Ancient Strengthening Technique – Chapter 1815

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 1815

Meskipun Qing Shui mungkin sangat percaya diri, dia masih sedikit khawatir.

Bagaimanapun, siapa pun akan peduli untuk mendekati bahaya yang tidak diketahui.

Qing Shui sudah meningkatkan kekuatannya hingga puncaknya.

Setelah itu, dia melanjutkan ke bagian yang lebih dalam dari Lembah Matahari Phoenix sambil berjalan dengan kecepatan sedang.

Sementara itu, Sense Spiritualnya yang tangguh juga membantunya mengamati segala sesuatu di sekitarnya.

Ini adalah kemampuan hebat yang berasal dari mutasi yang berasal dari Citra Yin-Yang.

Itu juga salah satu alasan mengapa Qing Shui sangat percaya diri.

Segala sesuatu di sekitarnya sangat jelas, sia-sia untuk disembunyikan bahkan untuk beberapa pembunuh yang berspesialisasi dalam siluman.

Setelah berjalan seratus meter lagi, sesuatu muncul di Sense Spiritual Qing Shui.

Itu adalah batu dengan ukuran gunung kecil.

Itu tampak seperti batu.

Namun, dalam Rasa Spiritualnya, gunung itu berwarna merah, merah darah.

Biasanya, Sense Spiritualnya hanya akan menampilkan warna merah untuk sesuatu yang mungkin menjadi ancaman baginya.

Biasanya, hal-hal hanya akan muncul dalam warna aslinya.

Untuk manusia atau makhluk hidup lainnya, mereka ditampilkan sebagai hijau.

Hanya ketika salah satu dari mereka menyatakan niat membunuh kepadanya, warna mereka akan berubah menjadi merah.

Oleh karena itu, bahkan dari jauh, Qing Shui sudah memperhatikan keberadaan gunung kecil itu.

Gunung kecil itu terlihat sangat aneh.

Qing Shui bisa merasakan kehadiran makhluk hidup dari gunung.

Divine Stonebeast!

Itu adalah binatang iblis yang menyerupai batu.

Mereka adalah makhluk hidup yang terlihat tidak berbeda dari batu biasa.

Di masa lalu, dia pernah melihat spesies serupa seperti Binatang Batu Batu.

Mereka semua dari spesies yang sama.

Divine Stonebeast semacam ini memiliki tubuh yang tangguh.

Itu tidak tahu serangan apa pun yang menggunakan Energi Roh, tetapi untuk menebusnya, perlawanannya terhadap Serangan Energi Roh digandakan.

Mereka juga memiliki kecepatan yang layak.

Mereka mengkhususkan diri dalam menyergap dan membunuh mangsanya.

Dengan menyembunyikan diri mereka sendiri, mereka bisa memberikan serangan fatal kepada lawan mereka tanpa mereka sadari.

Setelah melihat Divine Stonebeast, Qing Shui langsung tahu bahwa lawannya pasti meremehkannya.

Namun, dia benar-benar ingin tahu tentang metode yang digunakan lawan untuk mengalahkan Shen Huang.

Bagaimanapun, dengan betapa kuatnya Shen Huang, dia seharusnya tidak semudah itu dikalahkan.

Karena lawan berani untuk bergerak bahkan setelah mengetahui kekuatan Shen Huang, mereka harus memiliki eksistensi yang setara dengannya.

Qing Shui sekarang kurang dari lima puluh meter dari Divine Stonebeast.

Meskipun begitu, Qing Shui masih terus bergerak maju perlahan seolah dia tidak memperhatikan sesuatu yang tidak biasa.

Dia tidak khawatir tentang binatang itu, sebaliknya, dia khawatir tentang orang yang bersembunyi di dalam Divine Stonebeast.

Ini karena Qing Shui melihat sosok manusia merah tepat di bawah Divine Stonebeast.

Ukuran benda yang muncul di pikiran Qing Shui persis sama dengan yang ditunjukkan dalam kenyataan.

Dia bisa melihat setiap gerakan mereka dengan sangat jelas.

Aura sosok manusia sangat kuat dan tajam.

Namun demikian, Qing Shui hanya merasa menyesal padanya.

Di depan Rasa Spiritualnya yang tangguh, bahkan pembunuh yang paling tersembunyi pun tidak akan berguna melawannya.

Sebaliknya, mereka akan terlalu melebih-lebihkan diri mereka sendiri.

Setidaknya, assassin tidak akan memiliki keuntungan dalam situasi seperti itu.

Sosok Qing Shui telah sepenuhnya ditutupi oleh sosok batu besar itu.

Namun, Divine Stonebeast belum membuat gerakan apa pun.

Namun demikian, Qing Shui yakin bahwa lawannya pasti akan bergerak.

Sosok Qing Shui hampir melewati batu besar, tetapi seperti sebelumnya, tidak ada gerakan apa pun.

Qing Shui telah melewati Divine Stonebeast dengan… Satu kaki, dua kaki …… Tiga kaki!

Tepat pada saat ini, batu besar itu benar-benar hidup.

Aura yang tangguh bisa dirasakan saat batu besar itu berubah menjadi Stonebeast raksasa dan menuju ke arah Qing Shui.

Itu secepat kilat.

Selain serangan itu, dari waktu ke waktu, Qing Shui juga bisa merasakan aura pembunuh yang samar.

Qing Shui menutup matanya.

Dalam kesadarannya, dia bisa melihat dengan jelas setiap jejak yang ditinggalkan oleh Stonebeast yang sangat besar.

Ada juga bayangan sosok manusia yang bersembunyi di dalamnya.

Belati abu-abu yang tidak jelas melintas dan menuju tenggorokannya.

Jika dia memilih untuk tetap diam, Qing Shui tidak akan bisa melacaknya, tetapi sekarang dia akhirnya bergerak, dia tidak melakukan apa-apa selain mengekspos dirinya sendiri.

Memang, pria ini benar-benar memiliki kekuatan yang layak.

Selanjutnya, jalur yang dia tempuh adalah jalur pembunuh.

Bahkan jika dia bertemu dengan prajurit yang lebih kuat dari dirinya, dia masih memiliki peluang besar untuk menang.

Dengan kerja tim tambahan antara dirinya dan Stonebeast, kemungkinan dia tidak pernah gagal dalam misi pembunuhan sebelumnya.

Selama ini, Qing Shui berdiri diam.

Tepat pada saat Stonebeast yang sangat besar hendak melompat ke arahnya, Qing Shui akhirnya bergerak.

Dia bisa melihat pergerakan Stonebeast dengan jelas, jadi dia dengan santai menyingkir dan dengan mudah menghindari serangan Stonebeast.

Tidak hanya dia berhasil menghindarinya, tapi dia juga kebetulan lolos dari serangan assassin yang mengarah ke titik fatal nya.

Dengan semua itu, Qing Shui masih belum menganggap pekerjaannya selesai.

Dia dengan santai melepaskan lengannya.

Cambuk Tunggal Taichi!

Pa!

Suara keras dan jelas terdengar.

Tangan Qing Shui telah mendarat di ketiak pembunuh itu.

Tulang rusuk di bawah ketiak manusia adalah salah satu bagian tubuh yang paling rapuh.

Dengan serangan ini, Qing Shui bisa dengan jelas merasakan tulang rusuknya retak.

Itu bukan hanya sekejap, itu hancur.

Pria itu mengerang menyedihkan.

Meski begitu, dia masih memegang belati dengan erat.

Rasa sakit yang menyiksa yang dia rasakan, membuatnya terlihat sangat tenang.

Baru sekarang Qing Shui akhirnya mengarahkan pandangannya pada lelaki tua mungil itu.

Pria tua itu memiliki rambut putih tetapi pada saat yang sama, beberapa tren rambut hitam juga bisa terlihat.

Dia terlihat sangat normal dan memiliki sosok kurus.

Secara keseluruhan, dia memiliki penampilan yang buruk.

Hanya dengan satu pandangan, dia dapat mengetahui bahwa orang ini penuh tipu daya.

Tapi saat dia menatapnya lebih dekat, dia juga bisa merasakan niat membunuh yang tajam dari orang tersebut.

Gerakan dan kemampuan silumannya sangat luar biasa.

Meskipun itu mungkin masalahnya, di depan Qing Shui, dia kehilangan semua keuntungan yang seharusnya dia miliki.

"Di mana Shen Huang?

Kamu siapa?"

Qing Shui bertanya dengan lembut.

Tepat setelah Qing Shui selesai berbicara, Stonebeast yang sangat besar mulai menyerbu ke arahnya.

Ekspresi tidak sabar melintas di wajah Qing Shui.

Golden Battle Halberd muncul di tangannya.

Segera dia menghancurkan batu besar itu dengan satu tebasan.

Pukulan habis-habisan!

Untuk saat ini, serangan habis-habisan dari Qing Shui masih sangat menakutkan.

Perbedaan antara Divine Stonebeast dan Qing Shui terlalu signifikan.

Suara retakan keras terdengar.

Tengkorak Divine Stonebeast langsung dihancurkan.

Pada saat Divine Stonebeast bergerak, lelaki tua itu juga bergerak sekali lagi.

Cederanya tidak terlalu memengaruhi gerakannya.

Tidak ada tanda-tanda dia menderita di wajahnya.

Bahkan, dia tampak lebih dingin dari sebelumnya.

"Jika kamu terus diam, aku tidak keberatan membunuhmu.

Saya yakin seseorang pada akhirnya akan membocorkan rahasia. "

Qing Shui dengan santai memblokir serangan pria tua itu dengan Golden Battle Halberd-nya.

Orang tua itu terus diam.

Gerakannya menjadi lebih tajam dan tajam.

Sayangnya, celah kekuatan itu terlalu signifikan.

Dia tidak dapat menyebabkan keributan di depan Qing Shui.

Sangat cepat, dia sudah dipukuli sampai di ambang kematian oleh Qing Shui.

"Dia orang tuli.

Masuklah jika Anda benar-benar menginginkan informasi tentangnya.

Anak muda, Anda benar-benar mengejutkan saya. "

Suara yang mengganggu sekali lagi berdering.

Qing Shui tidak membunuh orang tua itu.

Namun, dalam masa hidupnya, lelaki tua itu tidak boleh berharap untuk menahan seorang pria yang menyembelih senjata lagi.

"Apa gunanya terlalu sering menyelinap?

Keluarlah jika Anda berani, apakah Anda benar-benar menganggap memainkan trik seperti ini sebagai hal yang sangat luar biasa untuk dilakukan?

Anda membuat saya jijik!"

Qing Shui mulai mengejek lawannya.

"Haha, sebentar lagi kamu akan tahu apakah aku sedang mempermainkan atau tidak.

Jika Anda tidak ingin terus bermain, kembali, saya tidak pernah meminta Anda untuk datang. "

Suara menjengkelkan itu berhasil menekan Qing Shui secara menyeluruh.

Yang ingin dilakukan Qing Shui sekarang hanyalah mengumpat.

Orang yang saat ini berbicara juga tidak bisa ditangani dengan mudah.

Dia tampaknya telah memahami pikiran Qing Shui dan menyadari fakta bahwa dia harus menyelamatkan Shen Huang apa pun yang terjadi.

Lawan sangat yakin bahwa Qing Shui pasti akan terus bergerak maju tidak peduli jenis jebakan apa yang menunggu di depannya.

Dan memang, dia sepertinya melakukan apa yang diinginkan lawannya.

Qing Shui kesal saat dia terus berjalan ke depan.

Dia sangat ingin melihat dengan tepat metode apa yang akan digunakan lawan untuk melawannya.

Dia ingin melihat siapa sebenarnya yang akan tertawa terakhir.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab