yang bahkan dia sendiri tidak yakin.

Seorang pria, pria yang tidak dibencinya … Tidak hanya dia memegang tangannya dan mengkhawatirkannya, dia bahkan tidak mencoba melawan saat dia mencoba untuk menyakitinya … Begitu banyak sehingga dia bahkan tidak takut untuk mati di tangannya ……

Dia merasakan kehangatan dan keyakinan di hatinya.

Dia juga merasakan sesuatu yang tidak bisa dia gambarkan dengan kata-kata.

Jika dia memegang tangannya sekali lagi, dia tidak akan melawan sebanyak yang dia lakukan sebelumnya.

Pada saat ini, Qing Shui akhirnya melepaskan tangannya, "Maaf, niat untuk menghujat Anda tidak pernah terlintas dalam pikiran saya, saya hanya berharap Anda dapat keluar dari situasi sulit Anda secepat mungkin."

Untuk saat ini, Shen Huang merasa sangat aneh.

Meskipun dia mungkin telah melepaskannya, dia merasa seperti kehilangan sesuatu.

Faktanya, dia bahkan tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi hari ini… Tidak ada yang berani melakukan itu padanya.

"Di masa depan, jika kamu berani melakukan itu lagi, aku pasti akan membunuhmu."

Shen Huang terdengar agak tidak berdaya ketika dia mengatakan itu.

Sampai-sampai dia mulai bertanya-tanya apakah dia telah bertemu dengan musuh bebuyutannya.

Sejak dia di sini, dia sangat menyukai tempat ini dan suasananya.

Dia bisa merasakan suasana hangat di sekitar keluarga, bahkan hanya dengan melihatnya, dia sudah merasa sangat baik.

Oleh karena itu, dia tidak akan pernah membunuh Qing Shui.

Jika dia ingin melakukannya, dia akan melakukannya sebelumnya.

"Saya tidak akan pernah melakukannya lagi.

HuangʻEr lihat itu.

Di masa depan, ini akan menjadi milik Anda.

Kamu bisa datang kapanpun kamu mau karena kita semua berteman, bagaimana perasaanmu tentang itu? "

Kata Qing Shui.

Mengambil keuntungan darinya benar-benar bukan niat Qing Shui.

Dia hanya ingin membiarkan dia merasakan kehadiran yang hangat di hatinya.

Jika seseorang tidak pernah diberkati dengan cinta keluarga, mereka pasti memiliki teman, teman sejati, teman yang seperti keluarga.

"HuangʻEr?

Jangan pernah memanggilku seperti itu, dasar anak nakal. "

Shen Huang memandang Qing Shui dengan tatapan sangat terkejut.

"HuangʻEr, menyebut seorang pria sebagai anak nakal kotor adalah sesuatu yang sangat menghina.

Kamu bisa mengatakan kepada mereka… Aku laki-laki …… "Qing Shui mendorong dadanya ke luar.

"Apa kamu baik baik saja?

Biarkan aku memeriksa lukamu. "

Shen Huang memperhatikan bahwa Qing Shui masih terlihat agak pucat.

Ada juga bekas darah di sudut mulutnya.

Namun demikian, dia masih bersikeras untuk melepaskannya dari kecemasannya.

Dia tahu betapa Qing Shui peduli padanya dan dia juga menyadari kekuatan yang dia gunakan saat memukulnya.

"Jangan khawatir tentang itu.

Saya memiliki tubuh yang sangat kuat. "

Qing Shui dengan cepat berkata padanya.

Shen Huang hanya mencoba untuk mengungkapkan perhatiannya padanya.

Jika dia benar-benar melepas pakaiannya untuk diperiksa, dia mungkin akan dipukul sekali lagi olehnya.

"Mengapa kamu bersedia melakukan sejauh itu untukku?

Saya tahu dan saya juga mengerti apa yang ingin Anda katakan.

Terima kasih."

Shen Huang berhenti sebentar dan memandang Qing Shui.

"Aku yakin kamu mungkin mulai berpikir bahwa aku akan mengejarmu?"

Setelah berpikir sejenak, Qing Shui bertanya kembali.

"Jika itu orang lain, ya, saya akan membuat asumsi seperti itu.

Tetapi saya dapat melihat bahwa tidak ada niat seperti itu di mata Anda.

Sebenarnya, selama bertahun-tahun ini, tidak pernah ada orang yang memiliki keinginan seperti itu padaku. "

Shen Huang menggelengkan kepalanya dan berkata.

"Itu karena mereka merasa tidak cocok untukmu.

Ada jarak yang terlalu besar antara Anda dan mereka.

Mereka tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mendominasi Anda. "

"Kamu keparat.

Satu-satunya hal yang Anda kuasai adalah berbicara omong kosong. "

Shen Huang berkata dengan marah ketika dia mendengar kata "mendominasi".

Dia tidak menyadari bahwa di antara dirinya dan Qing Shui, sudah ada semacam informalitas yang berasal dari persahabatan sejati mereka.

Juga, perubahan yang terjadi sekarang adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dia adalah seorang wanita dan inilah sifat wanita yang seharusnya dia miliki.

Sayangnya, dia hanya bisa mengungkapkannya sekarang.

"Aku akan pergi sekarang."

Shen Huang berkata dengan lembut.

"Hati-hati dengan Jin Feng."

Setelah beberapa saat ragu, Qing Shui berbicara.

"Aku tahu, kamu juga, hati-hatilah padanya."

Wajah Shen Huang terlihat sangat normal.

Sepertinya dia mengharapkan beberapa gerakan dari Jin Feng.

……

Dengan sangat cepat, seminggu berlalu dengan damai.

Qing Shui dengan puas menghabiskan waktunya di rumahnya.

Istri dan anak-anaknya juga merasa bahwa rumah mereka lebih hangat dari sebelumnya.

Saat-saat ketika keluarga berkumpul dipenuhi dengan kegembiraan dan tawa.

"NuoʻEr, Anda pasti meningkatkan teknik bela diri Anda."

Qing Shui tersenyum dan berkata kepada Qing Nuo ketika dia berjalan ke halaman belakang tempat latihan seni bela diri.

"Ayah!"

Ketika dia melihatnya, Qing Nuo mendekati Qing Shui dengan senang hati dan memeluk lengannya.

Selama itu, gadis ini akhirnya bisa mengenalinya sebagai ayahnya.

Ketika dia pertama kali kembali, dia biasa bertindak sangat formal dan hati-hati di sekitarnya.

Lagipula, dulu, mereka masih asing satu sama lain.

Namun, seperti yang diharapkan dari ikatan keluarga, mereka berhasil akrab satu sama lain dengan sangat cepat.

Selama tinggal, Qing Shui tidak hanya membimbing mereka melalui pelatihan tetapi juga mengajari mereka sedikit pengetahuan tentang beberapa seni bela diri dan menceritakan kisah-kisah tentang pejuang di seluruh benua.

Perlahan, dia berhasil menghilangkan jarak antara dirinya dan Qing Teng, Qing Nuo, dan Yan Lang.

Lagipula, sejak muda, mereka semua sudah dewasa sambil mendengarkan cerita ayah mereka.

Dalam hati mereka, mereka menganggap ayah mereka sebagai pahlawan mereka dan juga seorang pejuang yang tangguh.

Seringkali, mereka juga melihat potret ayah mereka.

Karenanya, secara tidak sadar, mereka masih merasa sedikit akrab dengan ayah mereka.

Hari masih pagi, semua anaknya juga bangun cukup pagi.

Mereka tahu bahwa mereka harus bekerja keras dan berusaha untuk menjadi lebih baik.

Di atas mereka ada ayah dan ibu sebagai panutan mereka, sedangkan di depan mereka ada kakak dan adik.

Model peran memainkan peran penting dalam menentukan sikap anak-anak.

Siang hari, Qing Shui menerima surat dari seseorang.

Namun, itu diberikan kepadanya oleh Huoyun Liu-Li.

Di mana orang yang mengirimkan surat itu?

Qing Shui bertanya dengan santai saat dia mengambil alih surat itu.

"Dia sudah pergi.

Itu hanya orang biasa, Pak Tua Wu.

Menurutnya, ada orang asing yang memberikannya dan menyuruhnya memberikan surat itu padamu. "

Kata Huoyun Liu-Li.

Di atas surat itu tertulis "Qing Shui, Surat Rahasia".

Qing Shui kemudian melanjutkan untuk membuka surat itu.

Satu-satunya hal yang dia lihat adalah beberapa kata sederhana yang tertulis di atasnya.

"Pergilah ke Phoenix Sun Valley yang terletak di Dancing Phoenix Mountain jika kamu ingin Shen Huang hidup.

Jika Anda gagal untuk datang dalam waktu enam jam, tidak ada jaminan apa yang akan terjadi pada tubuhnya dan hidupnya ".

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab